LIFESTYLE
Home > LOEKELOE > LIFESTYLE > Hikikomori di Indonesia?
Total Views: 2506 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 

TirMcDohl - 11/04/2011 04:52 PM
#21

Gue hikikomori juga kayaknya. Jadi gue tipikal tokoh dari anime: Welcome to the NHK dikombinasi dengan Genshiken.

Gue penyendiri. Gak suka bergaul. Gue bergaul dengan game , anime, dan manga.

Pas kecil dan remaja: sekolah, ga bersosialisasi, pulang, ngegame, nonton anime, baca manga, tidur.Semua game rpg gue maenin di console dulu, kurang suka game online karens aspek sosialisasi. Maen onlinepun tujuannya leveling, bukan chat.

Pas kuliahpun, gue menyendiri, selalu baca manga pas jam kosong. Jadi itu toko buku komik jual dan sewa , adalah sahabat gue. Gue masih inget, 1 hari sewa 10 vol manga, besok sewa 10 lagi, dan kejadian ini terus berlangsung sampai 2 semester. Bukan cuman shonen, tapi serial cantikpun gue baca dulu! gila gak tuh!!!
Dan betul, momen yang gue benci itu kalau harus kerja kelompok, presentasi pula, duh asli mendingan gak lulus aja deh rasanya.
Sampai sekarangpun gue merasa nyaman dengan kamar gue, asal ada internet, komputer, game, manga, anime gue ga butuh apapun lagi. Jadi biasanya gue beli makanan siap saji yang tinggal dipanasin doang, jadi ga perlu cape-cape keluar kamar. Keluar kamar = sucks. Ditengah kerumunan orang banyak bikin gue tegang tanpa sebab. Ada 1 atau 2 temen gue masih bisa ngobrol, kalau uda lebih dari 4 orang , gue bakalan pergi.
tzero - 11/04/2011 05:53 PM
#22

Quote:
Original Posted By viichacha79
wah dulu waktu smp, gan. Temen gua sedikiiiiiiit banget. Dulu nggak mau sekolah, kerjaannya di kamar terus gak keluar dari kamar. Tapi gara2 dipaksa orang tua sekolah akhirnya sekolah juga. Jadi kerjaannya itu cuma sekolah-langsung mengurung diri di kamar D D
di sekolah waktu smp temen gua sedikiiit banget...
Jarang bersosialisasi pula, gua ngomong kalo diajak ngbrol, pada bilang gua orangnya emang susah didekati sih. Lagian juga kalo gua ngomong sering dikacangin atau nggak dianggap, toh percuma kalo gua berusaha ngobrol sama mereka, bahkan dulu gua sempet nangis gara2 ngomong suka nggak dianggap \)

kalo hari libur smester tuh bener2 jadi hikikomori dah!
Gak keluar dari rumah selangkahpun!! p Di kamarrr terus, kerjaannya cuma online, nulis cerita tentang diri sendiri, gambar, dan nonton anime atau denger lagu. Sampe orang tua gua juga bingung harus gimana, mereka selalu minta gua buat berinteraksi sama org2 luar tapi gua gak mau karena gak tau harus ngomong apa sama mereka?

pernah waktu sekalinya keluar waktu ke warung ditanyain "ini anaknya siapa? ngekost disini ya, neng?" ditanyain sama tetangga gitu. Kebetulan pemilik warungnya kenal sama gua, gan. Soalnya waktu TK suka main disitu, pemilik warungnya jelasin "ooh, itu anaknya pak H**i" Eh tetangganya langsung kaget "hah?! si Viicha itu? yaampun, gak pernah keluar rumah?!"
Buset, sampe tetangga gak kenal ama gua nohope:

Tapi sekarang udah nggak lagi kok. udah mendingan dari sebelumnya, udah mulai berinteraksi sama org2 luar/bersosialisasi. Bahkan sekarang gua bisa akrab sama temen2 di kelas D

Sekarang sih gua sadar kalo bersosialisasi itu penting \)


wew ane persis ky ente sis :mewek
menyesal knapa dlu kaga ikut les / bimbel sma skali ... alhasil ga pernah keluar rumah \(

skrg ane masih dalam tahap belajar sosialisasi o
hotnoodles33 - 11/04/2011 11:12 PM
#23

buset, ternyʍ 45;ta byk juga &# 65359;taku ya..maho

saran ane, uʍ 46;ah sikap yan&# 65351; seperti itu ; gan, hidup A 353;tu g sndri l& #65359;h..D

meskipun entʍ 49; skalian suk&# 65345; dengan keda ;an yang sepeA 362;ti itu, perc& #65345;ya dah, suaᦈ 4;u saat pasti 2288;bkal nyesel. .D
sukal.yemima - 13/04/2011 07:25 PM
#24
sekedar menambahkan
setau ane, hikikomori adalah tindakan dimana seseorang mengurung diri dikamar/rumah selama lebih dari 6 bulan. tidak memiliki pekerjaan, hidup tergantung dari pembiayaan orangtua, tidak mau bersosialisasi kecuali kepada saudara/ortu. kebanyakan yang melakukan hikikomori adalah mereka yang ekonominya bagus. kasus hikikomori di Indonesia? ane rasa sepuluh tahun lagi baru kejadian. secara indonesia kan 10tahun terbelakang dari Jepang.

ilovekaskus
sukal.yemima - 13/04/2011 07:32 PM
#25

Quote:
Original Posted By TirMcDohl
Gue hikikomori juga kayaknya. Jadi gue tipikal tokoh dari anime: Welcome to the NHK dikombinasi dengan Genshiken.

Gue penyendiri. Gak suka bergaul. Gue bergaul dengan game , anime, dan manga.

Pas kecil dan remaja: sekolah, ga bersosialisasi, pulang, ngegame, nonton anime, baca manga, tidur.Semua game rpg gue maenin di console dulu, kurang suka game online karens aspek sosialisasi. Maen onlinepun tujuannya leveling, bukan chat.

Pas kuliahpun, gue menyendiri, selalu baca manga pas jam kosong. Jadi itu toko buku komik jual dan sewa , adalah sahabat gue. Gue masih inget, 1 hari sewa 10 vol manga, besok sewa 10 lagi, dan kejadian ini terus berlangsung sampai 2 semester. Bukan cuman shonen, tapi serial cantikpun gue baca dulu! gila gak tuh!!!
Dan betul, momen yang gue benci itu kalau harus kerja kelompok, presentasi pula, duh asli mendingan gak lulus aja deh rasanya.
Sampai sekarangpun gue merasa nyaman dengan kamar gue, asal ada internet, komputer, game, manga, anime gue ga butuh apapun lagi. Jadi biasanya gue beli makanan siap saji yang tinggal dipanasin doang, jadi ga perlu cape-cape keluar kamar. Keluar kamar = sucks. Ditengah kerumunan orang banyak bikin gue tegang tanpa sebab. Ada 1 atau 2 temen gue masih bisa ngobrol, kalau uda lebih dari 4 orang , gue bakalan pergi.


gan, ane boleh kontak agan gak? kasus agan sepertinya menarik.
dragits - 05/09/2011 12:10 PM
#26

sip,mantab gan:2thumbup
sfoxs - 10/09/2011 12:44 AM
#27

nice share
permberontak98 - 18/10/2011 10:06 PM
#28

Trit terkait : About Hikkikomori, Otaku, and Nijikon

disana dibahas lebih mendalam & oleh orang ahli.
Spoiler for

Quote:
Original Posted By Haekel-n-Girls!

HIKKIKOMORI

Hikikomori [ひきこもり or 引き籠もり], mungkin secara bahasa diartikan sebagai 'terisolasi', merupakan salah satu istilah dalam bahasa Jepang yang berarti seseorang yang memilih untuk mengisolasi diri (menghindarkan diri) dari kehidupan sosial (kehidupan luar) dan memilih untuk menghabiskan sebagian besar waktu mereka untuk diam di rumah; kalaupun ke luar rumah hanya seperlunya saja, misalnya membeli makanan atau mengambil koran.

Penyebab hikkikomori biasanya beragam, dari mulai ketidakmampuan diri untuk berinteraksi dengan dunia luar hingga karena trauma dengan suatu kejadian di luar rumah (misalnya trauma kecelakaan). Oleh karena itu sebenarnya hikkikomori memerlukan bimbingan secara psikis.

Istilah hikkikomori sebenarnya bersifat umum dan tidak terbatas hanya pada anime/manga saja. Namun karena ini adalah AMH

Dalam anime/manga, contoh hikkikomori diantaranya adalah Takumi Nishijo (Chaos;Head) dan Nagi Sanzenin (Hayate no Gotoku!)

referensi Wikipedia, dengan terjemahan, pengubahan, dan penjelasan ulang semampunya dan seperlunya
rumahsakitjiwa - 23/11/2011 04:00 AM
#29

agak ada persamaannya, antara ansos, introvert, dan hikikomori ini ya.
fufukapulifu - 02/12/2011 12:22 PM
#30

Quote:
Original Posted By TirMcDohl
Gue hikikomori juga kayaknya. Jadi gue tipikal tokoh dari anime: Welcome to the NHK dikombinasi dengan Genshiken.

Gue penyendiri. Gak suka bergaul. Gue bergaul dengan game , anime, dan manga.

Pas kecil dan remaja: sekolah, ga bersosialisasi, pulang, ngegame, nonton anime, baca manga, tidur.Semua game rpg gue maenin di console dulu, kurang suka game online karens aspek sosialisasi. Maen onlinepun tujuannya leveling, bukan chat.

Pas kuliahpun, gue menyendiri, selalu baca manga pas jam kosong. Jadi itu toko buku komik jual dan sewa , adalah sahabat gue. Gue masih inget, 1 hari sewa 10 vol manga, besok sewa 10 lagi, dan kejadian ini terus berlangsung sampai 2 semester. Bukan cuman shonen, tapi serial cantikpun gue baca dulu! gila gak tuh!!!
Dan betul, momen yang gue benci itu kalau harus kerja kelompok, presentasi pula, duh asli mendingan gak lulus aja deh rasanya.
Sampai sekarangpun gue merasa nyaman dengan kamar gue, asal ada internet, komputer, game, manga, anime gue ga butuh apapun lagi. Jadi biasanya gue beli makanan siap saji yang tinggal dipanasin doang, jadi ga perlu cape-cape keluar kamar. Keluar kamar = sucks. Ditengah kerumunan orang banyak bikin gue tegang tanpa sebab. Ada 1 atau 2 temen gue masih bisa ngobrol, kalau uda lebih dari 4 orang , gue bakalan pergi.


kayak ane banget kasus ente gan,,ane skarang kuliah dan paling alergi ama yg nmanya presentasi, kmpul2 klompok bahkan kmren wktu KKN,tau kan kkn kita 1 klompok tinggal di desa plosok slama 1 blan,dsana sumpah ane kyak ga bsa ngmpul gtu ama tmen2,,dsana lbih sering bengong2 and diem klo lagi pda diskusi, akhirnya ane paksa2in aja sok asik,tapi bgitu slse kkn udah deh ane klo dajak ktemuan pasti menghindar, males banget gan D.
entah hikko,introvert, antisosial ga tau gw gan. skarang kerjaan ane lbih sring nonton film, kartun, ngnet2 dikos apalagi skarang internet mlai murah jadi fnomena kyak gni bisa makin eksis.
hikko keknya dah mlai bnyak jg di indo gan
SmsLucu - 03/12/2011 09:39 PM
#31

Quote:
Original Posted By gasenova
saya gan. kayanya hikikomori.
saya gak mau keluar keluar rumah.sumpah males banget mau keluar rumah.


ane juga gt gan. males keluar rumah neh..males juga kumpul2 cm bicara2 ga jelas
AnakSalahGaul - 12/12/2011 08:14 PM
#32

saya seorang hikikomori,
selama liburan sekolah aku gak pernah keluar rumah,

alasannya adalah saya takut sama dunia luar, saya sudah trauma dengan masalah masalah di sekolah. Seperti dimusuhi teman tanpa sebab yang jelas, diejek, difitnah, dan lain lain...

terkadang saya malas untuk ke sekolah karena alasan itu
H_person - 09/01/2012 10:05 AM
#33

Wah menarik.
sorry nih jd bump thread lama. Hikikomori yah...
Gw rasa Hikikomori di indonesia lebih banyak dr yang kalian kira... ada yg karna di bully di sekolah, ada yg phobia di luar dll.

cmiiw, kebanyakan yg gw temui Hikikomori itu yg menyukai budaya Jepang. hmm? forum kaori indonesia, hongfire, bbrp anak indonesia hiki (ngakunya ya) gaul disana.

penyebabnya kalau bukan bullying di sekolah, salah satunya karna mereka uda ga bisa nerima cara gaul, budaya yg sedang terjadi disini... karna sudah terbiasa dgn gaya hidup jepang atau mungkin budaya lain. hal ini termasuk music, cara bicara, pola pikir dll
gaya hidup emang ga bisa di paksa. that's how you are.

alhasil mereka ga bisa gaul sama org kebanyakan diluar. kenapa? karna mo ngomong ga nyambung =_=;. semakin lama mereka di dalam dan di depan komputer, maka semakin parah skill sosialisasinya.

ada bbrp yg survive karna ikut community di kampus.
ada yg di rumah aja karna mereka phobia kekerasan di lingkungan pendidikan.
kalau uda kena bullying, trus dirumah, phobia lingkungan, DAN trus terjerumus budaya luar. bikin masalah "habit" yg satu ini tambah parah deh.

org yg kyk gitu menurut gw harus di kasih tangan. tp org Introvert kyk hiki punya kebiasaan tergantung terhadap orang tua. jd dia akan tergantung pada orang lain di masa rehabilitasi sosialnya. di kasih tangan, minta badan. sama2 susah deh.
faktor orang tua, dan kesadaran diri sangat berpengaruh disini.
tp dinding barrier yg memisahkan antara realita dan phobia itu sangat susah di tembus.


kalau masalah ini berlanjut di indonesia, bisa gawat nantinya.
kl hidup di negara maju, enak, lapangan pekerjaan ada. bahkan gamer pun jd pekerjaan. kesempatan lebih banyak asal mau berubah (USA/JEPANG).
kl disini? aduh duh...

mohon orang tua yg mempunyai anak pemalu harus di biasakan, atau diubah sifat pemalunya. karna anda gak akan tahu apa yg terjadi di sekolah
LosEspadas - 16/01/2012 09:23 AM
#34

tak disangka ada thread yg beginian, gw baru denger istilah hikikomori dari anime welcome to the N.H.K cukup menyindir kehidupan gw yg bener2 mirip sama tokoh utamanya di anime itu (sato). asalkan ada internet, laptop, anime, udah cukup buat gw betah dikosan. cuma bedanya gw masih bisa sedikit bergaul seenggaknya sehabis pulang kuliah ya nongkrong dulu, atau kemana gitu sama temen2 kelasan gw, abis tu beli bahan makanan buat gw makan malemnya. tapi kalo gak ada kuliah atau kegiatan udah jelas gw bakal ngabisin waktu buat nonton anime, sambil makanan cepat saji + rokok sebungkus. entah gw ini udah termasuk hikikomori atau belom malus
sumarni.riska - 06/02/2012 06:06 PM
#35

baru tau gan ane ada gaya hidup seperti itu,ane gak sanngup
VcK - 25/02/2012 04:42 PM
#36

well gw pertama denger istilah hikkikomori waktu baca manga NHK and setelah baca gw kaget kok isinya ga beda2 jauh sama hidup gw

-mengurung diri di rumah/kamar (ini karena gw ga punya temen banyak and banyak temen gw yg beda interest sama gw bikin ngomong sama mereka ga nyambung buntut2 nya jadi males ngobrol) gw akhirnya stuck di depan komputer berjam2 baca manga,nonton anime,nge jav,download music jepang,kalo udah bosen buka gravure ^^(well gw ga milih hidup kayak gini cuman keadaan yg bikin seperti ini)

-well gw juga kena namanya social anxiety disorder (cek wiki)(anti sama sosialisasi and kumpul2 gw ngerasa ga guna,buat apa coba?,ga ada fun nya,paling nge-bahas and ngobrol ga jelas fuck em all,yah bisa dibilang gw anti social tapi gw masih bisa bersosialisasi dengan beberapa orang yang menurut gw worth it buat diajak ngomong panjang lebar,kalo udah ga nyambung males gw deket2 sama tuh orang ,mending gw sendiri (and banyak temen gw bilang gw lebih seneng menyendiri) well whatever they said lah yang penting gw kaga pernah bikin masalah sama mereka.

-lingkungan tempat tinggal yang isinya anak2 bajingan semua (well bajingan dalam arti kerjaan mereka cuman nongkrong ga jelas ngobrol masalah ga jelas) gw males kumpul ama mereka and dibilang gw sombong ga mau bergaul fuck lah lebih worthed baca manga,nonton animme lebih fun daripada denger ocehan mereka yang ga worthed it buat di denger (well i'm addicted to the internet and otaku's stuff YES i am,tapi gmn rasanya susah banget ninggalin itu semua)

-kadang klo gw diajak nongkrong ama temen rasanya kok kaya orang bego aja buang2 waktu di tempat nongkrong yg isinya mahoo semua,kadang gw keseringan nolak diajak nongkrong bikin gw jadi ga tau jalan and dibilang kuper fuck lah (perlakuan mereka yang kaya gitu bikin gw tambah males aja berhubungan dengan masyarakat yang kerjaanya cuma bisa men-judge aja)coba mereka dalam kondisi gw gw yakin udah bunuh diri,mereka semua
well gw sempat mikir bunuh diri persis kayak di NHK gw mikir ngapain gw hidup klo kerjaanya gini2 terus and kadang setiap tahun baru gw merenung sendirian di kmar well no friends just me and my fuckin laptop merenung selama 1th ini apa yang udah gw hasilkan and jawabanya NOTHING arghh rasanya bikin hidup ini jadi males aja rasanya madesu banget dah hidup gw.

-masyrakat yang ada sekarang justru membuat kondisi hikkikomori kayak gw jadi tambah parah aja dan semakin lama itu dibiarin,anti social dan kebencian sama masyarakat bikin tambah merasuk di jiwa..gw ngomong gini karena gw udah ngerasain gimana perlaukan mereka sama hikki (well mungkin mereka bego ga tau artinya hikki whatever lah,menurut teori gw,orang yg dikategorikan hikki juga punya penyakit psikologi ,seperti gw sendiri gw ada SAD (social anxiety disorder),sleeping disorder sama eating disorder.

-well jujur ortu gw juga bertanya2 kenapa gw seperti ini,tapi dalam ketidaktahuan mereka justru malah menyalahkan gw yang kerjaannya di kamar/ga mau bergaul/udah gede nonton kartun (bukan kartun be anime) itu dah orang2 cuman bisa men-judge tanpa pernah merasakan gimana rasanya jadi hikki (well ini bukan pilihan hidup gw,ada beberapa masalah psikologi yang complicated dan semakin gw curhat sama orang justru gw dianggep sakit jiwa) lama-lama gw mulai sensitif sama perkataan orang,and mereka ga pernah ngasi kesempatan buat kita (hikki) bicara dan memberikan solusi buat hidup gw,yang ada cuman menambah ke hikki an dan kebencian gw sama masyarakat.

-well i need help tapi rasanya itu susah sekali semakin gw terperangkap di dalam dunia maya dengan berbagai macam otaku's entertainment yang udah di desain sama jepang dan berkonspirasi dengan perusahaan entertainment selalu saja sukses mem-brainwash pikiran kita dan membangkitkan jiwa otaku kita untuk membuat kita merasa kurang dengan apa yang sudah kita punya manga,anime,jdrama,music,dll .jujur gw ingin berubah dan dalam step awal untuk keluar dari lingakaran setan ini (well susah bener man,loe ga bakal ngerti terlalu complicated its like drugs addiction atau game online addiction)gw pernah coba ga berhubungan dengan komputer,anime,manga,game,dll well rasanya kaya makan nasi ga pake lauk ga enak bener jalanin nih hidup

-kadang gw mikir and heran sendiri kok gw bangga jadi hikki/otaku jawab nya antara yes/no bingung khan gw juga bingung,well diantara semua content yang ada dari anime,manga,j-drama,j-movie,jav,gravure,k-drama,dll gw tau banyak semua itu tapi gw ngerasa BUAT APA itu semuanya,gw mikir GA GUNA BUAT masa depan gw (well seperti yang gw bilang ini udah kayak kecanduan narkoba ada keingiinan untuk sembuh tapi pasti buntut2 nya balik lagi kalo ga ada yang support ) serius gw pengen lepas dari predikat hikki (skrg dalam step awal menghadapi realitas kehidupan)

well buat hikki2 di atas gw ngerti banget gimana rasanya hidup loe..you're not alone guys
VcK - 25/02/2012 05:23 PM
#37

Quote:
Original Posted By H_person
Wah menarik.
sorry nih jd bump thread lama. Hikikomori yah...
Gw rasa Hikikomori di indonesia lebih banyak dr yang kalian kira... ada yg karna di bully di sekolah, ada yg phobia di luar dll.

ya karena perlakuan masyarakat yang berkonspirasi saling menjatuhjan pihak2 tertentu (individu) ex :bullying,komunitas yang menggap dirinya superior dr yg lain dan beberapa masalah psikologis akibat perlakuan individu yang semena2 terhadap individu lainnya dalam hal perkataan,perbuatan.pertama timbul keinginan revenge and revenge yang ga kesampaian itu bikin stuck di pikiran kita and muncul depression semakin dipikir depression itu semakin bikin menderita well MEREKA (hikki) lebih milih RUN AWAY dari itu semua dengan membatasi diri mereka dengan masyarakat dengan menjaga jarak dan lama kelamaan tanpa mereka sadari mereka sudah terlalu masuk ke dalem HOLE yang gelap dan terperangkap dalam situasi yang complicated.
Quote:

cmiiw, kebanyakan yg gw temui Hikikomori itu yg menyukai budaya Jepang. hmm? forum kaori indonesia, hongfire, bbrp anak indonesia hiki (ngakunya ya) gaul disana.

yah karena hikkikomori sendiri adalah istilah dari jepang of course budaya jepang lah seperti di NHK manga bilang ini adalah konspirasi politik dan ekonomi antara perusahaan entertainment untuk mengorek keuntungan maximal financial dengan mentarget anak-anak muda yang tanpa mereka sadari udah addicted dengan itu semua,and hikkikomori bukan sesuatu yang patut dibangga in ,di jepang sendiri itu ga juauh beda dengan sampah masyarakat bahkan lebih buruk dari itu
Quote:

penyebabnya kalau bukan bullying di sekolah, salah satunya karna mereka uda ga bisa nerima cara gaul, budaya yg sedang terjadi disini... karna sudah terbiasa dgn gaya hidup jepang atau mungkin budaya lain. hal ini termasuk music, cara bicara, pola pikir dll
gaya hidup emang ga bisa di paksa. that's how you are.

yaps beberapa point ada bener nya,kebanykan otaku's yang udah high level pasti menganggap budaya lain sucks japan is the fuckin best ever (fakta temen gw ada yang seperti itu,termasuk gw sendiri)
Quote:

alhasil mereka ga bisa gaul sama org kebanyakan diluar. kenapa? karna mo ngomong ga nyambung =_=;. semakin lama mereka di dalam dan di depan komputer, maka semakin parah skill sosialisasinya.

yaps betul banget semakin high level addcition nya justru akan semakin parah,berlaku hukum ekonomi manusia ga pernah puas dengan apa yang dimiliki .. sama seperti game online addiction istilah nya mereka udah di dalem dunia nya sendiri and menganggap realitas ini mengerikan/jelek/ge enak/ge keren ..
Quote:

ada bbrp yg survive karna ikut community di kampus.
ada yg di rumah aja karna mereka phobia kekerasan di lingkungan pendidikan.
kalau uda kena bullying, trus dirumah, phobia lingkungan, DAN trus terjerumus budaya luar. bikin masalah "habit" yg satu ini tambah parah deh.

i'm one of them ..bener banget
Quote:

org yg kyk gitu menurut gw harus di kasih tangan. tp org Introvert kyk hiki punya kebiasaan tergantung terhadap orang tua. jd dia akan tergantung pada orang lain di masa rehabilitasi sosialnya. di kasih tangan, minta badan. sama2 susah deh.
faktor orang tua, dan kesadaran diri sangat berpengaruh disini.
tp dinding barrier yg memisahkan antara realita dan phobia itu sangat susah di tembus.

bener banget faktor keluarga menentukan ,tapi gw sadar bener kalo ini semua hanya temporarry and ga usseless buat masa depan.but unlucky me my parents selalu ga ngerti and ga mau ngerti what the fuck lah
Quote:

kalau masalah ini berlanjut di indonesia, bisa gawat nantinya.
kl hidup di negara maju, enak, lapangan pekerjaan ada. bahkan gamer pun jd pekerjaan. kesempatan lebih banyak asal mau berubah (USA/JEPANG).
kl disini? aduh duh...

gw udah ngerasain ..!
upieayoe - 28/02/2012 10:39 AM
#38

wih gimana rasanya ya jadi hikikomori...

ngak bisa melihat keindahan dunia nie dong....hammer:hammer
dewa.kasus - 25/03/2012 05:55 PM
#39

baru tau ada hari yg namanya Hikikomori itu fenomena di Jepang dimana orang nggak mau keluar dari rumahnya:matabelo
Trangtip - 02/05/2012 01:00 PM
#40

Intinya sih rata2 praktisi hikikomori itu orang2 anti social tapi punya keluarga yang mampu (kalo ga gitu pasti udah mati kelaparan mereka) yang pasti sih di Indonesia adaarmy: kalo cari siapa orangnya pasti susah lha wong gak pernah keluar...:sorry
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 
Home > LOEKELOE > LIFESTYLE > Hikikomori di Indonesia?