Dunia Kerja & Profesi
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > Tanya jawab perpajakan, gratis
Total Views: 8344 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 18 of 18 | ‹ First  < 13 14 15 16 17 18

ExzibiZ - 09/10/2012 11:17 AM
#341

permisi gan numpang nanya..

kondisi :

CV berdiri agustus 2010, sudah ada NPWP dan PKP
tidak pernah lapor sampai sekarang
2012 dicabut PKP

pertanyaan:
gimana solusi perpajakannya karena CV mau diaktifkan?
apa saja sanksinya karena ga pernah lapor?

trimakasih shakehand
KyraAltair - 09/10/2012 03:35 PM
#342

Quote:
Original Posted By JuraganGas
gan ane rencana mau ikutan kursus brevet pajak , tempat yang bagus buat brevet pajak dimana ya ??
brevet pajak terbaik di indonesia apa aja??
terutama yang di jakarta or di bandung ya .
tengkyu

kursus Brevet klo di Jakarta di STAN aja gan, masalah terbaik sih entah ya, semua itu relatif hahaha

Quote:
Original Posted By lokava
Ask ne gan....
ane punya CV yang berdiri sejak 30 jan 2007. nah dari 2007-2012, semua kewajiban pajak, gak ane bayar, krn CV ane gak melakukan kegiatan apapun...
Sekarang CV tersebut mau ane pake buat ikut tender.., tapi permasalahannya, bagaimana dengan masalah pajaknya yg gak ane bayar dari 2007-2012...?? Mohon solusi cantek (solcan) nya gan.....bingungsbingungs

boleh minta nama CVnya ga om, mau ane tanyain langsung ke ARnya aja wkwkw ngakak, sebagai pegawai ane rada sebel nih sama PT yang kerjaannya klo lagi mau ikutan tender baru sibuk ngurusin pajak -_-'a, kewajiban perpajakan buat WP Badan ga cuma bayar doank gan, walau ga ada kegiatan wajib lapor SPT Masa PPh Pasal 25 Nihil, dan kalau ga lapor ya ada denda STP yg diterbitkan sama ARnya, dan biasanya bakal masuk ke Penagihan Aktif klo udah g bayar2 ngakak, mending agan dateng ke KPP tempat CVnya didaftarin, tanya ARnya siapa terus konsultasi sama dia masalah utang Pajaknya gmn, 5 tahun STP lumanyun loh gan bayarnya wkwkw kiss, tapi tergantung ARnya juga sih, klo "toleran" ya dibiarin, maklum banyak WP yg lebih gede buat diurus juga

Quote:
Original Posted By ExzibiZ
permisi gan numpang nanya..

kondisi :

CV berdiri agustus 2010, sudah ada NPWP dan PKP
tidak pernah lapor sampai sekarang
2012 dicabut PKP

pertanyaan:
gimana solusi perpajakannya karena CV mau diaktifkan?
apa saja sanksinya karena ga pernah lapor?

trimakasih shakehand


hampir miriplah sama agan yang satunya, agan dateng aja ke KPP tempat terdaftar, tanya AR dari CV agan apa, btw itu CV ada kegiatan gak? koq ga ada keterangannya, 2012 PKP dicabut karena apa? permohonan sendiri?
ExzibiZ - 09/10/2012 04:32 PM
#343

Quote:
Original Posted By KyraAltair
kursus Brevet klo di Jakarta di STAN aja gan, masalah terbaik sih entah ya, semua itu relatif hahaha


boleh minta nama CVnya ga om, mau ane tanyain langsung ke ARnya aja wkwkw ngakak, sebagai pegawai ane rada sebel nih sama PT yang kerjaannya klo lagi mau ikutan tender baru sibuk ngurusin pajak -_-'a, kewajiban perpajakan buat WP Badan ga cuma bayar doank gan, walau ga ada kegiatan wajib lapor SPT Masa PPh Pasal 25 Nihil, dan kalau ga lapor ya ada denda STP yg diterbitkan sama ARnya, dan biasanya bakal masuk ke Penagihan Aktif klo udah g bayar2 ngakak, mending agan dateng ke KPP tempat CVnya didaftarin, tanya ARnya siapa terus konsultasi sama dia masalah utang Pajaknya gmn, 5 tahun STP lumanyun loh gan bayarnya wkwkw kiss, tapi tergantung ARnya juga sih, klo "toleran" ya dibiarin, maklum banyak WP yg lebih gede buat diurus juga



hampir miriplah sama agan yang satunya, agan dateng aja ke KPP tempat terdaftar, tanya AR dari CV agan apa, btw itu CV ada kegiatan gak? koq ga ada keterangannya, 2012 PKP dicabut karena apa? permohonan sendiri?


bisa dikatakan ga ada kegiatan.. D
PKP dicabut dari sononya, kayaknya ada pencabutan masal di 2012 ya? o
KyraAltair - 10/10/2012 11:36 AM
#344

Quote:
Original Posted By ExzibiZ


bisa dikatakan ga ada kegiatan.. D
PKP dicabut dari sononya, kayaknya ada pencabutan masal di 2012 ya? o


hmm STP ga lapor SPT Masa PPN 500 rebay lo gan per bulan ngakak, kalo dari 2010 PKP mpe 2012 dicabut berapa tuh :matabelo, baru STP PPN, blom yang pasal 25

mending agan temuin aja AR dari CVnya, datengin ke KPP terdaftar, trus tanyain masalah dendanya, kalo ada ya lunasin gan, kalo ga ada ya syukurlah ARnya lalai hehehe
HepiShop - 13/10/2012 02:38 AM
#345
Helppppp my friend kena denda pajak
ASK HITUNGAN SANKSI/DENDA PAJAK

Duh ane jadi ikut pusing nih Gan abis diceritain temen.

Ane dah coba baca2 undang2/peraturan pajak dengan maksud mau bantu cari info malah puyeng Gan :berbusas, katanya2 susah di mengerti dan banyak pula aturannya hammers

Pas search nemu thread ini, kebetulan deh, mohon bantuan, ceritanya gini :

Temen ane WP pribadi kena masalah pajak, ceritanya dia terkena masalah PPN masukan (tanggung berenteng/berantai gitu deh katanya) sehingga dia kena hutang pajak + denda.
Dia bilang dia dah kena tepu orang sekarang jadi kena masalah pajak ini, ceritanya dulu dia beli barang murah eh ternyanya PPN nya bodong.
Saat ini rekening banknya semua kena blokir pajak, jadi dia ga bisa ambil uangnya sama sekali.

Di surat putusan pajaknya itu ada tulisan Hutang + Sanksi Administrasi, sebut aja hutang 500 + denda 400 = total 900
pas ane nanya itu denda kok gede amat ? dia blg iya soalnya itu kena denda dua kali: 48% + 100%

Ane di tunjukin Surat pajak tadi, tertulis jatuh tempo September 2011, dan dia belum nyicil sama sekali soalnya usaha dia sendiri juga menurun, mana hutang ke supplier dia masih banyak juga.

Dia dah ke kantor pajak, minta di buka blokirnya, soalnya kalo diblokir gini orang mau bayar/bayar supplier kan ga bisa.
Sama orang pajaknya di jawab, ga bisa, harus bayar lunas dulu/pindah buku lunas baru bisa dibuka.

yg ane mo tanyain :
Apakah benar harus bayar lunas/pindah buku baru bisa buka blokir ? Apa ga ada alternatif lainnya ?
terus terang saat ini dananya ga cukup buat lunasi.

[*] Temen ane dah bilang ke petugas di kantor pajak, dia bersedia ngangsur 2 taon tapi minta tolong buka blokir dulu, kasih waktu buat ngumpulin duit dulu.
Di jawab kalo pun di cicil ga bisa selama itu. So berarti bisa di cicil donk sebenarnya ? kalo ngangsur batas waktu maksimalnya berapa lama sebenarnya ?

[*] itu denda 48% + 100% kok gede amat dan berlapis2 ya ? Apakah benar seperti itu ?
itu kena denda apa aja sih ? itungannya jelasnya gimana ? dan mengacu ke peraturan yg mana aja?

[*] Dan yg lebih mengagetkan lagi, dijelaskan juga sama orang pajaknya kalo ngangsur dendanya lebih gede lagi, soalnya tuh denda jalan terus 2%/bln dari jumlah yg belum lunas.
Apa bener begitu gan, ini kok kayak bunga berbunga ya? aturan yg mana pula ini ?

[*] Terus dia nanya lagi ke orang pajaknya "Kalo misalkan di bayar lunas langsung tuh 900 sekarang ? (pikiran dari pada denda 2% terus kegulung ama bunga, mending minjem2 ke teman/sodara dulu). Eh di jawab lagi "masih kena denda 2% x bln lwt jt tempo nya dari September 2011 tadi" capedes hammers Apa benar demikian ? peraturan yg mana lg ini ?
[*] sebenarnya untuk kasus seperti ini, skenario pembayaran gimana yg bisa diterima ? mungkin ga kalo mohon di hapus denda2nya, hutang pokoknya aja kan dah gede itu berdukasberdukas
[*]pihak/pejabat mana yg berwenang memutuskan semua ini ?? secara temen aku dah berkali-kali ke kantor pajak, yg nemuin bagiannya ga selalu sama, so actually who is the boss/the decision maker gitu biar ga muter2


Haduh ini kok sadis banget ya "kayak rentenir" gitu sistemnya bunga/denda melulu ? Apa ga ada kebijakan/kelonggaran/pengampunan gitu ?
(maaf bapak/ibu aparat yg disini ane jgn di batas ya takuts )

Serba salah jadinya, apa mending ga di bayar aja sekalian bingungsbingungs, konsekuensinya apa ?

mohon penjelasannya yg sebenar2nya please, tolong kasih peraturan terkait dan penjelasan pake bahasa awam aja ya berikut contoh2 hitungan pake angka gitu supaya lbh jelas, nanti ane mau kasih liat temen ane berdukas berdukas berdukas

temen ane satunya bilang di nego aja biasanya bisa, apa memang bisa ? negonya ke sapa ? secara menurut teman yg kena masalah ini petugas pajak sekarang beda banget, kayaknya lurus banget gitu, dia sempet aba2 mau kasih "uang jasa" tetep dijawab kita aturannya begitu Pak iloveindonesias

Ane jadi takut nih mo buka usaha, kok urusannya jadi seruwet ini takuts takuts takuts
giliconsul84 - 16/10/2012 07:27 PM
#346

Quote:
Original Posted By HepiShop
ASK HITUNGAN SANKSI/DENDA PAJAK

Duh ane jadi ikut pusing nih Gan abis diceritain temen.

Ane dah coba baca2 undang2/peraturan pajak dengan maksud mau bantu cari info malah puyeng Gan :berbusas, katanya2 susah di mengerti dan banyak pula aturannya hammers

Pas search nemu thread ini, kebetulan deh, mohon bantuan, ceritanya gini :

Temen ane WP pribadi kena masalah pajak, ceritanya dia terkena masalah PPN masukan (tanggung berenteng/berantai gitu deh katanya) sehingga dia kena hutang pajak + denda.
Dia bilang dia dah kena tepu orang sekarang jadi kena masalah pajak ini, ceritanya dulu dia beli barang murah eh ternyanya PPN nya bodong.
Saat ini rekening banknya semua kena blokir pajak, jadi dia ga bisa ambil uangnya sama sekali.

Di surat putusan pajaknya itu ada tulisan Hutang + Sanksi Administrasi, sebut aja hutang 500 + denda 400 = total 900
pas ane nanya itu denda kok gede amat ? dia blg iya soalnya itu kena denda dua kali: 48% + 100%

Ane di tunjukin Surat pajak tadi, tertulis jatuh tempo September 2011, dan dia belum nyicil sama sekali soalnya usaha dia sendiri juga menurun, mana hutang ke supplier dia masih banyak juga.

Dia dah ke kantor pajak, minta di buka blokirnya, soalnya kalo diblokir gini orang mau bayar/bayar supplier kan ga bisa.
Sama orang pajaknya di jawab, ga bisa, harus bayar lunas dulu/pindah buku lunas baru bisa dibuka.

yg ane mo tanyain :
Apakah benar harus bayar lunas/pindah buku baru bisa buka blokir ? Apa ga ada alternatif lainnya ? yang ane tau kalo org pajak ampe blokir rekening bank harus ada izin dr menkeu/BI
terus terang saat ini dananya ga cukup buat lunasi.

[*] Temen ane dah bilang ke petugas di kantor pajak, dia bersedia ngangsur 2 taon tapi minta tolong buka blokir dulu, kasih waktu buat ngumpulin duit dulu.
Di jawab kalo pun di cicil ga bisa selama itu. So berarti bisa di cicil donk sebenarnya ? kalo ngangsur batas waktu maksimalnya berapa lama sebenarnya ? masalah diangsur atau dikurangi bisa saja klo mengajukan surat resmi dengan alasan yang jelas.

[*] itu denda 48% + 100% kok gede amat dan berlapis2 ya ? Apakah benar seperti itu ? denda 48% kemungkinan dari nilai kurang bayar selama 24bulanyang tidak dibayarkan,kalo 100% adalah nilai pajak yg harus dibayar tetapi tidak dibayar.
itu kena denda apa aja sih ? itungannya jelasnya gimana ? dan mengacu ke peraturan yg mana aja?denda dan sanksi.ada di peraturan dasar perpajakan.

[*] Dan yg lebih mengagetkan lagi, dijelaskan juga sama orang pajaknya kalo ngangsur dendanya lebih gede lagi, soalnya tuh denda jalan terus 2%/bln dari jumlah yg belum lunas.
Apa bener begitu gan, ini kok kayak bunga berbunga ya? aturan yg mana pula ini ? sama kaya jawaban ane di nomer 2 tadi.

[*] Terus dia nanya lagi ke orang pajaknya "Kalo misalkan di bayar lunas langsung tuh 900 sekarang ? (pikiran dari pada denda 2% terus kegulung ama bunga, mending minjem2 ke teman/sodara dulu). Eh di jawab lagi "masih kena denda 2% x bln lwt jt tempo nya dari September 2011 tadi" capedes hammers Apa benar demikian ? peraturan yg mana lg ini ?
[*] sebenarnya untuk kasus seperti ini, skenario pembayaran gimana yg bisa diterima ? mungkin ga kalo mohon di hapus denda2nya, hutang pokoknya aja kan dah gede itu berdukasberdukas
[*]pihak/pejabat mana yg berwenang memutuskan semua ini ?? secara temen aku dah berkali-kali ke kantor pajak, yg nemuin bagiannya ga selalu sama, so actually who is the boss/the decision maker gitu biar ga muter2

ke kantor pajak yang ngeluarin surat tagihan pajak lah, kalo untuk mengajukan permohonan pengurangan dan penghapusan sanksi harus ke kanwil.
Haduh ini kok sadis banget ya "kayak rentenir" gitu sistemnya bunga/denda melulu ? Apa ga ada kebijakan/kelonggaran/pengampunan gitu ?
(maaf bapak/ibu aparat yg disini ane jgn di batas ya takuts )

Page 18 of 18 | ‹ First  < 13 14 15 16 17 18
Home > CASCISCUS > BUSINESS BOARD > Dunia Kerja & Profesi > Tanya jawab perpajakan, gratis