DEBATE CLUB
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [HOLY] Anda Bertanya, Hindu Menjawab
Total Views: 286142 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 9 of 409 | ‹ First  < 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >  Last ›

Almarhum13 - 21/04/2011 02:54 PM
#161

Quote:
Kl mnurut ane sih itu bagian dr budaya yang, meminjam istilah lu, dibakukan pd praktek2 keagamaan.
Sejauh ini ane tidak pernah menemukan rujukan pd Weda mengenai kasta. (Bisa saja krn ane tidak trll banyak belajar Weda. Tapi, gandhi saja sependapat dg ane, dan ane yakin Gandhi sudah kenyang banget belajar Wedha).


wah kembali lagi ke masalah kasta, jadi topik pembicaraan yang sebenernya memusingkan, karena kalo diputer2 ga bakalan ketemu ujungnya gan beer:

Quote:
Original Posted By inoone
Busseeettt... cemburukah dirimu?jngn terang2an gitu malu:, ntar dikirain hindu kumpulan maho lo, alna TS-nya maho D

bruakakak... ane damai dah kalo ama maho
daripada ane ditusbol..

eniwei sedikit pertanyaan dari ane ahh.. kenapa kalo orang dharma wacana (di jakarta khususnya) koq sering banget pake bahasa bali yah?? entah itu kelepasan ato kebiasaan.. ane pernah protes dan bilang di agama Hindu ini kan bukan cuma orang bali aja. eh dia emang berubah ga ngomong, tapi ga selang lama dia balik lagi ngemeng pake basa bali (dalam dharma wacana) yang notabene jadi bikin ane ga ngerti hammer
inoone - 21/04/2011 03:06 PM
#162

Quote:
Original Posted By Almarhum13
wah kembali lagi ke masalah kasta, jadi topik pembicaraan yang sebenernya memusingkan, karena kalo diputer2 ga bakalan ketemu ujungnya gan beer:

mslh kasta sungguh menarik lo dibahas, itu sisi kelam dlm hindu yg sebaiknya kita2 bs mencari solusinya. Plng tidak agar kasta tidak semakin "terbakukan" seiring berjalannya waktu. \)



Quote:
eniwei sedikit pertanyaan dari ane ahh.. kenapa kalo orang dharma wacana (di jakarta khususnya) koq sering banget pake bahasa bali yah?? entah itu kelepasan ato kebiasaan.. ane pernah protes dan bilang di agama Hindu ini kan bukan cuma orang bali aja. eh dia emang berubah ga ngomong, tapi ga selang lama dia balik lagi ngemeng pake basa bali (dalam dharma wacana) yang notabene jadi bikin ane ga ngerti hammer[/COLOR][/I][/B]


Banyak faktor dong Gan:
tp terutama tentu krn masalah kebiasaan.

ada beberapa topik tertentu yg rasanya "lebih asik" kl diomongin dg bahasa tertentu (kl sdh kebiasaan).
sadhanaputra - 21/04/2011 03:11 PM
#163

afro:hi:

Quote:
Original Posted By inoone
Ketika bicara agama, pertanyaan yg dimulai dg "apa buktinya" bakalan mentok, u know that from the very beginning (kcuali kalo lu nanyain tentang sejarah/budaya). Jd lebih tepat kl ente mulai dg" apa dasar pemikirannya?" malu:

Sudahlah, gw ngga mau cari gara2 di sini. Drop aja ah o

Quote:

Gw gorok leher lu ngaku ga tau! fuck2:
Gw inget bener, dulu gw googling "atheism in Hindu" gr2 lu nyebit2 hal itu.

Really?
Mungkin itu hasil browsing yang langsung gw lupain Peace:

Quote:
bisa saja, km adalah hindu kl tingkah lakumu sesuai dg dharma. that's it. ga penting jg mst pake label hindu dulu, emang KTP bakal dibawa mati? metal:

Ya udah gw atheist Hindu.

...yang juga seorang Buddhist...
...nohope:

Quote:

Setuju 100%. di India ane prnh baca berita ada kaum harijan yg dibantai gr2 terlibat hubungan asmara dg wanita ksatriya.

Rekan2 hindu, ane blak2an saja ya, d bali, jika kita lihat pd praktek sehari2 seakan2 kasta merupakan bagian dr agama. ane pernah pny temen seorang ida bagus. KATANYA upacara2 tertentu d Besakih harus dipimpin oleh ida peranda (dr kalangan Ida Bagus) WTF?? fuck2: Saya tidak pernah membuktikannya. Tp terus terang saja, itu sngt mungkin memang benar demikian adanya.

Menurut gw sih ini bagian dari budaya juga..

Budaya jadi agama. Agama disebarluaskan, dipraktekkan, mendarahdaging sehingga menjadi budaya (setempat) lagi.

Quote:

Bedanya?

Keadaan bisa (dan boleh) diubah.
Kata benda sudah "takdir", tidak boleh/bisa diubah.

Quote:

sdikit bagian dr devide et impera?

Not likely sih. Kalo devide ya ngga disamain jadi satu dong ah hammer:

Quote:

Kl mnurut ane sih itu bagian dr budaya yang, meminjam istilah lu, dibakukan pd praktek2 keagamaan.
Sejauh ini ane tidak pernah menemukan rujukan pd Weda mengenai kasta. (Bisa saja krn ane tidak trll banyak belajar Weda. Tapi, gandhi saja sependapat dg ane, dan ane yakin Gandhi sudah kenyang banget belajar Wedha).

Entahlah kalo soal Veda, pasti rekan2 di sini lebih tau \)
shank_le_roux - 21/04/2011 03:48 PM
#164

ini nih ada thread kalki awatara ..

jgn bilang enak gan jadi kalki... secara magis dia pnh sampe dikurung di piramid... skr threadnya di lock.. gw mnt buka tp ga dibuka2.. nohope:
luxair - 21/04/2011 05:18 PM
#165

Quote:
Original Posted By Almarhum13

eniwei sedikit pertanyaan dari ane ahh.. kenapa kalo orang dharma wacana (di jakarta khususnya) koq sering banget pake bahasa bali yah?? entah itu kelepasan ato kebiasaan.. ane pernah protes dan bilang di agama Hindu ini kan bukan cuma orang bali aja. eh dia emang berubah ga ngomong, tapi ga selang lama dia balik lagi ngemeng pake basa bali (dalam dharma wacana) yang notabene jadi bikin ane ga ngerti hammer[/COLOR][/I][/B]


ga cuman di jakarta gan..di daerah2 selain bali..kalo ada dharma wacana biasanya yg ngasih orang dari bali..diliat dari logat dah ketauan.. D agama hindu di indonesia emang tumbuh n berkembang di Bali gan..harus diakui itu. Hindu lokal juga tergerus jaman sehingga pemeluknya sedikit.
Dulu ane pernah punya temen Hindu di makasar..adat n tata caranya berbeda,mereka cuman setaun sekali ke pure..ada yg punya info lebih lanjut?? thx \)
mrs.rinda - 21/04/2011 08:55 PM
#166

gan , kenapa ada tradisi ciuman laki dan perempuan khas bali ya , istilahnya omed omedan .? fungsinya buat apa ?

thanks jawabannya \)
mrs.rinda - 21/04/2011 09:01 PM
#167

maaf dopost
Almarhum13 - 21/04/2011 09:16 PM
#168

Quote:
Original Posted By shank_le_roux
ini nih ada thread kalki awatara ..

jgn bilang enak gan jadi kalki... secara magis dia pnh sampe dikurung di piramid... skr threadnya di lock.. gw mnt buka tp ga dibuka2.. nohope:

beneran gan ?? mungkin agan minta dibukanya kurang sesajen kale.. coba kasih aja mobil jaguar baru buat sogokan pasti dibukain dah hammer

Quote:
Original Posted By luxair
ga cuman di jakarta gan..di daerah2 selain bali..kalo ada dharma wacana biasanya yg ngasih orang dari bali..diliat dari logat dah ketauan.. D agama hindu di indonesia emang tumbuh n berkembang di Bali gan..harus diakui itu. Hindu lokal juga tergerus jaman sehingga pemeluknya sedikit.
Dulu ane pernah punya temen Hindu di makasar..adat n tata caranya berbeda,mereka cuman setaun sekali ke pure..ada yg punya info lebih lanjut?? thx \)

yah mungkin itu dia lagi gan, balik2 lagi ke budaya.. jadi budaya ikut mempengaruhi agama dan agama terpengaruh budaya beer:

Quote:
Original Posted By mrs.rinda
gan , kenapa ada tradisi ciuman laki dan perempuan khas bali ya , istilahnya omed omedan .? fungsinya buat apa ?

thanks jawabannya \)


jadi gini aganwati cantik kiss

Sehari setelah melaksanakan Tapa Brata Penyepian pada Hari Raya Nyepi yang dinamakan Ngembak Geni, disalah satu Desa Adat di Denpasar mempunyai tradisi omed-omedan

Awalnya ritual ciuman massal itu dilakukan di Puri Oka. Puri Oka merupakan sebuah kerajaan kecil pada zaman penjajahan Belanda.

Ceritanya, pada suatu saat konon raja Puri Oka mengalami sakit keras. Sang raja sudah mencoba berobat ke berbagai tabib tapi tak kunjung sembuh. Pada Hari Raya Nyepi, masyarakat Puri Oka menggelar permainan omed omedan yang asal katanya dari med-medan (tarik-tarikan). Saking antusiasnya, suasana jadi gaduh akibat acara saling tarik para truna truni. Raja yang saat itu sedang sakit pun marah besar. Dengan berjalan terhuyung-huyung raja keluar dan melihat warganya yang sedang tarik-tarikan sampai berpelukan. Anehnya melihat adegan itu, tiba-tiba raja tak lagi merasakan sakitnya. Ajaibnya setelah itu raja kembali sehat seperti sediakala. Raja lalu mengeluarkan titah agar omed omedan harus dilaksanakan tiap Hari Raya Nyepi. Namun pemerintah Belanda yang waktu itu menjajah gerah dengan upacara itu. Belanda pun melarang ritual permainan muda mudi tersebut. Warga yang taat adat tidak menghiraukan larangan Belanda dan tetap menggelar omed omedan. Namun tiba-tiba ada 2 ekor babi besar berkelahi di tempat omed omedan biasa digelar. Akhirnya raja dan rakyat meminta petunjuk kepada leluhur. Setelah itu omed omedan dilaksanakan kembali tapi sehari setelah Hari Raya Nyepi. Pada zaman Belanda, omed omedan dilakukan dengan cara saling berangkulan. Namun seiring perkembangan zaman para peserta omed omedan lebih berani dan tak lagi saling rangkul tapi juga saling cium. Awalnya hanya cium pipi, tapi sejak 3 tahun lalu, ciuman telah berubah menjadi ciuman bibir. Tidak jarang usai omed omedan muda-mudi Banjar menemukan jodohnya langsung. Namun seiring perkembangan, terkadang biasanya yang berada diposisi terdepan antara barisan truna / laki-laki dan barisan truni/wanita sudah memiliki hubungan sebagai pacar.
shank_le_roux - 21/04/2011 09:22 PM
#169

Quote:
Original Posted By Almarhum13
beneran gan ?? mungkin agan minta dibukanya kurang sesajen kale.. coba kasih aja mobil jaguar baru buat sogokan pasti dibukain dah hammer


wkwkwkwk bs aja agan ini... rasanya ane kasih atman aja cukup D
Almarhum13 - 21/04/2011 09:48 PM
#170

Quote:
Original Posted By shank_le_roux
wkwkwkwk bs aja agan ini... rasanya ane kasih atman aja cukup D


kalo ane ngasih atman tergantung yang minta sapa dulu, mungkin kalo mod kemenyan ato om sadha sekalipun ane mah ogah \)

tapi berbincang masalah kalki awatara ane ada sedikit pembahasan..
Quote:
[HOLY] Anda Bertanya, Hindu Menjawab


dengan pedang dan kuda putihnya dia sebenernya terlihat keren yahh :cool

Ramalan Kemunculan Kalki

Kemunculan Kalki avatara telah diramalkan dalam banyak kitab-kitab Weda. Dalam Bhagavata Purana (1.3.25) ramalan kemunculan Kalki avatara diuraikan setelah penyebutan ramalan kemunculan Buddha Gautama.

Kalki avatara adalah avatara Tuhan keduapuluh empat atau avatara yang terakhir untuk yuga saat ini. Namun umumnya, orang hanya mengenal 10 avatara utama (dasa avatara) dari dua puluh empat avatara yang diuraikan dalam Bhagavata Purana, dan Kalki adalah avatara Wishnu yang kesepuluh.

athäsau yuga-sandhyäyäà
dasyu-präyeñu räjasu
janitä viñëu-yaçaso
nämnä kalkir jagat-patiù

“Setelah itu, menjelang pergantian
dua yuga (Kali Yuga dan Satya
Yuga), Tuhan Pencipta alam semesta
akan menjelma sebagai Kalki dan
menjadi putra Vishnuyasha. Pada
waktu itu, para penguasa di bumi
ini telah merosot menjadi perampas
semata.”

Selain itu, Bhagavata Purana 12.2.28 menyebut sebuah tempat bernama Shambhala, yang akan menjadi tempat kemunculan Kalki sebagai putra Vishnuyasha.

çambhala-gräma-mukhyasya
brähmaëasya mahätmanaù
bhavane viñëuyaçasaù
kalkiù prädurbhaviñyati

“Tuhan Kalki akan muncul dalam
keluarga seorang brahmana
terkemuka, roh yang mulia bernama
Vishnuyasha, di desa Shambhala”.

Sloka di atas meramalkan tempat kelahiran dan dalam keluarga mana Kalki akan dilahirkan. Beliau akan terlahir dalam keluarga brahmana yang berkualifikasi.

Hal ini berarti bahwa meskipun jaman Kali sedemikian merosotnya, masih akan ada keluarga keturunan brahmana yang mampu bertahan dengan sifat-sifat
kebrahmanaan sejati, yang akan menjadi leluhur atau garis keturunan Kalki.

Meskipun saat ini kita belum tahu pasti di mana keberadaan keluarga brahmana ini, tapi jelaslah bahwa dari keturunan brahmana sejati inilah nantinya Kalki akan dilahirkan.

Saat ini, tak seorangpun yang tahu pasti, di mana desa bernama Shambhala ini berada. Ada yang berpendapat bahwa tempat itu belum ada, ada pula yang beranggapan bahwa desa itu telah ada, namun keberadaannya masih terselubung.

Latar Belakang Munculnya Kalki

Dalam Bhagavata Purana 2.7.38 disebutkan pula ciri-ciri perilaku manusia yang melatarbelakangi kemunculan Kalki.

yarhy älayeñv api satäà na hareù kathäù syuù
päñaëòino dvija-janä våñalä nådeväù
svähä svadhä vañaò iti sma giro na yatra
çästä bhaviñyati kaler bhagavän yugänte

“Pada akhir jaman Kali, ketika tidak ada lagi mata pembicaraan tentang Tuhan, bahkan ditempat tinggal orang-orang yang menyebut dirinya orang suci, ataupun di tempat-tempat orang terhormat dari tiga golongan tertinggi, dan ketika kekuasaan pemerintahan di pindahkan ke tangan-tangan para mentri yang dipilih dari para sudra atau yang lebih rendah dari itu, ketika tata cara pelaksaan korban suci tak diketahui lagi bahkan lewat kata-kata sekalipun, pada waktu itulah, Tuhan akan menjelma menjadi penghukum yang perkasa”.

Menurut Stephen Knapp (2003), dalam Agni Purana (16.7 - 9) juga terdapat penjelasan bahwa pada saat golongan non - aryan yang berkedok sebagai raja mulai membunuhi orang-orang yang taat kepada Tuhan dan menyantap daging manusia, Kalki, sebagai putra Vishnuyasha, dan Yajnavalkya yang merupakan guru dan pendeta bagi Kalki, dan dengan senjata kebrahmanaannya, akan muncul untuk menghancurkan orang-orang jahat.

Kalki akan menegakkan hukum-hukum moral dalam bentuk keempat varna. Setelah itu, masyarakat manusia akan hidup kembali dalam kebajikan.

Bahwa Kalki akan muncul dengan menunggang kuda putih dan bersenjatakan pedang untuk menghancurkan raja-raja yang jahat pada akhir Kali Yuga nanti, dijelaskan dalam Bhagavata Purana (12.2.19-20) sebagai berikut :

açvam äçu-gam äruhya
devadattaà jagat-patiù
asinäsädhu-damanam
añöaiçvarya-guëänvitaù
vicarann äçunä kñauëyäà
hayenäpratima-dyutiù
nåpa-liìga-cchado dasyün
koöiço nihaniñyati

“Kalki, Tuhan bagi alam semesta,
akan mengendarai kuda putihnya yang bernama Devadatta,
dan dengan pedang di tangan,
Beliau mengembara keseluruh muka bumi memperlihatkan delapan jenis kesaktian bhatin-Nya dan delapan sifat ketuhanan yang dimiliki-Nya.
Dengan cahaya yang berkilauan dan mengendari kuda dengan kecepatan tinggi,
Beliau akan membunuh para pencuri yang telah berani menyamar dan berkedok sebagai raja dan penguasa”
(Bhaktivedanta Swami, 1978).

Quote:
Dia mendengarkan nasehat-nasehat orang pemakan daging sapi, tetapi hamba,oh raja mendengarkan nasehar-nasehat orang-orang suci. Dan dengan itu tuanku telah terang mengetahui bahwa baik atau buruk sifat kelakuan manusia itu ditentukan oleh pergaulanya.
Slokantara 16 (16)
.Friend. - 21/04/2011 10:02 PM
#171

babi:

_/\_

Hai rekan-rekan Hindu sekalian,

Aku numpang nanya ya, sekaligus mengenal agama Hindu juga.\)

Aku baru saja membaca salah satu link yang diberikan oleh rekan Hindu di sini. Link tersebut mengenai: Dasa Awatara

Adapun dari isi tulisan tersebut, ada 1 hal yang menarik perhatianku. Bagian dari Dasa Awatara yang menarik itu adalah:

Quote:
Budha Awatara yaitu Hyang Widhi turun sebagai putra raja Sododana di Kapilawastu India dengan nama Sidharta Gautama yang berarti telah mencapai kesadaran yang sempurna. Budha Gautama menyebarkan ajaran Budha dengan tujuan untuk menuntun umat manusia mencapai kesadaran, penerangan yang sempurna atau Nirwana.


Pertanyaanku adalah:
1. Awatara kesembilan, yaitu Buddha Awatara yang tercantum dalam literatur tersebut merupakan nubuat ataukah penulisan yang bersifat sejarah? Artinya Buddha Awatara dikenal dan diakui sebagai Awatara sebelum atau sesudah Buddha Awatara lahir?

2. Jika Buddha Awatara adalah inkarnasi Sang Hyang Widhi, Brahman/Tuhan dalam Hindu, ketika Buddha Awatara muncul, mengajar, dan kemudian meninggalkan dunia ini (kalau tidak salah istilahnya adalah mencapai Parinibbana dalam Buddha); tentunya umat Hindupun menghormati ajaran beliau. Logikanya, beliau adalah inkarnasi Sang Hyang Widhi bukan? Tapi kenyataannya di India, kerapkali terjadi gesekan yang menimbulkan korban jiwa antara Hindu dan Buddha. Mengapa bisa timbul hal-hal demikian? Padahal, ajaran Buddha adalah ajaran Sang Hyang Widhi.

3. Dalam sebuah artikel, katanya (jika artikel ini keliru, harap diklarifikasi):
Quote:
Dalam kitab Visnu Purana tersirat dendam kesumat serta ketakpuasan kaum
Hindu terhadap keberhasilan
penyebaran Agama Buddha di India.
Lazimnya, para dewa dan para iblis terlibat dalam peperangan, dan
kemenangan selalu berada di pihak dewa. Namun, pada suatu kesempatan,
para dewa terkalahkan. Para iblis berhasil mencapai kemenangan karena
mereka telah menganut
serta menjalankan ajaran Veda. Satu-satunya cara untuk dapat menaklukkan
mereka ialah dengan membuat mereka melepaskan kepercayaan terhadap
ajaran Veda. Para dewa memuja Visnu untuk mencari pertolongan.
Visnu kemudian menciptakan wujud khayalan (mayamoha);
pertama kali muncul sebagai pertapa telanjang (digambara) yang mengacu
pada Jainisme,
untuk membujuk para iblis agar melaksanakan praktek penebusan karma
buruk; dan selanjutnya muncul sebagai bhikku berjubah merah (raktambara)
yang merujuk pada Agama Buddha, untuk membujuk para iblis agar
mencampakkan upacara pengurbanan binatang sebagaimana yang dipujikan
dalam kitab-kitab Veda.
Terperdayainya para iblis merupakan kesempatan emas bagi para dewa.
Akhirnya, para iblis berhasil ditaklukkan.

Mitos ini secara bermuslihat melecehkan Jainisme serta Agama Buddha
sebagai penyebab kekalahan, kehancuran. Misi yang diemban oleh Visnu
dalam menitis sebagai Buddha ialah untuk memperdayai para iblis dengan
mewejangkan ajaran sesat (Adharma); bukan mengajarkan kebenaran (Dhamma)
sebagaimana yang diyakini oleh umat Buddha.

Lebih daripada semua itu, penitisan Visnu yang kesepuluh [terakhir],
dalam wujud sebagai Kalki bertunggangan kuda putih dengan pedang
terhunus, konon dikatakan mengemban misi utama dalam membasmi para
penganut Agama Buddha dari seluruh muka bumi.

Perang terhadap Buddhisme inilah yang telah menjawab pertanyaan kenapa
tidak ada satu stupa di India yang berisi relik sang Buddha, relik sang
Buddha ? Kemana delapan stupa berisi relik sang Buddha yang dibangun
sesudah parinibbana sang Buddha.

Apakah sebenarnya itulah misi yang diemban oleh Sang Hyang Widhi? Tidakkah ini bertolak belakang dengan Dasa Awatara tadi?


Sekian pertanyaan dariku. Atas perhatiannya, kuucapkan terima kasih.\)


babi:
sadhanaputra - 21/04/2011 10:49 PM
#172

afro:hi:

@Om TS:
Atman itu apa sih Om?
Setau saya orang nemuin atman aja udah hebat, kok bisa ngasih2in segala \)

Quote:
Original Posted By .Friend.
babi:

_/\_

Hai rekan-rekan Hindu sekalian,

Aku numpang nanya ya, sekaligus mengenal agama Hindu juga.\)

Aku baru saja membaca salah satu link yang diberikan oleh rekan Hindu di sini. Link tersebut mengenai: Dasa Awatara

Adapun dari isi tulisan tersebut, ada 1 hal yang menarik perhatianku. Bagian dari Dasa Awatara yang menarik itu adalah:



Pertanyaanku adalah:
1. Awatara kesembilan, yaitu Buddha Awatara yang tercantum dalam literatur tersebut merupakan nubuat ataukah penulisan yang bersifat sejarah? Artinya Buddha Awatara dikenal dan diakui sebagai Awatara sebelum atau sesudah Buddha Awatara lahir?

2. Jika Buddha Awatara adalah inkarnasi Sang Hyang Widhi, Brahman/Tuhan dalam Hindu, ketika Buddha Awatara muncul, mengajar, dan kemudian meninggalkan dunia ini (kalau tidak salah istilahnya adalah mencapai Parinibbana dalam Buddha); tentunya umat Hindupun menghormati ajaran beliau. Logikanya, beliau adalah inkarnasi Sang Hyang Widhi bukan? Tapi kenyataannya di India, kerapkali terjadi gesekan yang menimbulkan korban jiwa antara Hindu dan Buddha. Mengapa bisa timbul hal-hal demikian? Padahal, ajaran Buddha adalah ajaran Sang Hyang Widhi.

3. Dalam sebuah artikel, katanya (jika artikel ini keliru, harap diklarifikasi):

Apakah sebenarnya itulah misi yang diemban oleh Sang Hyang Widhi? Tidakkah ini bertolak belakang dengan Dasa Awatara tadi?


Sekian pertanyaan dariku. Atas perhatiannya, kuucapkan terima kasih.\)


babi:

Setau gw juga Buddha itu diakuin jadi avatar, tapi avatar yang menyesatkan, karena Buddha tidak mengajarkan ritual2 dsb.

Tentu saja, ini bukan suatu hal yang positif. Tapi, entah kenapa, ada beberapa pihak yang hanya mengambil bagian "buddha = avatar"nya saja dan mengangkatnya jadi bahan untuk mempromosikan kerukunan beragama.

Gw sendiri ga peduli apakah Buddha itu avatar atau bukan.

Berlatih mengendalikan indera dan batin.
Kembangkan sifat welas asih.
Ber-bhakti.

Itulah yang harus kita lakukan. Titik.
.Friend. - 21/04/2011 11:33 PM
#173

Quote:
Original Posted By sadhanaputra
afro:hi:

@Om TS:
Atman itu apa sih Om?
Setau saya orang nemuin atman aja udah hebat, kok bisa ngasih2in segala \)


Setau gw juga Buddha itu diakuin jadi avatar, tapi avatar yang menyesatkan, karena Buddha tidak mengajarkan ritual2 dsb.

Tentu saja, ini bukan suatu hal yang positif. Tapi, entah kenapa, ada beberapa pihak yang hanya mengambil bagian "buddha = avatar"nya saja dan mengangkatnya jadi bahan untuk mempromosikan kerukunan beragama.

Gw sendiri ga peduli apakah Buddha itu avatar atau bukan.

Berlatih mengendalikan indera dan batin.
Kembangkan sifat welas asih.
Ber-bhakti.

Itulah yang harus kita lakukan. Titik.


babi:

_/\_

Betul, namun dalam keterangan dasa awatara, Gautama sendiri diberikan keterangan yang mulia, namun di sisi lain, dalam kitab Visnu Purana justru diberikan keterangan yang terbalik. Masih menantikan jawaban dari rekan-rekan Hindu.\)

Kribo, dicariin someone di H2H.D

babi:
sadhanaputra - 21/04/2011 11:47 PM
#174

afro:hi:

Quote:
Original Posted By .Friend.
babi:

_/\_

Betul, namun dalam keterangan dasa awatara, Gautama sendiri diberikan keterangan yang mulia, namun di sisi lain, dalam kitab Visnu Purana justru diberikan keterangan yang terbalik. Masih menantikan jawaban dari rekan-rekan Hindu.\)

Kribo, dicariin someone di H2H.D

babi:

Paling baik ya tanya sendiri ke yang nulis blog tentang "dasa awatara" tsb, beliau berdasarkan sumber apa/mana.
Kalo sisi satunya lagi kan sumbernya jelas: Vishnu Purana.

Siapa yang nyari? D
Shinharuka - 22/04/2011 01:54 AM
#175

selamat malam agan2 smua dan TS
Om Swastiastu
\)
minta ijin bernaung disini ya
\)
shank_le_roux - 22/04/2011 03:33 AM
#176

wkwkwk... br februari kmrn si A baru sadar kalo dirinya kalki... sblm2nya msh org biasa.. rasanya tepat tgl 14 feb kmrn di sabdo dalem-kan..

disini kok kental sekali ya kekastaannya.. gw anak suralaya.. eh surabaya D jd meskipun kastanya diatas brahmana sekalipun (kalo memang ada D) dihadapan gw sm aja... bagi gw cm pembagian profesi aja...

skdr share aja... setau gw hindu muncul karena peperangan antara arya sm dravida, keywordnya kalo ga slh sungai indus, mahenjodaro, arya, dravida..ini dpt dr pelajaran sejarah... guru gw bilang waktu arya menyerang dravida, suku dravida sm sekali ga punya/bikin/ditemukan benteng pertahanan... trus kata guru gw juga sebelum hindu muncul, kasta lbh dulu muncul, mungkin agar org arya tdk bercampur dgn dravida...

oia, gw punya sepeda fixie o lu punya ga? wkwkwk
azurekite21 - 22/04/2011 04:10 AM
#177

oia gan... setau sy org arya bermata biru dan berkulit kemerahan... jd saya sarankan jika tdk/blm bermata biru dan berkulit kemerahan sebaiknya jgn bilang dirinya org arya dulu yak... D
hwayan - 22/04/2011 07:32 AM
#178

Quote:
Original Posted By shank_le_roux
ga bnr2 amat... D

krn ada yg mau mengurangi sifat keduniawian ada yg tdk \)

lalu yg tdk ingin mengurangi sifat keduniawian masak harus kita paksa D
yg penting kelakuannya di dunia ini
-------
oia, panca srada sendiri ada 5, bukan 7 D
jd kalo da moksa, tinggal prarabda karma phala aja o oleh karena itu makin jd org baik makin indah hasilnya D

trus ttg moksa, ada yg mengatakan kalo moksa adalah telah terlepas dari perputaran roda reinkarnasi... reinkarnasi sendiri adalah kelahiran kembali, brati kalo tdk lahir kembali bs diartikan orangnya msh idup donk... wkwkwk



what the kamsut?? yg ane bold maksudnya agan orangnya belum mati bingung

kayanya pernah liat di forum jokes nih D
hwayan - 22/04/2011 07:35 AM
#179

Quote:
Original Posted By inoone
Busseeettt... cemburukah dirimu?jngn terang2an gitu malu:, ntar dikirain hindu kumpulan maho lo, alna TS-nya maho D


baru tau ane kalo TSnya maho cd cd

wkwkwk.. Peace: Peace:

mw tanya dong tentang nyentana di bali, pengertian nyentana itu apa dan apakah ada sloka ataupun hukum yang mengaturnya??

trims beer:
ccck - 22/04/2011 10:24 AM
#180

Quote:
Original Posted By sadhanaputra

Permasalahan Hindu sih gw bilang karena Hindu sebenernya istilah yang dilekatkan (oleh orang Inggris) ke sekumpulan kepercayaan yang terbentuk dan berevolusi selama ribuan tahun. Jadi sulit ngebedain mana yang agama mana yang budaya.

maksudnya paan ya confused:

Quote:
Original Posted By mrs.rinda
gan , kenapa ada tradisi ciuman laki dan perempuan khas bali ya , istilahnya omed omedan .? fungsinya buat apa ?

thanks jawabannya \)

Quote:
Original Posted By hwayan

mw tanya dong tentang nyentana di bali, pengertian nyentana itu apa dan apakah ada sloka ataupun hukum yang mengaturnya??

trims beer:

ada baiknya membahas hal tsb disini;
Menguak Misteri Bali... (Ilmu Bali part II)
shakehand \)

Quote:
Original Posted By shank_le_roux

skdr share aja... setau gw hindu muncul karena peperangan antara arya sm dravida, keywordnya kalo ga slh sungai indus, mahenjodaro, arya, dravida..ini dpt dr pelajaran sejarah... guru gw bilang waktu arya menyerang dravida, suku dravida sm sekali ga punya/bikin/ditemukan benteng pertahanan... trus kata guru gw juga sebelum hindu muncul, kasta lbh dulu muncul, mungkin agar org arya tdk bercampur dgn dravida...

ada banyak bukti juga yang membantah hal ini D
Page 9 of 409 | ‹ First  < 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 >  Last ›
Home > CASCISCUS > DEBATE CLUB > [HOLY] Anda Bertanya, Hindu Menjawab