Budaya
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Sebuah Pemahaman Sunda
Total Views: 45304 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 62 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

vhuda - 16/04/2011 07:30 PM
#41

balik halamannye dloe kang..D








coffee:coffee:
vhuda - 16/04/2011 07:33 PM
#42

Quote:
Original Posted By mas naruto
odo opo iki yaw......D
yg ane bold tuh ba2r yaw mbah yaw yaw... Peace: _________ngacir:

y gtoe deh..D








.......ngacir:
adiawae - 16/04/2011 07:39 PM
#43

Quote:
Original Posted By txpermana
buat TS, klo bedanya sunda wiwitan sama jati sunda apa yah? soalnya ane pernah denger, klo ga salah agama orang2 sunda dulu sebelum hindu adalah sunda wiwitan..tolong dijelasin gan..
ilovekaskus


Sama gan, Agama Jati Sunda artinya Agama Asal Sunda dan Agama Sunda Wiwitan artinya Agama Sunda Pertama.

Orang Baduy menyebut Ajaran Agama Jati Sunda dengan Agama Sunda Wiwitan, penyebutan nama tersebut adalah proses nirmana saja gan, proses setelah melewati waktu, intinya ajaran dll nya masih sama, Kabuyutan Jati sunda atau parahiyang yang tersisa kini adalah Mandala Kanekes ternpat hunian mereka, pemeliharaan Mandala atau Kabuyutan Jati Sunda sampai saat ini oleh Mereka masih tetap di pelihara dan dilaksanakan oleh Orang Baduy yg mereka sebut Sasaka Domas, Sasaka Pusaka Buana atau disebut juga Sasaka Pada Ageung.

Orang Baduy juga masih suka mengunjungi Pamunjangan2/tempat Pemujaan/Berdoa/Sembahyang pada Sang Hiyang Tunggal,yang ada di Bogor, walau Pamunjangan2 tersebut sudah tdk lagi berupa pamunjangan. Ini karena orang Baduy berasal dari Bogor / Pajajaran, mereka adalah rakyat, pejuang, dll yang ikut "Perang Mundur" waktu Pajajaran digempur, Orang Baduy adalah rombongan yang mengikuti Ki Hiyang Santang yang "menghilang di Gunung Halimun".
adiawae - 16/04/2011 07:56 PM
#44

Quote:
Original Posted By vhuda
emg boekan coz takoet or kalah kang, tapi mereka ngikutin skenario Goesti yg dibalik layar, coz dalam peradaban poen ade yg bersifat rahasie, ade yg emg kodoe moencoel kepermoekaan, & ade kalanye boeat 'diem' tp diem dimari bkn barti kek org lg ngorok, ..eh tp bz jg seh boeat loecoe2an, qiqiqiqi..
soal inti ajaran emg samimawon kang, lah pan Goesti nyiptain manusie ntoe kek gado2 & oede d kasi taoe koedoe nyikapinnye kek pgmn, k'lo soal ade yg mlenceng2 ntoemah coz manoesienye & yg plg koedoe d inget ntoe pan ade doealisme ame aboe2nye..
soal 'berenti' sementare emg demikian kang, kek misalnye kisah imam mahdi ame nabi isa (sholawat) yg d goibkeun dloe, qiqiqiqi.. bloman lg yg awal penciptaan manoesie lebi heboh lg, wkwQwkw..
boekan ganti sesembahan kang tp ganti sareatnye aje, misalnye dloe kejawen troes ganti hindoe, buddha, dsb..

lah, emgnye leloehoer kite coeman yg dr jaman pajajaran ame majapait doangan ye, qiqiqiqi..


Yaahh gan pan kate ane nyuga begitoeeee, ikutin Papasten, kalau ajaran samimawon kenapa harus memaksa ? Mengganti syareat ? Bahkan mengganti/menciptakan cerita "palsu" Tapi ya jawaban agan udah pasti balik lagi ke Papasten kan ?

Nyang di omongin di sini bukan ntunya gan, tapi sejarah nyua, kalo ngebahs ntu mah ga kelar2 pasti balik lg ke Papasten2 lg, kehendak Gusti. Mentok gan, nyang ane bahas di sini gimana ntu terjadie n sebab ntu terjadi, kalo nyang agan mbahas sih udh banyak nyang model mbugitu sama semoea lagoe nyua hehehehe.

Waw lelhur cerita apa lagi gan ? Roempoen poerba yua ? Hehehe
vhuda - 16/04/2011 08:39 PM
#45

Quote:
Original Posted By adiawae
Yaahh gan pan kate ane nyuga begitoeeee, ikutin Papasten, kalau ajaran samimawon kenapa harus memaksa ? Mengganti syareat ? Bahkan mengganti/menciptakan cerita "palsu" Tapi ya jawaban agan udah pasti balik lagi ke Papasten kan ?

Nyang di omongin di sini bukan ntunya gan, tapi sejarah nyua, kalo ngebahs ntu mah ga kelar2 pasti balik lg ke Papasten2 lg, kehendak Gusti. Mentok gan, nyang ane bahas di sini gimana ntu terjadie n sebab ntu terjadi, kalo nyang agan mbahas sih udh banyak nyang model mbugitu sama semoea lagoe nyua hehehehe.

Waw lelhur cerita apa lagi gan ? Roempoen poerba yua ? Hehehe

pertanyaannye ntoe sebenernye yg perang sape, lah akang blg sndri pan k'lo mereka moendoer, kaga bperang, kaga ade paksaan kang, lah boektinye org badoey mase ade, tentrem aman santosa ampe skrg.. & nni jg mrpk sejare.. & ape yg aye ngemengin sblomnye jg ngejelasin sedikit yg kaga bz dijelasin d publik, anye simbolisnye aje..

yg bikin crite2 palsoe jg sape teuh.. lgpl awal wkt nyebarin sareat baroe mane ade yg namenye ngeroesak boedaye asli, jd koedoe bz bedain jgn poekoelrate aje, qiqiqiqi.. ntoelah ade yg d seboet 'pembeda'..
andrea17 - 16/04/2011 08:44 PM
#46

hayooo.. hayoo.. dilanjut lagi ceritanyaa... D


coffee: >--- nyobain resep baru gan Adiawae..
adiawae - 16/04/2011 08:58 PM
#47

Quote:
Original Posted By vhuda
pertanyaannye ntoe sebenernye yg perang sape, lah akang blg sndri pan k'lo mereka moendoer, kaga bperang, kaga ade paksaan kang, lah boektinye org badoey mase ade, tentrem aman santosa ampe skrg.. & nni jg mrpk sejare.. & ape yg aye ngemengin sblomnye jg ngejelasin sedikit yg kaga bz dijelasin d publik, anye simbolisnye aje..

yg bikin crite2 palsoe jg sape teuh.. lgpl awal wkt nyebarin sareat baroe mane ade yg namenye ngeroesak boedaye asli, jd koedoe bz bedain jgn poekoelrate aje, qiqiqiqi.. ntoelah ade yg d seboet 'pembeda'..


Ijah nanya ntoe ? Lah apan udh sering ane seboet, nyang perang ntoe Pajajaran dengan Banten, Cirebon, Demak. Kata leluhur mana gan nyang ga ada paksaan ? Kalo ga ada paksaan ga akan nyerang ndong ! Nya tetep ja ntoeh Pajajaran ada ampe ckrang. Ngate ciapa Orang Baduy aman2, skrg nyih iya aman doeloe2 mah di genceeett gan, mpe ada istilah orang Baduy mah Nabi nyua nabi Adam ntu bentuk penyelamatan mandiri Orang Baduy dr "serangan", pernah ngobrol empat mata sama Pu"un Orang Baduy meloem ? Hehehe nyang agan alamin apaa gan ?

Nyang bikin siapa ya ? Model Kian Santang trus nyang agan kirim kemaren, trus nyang mblg Pajajaran sdh A sdh B ? Ga pernah tau nya gan ? Hehehe
Ngate siapa nga ada ngurusak mbudaya lama, ntuh buanyak Pamunjungan2 di bikin nisan2 n dinamai baru Mbah Kiayi A, Mbah Kiayi B dll muanyaak gan. Hehehe ntoelah nyang diseboet "pembeda" hihihi
adiawae - 16/04/2011 09:01 PM
#48

Quote:
Original Posted By andrea17
hayooo.. hayoo.. dilanjut lagi ceritanyaa... D


coffee: >--- nyobain resep baru gan Adiawae..


Hehehehehe okehh gan andrea siip. Tqu
Resepnya silakan menikmati hehehehe
vhuda - 16/04/2011 09:16 PM
#49

Quote:
Original Posted By adiawae
Ijah nanya ntoe ? Lah apan udh sering ane seboet, nyang perang ntoe Pajajaran dengan Banten, Cirebon, Demak. Kata leluhur mana gan nyang ga ada paksaan ? Kalo ga ada paksaan ga akan nyerang ndong ! Nya tetep ja ntoeh Pajajaran ada ampe ckrang. Ngate ciapa Orang Baduy aman2, skrg nyih iya aman doeloe2 mah di genceeett gan, mpe ada istilah orang Baduy mah Nabi nyua nabi Adam ntu bentuk penyelamatan mandiri Orang Baduy dr "serangan", pernah ngobrol empat mata sama Pu"un Orang Baduy meloem ? Hehehe nyang agan alamin apaa gan ?

Nyang bikin siapa ya ? Model Kian Santang trus nyang agan kirim kemaren, trus nyang mblg Pajajaran sdh A sdh B ? Ga pernah tau nya gan ? Hehehe
Ngate siapa nga ada ngurusak mbudaya lama, ntuh buanyak Pamunjungan2 di bikin nisan2 n dinamai baru Mbah Kiayi A, Mbah Kiayi B dll muanyaak gan. Hehehe ntoelah nyang diseboet "pembeda" hihihi

nah, nni lah yg aye blg sblomnye 'poekoelrate', qiqiqiqi..D








mangkenye oede aye blg, ade yg rahsie ade yg kaga..D
adiawae - 16/04/2011 09:26 PM
#50

Quote:
Original Posted By vhuda
nah, nni lah yg aye blg sblomnye 'poekoelrate', qiqiqiqi..D
mangkenye oede aye blg, ade yg rahsie ade yg kaga..D


Baiklah kalaoe begitoe. Terima kasih agan vhuda.
Oh ya kalau mau cerita versi leleuhur agan juga boleh loh, jgn soengkan2 hehehe masa apa2 rahasia kayak NII aja deh yg lagi rame skrg hehehe
transcendent - 16/04/2011 09:51 PM
#51

Quote:
Original Posted By adiawae
Nyang di omongin di sini bukan ntunya gan, tapi sejarah nyua, kalo ngebahs ntu mah ga kelar2 pasti balik lg ke Papasten2 lg, kehendak Gusti. Mentok gan, nyang ane bahas di sini gimana ntu terjadie n sebab ntu terjadi, kalo nyang agan mbahas sih udh banyak nyang model mbugitu sama semoea lagoe nyua hehehehe.

Waw lelhur cerita apa lagi gan ? Roempoen poerba yua ? Hehehe


Salam kenal utk Kang Adiawan. Trims babarannya, emang aq lagi nunggu2 nih.
Mau nanya ya, siapa sih yg disebut orang Sunda itu, ada batas2nyakah? Apakah ada beda orang Sunda yg di gunung dg yg di pesisir, di pedalaman dg yg di pinggir kota, dll? Adakah disebut dalam carita, pantun, dll?
Trims ya utk jawabannya. Sori banyak nanya, lagi penelitian nih. Tabik.
Boachula - 16/04/2011 10:34 PM
#52

Quote:
Original Posted By mas naruto
odo opo iki yaw......D
yg ane bold tuh ba2r yaw mbah yaw yaw... Peace: _________ngacir:


jadi ingt kata temen ane gan....,,,
ada nitis,,, netes,, notos,, nyobloss,,,, klo ga salah sih kek gto gan,, mungkin agan yang laen "kersa" ngajelaskeun,,,,shakehandshakehand
adiawae - 16/04/2011 10:55 PM
#53

Quote:
Original Posted By transcendent
Salam kenal utk Kang Adiawan. Trims babarannya, emang aq lagi nunggu2 nih.
Mau nanya ya, siapa sih yg disebut orang Sunda itu, ada batas2nyakah? Apakah ada beda orang Sunda yg di gunung dg yg di pesisir, di pedalaman dg yg di pinggir kota, dll? Adakah disebut dalam carita, pantun, dll?
Trims ya utk jawabannya. Sori banyak nanya, lagi penelitian nih. Tabik.


Salam kenal juga gan makasih.

Kalau secara umum yang disebut orang Sunda ya yang mendiami Tanah Sunda yang dulu maupun sekarang, yang merupakan turunan, kelahiran, tinggal atau yang mengaku pun bisa disebut orang Sunda.
Namun jika lebih dalam maka yang disebut orang Sunda itu adalah orang Sunda yang Nyunda Kesundaannya artinya orang Sunda yang mengamalkan Ajaran Jati Sunda, yang disebut Sunda Manggaran bukan Sunda Huhuluan yang artinya Sunda hanya karena Sunda.
Banyak tafsir mengenai hal itu, jika mengikuti arus saat ini Sunda Manggaran cukup diartikan menjadi Sunda yg baik, Sunda yang Silih Asih Silih Asuh Silih Asah, Sunda yang hade hatena / Sunda yang baik hatinya.
Nama Sunda itu adalah Agamanya, Nagaranya dan Rakyatnya kenapa harus sama semua ? Tidak beda ? Karena ketiganya mengartikan sebuat kesatuan, Sunda yang arti nya Suci dan Wareh Nyampurnakeun / Bagian yang menyempurnakan semoga dimiliki oleh Agamanya/Ajaranya, Nagaranya, Rakyatnya.

Kalau untuk Sunda Gunung dan Sunda Pesisir balik ke Sejarah awal Sunda itu ada gan, pembagian pada tiga wilayah Sunda Tengah yang merupakan banyak Pegunungan disebut Sunda Gunung, Sunda di Kulon, Wetan dan Kidul disebut Sunda Pesisir karena terbatas ke beberapa laut ini yang menimbulkan ada kisah tentang Sakadang Kuya dan Sakadang Monyet. Perbedaanya yang paling jelas adalah bahasa, perbedaan Bahasa itu akan jelas terlihat mulai dari Kulon, Tengah sampai Wetan Selatan, masing2 punya ciri khasnya, dilain itu ada juga pernedaan-perbedaan lainnya seperti Cerita Sejarah.

Kalau Sunda pedalaman, kampung dan kota ya jelas sih perbedaannya, bahasa juga sdh beda walau masih satu daerah, prilaku budaya umum seperti sifat kebersamaan, nama, pendidikan dll itu sih merupakan bentuk akibat dari globalisasi lokal saja gan hehehe
adiawae - 16/04/2011 11:16 PM
#54

Quote:
Original Posted By Boachula
jadi ingt kata temen ane gan....,,,
ada nitis,,, netes,, notos,, nyobloss,,,, klo ga salah sih kek gto gan,, mungkin agan yang laen "kersa" ngajelaskeun,,,,shakehandshakehand


Heuheuheu udh 3 org yg bilang ttg nitis, ntar malem aja gan ane jelasin ttg nitis.
Makasih ya gan sdh mampir.
transcendent - 17/04/2011 12:03 AM
#55

Quote:
Original Posted By adiawae
Salam kenal juga gan makasih.

Kalau secara umum yang disebut orang Sunda ya yang mendiami Tanah Sunda yang dulu maupun sekarang, yang merupakan turunan, kelahiran, tinggal atau yang mengaku pun bisa disebut orang Sunda.
Namun jika lebih dalam maka yang disebut orang Sunda itu adalah orang Sunda yang Nyunda Kesundaannya artinya orang Sunda yang mengamalkan Ajaran Jati Sunda, yang disebut Sunda Manggaran bukan Sunda Huhuluan yang artinya Sunda hanya karena Sunda.
Banyak tafsir mengenai hal itu, jika mengikuti arus saat ini Sunda Manggaran cukup diartikan menjadi Sunda yg baik, Sunda yang Silih Asih Silih Asuh Silih Asah, Sunda yang hade hatena / Sunda yang baik hatinya.
Nama Sunda itu adalah Agamanya, Nagaranya dan Rakyatnya kenapa harus sama semua ? Tidak beda ? Karena ketiganya mengartikan sebuat kesatuan, Sunda yang arti nya Suci dan Wareh Nyampurnakeun / Bagian yang menyempurnakan semoga dimiliki oleh Agamanya/Ajaranya, Nagaranya, Rakyatnya.

Kalau untuk Sunda Gunung dan Sunda Pesisir balik ke Sejarah awal Sunda itu ada gan, pembagian pada tiga wilayah Sunda Tengah yang merupakan banyak Pegunungan disebut Sunda Gunung, Sunda di Kulon, Wetan dan Kidul disebut Sunda Pesisir karena terbatas ke beberapa laut ini yang menimbulkan ada kisah tentang Sakadang Kuya dan Sakadang Monyet. Perbedaanya yang paling jelas adalah bahasa, perbedaan Bahasa itu akan jelas terlihat mulai dari Kulon, Tengah sampai Wetan Selatan, masing2 punya ciri khasnya, dilain itu ada juga pernedaan-perbedaan lainnya seperti Cerita Sejarah.

Kalau Sunda pedalaman, kampung dan kota ya jelas sih perbedaannya, bahasa juga sdh beda walau masih satu daerah, prilaku budaya umum seperti sifat kebersamaan, nama, pendidikan dll itu sih merupakan bentuk akibat dari globalisasi lokal saja gan hehehe


Trims kang, jawabannya lengkap dan pengetahuannya luas. Apakah ada buku2 (in Bahasa) yang bisa aq baca dan dapat dirujuk? Pengen ketemuan nih utk diskusi lebih mendalam.
Btw, akang banyak menggunakan istilah 'agama', apakah bisa diganti dg 'adat'? Tabik.
Boachula - 17/04/2011 12:09 AM
#56

Quote:
Original Posted By adiawae


Heuheuheu udh 3 org yg bilang ttg nitis, ntar malem aja gan ane jelasin ttg nitis.
Makasih ya gan sdh mampir.

Sami2 gaaan,, Klo bagi ane manfaatmah pasti mampir gan,
diantos pisan/ditunggu sagadht,,
heheSebuah Pemahaman Sunda
adiawae - 17/04/2011 12:25 AM
#57

Quote:
Original Posted By transcendent
Trims kang, jawabannya lengkap dan pengetahuannya luas. Apakah ada buku2 (in Bahasa) yang bisa aq baca dan dapat dirujuk? Pengen ketemuan nih utk diskusi lebih mendalam.
Btw, akang banyak menggunakan istilah 'agama', apakah bisa diganti dg 'adat'? Tabik.


Heuheuheu makasih gan, bukan pengetahuannya luas gan, ane cuma kebeneran paham hehehe, kalo buku mengenai Sejarah dan Budaya Sunda, ane referensi buku2 Saleh Danasasmita gan ama makalah2 Anis Jatisunda ( cuma susah didapetnya ) lebih lengkap tesis n antitesis nya. Kalo yg ane punya bahasa sunda semua hehehe kalo agan mau foto copy saja boleh.

Boleh gan ketemu, ane di bogor, tgl 30 ini ada acara di kami, ttg coco'an budak baheula. Kalo agan mau dtg dengan senang hati sy menyambut.

Mengenai penggantian istilah Agama ane pribadi ga setuju, tapi kalo agan utk kepentingan akademis silakan gan Adat atau Keyakinan lebih pas.

Baktos
adiawae - 17/04/2011 12:27 AM
#58

Quote:
Original Posted By Boachula
Sami2 gaaan,,
diantos pisan/ditunggu sagadht,,
heheSebuah Pemahaman Sunda


Muhun gan, segera. Skrg ane lg netes dulu hehehehe
adiawae - 17/04/2011 02:22 AM
#59

Dalam Ajaran Agama Jati Sunda terdapat lalakon Nitis. Dalam pelaksanaanya Nitis disebabkan beberapa hal antara lain :
1. Untuk melanjutkan atau membuktikan sebuah maksud/tujuan besar dan baik tetapi semasa dahulunya tidak sempat terlaksana.
2. Untuk menunaikan/memenuhi kepenasarannya yang amat sangat tetapi tidak kesampaian semasa dahulunya
3. Untuk memenuhi/menunaikan janji yang diucapkan dahulu !
4. Untuk menandingi Sukma yang Gagah Sakti yang keluar dari Jagat Pancaka
Atau sebab-sebab lainnya yang baik dan diijinkan untuk nitis oleh Sang Hiyang Dewa

Bagaimana Nitis itu yaitu dengan Manusia Baru tetapi Sukma nya dari Jati Mandala, Sukma Karuhun yang kebagian waktu untuk melaksanakan maksudnya. Raga yang sedang Nitis melalui proses manusia seperti biasa, dilahirkan dan berkembang dari bayi hingga dewasa atau yg ditentukan.
Tetapi dalam menitis itu dia tidak tahu sebenarnya siapa, karena tidak akan ada yang tahu kecuali mereka yang mengetahui rahasia nitis atau yang nitis pada jaman yang sama.

Dalam keadaan nitis itu, tidak boleh ada yang saling mengenal antara yang nitis, jika itu terjadi maka yang saling mengenal itu, mereka harus kembali lagi ke Kahiyangan sebelum waktunya. Bisa tidak kembali tapi mereka harus keluar dari raga yang dititis lalu masuk ke raga yang lainnya. Jika masih juga terjadi kejadian yang sama saling mengenal selama tiga kali, sukma mereka tidak boleh lagi ada di Jagat ini tapi harus kembali ke Mandala Samar, Raga yang ditinggalkan kalau tidak dititis kembali oleh sukma yang lain maka raga itu akan mati seperti biasa, tapi jika raga itu diisi kembali, disebutnya adalah Dipindah Sukma, raga yang itu juga tetapi berbeda Sukma. Contohnya suka ada Manusia yang berubah Sifat, Adat, Tingkah laku, Ilmu secara tiba2.

Ada juga Nitis yang bersifat sementara, yang diperintahkan oleh Sang Hiyang Wenang, lamanya terhitung bilangan waktu, seminggu, sebulan, atau setahun dan sifatnya tidak dari awal dan tidak sampai akhir masa hidup raga yang dititis, hanya sesuai keperluannya saja. Raga manusia yang dititis seperti ini tidak akan sadar tetapi tiba-tiba suka bertanya pada diri sendiri kenapa tiba-tiba banyak ke bisa an, ilmu, Kemapuan dll, biasanya banyak didatangi orang-orang yang meminta tolong kepada dia. Yang seperti ini jika lelaki tidak menikah jika perempuan tidak berjodoh selama dititis dan juga tidak menjadi dukun, paranormal atau lainnya, karena mereka yang seperti itu "diturunkan" bukan untuk menjadi seperti itu tetapi untuk menyadarkan yang mau disadarkan, menunjukan pada yang lupa, menyadari yang mau mendengar.

Tapi ada juga yang ditentukan memang untuk Nitis kembali selama beberapa kali dan sudah ditentukan dari awalnya hanya yang seperti ini bukan kebanyakan dan bukan sembarangan, hanya yang ditunjuk saja yaitu yang diberikan nama Siliwangi tapi bukan Silih Wangi apalagi Sirih Wangi karena Dia jika pindah dari Jagat ini tidak lagi bertahap melalui Mandala tapi langsung ke Mandala Samar dan menunggu waktu yang telah ditetapkan.

Tapi hati-hati sangat hati-hati, ada sukma yang sama sekali tidak pernah masuk Kahiyangan tapi ngaku-ngaku sebagai titisan seseorang yang "besar" !!!
Boachula - 17/04/2011 03:31 AM
#60

Quote:
Original Posted By adiawae
Dalam Ajaran Agama Jati Sunda terdapat lalakon Nitis. Dalam pelaksanaanya Nitis disebabkan beberapa hal antara lain :
1. Untuk melanjutkan atau membuktikan sebuah maksud/tujuan besar dan baik tetapi semasa dahulunya tidak sempat terlaksana.
2. Untuk menunaikan/memenuhi kepenasarannya yang amat sangat tetapi tidak kesampaian semasa dahulunya
3. Untuk memenuhi/menunaikan janji yang diucapkan dahulu !
4. Untuk menandingi Sukma yang Gagah Sakti yang keluar dari Jagat Pancaka
Atau sebab-sebab lainnya yang baik dan diijinkan untuk nitis oleh Sang Hiyang Dewa

Bagaimana Nitis itu yaitu dengan Manusia Baru tetapi Sukma nya dari Jati Mandala, Sukma Karuhun yang kebagian waktu untuk melaksanakan maksudnya. Raga yang sedang Nitis melalui proses manusia seperti biasa, dilahirkan dan berkembang dari bayi hingga dewasa atau yg ditentukan.
Tetapi dalam menitis itu dia tidak tahu sebenarnya siapa, karena tidak akan ada yang tahu kecuali mereka yang mengetahui rahasia nitis atau yang nitis pada jaman yang sama.

Dalam keadaan nitis itu, tidak boleh ada yang saling mengenal antara yang nitis, jika itu terjadi maka yang saling mengenal itu, mereka harus kembali lagi ke Kahiyangan sebelum waktunya. Bisa tidak kembali tapi mereka harus keluar dari raga yang dititis lalu masuk ke raga yang lainnya. Jika masih juga terjadi kejadian yang sama saling mengenal selama tiga kali, sukma mereka tidak boleh lagi ada di Jagat ini tapi harus kembali ke Mandala Samar, Raga yang ditinggalkan kalau tidak dititis kembali oleh sukma yang lain maka raga itu akan mati seperti biasa, tapi jika raga itu diisi kembali, disebutnya adalah Dipindah Sukma, raga yang itu juga tetapi berbeda Sukma. Contohnya suka ada Manusia yang berubah Sifat, Adat, Tingkah laku, Ilmu secara tiba2.

Ada juga Nitis yang bersifat sementara, yang diperintahkan oleh Sang Hiyang Wenang, lamanya terhitung bilangan waktu, seminggu, sebulan, atau setahun dan sifatnya tidak dari awal dan tidak sampai akhir masa hidup raga yang dititis, hanya sesuai keperluannya saja. Raga manusia yang dititis seperti ini tidak akan sadar tetapi tiba-tiba suka bertanya pada diri sendiri kenapa tiba-tiba banyak ke bisa an, ilmu, Kemapuan dll, biasanya banyak didatangi orang-orang yang meminta tolong kepada dia. Yang seperti ini jika lelaki tidak menikah jika perempuan tidak berjodoh selama dititis dan juga tidak menjadi dukun, paranormal atau lainnya, karena mereka yang seperti itu "diturunkan" bukan untuk menjadi seperti itu tetapi untuk menyadarkan yang mau disadarkan, menunjukan pada yang lupa, menyadari yang mau mendengar.

Tapi ada juga yang ditentukan memang untuk Nitis kembali selama beberapa kali dan sudah ditentukan dari awalnya hanya yang seperti ini bukan kebanyakan dan bukan sembarangan, hanya yang ditunjuk saja yaitu yang diberikan nama Siliwangi tapi bukan Silih Wangi apalagi Sirih Wangi karena Dia jika pindah dari Jagat ini tidak lagi bertahap melalui Mandala tapi langsung ke Mandala Samar dan menunggu waktu yang telah ditetapkan.

Tapi hati-hati sangat hati-hati, ada sukma yang sama sekali tidak pernah masuk Kahiyangan tapi ngaku-ngaku sebagai titisan seseorang yang "besar" !!!


kahartos,,, karaosss,,, kang,,,
hatur nuhun,,,,,,

iloveindonesia
Page 3 of 62 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > Sebuah Pemahaman Sunda