DEBATE CLUB
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [HOLY] Anda Bertanya, Hindu Menjawab
Total Views: 286142 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 14 of 409 | ‹ First  < 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 >  Last ›

Shinharuka - 25/04/2011 08:03 PM
#261

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:


Engga sama, tapi emang suka ketuker2 D

Briefly put, in pantheism, "God is the whole"; in panentheism, "The whole is in God."
http://en.wikipedia.org/wiki/Panentheism
Menurut pemahaman gw pribadi, kata "in" dalam "The whole is in God" tidak berarti "di dalam" secara spasial, tapi......... ah, sudahlah..... susah ngedeskripsiinnya Peace:

beri gw waktu buat membaca D
.....gw sudah membaca dan yang gw tangkap dari panentheisme..
"The whole isn't God"
Lord Krishna says to Arjuna: "I pervade and support the entire universe by a very small fraction of My divine power".

Quote:

Apa itu (panca) sradha? Kok kaya nama gua hammer:
Semacam rukun iman gitu ya? malu:

ane juga lo,ngerti atman brahman tp gak ngerti panca sradha hammer:
di page one juga ada kok tinggal baca \)
gw malah gak tau rukun iman itu apa D
sadhanaputra - 25/04/2011 08:34 PM
#262

afro:hi:

Quote:
Original Posted By cum1l4ut

Panca Sradha berasal dari kata Panca dan Sradha. Panca artinya lima dan Sradha artinya kepercayaan. Jadi arti dari Panca Sradha adalah lima kepercayaan atau keyakinan yang dianut oleh agama Hindu.
1. Widhi tattwa/percaya dengan adanya Tuhan.

2. Atma tattwa/percaya dengan adanya atma(roh).

3. Karma Phala tattwa/percaya dengan adanya karma phala(hukum sebab akibat).

4. Punarbhawa tattwa/percaya dengan adanya reinkarnasi(kelahiran kembali secara berulang-ulang).

5. Moksa tattwa/percaya dengan adanya moksa(tujuan tertinggi umat hindu untuk mencapai suatu kebebasan/keterikatan dari hal2 keduniawian)

"CMIW" thx

Terima kasih shakehand

Quote:
Original Posted By Shinharuka
beri gw waktu buat membaca D
.....gw sudah membaca dan yang gw tangkap dari panentheisme..
"The whole isn't God"
Lord Krishna says to Arjuna: "I pervade and support the entire universe by a very small fraction of My divine power".

The whole IS [part of] god (but not all of god). Does that make sense? hammer:
voyeurism - 25/04/2011 08:51 PM
#263

Di Hindu dewa manakah yang paling berkuasa?
Brahma kah? Wisnu kah? Siwa kah?
Shinharuka - 25/04/2011 08:54 PM
#264

Quote:
Original Posted By sadhanaputra

The whole IS [part of] god (but not all of god). Does that make sense? hammer:

kalau ditanya gitu gw jg bingung hammer:
berarti bukan "the whole isn't God" gitu?
Whole adalah Tuhan,tapi tidak seluruhnya Tuhan itu adalah Whole?
bingungs
gw ngebayangin kalo alam semesta "adalah" kuku jari kelingkingnya Tuhan
hammer
sadhanaputra - 25/04/2011 08:56 PM
#265

afro:hi:

@atas:
Well, kuku jari kelingkingnya tuhan itu (bagian dari) tuhan juga kan?

Quote:
Original Posted By voyeurism
Di Hindu dewa manakah yang paling berkuasa?
Brahma kah? Wisnu kah? Siwa kah?

Definisi "berkuasa" apa nih?
Berkuasa atas apa? Berkuasa untuk apa? \)
Shinharuka - 25/04/2011 09:12 PM
#266

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:

@atas:
Well, kuku jari kelingkingnya tuhan itu (bagian dari) tuhan juga kan?

yes yes
kalo kuku jari kelingkingnya Tuhan buat alam semesta...trus sisanya buat sapa/apa?
beda banget sama pantheisme

kalo misalnya yang bertanya gini:
Quote:
Original Posted By voyeurism
Di Hindu dewa manakah yang paling berkuasa?
Brahma kah? Wisnu kah? Siwa kah?

gw jawab gini:
Quote:
dewa itu gak ada,cuma imajinasi manusia supaya gampang membayangkan Tuhan

bener kagak?
sadhanaputra - 25/04/2011 09:28 PM
#267

afro:hi:

Quote:
Original Posted By Shinharuka

kalo misalnya yang bertanya gini:

gw jawab gini:

bener kagak?

Entah bener/engganya, tapi yang jelas gw kurang setuju bagian "dewa tidak ada".

"Inflasi hanyalah konsep manusia tentang harga2 yang membumbung tinggi" bukan berarti inflasi tidak ada kan?
cum1l4ut - 25/04/2011 09:44 PM
#268

maap nh agan, ane cuma mau ngejelasin tentang :
"dewa itu gak ada,cuma imajinasi manusia supaya gampang membayangkan Tuhan"

kl menurut ane gini, kita semua percaya dengan adanya Tuhan kn?
nah tp kita sendiri gak pernah liat dengan mata telanjang, tetapi kita tetap menyembah dan mempercayai adanya tuhan. Nah begitu jg dgn dewa, sm halnya dgn Tuhan, kita sendiri mempercayai adanya dewa meskipun kita tidak dpt/blm pernah melihatnya secara langsung/dengan mata telanjang.

*CMIIW

thx iloveindonesia
Shinharuka - 25/04/2011 10:19 PM
#269

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:


Entah bener/engganya, tapi yang jelas gw kurang setuju bagian "dewa tidak ada".

"Inflasi hanyalah konsep manusia tentang harga2 yang membumbung tinggi" bukan berarti inflasi tidak ada kan?

jadi meskipun tidak ada dalam panca sradha,mau tidak mau orang Hindu harus percaya sama dewa kan (hubungannya dengan "dewa itu merupakan penjelmaan Tuhan")
kecuali kalau dewa cuma "model dari Brahman"
Quote:
Original Posted By cum1l4ut

kl menurut ane gini, kita semua percaya dengan adanya Tuhan kn?

kita?atasmu nggak Peace:
Quote:

nah tp kita sendiri gak pernah liat dengan mata telanjang, tetapi kita tetap menyembah dan mempercayai adanya tuhan. Nah begitu jg dgn dewa, sm halnya dgn Tuhan, kita sendiri mempercayai adanya dewa meskipun kita tidak dpt/blm pernah melihatnya secara langsung/dengan mata telanjang.

saya percaya kok gan \)
voyeurism - 25/04/2011 10:34 PM
#270

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:

@atas:
Well, kuku jari kelingkingnya tuhan itu (bagian dari) tuhan juga kan?


Definisi "berkuasa" apa nih?
Berkuasa atas apa? Berkuasa untuk apa? \)


Sorry lama bales nya
Abis debat gila-gilaan di Kristen, Budha, Islam

Co: Di Kristen - Tuhan (Paling berkuasa)
Dialah yang menciptakan langit dan bumi beserta isinya,
tidak ada yang lebih hebat dari padaNya. (Contoh)
(Padahal ane debatin) D

Kalau di Hindu siapa yang paling dominan?
Dewa mana?
Ane debat ke semmuanya bukan mau menjelekan,
tapi hanya ingin tahu.
shakehand2
komunis13 - 25/04/2011 10:54 PM
#271

Kenapa di Hindu pake pengorbanan binatang ? emang nya bisa buat nebus dosa ? kenapa di Hindu membeda-bedakan manusia menurut kasta ?

najis
Almarhum13 - 25/04/2011 11:14 PM
#272

Quote:
Original Posted By hwayan
sory gan panentheism itu kayanya salah nulis deh soalnya ane jg br tw ada istilah panentheism. yang ane tau sih cm ada panteism D

wkakaka... wah kurang baca neeh.. googling dulu sana maho \)

Quote:
Original Posted By dark.age
puranya ad gan

berarti sembahyang bersama ya

kalau sembahyang bersama ini dikhususkan unt event tertentu aj gak ?? atau pada malam2 tertentu aj ?? atau bebas, bisa sembahyang bersama kapan aj tanpa ad event tertentu dan tidak dikhususkan pada malam2 tertentu

nah itu berarti kemungkinan memang sembahyang bersama gan..
kalo masalah waktunya, itu tergantung dari untuk apa dan tujuan dari sembahyang bersama itu gan.. mungkin ada odalan, melaspas atau hal2 laen yang memungkinkan melakukan sembahyang bersama \)

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:


Engga sama, tapi emang suka ketuker2 D

Briefly put, in pantheism, "God is the whole"; in panentheism, "The whole is in God."
http://en.wikipedia.org/wiki/Panentheism
Menurut pemahaman gw pribadi, kata "in" dalam "The whole is in God" tidak berarti "di dalam" secara spasial, tapi......... ah, sudahlah..... susah ngedeskripsiinnya Peace:


Apa itu (panca) sradha? Kok kaya nama gua hammer:
Semacam rukun iman gitu ya? malu:

buweeee.... sradha ama sadha mirip beda R wakakak..
eh tapi setelah ane menanyakan inti dari panen dan panthe kesemuanya sebenernya mirip2 loh
cuma kalo didebat emang ga sama
kalo disuruh ngejelasin yah bakalan muter2 ga keruan wakakak...

Quote:
Original Posted By voyeurism
Di Hindu dewa manakah yang paling berkuasa?
Brahma kah? Wisnu kah? Siwa kah?

berkuasa dalam hal apa gan ?? kan ga pake pangkat2an
ini kan agama bukan militer \)

Quote:
Original Posted By voyeurism
Sorry lama bales nya
Abis debat gila-gilaan di Kristen, Budha, Islam

Co: Di Kristen - Tuhan (Paling berkuasa)
Dialah yang menciptakan langit dan bumi beserta isinya,
tidak ada yang lebih hebat dari padaNya. (Contoh)
(Padahal ane debatin) D

Kalau di Hindu siapa yang paling dominan?
Dewa mana?
Ane debat ke semmuanya bukan mau menjelekan,
tapi hanya ingin tahu.
shakehand2

dominan dalam hal apa gan ?? jelas kalo dalam ilmu pengetahuan dewi saraswati. begitupun dalam hal2 lainnya.. semuanya bisa dibilang dominan kalo menyangkut masing2 \)

Quote:
Original Posted By komunis13
Kenapa di Hindu pake pengorbanan binatang ? emang nya bisa buat nebus dosa ? kenapa di Hindu membeda-bedakan manusia menurut kasta ? ajaran busuk !!!

najis

lebih busuk mana dengan menjelek2an agama orang gan ??
makanya kalo mau pinter ya belajar, banyak baca dan banyak denger.
itu makanya tuhan cuma kasih kita satu mulut supaya sedikit bicara sebelum banyak melihat dan banyak mendengar maho
Almarhum13 - 25/04/2011 11:18 PM
#273

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:


Entah bener/engganya, tapi yang jelas gw kurang setuju bagian "dewa tidak ada".

"Inflasi hanyalah konsep manusia tentang harga2 yang membumbung tinggi" bukan berarti inflasi tidak ada kan?


mo belajar pake kata2 inggris ah \)

"damn u got it right (apa left yah??)"

Quote:
Sarasamuccaya 358 :
“Ada lebih baiknya besi daripada pekerti si penjahat, sebab besi itu dapat dilekukkan, dapat disambung, dapat cair jika dipanaskan, tidaklah demikian halnya pikiran manusia jahat yang amat kaku”
Shinharuka - 25/04/2011 11:26 PM
#274

Quote:
Original Posted By voyeurism

Kalau di Hindu siapa yang paling dominan?

ya Tuhan
Quote:

Dewa mana?

tiap dewa punya tugas yang berbeda,gak bisa dibandingkan mana yang dominan mana yang nggak

Quote:
Original Posted By komunis13
Kenapa di Hindu pake pengorbanan binatang ? emang nya bisa buat nebus dosa ? kenapa di Hindu membeda-bedakan manusia menurut kasta ? ajaran busuk !!!

najis

pertanyaan offense gini ya gak perlu dijawab baik2 D
Almarhum13 - 25/04/2011 11:34 PM
#275

Quote:
Original Posted By Shinharuka


pertanyaan offense gini ya gak perlu dijawab baik2 D


ya ane masih jawab dengan ramah gan, mungkin pas dia lagi ngetik pas tersedak puting susu ibunya kale \)


Quote:
MENJINAKKAN BOM DI DALAM JIWA


The Killing Fields atau Platoon: telah berpuluh kali Hollywood merayu kita ke dalam suspensnya. Tentang Kamboja atau Vietnam. Namun toh ada yang tak henti menyentuh pesona, meski ia berdiri jauh di luar bayangan film. Ia seorang yang selalu berbicara dengan hati, bahkan dari dalam kecamuk perang, “Semestinya kita mati demi cinta dan toleransi, bukan untuk kebencian dan kehancuran,” katanya.

Kita baca sekali lagi kalimat itu lalu ingat kepada penulisnya yang sedih, tapi juga tabah. Orang itu siapa lagi kalau bukan Thich Nhat Hanh, yang menulis dan memimpin suara perdamaian di tengah gejolak perang saudara di halaman rumahnya, Vietnam.

Tentu itu dari tahun 1960-an ketika negeri ini dirajam cekcok. Perang, bagi sebagian orang, kalangan elit yang jumlahnya segelintir, adalah soal politik memenangkan tahta suatu ideologi atau kepentingan, sedang bagi sebagian lainnya, kalangan jelata yang dominan, ia hanyalah rentetan pertanyaan tak berjawab: mengapa sungai-sungai kami dijatuhi bom, hutan-hutan diracun, kampung-kampung dibasmi?

Itu pertanyaan sederhana, sesederhana hidup rakyat petani. Mereka tak pernah peduli dengan kata-kata “komunis”, “sosialis”, “demokrasi”, “liberalis”, “Uni Soviet” atau “Amerika Serikat”, yang campur tangan di negerinya. Yang mereka ingin hanya melanjutkan hidup, membangun kebudayaan dan nilai-nilai kemanusiaannya.

Tak ada yang mengerti mengapa perang harus pecah, saat saudara dan tetangga tiba-tiba menjadi musuh yang siap saling menghabisi. Ketika jutaan rakyat harus hidup mirip tikus, menyelinap dan berjejal di lorong-lorong labirin bawah tanah yang kusam dan lembab. Mungkin karena itu tak ada “pahlawan” yang pantas lahir dari sana. Saking absurdnya, sepotong puisi yang menempel tembok berdebu di Hanoi pun terdengar mirip suara ratapan yang berbicara kepada diri sendiri:

Kuucapkan selamat tinggal tempat yang terbakar.
Tempat dimana aku lahir. Inilah dadaku!
Arahkan senjatamu, saudaraku, tembaklah!
Kuserahkan tubuhku, tubuh yang dilahirkan dan dipelihara ibu kita

Maka siapapun ia, yang dianggap sebagai suara rakyat, yang tak bisa memahami perang, karenanya tak dapat berdiri di salah satu pihak yang bertikai – bersama para pemimpin dan gerakan anti kekerasan lainnya - memberi kesaksian: sementara beribu-ribu petani dan anak-anak kehilangan nyawa, negeri kami hancur secara tragis. Kami tidak sanggup menghentikan pertikaian. Kami tidak sanggup membuat diri kami mengerti…

Tak mudah untuk mengerti atas mesin-mesin perang yang mengamuk lebih dua puluh tahun di tanah yang ditumbuhi Budhisme itu. Bahkan mereka yang memilih berdiri di luar pertempuran untuk meyakinkan bahwa cinta dan hidup tanpa kekerasan berada di atas segala-galanya, harus jadi korban karena dicurigai kedua belah pihak yang bermusuhan, baik kaum komunis maupun fanatis antikomunis, Vietkong maupun pendukung pemerintah Saigon.

Masa-masa kusam tampaknya mesti menghinggapi setiap bangsa sebagai tragik sejarahnya. Sedang keyakinan terhadap cinta dan tanpa kekerasan, sebagaimana Gandhi dan Bunda Theresa, masih juga ingin meneguhkan diri meski itu bukanlah aksi perlawanan terhadap perang, tapi lebih sebagai perjuangan bagi setiap orang untuk memanusiakan dirinya sendiri.

Di sekitar kita mungkin tak ada yang seanggun Thich Nhat Hanh, seorang bhiksu yang kehilangan sifat-sifat buruk alaminya, yang menggetarkan rasa damai bagi siapapun yang menatapnya, yang menebarkan cinta ke pelosok-pelosok dunia, tetapi toh kita bisa belajar hidup tanpa kebencian, dendam dan kehancuran semacam itu.

Kekerasan semestinya juga perlu dilihat sebagai metafora agar orang dapat menarik pelajaran darinya. Namun di awal tahun baru ini kita dibenamkan ke dalam horor dunia nyata yang tiba-tiba mencengkeram dengan mesin perangnya, dalam kepulan asap dan merihnya air mata. Dan Gaza kembali dipenuhi jerit kematian dalam pertikaian militer Israel vs pejuang Hamas.

Siapa yang akan tinggal untuk merayakan sebuah kemenangan
yang terbuat dari darah dan api?

Penggalan puisi dari Vietnam tahun 1960-an itu, sampai hari ini, tak pernah mengabarkan siapa akhirnya keluar menjadi pemenang. Konon pertanyaan itu tak pernah terjawab, karena memang tak ada yang bisa disebut pemenang sebenarnya dari perang semacam itu. Dan pula karena memang tak pernah ada yang menginginkan kemenangan dari salah satu kekuatan yang bertikai, yang masing-masing hidup dengan keserakahan, ketidaktoleransian, kefanatikan, kebencian, konflik, dan diskriminasi yang mendekam di dalam hati mereka. Mereka kalah atau menang, hasilnya sama saja bagi kebanyakan orang.

Tapi perang yang tak perlu itu telah terjadi, juga di banyak belahan lain bumi ini. Jutaan nyawa manusia dikorbankan. Sampai sekarang masih banyak sisa-sisa ranjau dan bom yang belum dijinakkan di mana-mana. Benar kata Nhat Hanh, di tengah ketidakmengertiannya, yang diperlukan rakyat, bukanlah hasrat untuk mengalahkan yang lain, tapi sesuatu yang sangat sederhana: menjinakkan bom di dalam jiwa kita semua. “Berpalinglah untuk menghadapi musuhmu yang sesungguhnya, ambisi, kekerasan, kebencian, keserakahan...” bisik Nhat Hanh.

Shinharuka - 25/04/2011 11:47 PM
#276

Quote:
Original Posted By Almarhum13
ya ane masih jawab dengan ramah gan, mungkin pas dia lagi ngetik pas tersedak puting susu ibunya kale \)


bisa aja gan ngakak

btw itu cerita menjawab yang mana? bingungs
Almarhum13 - 25/04/2011 11:51 PM
#277

Quote:
Original Posted By Shinharuka
bisa aja gan ngakak

btw itu cerita menjawab yang mana? bingungs


jawab pertanyaan sekalian pencerahan (sok banget ne ane gan) buat yang offensive gan \)

kalo offesnsive pas maen bola mah bagus, tapi kalo debat dan diskusi agama.. namanya ga bisa mengendalikan diri (sok bijak lagi) \)
sadhanaputra - 26/04/2011 12:20 AM
#278

afro:hi:

Quote:
Original Posted By komunis13
kenapa di Hindu membeda-bedakan manusia menurut kasta ?

Harus diakui, manusia memang tidak semua sama (emang kloningan?), pasti ada perbedaan. Dan di mana ada perbedaan, tentunya kita harus membeda2kan.
Cowo ama cewe aja beda. Jadi pembedaan menurut gender JELAS ada.

Nah, menurut lo, membeda2kan manusia menurut apa (saja) kah kita seharusnya?

Dan apakah benar2 tanpa ada *ajaran* untuk membeda2kan "kasta", kehidupan manusia akan benar2 bebas dari pembeda2an "kasta"? Ataukah mungkin *ajaran* untuk membeda2kan kasta hanyalah formalisasi/pembakuan dari suatu fenomena yang secara natural juga terjadi dalam kehidupan manusia?
(Dengan kata lain, apakah ajaran Hindu lah yang menyebabkan manusia membeda2kan kasta, ataukah pembeda2an kasta oleh manusia yang butuh diformalisir sehingga dicantumkan dalam ajaran Hindu? Yang mana menurut lo?)
samosir_jr - 26/04/2011 12:50 AM
#279

TS ane pengen tau tentang Hindu, ijin save dulu, nanti ane pasti baca2
makasih diijinkan \)
hwayan - 26/04/2011 06:06 AM
#280

Quote:
Original Posted By Almarhum13
wkakaka... wah kurang baca neeh.. googling dulu sana maho \)


ampun gan klo maho jgn ngajak2 hammer

Quote:
Original Posted By Almarhum13
lebih busuk mana dengan menjelek2an agama orang gan ??
makanya kalo mau pinter ya belajar, banyak baca dan banyak denger.
itu makanya tuhan cuma kasih kita satu mulut supaya sedikit bicara sebelum banyak melihat dan banyak mendengar maho


wah klo yg ini ane setuju banget sama TSnya, gk perlu menghina ajaranya tetapi penerapanya dalam kehidupan sehari-hari D

buat apa ajaranya bagus tp ujung2nya malah merugikan orang lain?

Quote:
Original Posted By Almarhum13
ya ane masih jawab dengan ramah gan, mungkin pas dia lagi ngetik pas tersedak puting susu ibunya kale \)


waduh agak BB gan gk enak di liat sama yg di bawah 17 thn D
Page 14 of 409 | ‹ First  < 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 >  Last ›
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [HOLY] Anda Bertanya, Hindu Menjawab