LIFESTYLE
Home > LOEKELOE > LIFESTYLE > Hikikomori di Indonesia?
Total Views: 2506 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 3 |  < 1 2 3

kivaat - 17/05/2012 05:20 PM
#41

mungkin hikikomori bisa dikatakan menjadi protes terhadap dunia luar yang semakin gak sehat,, membosankan karena penuh dengan udara yang korup...
so mereka memilih menuruti kata pepatah diam=emas D CMIIW
hening - 17/05/2012 06:42 PM
#42

Kalo di jepun masi enak, ada deriharu dkk, kalo di indonesia gimana hayooo hammer gobrakkkk
Fakhran.Gibral - 18/05/2012 11:48 AM
#43

sama aja kya tahanan rumahan dong gan ngakak
vellfire007 - 18/05/2012 12:56 PM
#44

fenomena sosial tuh gan
bersosialisasi dari dunia maya doank
buyungupik - 18/05/2012 02:46 PM
#45

kalo mpo nori saya tau.. tapi kalo hikikokikumori saya ngga ngerti DD
.m0derator - 23/06/2012 08:44 PM
#46

itu berarti suatu tradisi yang sudah jadi budaya yah gan


Quote:
-O.O-♣♣۩۞۩♣ ♣♣♣♥original post 100%by.m0derator♣♣۩۞۩♣♥♣♣♣-.O-
gorgeuslady - 01/07/2012 02:47 AM
#47

gw bisa dibilang hikikomori. udah bertahun2 kayaknya. tapi on-off gitu. sekalinya ga keluar kamar bisa berbulan2.

gw jadi hikikomori sejak kuliah. gw kuliah beda kota sama keluarga. sekarang tinggal kos. tahun2 awal kuliah, belum ada gejala hikikomori. tapi semenjak semester 2, udah mulai muncul gejalanya. awalnya dari ada satu mata kuliah yang gagal (E) dan gw harus ngulang. buat gw itu hal yang bikin shock karena gw ga pernah gagal di bidang akademik. bahkan gw termasuk siswa berprestasi di sekolah maupun di luar sekolah. kegagalan itu jadi pukulan luar biasa buat gw. sebenarnya ada juga teman2 gw yang juga dapat E. tapi saat itu gw terlalu fokus sama masalah gw sendiri, bukannya bangkit gw malah berlarut2 sedih. sejak saat itu nilai2 gw semakin anjlok karena tidak ada semangat lagi untuk belajar, jarang masuk, jarang mengumpulkan tugas, bahkan terlewat untuk mengikuti ujian. pernah beberapa semester IP gw 0,00 karena nyaris ga pernah masuk.

ga hanya akademik yang gagal, hubungan sosial gw juga gagal. di awal kuliah gw berteman dengan 2 orang yang kebetulan satu kos dan satu jurusan. salah satu dari mereka juga sama kota asalnya dengan gw. sayangnya, gw malah bermasalah dengan orang itu. dari dulu gw bukan orang yang pemaaf. dan itu bahaya banget karena gw terus ketemu dia karena satu kos, satu jurusan pula. jadi kondisi saat itu gw marah, kecewa, sedih ke teman gw sekaligus ke gw sendiri. ketika gw berkonflik dengan dia, gw 'ngerasa' teman2 gw sejurusan juga ga terlalu suka dengan gw. karena ada beberapa karakter gw yang gw sendiri akui sulit untuk dipahami (terutama kalo lagi bad mood bakal jadi uring2an dan sulit didekati). bahkan ga hanya di jurusan, di organisasi lain juga begitu.

gw juga memendam kekecewaan dengan orang tua gw. karena gw masuk ke jurusan yang gw ga begitu inginkan. tapi semakin gw renungkan, sebenarnya masuk ke jurusan gw yang inginkan pun masih ada aja kemungkinan gw jadi hikokomori.

tahun kedua gw mulai lah masa hikikomori. sejak saat itu gw biasanya cuma datang di 2 minggu awal semester aja. gw jadi orang yang 'hilang'. saat 'hilang' gw biasanya main internet. di awal tahun kuliah, kos gw belum dilengkapi internet. gw bisa main internet sampai pagi. browsing2 hal2 sepele atau sok2 cari data padahal cuma sibuk save tapi ga dibaca. sehari bisa sampai 50ribu. pulang menyesal. tapi itu terus berulang lagi. karena justru di saat main internet itu gw merasa 'tenang' atau lebih tepatnya mati rasa. dunia maya jadi pelarian gw. sejenak gw bisa lupain masalah gw.

komik adalah pelarian gw yang lain. kos gw yang pertama dekat dengan sewa komik dan novel. ini juga didukung dengan hobi gw yang ga lain adalah membaca. seminggu bisa belasan yang gw sewa. sama dengan internet, komik dan novel bisa bikin gw mati rasa.

gw juga suka download. apapun. aneh emang tapi gw senang banget kalo bisa download. entah software, film, atau ebook. kebetulan kampus gw juga didukung dengan akses internet yang cepat. akhirnya sejak tahun kedua gw ketagihan nonton. padahal dulu gw bukan orang yang suka nonton. di rumah aja gw jarang banget nonton tv. dulu tv cuma jadi teman ngerjain pr aja, cuma gw dengar. sekarang seminggu minimal 3 film gw tonton sehari. kebanyakan dorama jepang, serial barat, dan movie. serial memang bisa memperparah ketagihan nonton.

ketagihan baca dan nonton yang gw alami ga lain adalah bentuk pelarian gw. di saat gw mulai merasa tertekan, gw 'mematikan otak dan perasaan gw' dengan hal2 fana. gw masih bersyukur gw ga lari ke hal2 yang lebih berbahaya seperti narkotika atau miras.

gw sadari gw jadi hikikomori ga terlepas dari kesempatan yang diberikan dengan adanya fasilitas. di tempat gw banyak banget tempat makan yang menyediakan jasa pesan antar. ini mempermudah gaya hidup gw. alhasil seharian gw cuma sekali keluar kamar: untuk ngambil pesanan makanan (yang biasanya langsung gw pesan sekaligus banyak). kebetulan juga kos gw kamar mandi dalam. makin parahlah ga keluar kamarnya.

teman2 gw bukannya ga ada yang berusaha 'mengeluarkan' gw. banyak yang udah nyoba tapi akhirnya mereka nyerah juga. karena biasanya gw cuma bisa bertahan 2 minggu di luar kamar. tapi setelah itu kambuh lagi.

dulu sebelum kuliah, teman2 gw udah banyak memprediksi gw bakal jadi orang sukses nantinya. teman2 gw hingga sma ga ada yang percaya setiap dengar cerita gw soal perkuliahan yang hancur. tapi sekarang, memikirkan masa depan aja gw udah ga berani. sekarang gw di ujung masa kuliah. kalo gw ga lulus semester ini, gw bakal DO karena semester ini adalah batas akhir masa kuliah gw. sayangnya gw emang masih belum bisa sembuh total dari hikikomori. gw masih terseok-seok mengejar ketinggalan gw di perkuliahan. masalah terbesar gw adalah absen.

untuk kasus gw, hikikomori adalah gaya hidup yang gw ambil sebagai pelarian atas masalah2 gw. beberapa kondisi yang gw alami: tertekan, tidak percaya diri karena sudah mengganggap diri gagal dan tidak bisa diperbaiki lagi, malu untuk berhadapan dengan orang lain karena menganggap diri gagal, malas/kapok berhubungan dengan orang lain karena pengalaman2 yang menyebabkan sakit hati, susah percaya dengan orang lain, tidak mau bergantung/meminta pertolongan orang lain karena tidak percaya (kalau belum dekat) atau tidak mau menyusahkan orang lain (untuk orang2 terdekat),merasa diri tidak berharga secara ekstrim (sampah), merasa sudah tidak ada masa depan lagi (kalaupun ada pasti suram), takut gagal (lebih baik diam dan tidak berusaha ketimbang mencoba tapi gagal), malu dengan orang2 terdekat karena menganggap diri sudah mengecewakan mereka, sering kesal dengan orang lain tapi jarang diungkapkan (kalau marah biasanya diam, banyak orang malah tidak bisa mengerti dan makin menjauhi)

gw memang introvert dari dulu tapi ga seekstrim ga punya teman dan ga bicara dengan orang lain. kalo gw lagi di luar kamar gw bisa gampang banget ngobrol dengan orang. meski biasanya hubungan pertemanan gw ga dekat, hanya sedikit yang benar2 bisa gw anggap sahabat. di saat seperti ini, gw sadari gw ga bisa tahan dengan orang2 yang menghina gw, gw jadi sensitif banget. gw bisa mikirin itu berhari2 dan lupa dengan prioritas gw yang lain. gw lebih memilih berteman dengan orang2 yang sabar dan mau mendengarkan gw. meski sebetulya itu jadi pertemanan egois tapi itu jauh lebih aman buat pikiran dan perasaan gw.

banyak hal ga udah gw coba untuk mendorong diri gw keluar. gw coba ikut komunitas2, kursus2, atau kegiatan2 yang memaksa gw harus keluar. hasilnya lumayan. nginap di tempat teman, jadi ga enak buat nebeng2 internet.

sekarang gw berjuang dengan skripsi gw. selama kuliah udah sering banget punya pikiran untuk mengundurkan diri tapi sebenarnya gw sadar dalam diri gw masih ada keinginan untuk lulus, wisuda, dan paling tidak bikin orang tua tenang (gw ga bisa menjamin mereka bisa bangga, mengingat IPK gw yang super rendah).
noer20 - 02/07/2012 09:35 PM
#48

Quote:
Original Posted By sapimoto
Gila!!! Berarti tuh orang tidak pernah bersosialisasi secara fisik dengan orang lain? Kalau saya sih ngeri aja bayanginnya... takut

Tapi, mungkin nantinya seiring perkembangan teknologi dan semakin murahnya tarif koneksi internet di Indonesia, akan banyak muncul manusia-manusia seperti ini. Walaupun (mungkin), saat ini sudah ada, tetapi belum terlalu ter-ekspos. maho


Spoiler for Bukan apa-apa

PERTAMAXXX


benul itu gan
gak bisa deh ngebayanginya
bisa2 ndak ada silaturahim ke orang2 secara langsung
noer20 - 02/07/2012 09:38 PM
#49

koneksi eror
reoly ane jd ganda
overtune1622 - 22/07/2012 12:41 AM
#50

lebih banyak/suka melihat daripada mendengar
fa.shinobi - 17/09/2012 07:03 PM
#51

fenomena yang sangat menarik..
aku belum bisa mengungkapkannya.
sepi banget ya...
naijieriaokada - 19/10/2012 01:14 AM
#52

klo d indonesia ane belum pernah denger kasusnya tentang hikkikomori, tapi klo orang dipasung pernah denger
Page 3 of 3 |  < 1 2 3
Home > LOEKELOE > LIFESTYLE > Hikikomori di Indonesia?