BUKU new
Home > CASCISCUS > BUKU new > buku terjelek yang pernah lo baca - Part 2
Total Views: 32473 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 32 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

adityahadi - 14/10/2010 08:15 PM
#61

Quote:
Original Posted By janemarple
ngakakngakak

reviewnya bikin gue ngakak sendiri di kantor. untung ga dikirain orang gila tiba2 ketawa sendiri


untung cuma bikin ngakak ...

klo bikin yg macem2 kan berabe nantinya, hehehe D
janemarple - 15/10/2010 09:27 AM
#62

Quote:
Original Posted By adityahadi
untung cuma bikin ngakak ...

klo bikin yg macem2 kan berabe nantinya, hehehe D


tapi gue pernah juga dapet hadiah ultah yg ke 17 novel stensilan gitu. lupa tp judul n isi ceritanya gmn saking lamanya n sekali doang gue baca \))
adityahadi - 15/10/2010 10:01 AM
#63

Quote:
Original Posted By janemarple
tapi gue pernah juga dapet hadiah ultah yg ke 17 novel stensilan gitu. lupa tp judul n isi ceritanya gmn saking lamanya n sekali doang gue baca \))


wah wah wah ...

sepertinya novel stensilan laku juga yah
buat kado ultah ke-17 D
kacapisuling - 15/10/2010 10:05 AM
#64

Quote:
Original Posted By adityahadi
wah wah wah ...

sepertinya novel stensilan laku juga yah
buat kado ultah ke-17 D


emang ultah ke-17 istimewa ya sampe dikasih buku stensilan
Saya kok ga ada yang ngasih D hammer:
janemarple - 15/10/2010 10:09 AM
#65

Quote:
Original Posted By adityahadi
wah wah wah ...

sepertinya novel stensilan laku juga yah
buat kado ultah ke-17 D



Quote:
Original Posted By kacapisuling
emang ultah ke-17 istimewa ya sampe dikasih buku stensilan
Saya kok ga ada yang ngasih D hammer:


hahaha.. dianggap udah dewasa kali makanya dikasi stensilan
kacapisuling - 15/10/2010 02:49 PM
#66

Quote:
Original Posted By janemarple





hahaha.. dianggap udah dewasa kali makanya dikasi stensilan


Jadi ingat. Film2 dewasa selalu ada embel2 17+ atau 17 tahun keatas. D
buku terjelek yang pernah lo baca - Part 2
kehujanan - 22/10/2010 11:35 AM
#67

Dalam segala hal di dunia ini, yang sudah melewati proses penciptaan, seharusnya mempunyai setidaknya sebuah titik berat. Apalagi kalau hasil penciptaan (baca : produk) tadi menyangkut urusan seni. Apalagi, kalau hasil seni itu dari awal memang bermaksud untuk dijual.

Titik berat. Yang satu ini memang gampang-gampang susah. Ibaratnya perlu meditasi lama sebelum bisa memutuskan apa, atau pada titik mana kita harus meletakannya. Diharapkan sebagian besar fokus akan jatuh kesana. Paling tidak pada pandangan awal, sebelum ke bagian backgroundnya.

5 cm, misalnya, menurut saya adalah salah satu contoh kurang dapat menemukan titik beratnya.

Cover hitam legam dengan 3 huruf putih sederhana di bagian tengah agak keatas : 5 cm. Owh, ok-lah. Saya tergoda. Langsung penasaran. -Well, siapa yang tidak?-. Walaupun lama kemudian saya baru berkesempatan membacanya.

Jadi ada apa dibalik5 cm itu ?.

Tidak ada apa-apa. Sungguh. Saya cuma membaca 1 bab di depan, 2 halaman di tengah, dan 1 halaman terakhir. Saya menyerah. Lalu dengan keras si 5 cm itu mendarat di pojok kamar berdebu. Saya diam. Kecewa.

“ah, elu, baca baru depannya doang udah sinis”

Dude, saya disini berfikir dan bertindak sebagai konsumen. Konsumen mau yang terbaik, atau setidaknya yang baik. Dan buku yang baik,seharusnya bisa dilihat dan dinilai bahwa buku tersebut memang baik, bahkan cuma dari covernya. Dan saya percaya itu.

Jadi 2 atau 3 hari kemudian saya mengambil 5 cm itu, lalu membacanya sampai habis -tentunya dengan menguap puluhan kali. Tetap saja, saya tidak menemukan titik berat disana. Dan parahnya, saya memang tidak menemukan apa-apa.

“Emang apaan 5 cm itu ?”

Jadi cerita berawal dari persahabatan 5 orang : 1 pemimpinnya, 1 cewek cantik-pintar, 1 anak band konyol, 1 orang atletis dan tegap, serta 1 orang gendut tukang makan. Yah, standar lama (saya ngga tega bilang basi) sejak jaman gugel faif main engklek sampai power renjer main gaple. 5 orang ini berteman akrab sekali. Lalu naik gunung. Lalu bahagia sampai tua.

Itu. Saja. Ya, itu saja. Jujur saja, saya 'ndak tau kenapa bisa gitu.

“So ?”

Mungkin karena memang untuk menceritakan 5 orang-dan terus bertambah sejalan dengan alur- memang susah. Lebih susah daripada meng “gambar” satu atau dua orang saja.Jadi sesusah payah apapun -termasuk dengan menyediakan halaman khusus dibagian depan- tetap saja percuma.

Apalagi ide untuk memasukkan ajaran filsafat dan nasionalisme, sulit mencapai tujuannya. Satu hal yang membedakan 5 cm dengan, yah, katakanlah supernova nya dee. Supernova memadukan sains dengan fiksi dan berhasil secara gemilang. 5 cm ?. Kesannya membosankan, bertele-tele dan menggurui. Hal ini mungkin saja karena si penulis terlalu sibuk meng-copy-paste lirik lagu, yang bukan lagu indonesia.

Akhirnya, sampai sekarang saya masih saja berfikir kalau saja judul 5 cm itu dipakai untuk cerita thriller, pasti keren. Atau kenapa 5 cm ngga pake cover ,merah-putih dengan siluet 5 orang itu lagi naik gunung. Pasti keren juga.

“suka-suka designernya dong !, rese lo !”

Iyah. Ok. Atas nama seni, yang mana dari dulu sampai sekarang seni itu subjektif sumpah mati saya tau dan apal jawaban kaya gini. Padahal, duit yang dihasilkan dari jualan seni ngga subjektif. Hak dia bilang itu bagus, tapi, hak saya juga dong bilang : ah, biasa aja lu.

Garis bawahnya, buku ini sebetulnya 'ndak ancur-parah-keblangsak-produk gagal-segitunya amat. Tapi lumayan juga ngga. Yah, daripada tinlit. Tapi itu menurut saya. Coba kamu buka photoshop, bikin backrgound item lalu ditulisi “5 cm” pake font putih di bagian tengah. Dan siapapun yang bilang itu keren, pastilah menganggap buku ini juga bagus. Itu sajalah

Omong-omong, dari seluruh bagian buku ini saya paling benci bagian biografi-nya.

Sompret-soktau lo, dasar ga ngerti seni-main kritik!@%@ &^@&*%&!!! udah balik aja ke tong sampah dimana kamu berasal !!!^&%^^#$##@ ....
kehujanan - 22/10/2010 11:39 AM
#68

btw, no offense.

With my respect,
me
InRealLife - 22/10/2010 03:53 PM
#69

@kehujanan:

saya juga termasuk yg nganggap 5cm itu overhyped.

Spamming lirik lagunya itu, mana tahaaan!

Kalau dijadiin film/sinetron mungkin jadinya mirip film India...

Tapi 5cm beneran lagi dibikin filmnya o_O
janemarple - 22/10/2010 03:56 PM
#70

Quote:
Original Posted By InRealLife
@kehujanan:

saya juga termasuk yg nganggap 5cm itu overhyped.

Spamming lirik lagunya itu, mana tahaaan!

Kalau dijadiin film/sinetron mungkin jadinya mirip film India...

Tapi 5cm beneran lagi dibikin filmnya o_O


oya, baru denger mau dibuat filmnya

pertama kali aku baca sih menarik. pas mau baca untuk kedua kalinya malah bosen. ga begitu menarik untuk dibaca abis yg kedua kalinya
jangyuki - 22/10/2010 04:12 PM
#71

ADRIANA Labirin Cinta di Kilometer Nol
Penulisnya Pajar Nugros dan Artasya Sudirman
Gue beli novel itu cuma karena
1. Penerbitnya Lingkar Pena
2. Ketipu sama endorsement di sampulnya

Gue ga sempet baca sampe abis soalnya keganggu sama gaya bertutur penulisnya. Bayangkan, dari awal sampai akhir, dialog mulu. Lu gue lu gue mulu. Minim narasi pula. Barangkali gara-gara penulisnya sutradara... Keseringan liat skenario..

Jalan ceritanya juga niru Da Vinci Code kayaknya...

Alhasil, nyampe skrg cuma nangkring di rak buku. Males ngelanjutinnya...
superstah - 23/10/2010 09:51 AM
#72

Quote:
Original Posted By Manohira
pertama,
tetralogi Twilight.
adek gue yang beli dan gue numpang baca.
gue benci liat remaja pikirannya pendek begitu.
yang namanya usia 17-18 mah mestinya belajar, mikir mo kuliah dimana, kencan...bukannya malah bercinta2an sama drakula mahos
tokoh2nya pada lebay bay bay semua...

gue baca yang pertama ampe abis, ya kedua cuman 1/4...ngga sanggup nerusin dah mahos

kedua,
novel2 awalnya fira basuki, jendela2 klo ga salah judulnya, yang tokoh cewenya tidur sama sahabat suaminya. arghhh, gue benci cerita yang ruwet. nyesel gue bacanya. tokoh utama sepertinya alter ego fira basuki; prototype kelas menengah/menengah atas orde baru. anak orang kaya, kuliah di amerika, ketemu cowo tibet, jatuh cinta, kimpoi, terus kerja dan hidup pas2an di singapore, selingkuh sama sahabat lakinya mahos



yang twilight, namanya juga cerita gan

yg fira basuki, hahaha, iya males
arabeska - 23/10/2010 11:46 AM
#73

BUKU TERSAMPAH YANG PERNAH SAYA BACA ADALAH

KAMBING JANTAN

dan juga buku-buku pengarangnya kambing jantan yang lain...najisnajisnajisnajis bikin bego umat
koe - 23/10/2010 02:36 PM
#74

Quote:
Original Posted By Phoenix17
belum ada tuh...

soalnya gw kalo beli buku ga ngeliat judulnya, tapi liat resume n isinya dulu \)



Quote:
Original Posted By MURD0C
Kalo nyesel karena isinya belum pernah gan, tp kalo nyesel ilang sering... D



sama kaya yg diatas...

iloveindonesia iloveindonesia

banyak orang kalo pinjem ga pernah pulang...
apa lagi kalo bukunya bagus...
begitulah dunia....
septmars - 23/10/2010 09:38 PM
#75

Ane pernah baca buku. Ceritanya gini:

Ada dua orang (namanya gw lupa) cewek & cowok. Nah, si cowok itu kayak "bad boy" kampus yang dapat semua yang dia mau, trus si cewek itu ngeberontak sama dia. Gemes, akhirnya si cowok itu njadiin dia pacarnya, LEWAT ANCAMAN DAN PEMERASAN.

Si cewek itu di ancam jadi social outcast di kampus atau apa gitu. Trus, akhirnya setelah beberapa lama, si cewek itu ngeberontak minta putus. Si cowok kewalahan akhirnya setuju. Si cewek bebas (shakehand buat cewek).

TAPII... Si cowok ga suka ngeliat dia jadi primadona kampus. Akhirnya dia coba merebut ceweknya kembali. JADI DIA NYULIK DIA. Dibawa deh dia ke kos2an si cowok. Macam sandra aja gan, keluarga ga tau sama sekali, ga boleh telepon kalau ga diizinkan. Parah deh. TAPI GA PA2 KARENA GEBETAN BARU SI CEWEK ITU NYOBA MEMPERKOSA DIA najis najis

Yang bikin parah? Setelah semua EMOTIONAL ABUSE, PHYSICAL ABUSE (tersirat), sama ATTEMPTED RAPE (si cowok sok2 meluk waktu mereka di kos2an) SI CEWEK MASIH SUKA DAN CINTA SAMA SI COWOK. akhirnya mereka pacaran. THE END.

Ane ga baca seluruhnya, waktu sampe ATTEMPTED RAPE, ane balik ke halaman terakhir, trus waktu tau mereka pacaran lagi, ane balikin tuh buku. Untung ane minjem...

Yang LEBIH parah? Itu novel TEENLIT gan!

najis najis
Cemploon - 23/10/2010 10:46 PM
#76

Quote:
Original Posted By septmars


Ada dua orang (namanya gw lupa) cewek & cowok. Nah, si cowok itu kayak "bad boy" kampus yang dapat semua yang dia mau, trus si cewek itu ngeberontak sama dia. Gemes, akhirnya si cowok itu njadiin dia pacarnya, LEWAT ANCAMAN DAN PEMERASAN.

Si cewek itu di ancam jadi social outcast di kampus atau apa gitu. Trus, akhirnya setelah beberapa lama, si cewek itu ngeberontak minta putus. Si cowok kewalahan akhirnya setuju. Si cewek bebas (shakehand buat cewek).

TAPII... Si cowok ga suka ngeliat dia jadi primadona kampus. Akhirnya dia coba merebut ceweknya kembali. JADI DIA NYULIK DIA. Dibawa deh dia ke kos2an si cowok. Macam sandra aja gan, keluarga ga tau sama sekali, ga boleh telepon kalau ga diizinkan. Parah deh. TAPI GA PA2 KARENA GEBETAN BARU SI CEWEK ITU NYOBA MEMPERKOSA DIA najis najis

Yang bikin parah? Setelah semua EMOTIONAL ABUSE, PHYSICAL ABUSE (tersirat), sama ATTEMPTED RAPE (si cowok sok2 meluk waktu mereka di kos2an) SI CEWEK MASIH SUKA DAN CINTA SAMA SI COWOK. akhirnya mereka pacaran. THE END.

Ane ga baca seluruhnya, waktu sampe ATTEMPTED RAPE, ane balik ke halaman terakhir, trus waktu tau mereka pacaran lagi, ane balikin tuh buku. Untung ane minjem...

Yang LEBIH parah? Itu novel TEENLIT gan!

najis najis


Pola2 cerita dari benci jadi cinta ya gan D
sering bgt kyknya pola cerita kyk gt di novel2 teenlit
Cwo cakep, keren, kaya (kejamnya dunia ada di dalam ntu cwo D ) cuma satu kekurangan nya, Blagu D
trus ada cwe yg bermuka biasa aja, mencoba memberontak pesona ntu cwo p, trus cwo itu awalnya sebel ma ntu cwe , lalu ngelancarin gangguan2 nya, tp cwe ntu ttp bertahan, dn akhirnya si cwo ntu tertarik ma kebebalan ntu cwe p

tp cerita novel yg agan jabarin lebih gilanya lg udh di abuse kyk gmn jg ntu cwe ttp mo aja nerima ntu cwo gila: ....
hahahahahah ngakaks
Bener2 Gabungan Pasangan Sadisme dn Masokis yg Cucok abis D

Cerita2 Novel yg kyk gt biasanya ane suka sebut sebagai Genre Sadomasokisme D hammer:
MoodyMoodPecker - 24/10/2010 01:16 AM
#77

Buku2 otak tengah gan... uda jelas program pelatihan otak tengah itu sekarang dianggap penipuan. Tapi masih ada dipajang dan ditulis best seller D
dusseldorf - 24/10/2010 03:10 AM
#78

Quote:
Original Posted By arabeska
BUKU TERSAMPAH YANG PERNAH SAYA BACA ADALAH

KAMBING JANTAN

dan juga buku-buku pengarangnya kambing jantan yang lain...najisnajisnajisnajis bikin bego umat


ga mungkin ga setuju dengan agan yang satu ini
ampe ane bingung yang bikin orang demen ama novel tersebut apa ya??

Quote:
Original Posted By kehujanan

Cover hitam legam dengan 3 huruf putih sederhana di bagian tengah agak keatas : 5 cm. Owh, ok-lah. Saya tergoda. Langsung penasaran. -Well, siapa yang tidak?-. Walaupun lama kemudian saya baru berkesempatan membacanya.

...........

Dude, saya disini berfikir dan bertindak sebagai konsumen. Konsumen mau yang terbaik, atau setidaknya yang baik. Dan buku yang baik,seharusnya bisa dilihat dan dinilai bahwa buku tersebut memang baik, bahkan cuma dari covernya. Dan saya percaya itu.

...........

Mungkin karena memang untuk menceritakan 5 orang-dan terus bertambah sejalan dengan alur- memang susah. Lebih susah daripada meng “gambar” satu atau dua orang saja.Jadi sesusah payah apapun -termasuk dengan menyediakan halaman khusus dibagian depan- tetap saja percuma.

.....................

Akhirnya, sampai sekarang saya masih saja berfikir kalau saja judul 5 cm itu dipakai untuk cerita thriller, pasti keren. Atau kenapa 5 cm ngga pake cover ,merah-putih dengan siluet 5 orang itu lagi naik gunung. Pasti keren juga.



don't judge a book by it's cover
kalo ane sih ceritanya biasa-biasa aja
toh respon dari setiap pembaca tentunya berbeda-beda
septmars - 24/10/2010 07:06 AM
#79

Quote:
Original Posted By Cemploon
Pola2 cerita dari benci jadi cinta ya gan D
sering bgt kyknya pola cerita kyk gt di novel2 teenlit
Cwo cakep, keren, kaya (kejamnya dunia ada di dalam ntu cwo D ) cuma satu kekurangan nya, Blagu D
trus ada cwe yg bermuka biasa aja, mencoba memberontak pesona ntu cwo p, trus cwo itu awalnya sebel ma ntu cwe , lalu ngelancarin gangguan2 nya, tp cwe ntu ttp bertahan, dn akhirnya si cwo ntu tertarik ma kebebalan ntu cwe p

tp cerita novel yg agan jabarin lebih gilanya lg udh di abuse kyk gmn jg ntu cwe ttp mo aja nerima ntu cwo gila: ....
hahahahahah ngakaks
Bener2 Gabungan Pasangan Sadisme dn Masokis yg Cucok abis D

Cerita2 Novel yg kyk gt biasanya ane suka sebut sebagai Genre Sadomasokisme D hammer:


Tau tuh. Kalau cuma sebatas ejek2an sih masih gpp. Tapi ini si cewek waktu pacaran sama dia kesannya itu tertekan. Trus yang bikin gue jijik, hampir di setiap novel teenlit yang ane baca ada adegan ATTEMPTED RAPE. Kayak di L****ket, si protagonis hampir aja diperkosa sama mantan pacar. Trus sahabatnya dihamilin cowok itu nohope: gila:. Novel Indonesia aneh aneh. Masa adegan pemerkosaan dijadiin mainan?
brukbrak - 24/10/2010 07:16 AM
#80

Quote:
Original Posted By septmars


Tau tuh. Kalau cuma sebatas ejek2an sih masih gpp. Tapi ini si cewek waktu pacaran sama dia kesannya itu tertekan. Trus yang bikin gue jijik, hampir di setiap novel teenlit yang ane baca ada adegan ATTEMPTED RAPE. Kayak di L****ket, si protagonis hampir aja diperkosa sama mantan pacar. Trus sahabatnya dihamilin cowok itu nohope: gila:. Novel Indonesia aneh aneh. Masa adegan pemerkosaan dijadiin mainan?


matabelo: baru tau nopel tinlit banyak adegan gitu.
Ga pernah baca teenlit, ga tertarik sama novel2 abg. Masih lebih suka baca novel anak2 jadul. Dbuku terjelek yang pernah lo baca - Part 2
Page 4 of 32 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > CASCISCUS > BUKU new > buku terjelek yang pernah lo baca - Part 2