The Online Business
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > The Online Business > [SHARE] Barter Barang Jarak Jauh via Rekber
Total Views: 1533 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 

douko - 05/04/2011 12:22 AM
#21

Quote:
Original Posted By djackZ666
sulit jg dnk gan klo gk pny duit shrga brg qt..D


Yaaa... itu mau gak mau gan, soalnya kalo gak dengan cara begitu, sulit buat melakukan barteran jarak jauh.

Mungkin agan bisa membandingkan dengan pendapat agan xaxer ini:
Spoiler for postingan agan xaxer
Quote:
Original Posted By xaxer
setuju sama agan doukou,
kalau uang yg ditransfer segitu, rentan dengan penipuan, karena asumsinya, dia cukup mengirimkan uang 100.000 bisa mendapatkan barang seharga 1.000.000 gak sebanding nominalnya gan.

kalau dipikir2 lagi emang mendingan di transfer uang nya senominal dengan harga barang, toh ujung2 nya juga, uang itu akan balik lagi ke yang punya, jadi kalau ngebet pengen punya barang dan lewat barter, dan lagi gak ada uang, ya mau gak mau pinjem dulu ke kenalannya, abis itu setelah barang diterima dengan selamat, kan di transfer balik uangnya dari si punya rekber, jadinya bisa langsung dibalikin lagi uang nya ke oran gyg minjemin uang buat barteran ini.


Alternatif lain adalah, bagi yg sudah saling percaya, bisa melakukan barteran langsung. Tapi cara ini sebenarnya NOT RECOMMENDED yah.
Taruhannya adalah: KREDIBILITAS dan NAMA BAIK di Kaskus ilovekaskus

Sebagai contoh, ane pernah melakukan barteran hape Sony Ericsson G700: https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=7245916
Barter dengan hape Sony Ericsson W200 milik agan pulpensil: https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=7463994
Barteran tersebut kami lakukan atas dasar saling percaya aja, NO REKBER D
Mulanya sih deg2an, tapi berdasarkan feeling dan kredibilitas, jam terbang, nama baik, serta testimonial yg udah agan pulpensil miliki, ane percaya penuh dah sama agan pulpensil.
Kalo mau barter langsung dengan cara ini, harus siap mental, siap rugi hammer:
Tapi ternyata agan pulpensil emang TOP MARKOTOP D
Orangnya baek, ramah, dan yg paling penting jujur \)
ngusqas - 05/04/2011 07:32 AM
#22

wah ada aja ya jasa di kaskus ini
Dhiego - 05/04/2011 11:20 AM
#23

udah ada ya gan ide kaya gini ??
ane kira masih di otak ane aja

ane juga niat gan pengen buka jasa seperti itu
sekalian memberantas penipuan , sekalian juga cari penghasilan coz ane nganggur D

good idea gan
douko - 05/04/2011 11:24 AM
#24

Quote:
Original Posted By ngusqas
wah ada aja ya jasa di kaskus ini

Maksudnya apa yah? bingung

Quote:
Original Posted By Dhiego
udah ada ya gan ide kaya gini ??
ane kira masih di otak ane aja

ane juga niat gan pengen buka jasa seperti itu
sekalian memberantas penipuan , sekalian juga cari penghasilan coz ane nganggur D

good idea gan

Ane cuman sekedar sharing kok gan malu
ronalys - 05/04/2011 02:36 PM
#25

ide bagus gan :2thumbup
klo ane mw barter kaya'a cara ini yg paling aman beer:
+rate5 beer:
ilovekaskusiloveindonesia
piggyboy - 05/04/2011 04:38 PM
#26

cara cepat :
buyer dan seller masing² beli barang yang akan di barter, setelah dana masuk, pihak rekber konfirm ke dua belah pihak, setelah barang sampai, lalu dana di refund ke dua belah pihak dengan potongan fee.

kalau barang di kirim ke rekber akan makan waktu yang lama dan biaya yang besar krn mesti kirim 2x, kecuali rekber tersebut ada jasa COD.

rekberpiggybank ga ada fasilitas jasa COD krn ga ke handle D
Starfury - 05/04/2011 05:01 PM
#27

Kalo ane dari dulu punya ide bisnis buat jual beli online dengan membuat sistem pembayaran & logistik sendiri, cuman pelaksanaannya agak rada susah, kecuali ane banyak rekanan. Secara sederhananya seperti gini:

A = Penjual di kota Bandung,
B = Pembeli di kota Jakarta,
X = Perantara, punya "Collection Point CP" ato sebut saja Kantor di Bandung & Jakarta

Misal si A menjual hape ke si B.
Si B xfer pbayaran ke rek si X, dengan mencantumkan url situs transaksi jual beli antara A & B.
X m'informasikan A bahwa B sudah mbayar dan mminta A untuk segera mengantar barang ke CP Bandung.
Jadi si A anter barang ke tempat si X di Bandung,
Lalu X mengirimkan barang dari Bandung ke Jakarta, lalu m'informasikan B bila barangnya telah sampe di CP Jakarta.

Trus kan gampang, si B tinggal dateng ambil barang ato kalo mau di anterin juga boleh dengan biaya tambahan. Ketika si B sudah menerima barang dan mengiyakan pencairan dana, X tinggal transfer kembali uang ke rekening si A untuk menyelesaikan proses jual beli ini.

Nah untuk proses benar ato tidaknya barang, B boleh membuka barangnya di depan si X untuk membuktikan. Kalo si B tidak mau, X menganggap B telah setuju dan menerima barang sesuai pesanan & akan mencairkan dananya. Kalo si B bilang gak bener pas waktu dibuka di depan X, barang di ambil kembali oleh X, dan mulai lah proses dispute ato apalah namanya untuk mencari jalan tengah atau mufakat.

Tentu saja ini namanya bisnis, jadi X mengenakan biaya dalam hal perantara pembayaran dan/atau pengiriman barang. Dan extra biaya lagi bila ingin sampe ke depan pintu si B.

masalahnya:
Buat si X:
~ Harus punya beberapa rekanan yg dpt dipercaya, sepaham & punya lokasi strategis di beberapa kota besar yg lumayan banyak transaksi jual beli barangnya.
~ Antara proses pengiriman uang sampe pencairan uang, pasti ada aja celahnya buat si penjual ato pembeli untuk menyalahkan si X. Ini bisa aja dihindarkan dengen penerapan beberapa aturan ataupun kondisi.

Buat si A/B:
~ mungkin curigaism sama si X yg mungkin bertingkah macem macem, tapi kan si X ngapain curang, toh dia dapet keuntungan dari biaya sebagai perantara pembayaran & penerimaan barang.
~ merasa terbebani dengan harus mengambil barang di CP ato membayar lebih untuk dapat menerima sampe ke pintu rumah.

masih banyak lagi sih kemungkinan masalah yg timbul, pasti agan agan juga langsung nemu cuman dengan baca penjelasan di atas.

Gimana menurut agan agan, bagus gak nih idenya?
Pengembangannya banyak banget, bisa nantinya bikin jasa antar paket sendiri, pembayaran online mirip paypai lah, ato mungkin bikin kaya ebay ala indonesia dan banyak kmungkinan laennya yg ada hubungannya ama transaksi finansial & logistik distribusi barang ato apalah cool:
cumi.item - 05/04/2011 05:04 PM
#28

Quote:
Original Posted By douko
Itu bukan duit jaminan gan, tapi itu cuman trik untuk bisa saling membeli barang dagangan masing2 Peace:

Btw: Ane LIKE your Location D

lho itu bukan nya sama aja dengan uang jaminan gan,kan setelah proses transaksi bater selesai dana akan di cairkan ke masing2 baterer ( baca : pelaku barter D ) dengan potongan fee rekber.

Quote:
Original Posted By douko
Kalo begini masih rentan penipuan gan...

Coz uang jaminannya jauh dibawah harga barangnya, jadi blom sebanding.
Kalo emang ada niatan nipu, bisa aja si penipu itu rela kehilangan uang jaminan.
Yg penting, barang yg harganya mahal itu bisa didapetnya. Tul gak? bingung


nah lo jadi agak ribet kan p
kalo mau yg seperti TS jelaskan di awal, uang jaminan
douko - 05/04/2011 05:20 PM
#29

Quote:
Original Posted By ronalys
ide bagus gan :2thumbup
klo ane mw barter kaya'a cara ini yg paling aman beer:
+rate5 beer:
ilovekaskusiloveindonesia


Hahayy... thanks banget gan beer:
Lama gak jumpa sama neh agan D
Kemana yah agan superblau & rbudiharso? bingung
douko - 05/04/2011 05:22 PM
#30

Quote:
Original Posted By piggyboy
cara cepat :
buyer dan seller masing² beli barang yang akan di barter, setelah dana masuk, pihak rekber konfirm ke dua belah pihak, setelah barang sampai, lalu dana di refund ke dua belah pihak dengan potongan fee.

kalau barang di kirim ke rekber akan makan waktu yang lama dan biaya yang besar krn mesti kirim 2x, kecuali rekber tersebut ada jasa COD.

rekberpiggybank ga ada fasilitas jasa COD krn ga ke handle D


Setuju banged sama Pak Bos Yohan D
douko - 05/04/2011 05:27 PM
#31

Quote:
Original Posted By cumi.item
lho itu bukan nya sama aja dengan uang jaminan gan,kan setelah proses transaksi bater selesai dana akan di cairkan ke masing2 baterer ( baca : pelaku barter D ) dengan potongan fee rekber.

Maksud ane, jangan gunakan kata "jaminan" gan. Tapi gunakan saja kata "membeli", karena ini bisa mengubah mindset D


[QUOTE=cumi.item;399728513]nah lo jadi agak ribet kan p
kalo mau yg seperti TS jelaskan di awal, uang jaminan
xaxer - 05/04/2011 05:43 PM
#32

[QUOTE=cumi.item;399728513]lho itu bukan nya sama aja dengan uang jaminan gan,kan setelah proses transaksi bater selesai dana akan di cairkan ke masing2 baterer ( baca : pelaku barter D ) dengan potongan fee rekber.



nah lo jadi agak ribet kan p
kalo mau yg seperti TS jelaskan di awal, uang jaminan
echo_utt - 07/04/2011 10:15 AM
#33

rekber mana yang sudah melayani teknik ini D
douko - 07/04/2011 04:45 PM
#34

Quote:
Original Posted By echo_utt
rekber mana yang sudah melayani teknik ini D


Ane rasa semua Rekber juga bisa kok D

Ini udah ada konfirmasi dari Rekber SpeedyMeter dan PiggyBank Peace:
Spoiler for Konfirmasi
Quote:
Original Posted By speedymeter
saya diundang untuk masuk ke thread ini oleh TS

hanya untuk memastikan, memang selama ini prosedur inilah yang kami pakai untuk mempersingkat waktu transaksi \) si A menjaminkan dana senilai barang B, dan sebaliknya si B menjaminkan dana senilai barang B, jadi keduanya mengcover barang lawannya
otherwise mengirimkan barang ke rekber, lalu rekber cek dan dikirim ke masing masing penerima tapi jika memilih opsi ini akan dikenakan charge COD

thanks


Quote:
Original Posted By piggyboy
cara cepat :
buyer dan seller masing² beli barang yang akan di barter, setelah dana masuk, pihak rekber konfirm ke dua belah pihak, setelah barang sampai, lalu dana di refund ke dua belah pihak dengan potongan fee.

kalau barang di kirim ke rekber akan makan waktu yang lama dan biaya yang besar krn mesti kirim 2x, kecuali rekber tersebut ada jasa COD.

rekberpiggybank ga ada fasilitas jasa COD krn ga ke handle D
nogo... - 15/05/2011 06:36 PM
#35

intinya yang mau barter sama2 membeli barang yang diinginkan ya gan ?D

kalo itu si bisa aja gan.makin memperkecil penipuan.. \)
cmwii
ariefsukses - 15/05/2011 08:16 PM
#36

wiih rekber ya gan :matabelo

belum pernah pake tuh hehe kemarin ane jual printer, buyernya gak mau pake rekber jadi langsung ane kirim aja barangnya sesuai prosedur transaksi biasa D

pengen pake rekber cuma untuk sementara di kaskus cuma transaksi kaos dan kawan-kawan hehe jadi gak perlu rekber
ukaya - 15/05/2011 10:20 PM
#37

alhamdulillah, selama ini ane aman-aman saja transaksi online.
pernah satu dua kali, tapi ane anggap zakat dan amal jariyah saja \)

tips:
jika dikaskus, lihat join date sama postingan / reputasinya. banyak testimoni juga mempengaruhi, walaupun kadang bisa dibuat2, tapi ini merupakan salah satu yang lumayan penting.

jika di web lain, cari (GOOGLING)kontak dan no.hp nya
banyak ga informasi tentang sellernya? dari no.hp, alamat, email, umur domain dll
karena ane juga penjual yang terpercaya \)

jika banyak datanya, atau baik reputasinya, just take it.
karena jika kita takut belanja online, maka kita akan ketinggalan jaman, ini jamannya online, bukan zaman kaya di hutan lagi gan \)
douko - 18/05/2011 06:53 PM
#38

Quote:
Original Posted By ariefsukses
wiih rekber ya gan :matabelo

belum pernah pake tuh hehe kemarin ane jual printer, buyernya gak mau pake rekber jadi langsung ane kirim aja barangnya sesuai prosedur transaksi biasa D

pengen pake rekber cuma untuk sementara di kaskus cuma transaksi kaos dan kawan-kawan hehe jadi gak perlu rekber


Sekali-kali perlu coba juga gan pake Rekber.
Ada banyak Rekber kok disini, misalnya Piggy, Sasha_CJ, BlackPanda, SanBank, Lazarus, dll.
douko - 19/05/2011 11:34 AM
#39

Quote:
Original Posted By ukaya
alhamdulillah, selama ini ane aman-aman saja transaksi online.
pernah satu dua kali, tapi ane anggap zakat dan amal jariyah saja \)

tips:
jika dikaskus, lihat join date sama postingan / reputasinya. banyak testimoni juga mempengaruhi, walaupun kadang bisa dibuat2, tapi ini merupakan salah satu yang lumayan penting.

jika di web lain, cari (GOOGLING)kontak dan no.hp nya
banyak ga informasi tentang sellernya? dari no.hp, alamat, email, umur domain dll
karena ane juga penjual yang terpercaya \)

jika banyak datanya, atau baik reputasinya, just take it.
karena jika kita takut belanja online, maka kita akan ketinggalan jaman, ini jamannya online, bukan zaman kaya di hutan lagi gan \)


Nice share gan :thumbup
id.kevin - 09/09/2011 05:25 AM
#40

ide bagus, ane juga sempet kepikiran gitu, tapi masalahnya ada apa kagak duitnya hammers

ato ane ada ide lain yaitu melibatkan orang2 terpercaya di regional masing2, misal barter, jogja-kudus, kita minta tolong orang2 diregional masing2 (yang memang ngerti tentang barangnya) buat ngecek barang+ngecek pengiriman, trus orang2 tsb bisa dikasi imbalan uang/cendol
Page 2 of 3 |  < 1 2 3 > 
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > The Online Business > [SHARE] Barter Barang Jarak Jauh via Rekber