Ilmu Marketing & Research
Home > LOEKELOE > ILMU MARKETING > Ilmu Marketing & Research > Siklus Rasa Takut Dalam Diri (Jawaban Kenapa Kita Takut Untuk Memulai Sesuatu)
Total Views: 66699 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 123 of 133 | ‹ First  < 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 >  Last ›

Tinton.N. - 28/03/2011 11:28 AM
#2441

manteb gan inpho na....
shakehand2shakehand2shakehand2
ureika - 28/03/2011 03:35 PM
#2442

nice motivation gan..
:2thumbup:2thumbup
aksesorishpol - 28/03/2011 06:13 PM
#2443

emang normal gan kalo utk pertama kali tuk lakukan sesuatu pasti ada rasa cemas dantakut

contoh: waktu masuk tk nangis
waktu sd ga bisa kerjain pr pertama kali nangis
waktu smp waktu mens dan datang bulan nangis
waktu kuliah di plonco nangis
waktu merit di malem pertama??? enak eh nangis wkwkwkwkwkw
.Snakehead. - 28/03/2011 06:39 PM
#2444

"kegagalan adalah kesuksesan yang tertunda"

nambahin gan D
selalularis - 28/03/2011 10:30 PM
#2445

heran dah gw, ngapain sih takut tuk lakuin sesuatu
tinggal melangkah dan kalo ada problem, tinggal cari solusi aja
26QWE03RTY91 - 29/03/2011 08:55 PM
#2446

thanks banget gan infonya berguna banget
tryme - 30/03/2011 01:50 AM
#2447

Rasa takut disini sepertinya cenderung adanya sikap ragu-ragu kita untuk mengambil keputusan bagaimana menjalani hal-hal yang baru.
Thread ini sangat bagus dan simple untuk memotivasi agar kita tidak menjadi pesimis terhadap keputusan yang kita buat.
thank you gan..
cyghiet - 30/03/2011 07:54 AM
#2448

Nice share gan...
Rasa takut karena beberapa alasan bisa membuat tidak berani memulai
iloveindonesia
pianist99 - 30/03/2011 06:19 PM
#2449

Quote:
Original Posted By aksesorishpol
emang normal gan kalo utk pertama kali tuk lakukan sesuatu pasti ada rasa cemas dantakut

contoh: waktu masuk tk nangis
waktu sd ga bisa kerjain pr pertama kali nangis
waktu smp waktu mens dan datang bulan nangis
waktu kuliah di plonco nangis
waktu merit di malem pertama??? enak eh nangis wkwkwkwkwkw


ya udah ane \( \(
woodMan - 30/03/2011 06:42 PM
#2450

Jangan pernah takut untuk mencoba sesuatu hal baru yg positif, kita tdk akan pernah tau kemampuan diri kita jika kita tdk mengasahnya. kegagalan atau penolakan mungkin terjadi tapi begitu ada keberhasilan kita akan terus merasa bangga akan diri kita karena TERNYATA KITA MAMPU!!!
ilovekaskus
lenzatlast - 30/03/2011 08:00 PM
#2451

nice motivation gan.....iloveindonesiailovekaskus
Djawoen - 31/03/2011 11:44 AM
#2452

patut dicoba gan :2thumbup
audisign - 31/03/2011 02:02 PM
#2453

ane mau sharing dikit, curhatan temen bbrp hari lalu:

temen ane ini orangnya pinter di bidang IT (software development), sekaligus berbakat banget buat dagang alias jual-beli (kombinasi yang jarang menurut ane), dia juga dulu sempet partneran pas dagangan part2 kecil buat komputer.

bbrp hari lalu dia curhat kenapa usaha di dua bidang itu sering gagal, bahkan sekarang defisit karna apes bayar bea masuk pesanan dari luar negri yang sangat di luar estimasi (barangnya itu 10 biji knalpot moge), padahal dia estimasiin profit bisa banyak kalo segala sesuatunya sesuai perkiraan (kebetulan dia emang suka dan pengennya main barang yang relatif gede2 supaya marginnya juga oke)

singkat cerita... yg ane simpulkan dari dia adalah bahwa kecenderungan dia yang lebih pengen berbisnis yang relatif berskala gede (utk ukuran personal) adalah satu bentuk ketakutan tersendiri, yaitu "Ketakutan Jika Hanya Menghasilkan Sedikit Profit"

Thus, secara umum, menurut ane ada dua hal penting dari cerita ini:

1. Prinsip High Risk, High Return tetap akan selalu berlaku. Mengaplikasikan dengan bijak prinsip ini terhadap rasa takut akan bisa mengembangkan kemampuan analisa kita.

2. Hargailah "Recehan", karna tanpa itu, kita akan sulit beranjak ke skala usaha yang lebih besar. Rp. 1.000,- ngga akan diucapkan sebagai "Seribu Rupiah" kalau masih kurang satu rupiah aja.


Thanks to my friend...
bayu1989 - 31/03/2011 03:24 PM
#2454

Quote:
Original Posted By audisign
ane mau sharing dikit, curhatan temen bbrp hari lalu:

temen ane ini orangnya pinter di bidang IT (software development), sekaligus berbakat banget buat dagang alias jual-beli (kombinasi yang jarang menurut ane), dia juga dulu sempet partneran pas dagangan part2 kecil buat komputer.

bbrp hari lalu dia curhat kenapa usaha di dua bidang itu sering gagal, bahkan sekarang defisit karna apes bayar bea masuk pesanan dari luar negri yang sangat di luar estimasi (barangnya itu 10 biji knalpot moge), padahal dia estimasiin profit bisa banyak kalo segala sesuatunya sesuai perkiraan (kebetulan dia emang suka dan pengennya main barang yang relatif gede2 supaya marginnya juga oke)

singkat cerita... yg ane simpulkan dari dia adalah bahwa kecenderungan dia yang lebih pengen berbisnis yang relatif berskala gede (utk ukuran personal) adalah satu bentuk ketakutan tersendiri, yaitu "Ketakutan Jika Hanya Menghasilkan Sedikit Profit"

Thus, secara umum, menurut ane ada dua hal penting dari cerita ini:

1. Prinsip High Risk, High Return tetap akan selalu berlaku. Mengaplikasikan dengan bijak prinsip ini terhadap rasa takut akan bisa mengembangkan kemampuan analisa kita.

2. Hargailah "Recehan", karna tanpa itu, kita akan sulit beranjak ke skala usaha yang lebih besar. Rp. 1.000,- ngga akan diucapkan sebagai "Seribu Rupiah" kalau masih kurang satu rupiah aja.


Thanks to my friend...


*gara2 KKN kmaren ane juga ngerasain gimana orang2 cuma ngurusin duit gede aj tanpa ad yg mau liat recehan pdhal betapa berharganya duit receh bagi sebagian orang
cumari - 31/03/2011 04:18 PM
#2455

gue juga suka nemuin rasa takut itu, tapi setiap gue ngerasain takut itu, gue lawan dari logika sendiri..

anggap aja gue punya tujuan di titik sana (kesuksesan / keberhasilan atau apapun), untuk sampe sana ada jalan (proses) yang harus gue lewatin. di depan gue ada musuh / lawan yang siap ngebantai gue supaya gue ga bisa lewat jalan itu menuju tujuan gue. apa yg harus gue lakuin? cuma ada 2 pilihan :
1. lawan mati-matian sampe gue bisa menang walopun badan udah ketusuk pedang ribuan kali..
2. mundur / kabur cari selamat, tapi berarti gue KALAH dan PENGECUT. gue cuma bisa disitu aja ga bisa maju ke depan ngelewatin jalan itu kalo dia msh berdiri disitu dan gue ga berani lawan.

kalo gue pilih nomer 1 tanpa negosiasi.
zayzaywilliam - 31/03/2011 04:21 PM
#2456

Quote:
Original Posted By audisign
ane mau sharing dikit, curhatan temen bbrp hari lalu:

temen ane ini orangnya pinter di bidang IT (software development), sekaligus berbakat banget buat dagang alias jual-beli (kombinasi yang jarang menurut ane), dia juga dulu sempet partneran pas dagangan part2 kecil buat komputer.

bbrp hari lalu dia curhat kenapa usaha di dua bidang itu sering gagal, bahkan sekarang defisit karna apes bayar bea masuk pesanan dari luar negri yang sangat di luar estimasi (barangnya itu 10 biji knalpot moge), padahal dia estimasiin profit bisa banyak kalo segala sesuatunya sesuai perkiraan (kebetulan dia emang suka dan pengennya main barang yang relatif gede2 supaya marginnya juga oke)

singkat cerita... yg ane simpulkan dari dia adalah bahwa kecenderungan dia yang lebih pengen berbisnis yang relatif berskala gede (utk ukuran personal) adalah satu bentuk ketakutan tersendiri, yaitu "Ketakutan Jika Hanya Menghasilkan Sedikit Profit"

Thus, secara umum, menurut ane ada dua hal penting dari cerita ini:

1. Prinsip High Risk, High Return tetap akan selalu berlaku. Mengaplikasikan dengan bijak prinsip ini terhadap rasa takut akan bisa mengembangkan kemampuan analisa kita.

2. Hargailah "Recehan", karna tanpa itu, kita akan sulit beranjak ke skala usaha yang lebih besar. Rp. 1.000,- ngga akan diucapkan sebagai "Seribu Rupiah" kalau masih kurang satu rupiah aja.


Thanks to my friend...


wow nice share gan
trans08 - 31/03/2011 04:21 PM
#2457

beli buku LA TAHZAN aja gan ilovekaskus
audisign - 31/03/2011 04:32 PM
#2458

Quote:
Original Posted By cumari
gue juga suka nemuin rasa takut itu, tapi setiap gue ngerasain takut itu, gue lawan dari logika sendiri..

anggap aja gue punya tujuan di titik sana (kesuksesan / keberhasilan atau apapun), untuk sampe sana ada jalan (proses) yang harus gue lewatin. di depan gue ada musuh / lawan yang siap ngebantai gue supaya gue ga bisa lewat jalan itu menuju tujuan gue. apa yg harus gue lakuin? cuma ada 2 pilihan :
1. lawan mati-matian sampe gue bisa menang walopun badan udah ketusuk pedang ribuan kali..
2. mundur / kabur cari selamat, tapi berarti gue KALAH dan PENGECUT. gue cuma bisa disitu aja ga bisa maju ke depan ngelewatin jalan itu kalo dia msh berdiri disitu dan gue ga berani lawan.

kalo gue pilih nomer 1 tanpa negosiasi.


menurut ane, kalo agan pilih nomer 1, artinya agan membiarkan emosi berlebih yang bertindak....

sebenernya beberapa pertanyaan bisa muncul:

- seberapa penting musuh itu untuk dikalahkan?
- apakah jika musuh itu kalah, tujuan kita akan pasti bisa tercapai dengan mudah?
- apakah agan yakin bisa melawan musuh itu? agan tahu kekuatan musuh itu senjata apa yang agan punya?
- seberapa energi dan yang akan dihabiskan buat mengalahkan musuh itu?
- dll.

tapi... ada 1 pertanyaan yang paling penting:

Apakah orang atau hal itu bener-bener merupakan musuh buat agan?

karna mundur sambil berfikir jernih sekalian mencari strategi/jalan lain juga bukan hal yang buruk untuk dilakukan
binatangendut - 31/03/2011 06:23 PM
#2459

Mantab gan sharenya.. ilovekaskus
tikambatu - 01/04/2011 09:02 AM
#2460

wah gitu ya gan think:

tret motivasi nih thumbup:
Page 123 of 133 | ‹ First  < 118 119 120 121 122 123 124 125 126 127 128 >  Last ›
Home > LOEKELOE > ILMU MARKETING > Ilmu Marketing & Research > Siklus Rasa Takut Dalam Diri (Jawaban Kenapa Kita Takut Untuk Memulai Sesuatu)