BUKU new
Home > CASCISCUS > BUKU new > Novel Detektif
Total Views: 14529 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 25 of 25 | ‹ First  < 20 21 22 23 24 25

vidavacia - 15/10/2012 02:33 PM
#481

Quote:
Original Posted By metallisedheart
sebenernya kalo buat thread agatha gw vote vidavacia aja D
koleksinya keknya mayan lengkap D


Quote:
Original Posted By eclips3
sis.. mau gak jadi PIC thread agatha christie ? malu:

mau ya? ya? ya? D


pada prinsipnya sih saya gak masalah. cuma jawab2in aja kan?D
tapi sekali lagi, kalo ada yg ngebahas miss marple, saya gak menguasai.
mycroft_holmes - 15/10/2012 02:34 PM
#482

Quote:
Original Posted By vidavacia
^ ^ ^
makanya karakter ciptaan itu harus dimatiin biar gak bisa diterusin ama penulis lain. kayak agatha christie tuh. jauh2 hari poirot udah dibikin mati, ditulis 4 dekade sebelum bukunya diterbitin. genius abis, bisa antisipasi jauh ke depan thumbup:

edit:
wah ini nyempil ajanohope:



kalo yg poirot emang lumayan lengkap, tapi gw gak menguasai soal miss marple. bahkan bukunya satupun gak ada, walopun ada baca bbrp.


lah kan emang dah "dibunuh", tapi diidupin lagi p...
susah juga matiin waktu masih jaya banyak yang protes \)...
vidavacia - 15/10/2012 02:51 PM
#483

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes
lah kan emang dah "dibunuh", tapi diidupin lagi p...
susah juga matiin waktu masih jaya banyak yang protes \)...


dibunuh atau "dibunuh"? D
saya gak ngikutin sherlock holmes sih, cuma baca 2 bukunya.

kalo dibunuh dalam tanda kutip dan masih menyisakan kemungkinan untuk dihidupkan (kayak di film2) yah gini deh, jadinya bisa diterusin ama penulis lain. sama halnya dengan lima sekawan. jadi aneh kan setelah ditulis ama orang lain.

maksud saya dimatiin, bener2 mati. kayak hercule poirot, gak ada kemungkinan dia hidup lagi. wong umurnya aja hampir 100 tahun kali. dia pertama kali muncul tahun 1920 di the mysterious affair at styles. ceritanya dia udah pensiunan polisi. gak dibilang sih umurnya berapa, tapi kalo pensiunan ya harusnya udah tua. kalopun dia pensiun dini, kemungkinan udah 40 tahun lebih. dia dimatikan di buku curtain yg terbit tahun 1975. ini artinya masa kerja dia dari tahun 1920 sampe 1975 (55 tahun). berarti dia meninggal hampir 100 tahun kan? mau dihidupin lagi?p

maksud saya, gak harus dimatikan di masa jayanya. tapi kayak yg dilakukan agatha christie, dia kan gak tau kapan dia meninggal. jadi dia nulis kasus terakhir poirot jauuh sebelumnya (4 dekade). dan buku itu baru diterbitkan gak lama sebelum agatha christie sendiri meninggal.
mycroft_holmes - 15/10/2012 03:07 PM
#484

Quote:
Original Posted By vidavacia
dibunuh atau "dibunuh"? D
saya gak ngikutin sherlock holmes sih, cuma baca 2 bukunya.

kalo dibunuh dalam tanda kutip dan masih menyisakan kemungkinan untuk dihidupkan (kayak di film2) yah gini deh, jadinya bisa diterusin ama penulis lain. sama halnya dengan lima sekawan. jadi aneh kan setelah ditulis ama orang lain.

maksud saya dimatiin, bener2 mati. kayak hercule poirot, gak ada kemungkinan dia hidup lagi. wong umurnya aja hampir 100 tahun kali. dia pertama kali muncul tahun 1920 di the mysterious affair at styles. ceritanya dia udah pensiunan polisi. gak dibilang sih umurnya berapa, tapi kalo pensiunan ya harusnya udah tua. kalopun dia pensiun dini, kemungkinan udah 40 tahun lebih. dia dimatikan di buku curtain yg terbit tahun 1975. ini artinya masa kerja dia dari tahun 1920 sampe 1975 (55 tahun). berarti dia meninggal hampir 100 tahun kan? mau dihidupin lagi?p

maksud saya, gak harus dimatikan di masa jayanya. tapi kayak yg dilakukan agatha christie, dia kan gak tau kapan dia meninggal. jadi dia nulis kasus terakhir poirot jauuh sebelumnya (4 dekade). dan buku itu baru diterbitkan gak lama sebelum agatha christie sendiri meninggal.

dibunuh...kan yang di air terjun reinbarch emang dah diniatin mati ama doyle, tapi karena desakan dari fans jadi idup lagi...cerita terakhir holmeskan dia uda tua, nyepi di desa, gak diliatin lagi matinya...
kalo cerita dari orang kan biasanya diantara kasus2 yang ada, yang langsung nampilin holmes juga cuman 1-2 pengarang aj, yang laen "dompleng" doang...dan kekurangan holmes dibanding poirot tu ceritanya kurang, jadi kalo dulu dah dimatiin cepet kurang puas yang baca...
Bi.Yang.ane - 15/10/2012 03:08 PM
#485

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes
lah kan emang dah "dibunuh", tapi diidupin lagi p...
susah juga matiin waktu masih jaya banyak yang protes \)...


risiko jadi detektif laris om ngakaks
udah mati tapi banyak yang request biar idup lagi ngakaks

Quote:
Original Posted By vidavacia
dibunuh atau "dibunuh"? D
saya gak ngikutin sherlock holmes sih, cuma baca 2 bukunya.

kalo dibunuh dalam tanda kutip dan masih menyisakan kemungkinan untuk dihidupkan (kayak di film2) yah gini deh, jadinya bisa diterusin ama penulis lain. sama halnya dengan lima sekawan. jadi aneh kan setelah ditulis ama orang lain.

maksud saya dimatiin, bener2 mati. kayak hercule poirot, gak ada kemungkinan dia hidup lagi. wong umurnya aja hampir 100 tahun kali. dia pertama kali muncul tahun 1920 di the mysterious affair at styles. ceritanya dia udah pensiunan polisi. gak dibilang sih umurnya berapa, tapi kalo pensiunan ya harusnya udah tua. kalopun dia pensiun dini, kemungkinan udah 40 tahun lebih. dia dimatikan di buku curtain yg terbit tahun 1975. ini artinya masa kerja dia dari tahun 1920 sampe 1975 (55 tahun). berarti dia meninggal hampir 100 tahun kan? mau dihidupin lagi?p

maksud saya, gak harus dimatikan di masa jayanya. tapi kayak yg dilakukan agatha christie, dia kan gak tau kapan dia meninggal. jadi dia nulis kasus terakhir poirot jauuh sebelumnya (4 dekade). dan buku itu baru diterbitkan gak lama sebelum agatha christie sendiri meninggal.


dari yang ane tau sebenernya sherlock holmes juga udah diniatin dibikin mati oleh sir arthur pas duel lawan moriarty itu. apalagi di situ juga holmes dan moriarty sama2 terjun dari air terjun reichenbach dan hasilnya dua2nya sama2 is dead D
tapi ya itu...gara2 banyak yang gak terima kalo holmes tewas jadinya dibikin deh sekuelnya yang the adventure of empty house. yang akhirnya malah lanjut terus nyampe holmes pensiun dgn beternak lebah itu.

cmiiw. soalnya ada sesepuh sherlock holmes di atas malu:
mycroft_holmes - 15/10/2012 03:33 PM
#486

Quote:
Original Posted By Bi.Yang.ane
risiko jadi detektif laris om ngakaks
udah mati tapi banyak yang request biar idup lagi ngakaks



dari yang ane tau sebenernya sherlock holmes juga udah diniatin dibikin mati oleh sir arthur pas duel lawan moriarty itu. apalagi di situ juga holmes dan moriarty sama2 terjun dari air terjun reichenbach dan hasilnya dua2nya sama2 is dead D
tapi ya itu...gara2 banyak yang gak terima kalo holmes tewas jadinya dibikin deh sekuelnya yang the adventure of empty house. yang akhirnya malah lanjut terus nyampe holmes pensiun dgn beternak lebah itu.

cmiiw. soalnya ada sesepuh sherlock holmes di atas malu:

yup setau ane juga begini D...

eh ad yang ud pernah baca novelnya arsene lupin blom ??
yang lupin-holmes ato yang lupin sendiri...
Bi.Yang.ane - 15/10/2012 04:28 PM
#487

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes
yup setau ane juga begini D...

eh ad yang ud pernah baca novelnya arsene lupin blom ??
yang lupin-holmes ato yang lupin sendiri...


ane mau baca itu om begitu buku yang lagi ane baca ini kelar..
soalnya penasaran juga gara2 mbaca di mana gitu kalo si lupin ini satu2nya orang yang bisa ngibulin holmes ngakaks
mycroft_holmes - 15/10/2012 05:04 PM
#488

Quote:
Original Posted By Bi.Yang.ane
ane mau baca itu om begitu buku yang lagi ane baca ini kelar..
soalnya penasaran juga gara2 mbaca di mana gitu kalo si lupin ini satu2nya orang yang bisa ngibulin holmes ngakaks


ditunggu om reviewnya...rekomen ato gak...

kalo liebermann seri buatan frank talis ud ad yang pernah baca ??
tu juga kayaknya bagus...serinya dah banyak di indo baru 2 yang terjemahin, buku lama dah susah nyarinya...
eclips3 - 15/10/2012 05:34 PM
#489

Quote:
Original Posted By vidavacia
pada prinsipnya sih saya gak masalah. cuma jawab2in aja kan?D
tapi sekali lagi, kalo ada yg ngebahas miss marple, saya gak menguasai.


okeh okeh.. deal ya shakehand D

ya gak harus kuasain semua mbak, asal tritnya keurus.. makasih mbak vid kisss
dansus.06 - 15/10/2012 05:35 PM
#490

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes
ditunggu om reviewnya...rekomen ato gak...

kalo liebermann seri buatan frank talis ud ad yang pernah baca ??
tu juga kayaknya bagus...serinya dah banyak di indo baru 2 yang terjemahin, buku lama dah susah nyarinya...


*back to prime army:

rebes om... army:

btw liebermann series itu kok ane belum pernah denger ya?
detektif juga kah?
coba gugling dulu ahh _____________ngacir:
glory2go - 15/10/2012 09:04 PM
#491

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes

eh ad yang ud pernah baca novelnya arsene lupin blom ??
yang lupin-holmes ato yang lupin sendiri...


Quote:
Original Posted By Bi.Yang.ane

ane mau baca itu om begitu buku yang lagi ane baca ini kelar..
soalnya penasaran juga gara2 mbaca di mana gitu kalo si lupin ini satu2nya orang yang bisa ngibulin holmes ngakaks


terus terang kalo yang begini saya jadi inget detective conan-kaito kid capedes

saya sih belum sempet baca bukunya, kemaren pas ke gramed mau beli tapi gak jadi dan lebih naksir sama buku Detective Mitarai's Casebook: The Tokyo Zodiac Murders malus
Spoiler for review The Tokyo Zodiak Murders

Novel Detektif

Mulai membaca prolog buku ini saya langsung dibuat merinding dengan catatan tentang rencana pembuatan Azoth—sosok wanita sempurna—dengan cara memotong-motong dan menyatukan bagian-bagian tubuh dari enam orang gadis sekaligus! Yiieeekks, saya memaksakan diri membaca dan menyelesaikan buku ini selama tiga hari karena penasaran.

Adalah Kazumi Ishioka, seorang penggila misteri dan merupakan narator dalam novel ini yang membeberkan fakta-fakta tentang kasus pembunuhan berantai yang dinamakan Pembunuhan Zodiak Tokyo. Begitu fenomenal dan misteriusnya kasus ini sehingga mengguncang seluruh Jepang dan tak pernah terpecahkan selama 40 tahun. Mr. Ishioka sengaja menceritakannya untuk memperolok kecerdasan sahabatnya yang seorang astrolog, peramal nasib, dan sekaligus detektif yang hebat, Kiyoshi Mitarai.

Melalui perbincangan-perbincangan keduanya pembaca akan diajak untuk turut menyelidiki dan memecahkan kasus Pembunuhan Zodiak Tokyo yang terkenal ala Sherlock Holmes dan Dr. Watson di kamar kontrakannya (dalam buku ini di kantor sekaligus tempat tinggalnya Mr. Mitarai). Meskipun, dalam buku ini Kiyoshi Mitarai jelas-jelas mengungkapkan ketidaksukaannya dan kritik pedasnya terhadap tokoh Sherlock Holmes

(Hahaha, saya sendiri pengagum Holmes, tapi saya suka cara Kiyoshi mengkritik Holmes!)

Halaman 170:

“... Holmes pakar dalam hal menyamar, benar? Dia berpakaian sebagai wanita tua, memakai wig kelabu dan alis palsu, membawa payung dan pergi berjalan-jalan. Kau tahu berapa tinggi Holmes? Lebih dari 180 sentimeter! Sudah tentu wanita tua itu akan terlihat seperti pria—atau monster! Semua orang di London pasti akan tertawa sampai berguling-guling di lantai dan berseru, ‘Itu si konyol Holmes!’ Cuma Watson yang tidak mengenalinya.

“Watson mengatakan Holmes bisa menjadi petinju yang sangat kuat. Dari mana dia tahu. Mungkin Holmes, yang kecanduan kokain, kadang-kadang mengamuk dan memukulinya. Dr. Watson yang malang! Tapi dia tidak dapat meninggalkan Holmes, karena Holmes menyediakan semua bahan untuk ceritanya. Watson pasti berusaha keras membuat Holmes senang…”

...dan masih banyak lagi.

Sarkastis, bukan? Itu tepat seperti gaya Holmes!ngakak

sumber: http://sihirkata.blogspot.com
dansus.06 - 15/10/2012 10:02 PM
#492

Quote:
Original Posted By glory2go
terus terang kalo yang begini saya jadi inget detective conan-kaito kid capedes

saya sih belum sempet baca bukunya, kemaren pas ke gramed mau beli tapi gak jadi dan lebih naksir sama buku Detective Mitarai's Case Book: The Tokyo Zodiac Murders malus

Spoiler for review The Tokyo Zodiak Murders

Novel Detektif

Mulai membaca prolog buku ini saya langsung dibuat merinding dengan catatan tentang rencana pembuatan Azoth—sosok wanita sempurna—dengan cara memotong-motong dan menyatukan bagian-bagian tubuh dari enam orang gadis sekaligus! Yiieeekks, saya memaksakan diri membaca dan menyelesaikan buku ini selama tiga hari karena penasaran.

Adalah Kazumi Ishioka, seorang penggila misteri dan merupakan narator dalam novel ini yang membeberkan fakta-fakta tentang kasus pembunuhan berantai yang dinamakan Pembunuhan Zodiak Tokyo. Begitu fenomenal dan misteriusnya kasus ini sehingga mengguncang seluruh Jepang dan tak pernah terpecahkan selama 40 tahun. Mr. Ishioka sengaja menceritakannya untuk memperolok kecerdasan sahabatnya yang seorang astrolog, peramal nasib, dan sekaligus detektif yang hebat, Kiyoshi Mitarai.

Melalui perbincangan-perbincangan keduanya pembaca akan diajak untuk turut menyelidiki dan memecahkan kasus Pembunuhan Zodiak Tokyo yang terkenal ala Sherlock Holmes dan Dr. Watson di kamar kontrakannya (dalam buku ini di kantor sekaligus tempat tinggalnya Mr. Mitarai). Meskipun, dalam buku ini Kiyoshi Mitarai jelas-jelas mengungkapkan ketidaksukaannya dan kritik pedasnya terhadap tokoh Sherlock Holmes

(Hahaha, saya sendiri pengagum Holmes, tapi saya suka cara Kiyoshi mengkritik Holmes!)

Halaman 170:

“... Holmes pakar dalam hal menyamar, benar? Dia berpakaian sebagai wanita tua, memakai wig kelabu dan alis palsu, membawa payung dan pergi berjalan-jalan. Kau tahu berapa tinggi Holmes? Lebih dari 180 sentimeter! Sudah tentu wanita tua itu akan terlihat seperti pria—atau monster! Semua orang di London pasti akan tertawa sampai berguling-guling di lantai dan berseru, ‘Itu si konyol Holmes!’ Cuma Watson yang tidak mengenalinya.

“Watson mengatakan Holmes bisa menjadi petinju yang sangat kuat. Dari mana dia tahu. Mungkin Holmes, yang kecanduan kokain, kadang-kadang mengamuk dan memukulinya. Dr. Watson yang malang! Tapi dia tidak dapat meninggalkan Holmes, karena Holmes menyediakan semua bahan untuk ceritanya. Watson pasti berusaha keras membuat Holmes senang…”

...dan masih banyak lagi.

Sarkastis, bukan? Itu tepat seperti gaya Holmes!ngakak


yap..bener banget.
penampilan arsene lupin ini memang mengingatkan kita pada sosok kid di komik conan. terutama top hat dan kacamata yang cuma sebelah aja itu D
gak heran juga sih jika gosho aoyama menganalogikan conan itu "jelmaannya" holmes dan kid itu "jelmaannya" lupin. karena lupin ini emang satu2nya penjahat yang bisa lolos dari holmes. dan kalo nggak salah juga kid juga sering banget lolos dari conan (gak tau ya kalo sekarang, soalnya ane dah gak ngikutin conan D).

itu sindirannya kesannya mendiskreditkan holmes banget ya D
meski ane setuju di bagian holmes yang kurang cocok sbg petinju karena selain dia pecandu kokain, badannya juga kurus kering D
tapi soal sarkasme, imo tetep sherlock holmes yang terbaik D
vidavacia - 15/10/2012 10:35 PM
#493

Quote:
Original Posted By mycroft_holmes
dibunuh...kan yang di air terjun reinbarch emang dah diniatin mati ama doyle, tapi karena desakan dari fans jadi idup lagi...cerita terakhir holmeskan dia uda tua, nyepi di desa, gak diliatin lagi matinya...
kalo cerita dari orang kan biasanya diantara kasus2 yang ada, yang langsung nampilin holmes juga cuman 1-2 pengarang aj, yang laen "dompleng" doang...dan kekurangan holmes dibanding poirot tu ceritanya kurang, jadi kalo dulu dah dimatiin cepet kurang puas yang baca...


Quote:
Original Posted By Bi.Yang.ane
risiko jadi detektif laris om ngakaks
udah mati tapi banyak yang request biar idup lagi ngakaks



dari yang ane tau sebenernya sherlock holmes juga udah diniatin dibikin mati oleh sir arthur pas duel lawan moriarty itu. apalagi di situ juga holmes dan moriarty sama2 terjun dari air terjun reichenbach dan hasilnya dua2nya sama2 is dead D
tapi ya itu...gara2 banyak yang gak terima kalo holmes tewas jadinya dibikin deh sekuelnya yang the adventure of empty house. yang akhirnya malah lanjut terus nyampe holmes pensiun dgn beternak lebah itu.

cmiiw. soalnya ada sesepuh sherlock holmes di atas malu:


kalo yg menghidupkan lagi penulis orinya sih masih mending, walopun maksa banget. kenapa gw bilang agatha christie genius dengan menutup kemungkinan poirot hidup lagi, ya supaya gak ada yg bisa nerusin cerita dia D beda penulis pasti beda feel nya. kalo justru sir arthur sendiri yg setuju orang lain nerusin, saya sungguh heran bingungs

Quote:
Original Posted By glory2go
terus terang kalo yang begini saya jadi inget detective conan-kaito kid capedes

saya sih belum sempet baca bukunya, kemaren pas ke gramed mau beli tapi gak jadi dan lebih naksir sama buku Detective Mitarai's Case Book: The Tokyo Zodiac Murders malus

Spoiler for review The Tokyo Zodiak Murders

Novel Detektif

Mulai membaca prolog buku ini saya langsung dibuat merinding dengan catatan tentang rencana pembuatan Azoth—sosok wanita sempurna—dengan cara memotong-motong dan menyatukan bagian-bagian tubuh dari enam orang gadis sekaligus! Yiieeekks, saya memaksakan diri membaca dan menyelesaikan buku ini selama tiga hari karena penasaran.

Adalah Kazumi Ishioka, seorang penggila misteri dan merupakan narator dalam novel ini yang membeberkan fakta-fakta tentang kasus pembunuhan berantai yang dinamakan Pembunuhan Zodiak Tokyo. Begitu fenomenal dan misteriusnya kasus ini sehingga mengguncang seluruh Jepang dan tak pernah terpecahkan selama 40 tahun. Mr. Ishioka sengaja menceritakannya untuk memperolok kecerdasan sahabatnya yang seorang astrolog, peramal nasib, dan sekaligus detektif yang hebat, Kiyoshi Mitarai.

Melalui perbincangan-perbincangan keduanya pembaca akan diajak untuk turut menyelidiki dan memecahkan kasus Pembunuhan Zodiak Tokyo yang terkenal ala Sherlock Holmes dan Dr. Watson di kamar kontrakannya (dalam buku ini di kantor sekaligus tempat tinggalnya Mr. Mitarai). Meskipun, dalam buku ini Kiyoshi Mitarai jelas-jelas mengungkapkan ketidaksukaannya dan kritik pedasnya terhadap tokoh Sherlock Holmes

(Hahaha, saya sendiri pengagum Holmes, tapi saya suka cara Kiyoshi mengkritik Holmes!)

Halaman 170:

“... Holmes pakar dalam hal menyamar, benar? Dia berpakaian sebagai wanita tua, memakai wig kelabu dan alis palsu, membawa payung dan pergi berjalan-jalan. Kau tahu berapa tinggi Holmes? Lebih dari 180 sentimeter! Sudah tentu wanita tua itu akan terlihat seperti pria—atau monster! Semua orang di London pasti akan tertawa sampai berguling-guling di lantai dan berseru, ‘Itu si konyol Holmes!’ Cuma Watson yang tidak mengenalinya.

“Watson mengatakan Holmes bisa menjadi petinju yang sangat kuat. Dari mana dia tahu. Mungkin Holmes, yang kecanduan kokain, kadang-kadang mengamuk dan memukulinya. Dr. Watson yang malang! Tapi dia tidak dapat meninggalkan Holmes, karena Holmes menyediakan semua bahan untuk ceritanya. Watson pasti berusaha keras membuat Holmes senang…”

...dan masih banyak lagi.

Sarkastis, bukan? Itu tepat seperti gaya Holmes!ngakak


saking yg diomongin sherlock holmes dan agatha christie mulu, sampe lupa kalo judul thread ini "novel detektif". kalo baca review tokyo tokyo zodiac murders ini, jadi inget novel the butcher (john lutz) yg sukses membuat saya kehilangan nafsu makan selama beberapa waktu. paling gak tahan ama cerita2 mutilasi kayak gini. makanya gak suka juga ama serial dexter. too sadistic for my liking p

Quote:
Original Posted By metallisedheart
orangnya langsung muncul ngakaks
saya cuman ada 1 tentang miss marple, a murder is announced (iklan pembunuhan) malu:



vote vor vida :request



ngerayunya kurang tuh ;)


Quote:
Original Posted By eclips3
okeh okeh.. deal ya shakehand D

ya gak harus kuasain semua mbak, asal tritnya keurus.. makasih mbak vid kisss


terima kasih atas kepercayaannya p
dansus.06 - 15/10/2012 11:35 PM
#494

Quote:
Original Posted By vidavacia
kalo yg menghidupkan lagi penulis orinya sih masih mending, walopun maksa banget. kenapa gw bilang agatha christie genius dengan menutup kemungkinan poirot hidup lagi, ya supaya gak ada yg bisa nerusin cerita dia D beda penulis pasti beda feel nya. kalo justru sir arthur sendiri yg setuju orang lain nerusin, saya sungguh heran bingungs



saking yg diomongin sherlock holmes dan agatha christie mulu, sampe lupa kalo judul thread ini "novel detektif". kalo baca review tokyo tokyo zodiac murders ini, jadi inget novel the butcher (john lutz) yg sukses membuat saya kehilangan nafsu makan selama beberapa waktu. paling gak tahan ama cerita2 mutilasi kayak gini. makanya gak suka juga ama serial dexter. too sadistic for my liking p





terima kasih atas kepercayaannya p


setau ane sebenernya sir arthur sendiri secara personal nggak pernah melakukan hal itu sampe sir arthur meninggal di tahun 1930.
nah..setau dan sepengamatan ane novel2 sherlock holmes yang bukan karangan sir arthur mulai kerasa "booming"nya di sini sekitar pertengahan dekade kemaren (ane gak tau pasti soal ini soalnya ane gak ngikutin SH yang sherlock2an D mungkin ntar ada yang mbantu ngelurusin).
bisa dibilang ya kira2 ada jeda sepanjang 6-7 dekade sejak SH yang asli terakhir terbit (The Case Book of SH; 1921-1927) ama boomingnya sherlock2an yang sekarang itu.
kalo soal SH gak dimatiin aja mah secara resmi SH sebenernya udah pernah mati D
dan seperti om mycroft bilang di atas SH ini umumnya berbentuk kumpulan cerita, bukan novel. yang bisa dibilang novel aja cuma empat dan tebelnya pun sekitar 200an halaman aja. nggak seperti poirot series yang jumlahnya puluhan itu dan cukup banyak yang tebel2 pula D
dan SH ini "dibunuhnya" waktu dia masih seumur jagung. jadi wajar kalo penggemar SH di waktu itu "protes" kenapa SH cepet banget tewasnya dan ingin sesuatu yang lebih terhadap SH D

nah...soal SH yang sherlock2an ini ane juga gak habis pikir yang nulis itu nggak kena pasal pelanggaran hak cipta apa ya...
soalnya setau ane hak cipta SH sekarang tu dipegang Conan Doyle Estate (CDS) dan hanya ada 2 novel SH non-arthur conan doyle yang mendapat restu langsung dari CDS, yaitu The Italian Secretary karangannya Caleb Carr dan yang paling gres The House of Silk karangannya Anthony Horowitz >~ cmiiw
untuk yang lainnya macam SH & laskar jalanan baker street dll itu ane kurang tau urusan pelegalan hak ciptanya Yb
vidavacia - 15/10/2012 11:58 PM
#495

Quote:
Original Posted By dansus.06
setau ane sebenernya sir arthur sendiri secara personal nggak pernah melakukan hal itu sampe sir arthur meninggal di tahun 1930.
nah..setau dan sepengamatan ane novel2 sherlock holmes yang bukan karangan sir arthur mulai kerasa "booming"nya di sini sekitar pertengahan dekade kemaren (ane gak tau pasti soal ini soalnya ane gak ngikutin SH yang sherlock2an D mungkin ntar ada yang mbantu ngelurusin).
bisa dibilang ya kira2 ada jeda sepanjang 6-7 dekade sejak SH yang asli terakhir terbit (The Case Book of SH; 1921-1927) ama boomingnya sherlock2an yang sekarang itu.
kalo soal SH gak dimatiin aja mah secara resmi SH sebenernya udah pernah mati D
dan seperti om mycroft bilang di atas SH ini umumnya berbentuk kumpulan cerita, bukan novel. yang bisa dibilang novel aja cuma empat dan tebelnya pun sekitar 200an halaman aja. nggak seperti poirot series yang jumlahnya puluhan itu dan cukup banyak yang tebel2 pula D
dan SH ini "dibunuhnya" waktu dia masih seumur jagung. jadi wajar kalo penggemar SH di waktu itu "protes" kenapa SH cepet banget tewasnya dan ingin sesuatu yang lebih terhadap SH D

nah...soal SH yang sherlock2an ini ane juga gak habis pikir yang nulis itu nggak kena pasal pelanggaran hak cipta apa ya...
soalnya setau ane hak cipta SH sekarang tu dipegang Conan Doyle Estate (CDS) dan hanya ada 2 novel SH non-arthur conan doyle yang mendapat restu langsung dari CDS, yaitu The Italian Secretary karangannya Caleb Carr dan yang paling gres The House of Silk karangannya Anthony Horowitz >~ cmiiw
untuk yang lainnya macam SH & laskar jalanan baker street dll itu ane kurang tau urusan pelegalan hak ciptanya Yb


sorry, salah baca agan di bawah ini Peace:
Quote:
Original Posted By Bi.Yang.ane

*denger2 juga ada sherlock holmes terbaru dengan judul The House of Silk.
desas-desusnya sih penulisnya buku ini udah dapet restu Conan Doyle Escort buat nulis dan nerbitin buku ini..
dan janjinya juga akan dibuat semirip mungkin karya asli Sir Arthur.
tapi kayanya belum diterjemahin ke indo, jadi ane belum baca D Yb


mau dibuat semirip apapun pasti gak bakal sama, namanya kw shutup:

ada temen di kantor yg sangat merekomendasikan film seri sherlock. gw udah mencoba nonton. nasibnya sama kayak waktu nonton harry potter: gak sampe 10 menit langsung dimatiin.

selera memang tidak bisa dipaksakan.
dansus.06 - 16/10/2012 12:07 AM
#496

Quote:
Original Posted By vidavacia
sorry, salah baca agan di bawah ini Peace:


mau dibuat semirip apapun pasti gak bakal sama, namanya kw shutup:

ada temen di kantor yg sangat merekomendasikan film seri sherlock. gw udah mencoba nonton. nasibnya sama kayak waktu nonton harry potter: gak sampe 10 menit langsung dimatiin.

selera memang tidak bisa dipaksakan.


serial sherlock itu nylenehnya cuma di settingnya yang modern aja ngakaks

kalo pengen ngrasain yang bener2 sama plek persis dengan yang dibuku tonton aja yang serial The Adventures of Sherlock Holmes yang pemeran SH nya Jeremy Brett.
di situ hampir nggak ada satu adegan pun di buku yang dihilangkan.

tapi kalo emang nggak suka film/serial yang diadaptasi dari buku ya lain cerita D
dewok - 16/10/2012 01:04 AM
#497

trit novel detektif ini bisa diperluas lagi loh, kan skrg ini byk novel klo saya sih nyebutnya cozy mystery. itu loh yg detektifnya kebanyakan para perempuan yg kadang2 sok tau suka nyelidik sana sini...

penulis yg macam ini udah cukup byk juga...
glory2go - 16/10/2012 11:52 AM
#498

Quote:
Original Posted By dewok
trit novel detektif ini bisa diperluas lagi loh, kan skrg ini byk novel klo saya sih nyebutnya cozy mystery. itu loh yg detektifnya kebanyakan para perempuan yg kadang2 sok tau suka nyelidik sana sini...

penulis yg macam ini udah cukup byk juga...


ada nih satu, yang kayak gini termasuk gak ya bingungs
Spoiler for review:
The Girl With The Dragon Tattoo

Novel Detektif

Jujur, saya akhirnya memilih dan membawa pulang novel ini setelah masuk ke toko buku (yang sebelumnya saya rencanakan untuk membeli buku yang sangat saya idam-idamkan sejak lama, namun ternyata stoknya tidak ada) adalah karena lusinan rekomendasi yang saya dapatkan mengenai novel ini. Namun ternyata setelah menyelesaikan novel ini dengan susah payah[*] penilaian saya adalah cukup bagus.

Cukup? Saya mungkin pembaca yang buruk dan bukan tukang kritik yang baik, tapi saya sangat pemilih dan saya akui selera saya cukup bagus, jadi saya harus mengatakan kalau novel ini tidak termasuk dalam jenis novel yang mengesankan saya.

Baiklah, supaya lebih adil, saya akan menjabarkan review singkat mengenai novel ini seperti berikut: cerita dibuka dengan Mikael Blomkvist, seorang jurnalis ternama dan salah satu pemilik majalah Millenium yang dituntut atas tuduhan melakukan pencemaran nama baik terhadap seorang pengusaha. Blomkvist kalah dalam pengadilan dan ia pun terpuruk. Di tengah kondisi Blomkvist yang seperti itu, tiba-tiba seorang milyuner kaya bernama Henrik Vanger menawarinya pekerjaan untuk menulis autobiografi dirinya sekaligus menyelidiki sebuah kasus yang selama ini menghantuinya selama berpuluh-puluh tahun. Kasus ini sangat pelik, bahkan detektif dan semua pihak yang telah dimintai bantuannya oleh Henrik Vanger selama ini pun angkat tangan. Kasus tersebut adalah mengenai menghilangnya Harriet Vanger, keponakan kesayangan Henrik Vanger, secara misterius dan tanpa meninggalkan jejak sama sekali. Henrik Vanger selama ini hanya bisa mereka-reka dalam kegelapan apa yang sebenarnya telah terjadi terhadap keponakannya yang malang tersebut; apakah ia memang sengaja kabur, atau dibunuh—kalau memang demikian, lalu dimana mayatnya disembunyikan?

Mulanya Blomkvist tak terlalu banyak berharap bisa menyelesaikan tugas ini—selain hanya melakukan tugasnya menulis autobiografi mengenai Henrik Vanger—tetapi ada sesuatu di antara tumpukan dokumen kasus Harriet Vanger yang menuntunnya pada petunjuk untuk menyelidiki kasus hilangnya Harriet Vanger tersebut secara lebih seksama. Pada tahap ini, teman-teman dan orang terdekatnya mengatakan bahwa Blomkvist telah tertular obsesi Henrik Vanger mengenai kasus itu. Dibantu Lisbeth Salander, detektif swasta wanita antisosial yang berpenampilan punk dan juga sorang hacker ulung, yang sebelumnya dipekerjakan oleh pengacara Henrik Vanger untuk menyelidiki latar belakang Blomkvist sebelum mempekerjakannya, Blomkvist pun berhasil menemukan banyaknya kejadian-kejadian aneh dan pembunuhan berantai yang menyertai kasus hilangnya Harriet Vanger.

Kisah yang menarik, bukan? Iya, tapi untuk itu pembaca harus menikmatinya dengan sangat—sangat pelan, karena alurnya yang begitu lambat, dan pembaca diajak berkeliling oleh si penulis ke cerita-cerita di seputar tokoh sentral dalam cerita. Bahkan, yang bikin saya geleng-geleng kepala, ada satu halaman nyaris penuh dimana Salander bercerita tentang spesifikasi iBook (laptop keluaran Apple) yang dimilikinya—(wew, hah, bah!) untuk apa coba? Sebuah pemborosan halaman dan waktu membaca yang (menggangu dan mengalihkan keseruan membaca) seharusnya lebih tepat disajikan dalam majalah atau blog review.

Sisanya... silakan baca sendiri novelnya. Dan kalau ingin berbagi pandangan silakan berkomentar di bawah ini. Terima kasih.

[*] perlu diketahui, saya harus berjuang keras menahan diri saya untuk tak menamatkan buku ini di tengah mood membaca saya yang sedang jelek belakangan ini

sumber:http://sihirkata.blogspot.com

*btw, di novel ini juga banyak adegan BB+ nya lho p
Page 25 of 25 | ‹ First  < 20 21 22 23 24 25
Home > CASCISCUS > BUKU new > Novel Detektif