Budaya
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > ## [Budaya]:"Rumpun B A T A K"##
Total Views: 59958 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 14 of 63 | ‹ First  < 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 >  Last ›

ipankz - 07/01/2009 02:18 AM
#261

Horas..!
wah..nmbah pengalaman nih..beer:
thx for TSnya..
wiltom83 - 07/01/2009 10:46 PM
#262

Quote:
Original Posted By hidupsehari
wah san...kok gak ngajak2 sih.. kan bisa aku add link nya di web ku..
http://www.lyabutik.com,ma http://www.bona-gallery.com..tapi yg web bona lum aku bikin soal lum ada theme yg cocok..


Hehehe ga papa posting aja sanina sebelum dilarang....lagian moderatornya kyknya lawei kita sendiri koq...
suryacakra - 10/01/2009 10:30 PM
#263
khazanah dan dinamika
Dimana kekhasan kita...
Dimana khazanah kita

Kita punya estetika tertersendiri...
jawa juga punya estetika tersendiri...
jika ada kesamaan, itulah dinamika.

demikian juga dalam khazanah budaya spiritual,
boleh jadi ada kesamaan. ....

.....Terima kasih sebelomnya ,,,, Omz ....ttapi bukan untuk menyanggah ataupun membantah ..... penjelasan dari Omz ... saya kira ....kebatinan itu sama ....cuma lambang ataupun nama mungkin juga warna ... yg membedakan ..,. karena keaneka ragaman ethnies yg ada dinegara kita INDONESIA ....ttappi Kita adalah salah satu dr kesatuan itu ....bagi etnies lain mungkin mengatakan kadulur papat kalima pancer .....mungkin bagi omz sepuh mengatakan ... boleh jadi ada kesamaan..........nah yg menjadi pertanyaaan saya sebelumnya bagi kita suku batak ... tentu juga ada .... .....mungkin nama nya saja yg beda .... nah bagi eties lain kadulur papat adalah yg mengawali kelahiran yg beserta kita juga ssudahnya (nafas...ketuban...darah tembuni).... ....nah .... apa beda kelahiran seorang manusia kedunia ini pada etnies kita batak ataupun jawa ... ??? tentu tiada yg beda .... menurut spengetahuan saya ...masing masing manusia mengalami hal yg sama sewaktu dilahirkan kedunia ini ..... walaupun beda ... mungkin cara kelahirannya saja /etnies,nama etc..bagi kami suku karo punya senjata yg bernama piso tumbuk lada ... bagi etnies jawa punya senjata keris perbedaaanya pada nama dan bentuknya tetapi apa gunanya beda ??? bermula dari pustaka laklak omz sepuh yg saya coba translate huruf juga bahasa nya .... tujuan nya adalah sama .... DIBATA/DEBATA/ALLAH.bukankah agama juga adalah kebathinan ???yg kita jabarkan dan filosofi mnrt pustaka laklak ada 3 dimensi mnrt agama ada tritunggalNYA ........bagi kita org batak tenju juga ada yg mengawali kebersamaan kita lahir dan sesudahnya ...jika kita kaji asal muasal telur kulambu jati sang muasal kebermulaan ....menjadi pertanyaan awal bagi saya pribadi ?????(ntah bagi yg lain ...)Siapakah yg menamai sang muasal kebermulaan adalah telur kulambu jati ... yg omz sepuh mksd ???tentu itu tertera atau omz sepuh kutip dr pustaka laklak atau dr cerita kakek buyut /saudara² kita yg lebih tua.bagi kita org batak mmg ada cerita ttg itu...juga mungkin tertulis pada pustaka ataupun monumen .saya yakin omz/bapak/senina .....punya kiat untuk pertanyaan saya sebelumnya mngani sinar terang bernyala beraneka warna yg dikelilingi sinar putih yg saya liat sebelumnya ....bapak menyarankan agar menggunakan Intuisi... dan bukan rasa² ..kam lebih berpengalamn drpd aku ....dan wajar memberi kiat pd yg lebih muda..hehehehehilovekaskus wah mengenai pedangnya ... bagus yah ... baru dateng ya pak >>? wah apa nama pedangnya ....
hidupsehari - 10/01/2009 11:19 PM
#264

Quote:
Original Posted By suryacakra
Siapakah yg menamai sang muasal kebermulaan adalah telur kulambu jati ... yg omz sepuh mksd ???tentu itu tertera atau omz sepuh kutip dr pustaka laklak atau dr cerita kakek buyut /saudara² kita yg lebih tua.bagi kita org batak mmg ada cerita ttg itu...juga mungkin tertulis pada pustaka ataupun monumen .


cuma maw nambahin dikit aja tentang telur tsb.,mungkin itu ada nya di batak toba,kalo di kami simalungun ndak hal tsb di bahas,aku pernah baca kitab simalungun nama nya parpandanan na bolag yg telah di latin kan oleh guntur tarigan.bahwa dunia dlu nya sepi dan gak ada penghuni nya baru dtg lah guru gombak na bolon menciptakan manusia dst..dst.. hingga ada di kitab tsb yg hampir mirip dengan jaka tarub di jawa,ini kisah seorang anak yang nama nya si laga mangan dia kuat sekali makan karna ibu nya adalah seorang bidadari kurang lebih spt itu..

mungkin ada sesepuh yg mengkoreksi..

si tandan kita lebih yah mpal,tah senina kin. aku merga girsang kam merga kai??
tengkujunet - 11/01/2009 01:09 AM
#265

sundul dulu...
sup:
tengkujunet - 11/01/2009 01:18 AM
#266

Quote:
Original Posted By hidupsehari
cuma maw nambahin dikit aja tentang telur tsb.,mungkin itu ada nya di batak toba,kalo di kami simalungun ndak hal tsb di bahas,aku pernah baca kitab simalungun nama nya parpandanan na bolag yg telah di latin kan oleh guntur tarigan.bahwa dunia dlu nya sepi dan gak ada penghuni nya baru dtg lah guru gombak na bolon menciptakan manusia dst..dst.. hingga ada di kitab tsb yg hampir mirip dengan jaka tarub di jawa,ini kisah seorang anak yang nama nya si laga mangan dia kuat sekali makan karna ibu nya adalah seorang bidadari kurang lebih spt itu..

mungkin ada sesepuh yg mengkoreksi..

si tandan kita lebih yah mpal,tah senina kin. aku merga girsang kam merga kai??


menarik jg nich..
versi simalungun
bs donk dijelasi tentang isi "parpandanan na bolag"
"guru gombak na bolon"?
"si laga mangan"?
diberi penjelason dong....
suryacakra - 13/01/2009 10:25 PM
#267

maho
nagabesi - 14/01/2009 05:21 PM
#268

permisi suhu omtatok


tuk teman2 bonapasogit:


kemarin ada kejadian lucu..

Si A cerita dgn bangganya dan dengan manisnya, bahwa dia habis sukses "manulangi" di kampungnya, bla bla bla.
Si B dgn ganas maki2, "kupikirnya mau cerita apa, taiklah samamu, gitu aja dibilang2, kupikirnya kau ngebangun sekolah dikampung"


walopun pahit medicine:, keknya omongan si B perlu jadi bahan renungan untuk kita semua...
hidupsehari - 14/01/2009 09:45 PM
#269

Quote:
Original Posted By suryacakra

soalnya saya pernah jumpa ma saudara/kerabat yg punya kitab pustaka laklak yg ditulis di batang bambu mirif dgn senduk (klo gak salah namanya UKAT) juga ada yg tertulis di daun lontar,dll nah pernah saya baca ada dalam setiap kata² ataupun doa\tabas\aji/mantra ada tertulis hurup DEBATA,DIBATA,Baginda rassullah...juga ada nini bulang dll



Bener mpal ukat nama nya biasa nya di ukat(senduk pengaduk nasi) tsb ada di bikin rajah tapak nabi sulaiman,menurut kepercayaan simalungun dan karo,bahwa dngn rajahan tsb makanan yg di makan akan sehat,dan perut tetap "kenyang".

Bener kam bilang itu mpal dlm kitab parpandanan na bolang ada mantara dengan menyebut nama nabi,spt kisah tuan sormaliat yang turun ke dunia bawah ( dalam tanah ) utk menyebuh kan raja penguasa kegelapan,
yang mana kepala nya kejatuhan logam dri atas (bumi),dimana tabas tsb kurang lebih isi nya begini bla bla bla.. ia tuanku jujungan ku tuan nabi na pamalumkon raja on bla bla, kurang lebih spt itu..

oh ya mpal masalah pengarang pustaha tsb engga tau pasti siapa.soal nya di dalam kitab yg aku baca begini isi nya ketika sormaliat ( raja negri hapoltakan ) kalo engga salah,seorang raja harus bisa 1,mandihar ( dikkar),2 bisa baca pustaha,3 bisa adat istiadat (terutama manorotor).dan sormaliat ini di ajar oleh bapa uda nya ( bapa anggi ) yang bernama tuan rahat di panei.dan paman nya tsb menyruh tuan sormaliat utk meminta pusataha jati yang ada pada guru gumbok na bolon

nah klo kita tarik kisah tsb,bahwa seblum ada nya kitab parpandanan na bolak udah ada kitab yg di pakai tuk membahas ilmu2 dll
jadi susah sekali mengatakan siapa pengarang kitab pustaha lak-lak

adi kam merga ginting munthe mpal kalimbubu kam,sebab nini bulang nai nikah ma beru raja tonging bermarga munthe sian jahe..asli nya na merga ginting munthe kan tongging nari. me bage mpal..


pembabaran ku ini masih sangat2 kurang jelas,muda2 an suhu omtatok maw menjelaskan lebih detail..

suhu suhu datang lah...
hidupsehari - 16/01/2009 09:38 AM
#270

sup:
suryacakra - 16/01/2009 11:03 PM
#271

recsel
766HI - 21/01/2009 02:34 AM
#272

Quote:
Original Posted By suhu_omtatok
Masyarakat Batak mengenai 3 sebutan untuk memaknai doa-doa, yang pemaknaannya sebenarnya saling berbeda:

1. Tonggo-Tonggo
2. Raksa-Raksa
3. Tabas-Tabas

bahkan ada lg sebuah istilah yg disebut: Tamiang = Tangiang


hmm,,,

Klo Raksa-raksa baru dengar nich,,,

klo yg no 1 dan 3 dah pernah.

Mohon penjelasannya Suhu..
suhu_omtatok - 23/01/2009 04:56 AM
#273

SELAYANG PANDANG KARO

Karo adalah suku asli yang mendiami Dataran Tinggi Karo, sebagian Kabupaten Deli Serdang, sebagian Kabupaten Langkat, sebagian Kabupaten Dairi, penduduk asli Kota Medan yang menjadi Melayu, dan Kabupaten Aceh Tenggara. Nama suku ini dijadikan salah satu nama kabupaten di salah satu wilayah yang mereka diami yaitu Kabupaten Karo. Suku ini memiliki bahasa sendiri yang disebut Bahasa Karo. Sebagian besar masyarakat suku Karo enggan disebut sebagai orang Batak karena merasa berbeda. Suku Karo mempunyai sebutan sendiri untuk orang Batak yaitu Kalak Teba. Suku Karo memiliki sistem kemasyarakatan atau adat yang dikenal dengan nama Merga Silima, Tutur Siwaluh, dan Rakut Sitelu. Masyarakat Karo mempunyai sistem marga yang disebut Merga untuk laki-laki, sedangkan untuk perempuan disebut Beru. Jika Batak, Mandailing/Angkola dan Simalungun memakai kata alu-aluan Horas, Pesisir Barat dengan Oi Lamat, Melayu dengan Ahoi, Pakpak dengan Njuah-juah, Suku Karo memakai kata alu-aluan Mejuah-juah.

Suku Karo mempunyai istilah untuk menyebut seseorang yang berperan sebagai tabib, yaitu Guru. Beberapa orang Karo lainnya mensinonimkan kata guru dengan kata dukun. Guru ini sangat berperan dalam ritual-ritual keagamaan atau upacara-upacara tradisional bagi Suku Karo.

Guru mempunyai andil besar dalam setiap kepercayaan tradisional Karo yang disebut Pemena atau Perbegu. Penyebutan kata Pemena ini disepakati sejak tahun 1946 oleh para pengetua adat dan Guru-Guru Mbelin (dukun/tabib terkenal). Pemena berarti asli, berasal dari kata Bena yang berarti awal atau asli yang pertama. Sehingga istilah Pemena berarti kepercayaan yang asli yang pertama dari leluhur Karo sebelum masuknya pengaruh agama import seperti Islam, kristen, Katolik, Hindu dan Buddha. Pengikutnya disebut Kalak Pemena.

Perubahan kata dari Perbegu menjadi Pemena ini dimaksudkan untuk menghilangkan kesalahpahaman orang-orang di luar orang Karo atas pengertian kata perbegu.
Perbegu sebenarnya adalah kepercayaan asli beberapa suku di Sumatera Utara. Sebut saja Suku Karo dan Simalungun. Namun orang awam yang sudah memeluk agama import, sering menganggap perbegu adalah kepercayaan yang menyembah hantu. Padahal kata dasar Begu, mempunyai makna luas yang berhubungan dengan spiritual. Sehingga kepercayaan yang muncul dari kearifan lokal ini, terasa disingkirkan. Inilah bukti pemunahan warisan leluhur.
suhu_omtatok - 23/01/2009 04:57 AM
#274

Masyarakat Karo meyakini bahwa alam merupakan merupakan
tempat bagi manusia, roh-roh gaib dan mahluk-mahluk lain yang hidup berdampingan dan saling menghargai pada tempatnya masing-masing. Orang Karo sangat menghargai proses keseimbangan. Sehingga ada pribahasa, Uga gendangna bage endekna, yang artinya bagaimana gendangnya begitu geraknya. Untuk menjaga keseimbangan inilah, diperlukan peran Guru.

Guru juga sebagai “ulama tradisional” yang memimpin kegiatan kepercayaan terhadap Dibata (Tuhan), karena Si nasa lit (segala yang ada) semuanya atas kehendak Dibata.

Masyarakat Karo meyakini adanya tiga dimensi ruang yang disebut Benua, yaitu : Benua Atas, Benua Tengah dan Benua Teruh dengan setiap dimensi dikuasai
oleh Dibata Atas, Dibata Tengah dan Dibata Teruh. Ketiga Dibata ini disebut Dibata si Telu, Tuhan Nan Tiga).

Kebaikan, keindahan, kemolekan dan kesantunan Tuhan sering disamakan dengan istilah Dibata kaci-kaci. Kaci-kaci artinya Tuhan Perempuan.

Ke-maha-an Dibata, memunculkan berbagai sebutan paraGuru untuk memuliakan-Nya, seperti Dibata si nurihi buk mecur atau Dibata si mada tenuang. Si nurihi buk mecur artinya yang mampu menghitung rambut yang sangat banyak. Sedangkan
si mada tenuang artinya yang menciptakan, tenuang berasal dari kata tuang = cipta,
yang biasa dipakai menyebutkan pencipta manusia selagi dalam rahim seorang Ibu.

Di sisi lain, orang Karo membagi delapan penjuru mata
Angina, yaitu Purba (timur), Aguni (tenggara), Daksina (selatan), Nariti (barat daya), Pustima (barat), Mangabia (barat laut), Butara (utara) dan Irisen (timur laut). Kesemua ini disebut Desa Siwaluh.

Dari Desa Siwaluh ini, akan ditentukan Desa Ngeluh yaitu arah hidup dan Desa
Mate yaitu arah mati. Yang disebut Desa Ngeluh adalah timur, selatan, barat dan utara, dikuasai oleh roh penolong yang memberikan kebahagiaan kepada manusia. Sedang selebihnya disebut Desa Mate,dikuasai mahluk-mahluk gaib yang jahat dan bias membawa bala. Sehingga Desa Ngeluh menjadi pilihan untuk arah rumah dan tempat-tempat tertentu yang dianggap mulia, Cuma arah rumah masyarakat yang lebih lazim dipakai arah utara (butara) dan selatan (daksina), sedang arah timur (purba) dan barat (purtima) dipakai untuk rumah bangsawan dan balai kerapatan adat. Untuk Juma (perladangan) dipilih arah utara (butara), selatan (daksina dan barat (pustima).

Orang Karo meyakini bahwa alam semesta diisi oleh sekumpulan Tendi atau suatu kehidupan jiwa yang keberadaannya dibayangkan sama dengan roh-roh gaib . Tendi sendiri tidak berdiri sendiri dalam kehidupan manusia. Tendi berinteraksi secara paripurna dengan Kula (tubuh), Kesah (nafas), Ukur (pikiran) dan Pusuh Peraten
(intuisi). Jika Tendi, Kula, Kesah, Ukur dan Pusuh Perantem dijalankan seimbang, makan individu ataupun alam akan disebut Malem yaitu sejuk dan tenang; baik Ukur Malem (pikiran
tenang), Malem Ate (hati yang tenang), Malem Pusuh (intuisi yang sejuk). Sehingga istilah Malem bagi Suku Karo sering dipakai untuk makna sehat dan kesembuhan. Bagi kepercayaan spiritual Karo,terganggunnya hubungan diri dengan alam berarti ada ketidak seimbangan dalam tubuh, jiwa, intuisi, nafas dan pikiran.

Biasanya kondisi yang tidak seimbang ini, akan diatasi dengan pertolongan pertama berupa ritual Erpangir, yaitu keramas atau berpangir. Dengan menggunakan Lau Pangiren yang terdiri dari jeruk purut, rimo malem (jeruk pahit) dan bunga rampai. Sebelum Erpangir mereka dipimpin Guru yang terlebih dahulu menyerahkan sesajen.

Selanjutnya, orang Karo menganggap alam diluar diri manusia dikuasai oleh Nini Beraspati sebagai pelindung keseimbangan, yaitu; Beraspati taneh (inti kehidupan tanah) dan Beraspati kerangen (inti kehidupan hutan) yang meliputi deleng (gunung), uruk (bukit), kendit (tanah datar), embang
(jurang), lingling (tebing), mbal-mbal (padang rumput), Beraspati rumah (inti kehidupan rumah) yang meliputi bubungen (bubungan), pintun (pintu), redan (tangga), palas (palas), daliken (tungku), para ( rak atas tungku ) dan lain-lain, Beraspati kabang (inti kehidupan angkasa) dan Beraspati lau (inti kehidupan air) yang meliputi sampuren (air terjun), lau sirang,(sungai yang bercabang), tapin (tempat mandi di sungai) dan lain-lain.

Para Guru akan meminta ijin kepada Nini Beraspati dalam sebuah ritual yang disebut Persentabin guna kelancaran sebuah usahaatau kegiatan yang akan dilaksanakan. Biasanya menyediakan Belo Cawir (sekapur sirih).
suhu_omtatok - 23/01/2009 04:58 AM
#275

Adapun Tabas (mantera) yang digunakan Guru dalam Persentabian, menggunakan rapalan asli Karo yang telah baku. Kita contohkan saja, mantera untuk persentabin kepada beraspati taneh dan beraspati rumah;

“Enda ku sentabi kel aku o nini beraspati taneh kenjulu kenjahe
sider bertengna,
cibal beloku,
belo cawir,
pinang cawir,
kapur meciho,
pinang meciho maka meciholah penuri - nurin Dibata si lakuidah.
Maka ula kari abat ula kari alih,
enda persentabinku, o nini beraspati
rumah ujung kayu bena kayu . . .”.
(“ Disini aku datang menghormat kepada Nenek Beraspati Taneh dari sekalian penjuru,ku aturkan sekapur sirih,pinang, kapur yang putih bersih dan terang atau
jelaslah keterangan dan petunjuk dari Dibata yang tidak terlihat.
Supaya tidak ada yang menghalangi upacara ini, permohonan ijin
dariku, kepada nenek beraspati rumah , baik yang ada di ujung kayu
ataupun di pangkal kayu . . .”).

Penghormatan orang karo terhadap dunia spiritual dapat kita lihat dalam perbedaan pemakaian kata, kita contohkan saja kata I jenda (disini) untuk alam manusia dan kata I jah (disana) untuk menunjukkan alam gaib. Dalam peristiwa pemanggilan roh-roh orang mati tersebut berasal dari negeri seberang, sedangkan alam biasa tempat kehidupan manusia disebut doni enda (dunia ini). Ini menunjukkan bahwa alam gaib itu berbeda jauh dengan alam tempat kehidupan manusia.
suhu_omtatok - 23/01/2009 04:58 AM
#276

Sri Alem Br.Sembiring, M.Si (Fak. Ilmu Sosial dan Ilmu Politik USU), mengungkapkan: Semua tempat sekitar manusia adalah juga alam gaib, namun alam gaib tersebut
digambarkan sebagai suatu alam yang tidak terlihat dan tanpa wujud, karena itulah
disebuat deangan i jah (di sana), manusia tidak tahu pasti tempat dan wujudnya.
Menurut seorang guru Pa Jawi (bukan nama sebenarnya), mengatakan bahwa:
“I bas inganta enda pe melala kel orang-orang alus si la teridah bagi
kalak si la dua lapis perngenin matana, bage pe keramat seh kel
lalana, tiap-tiap kerangen lit sada keramatna, tiap keramat enda la
ia engganggui jelma, adina keramat ia singarak-ngarak, tapi adina
orang alus, e banci ia erbahan penakit, bage pe celaka man kita.”
(“Dalam tempat tinggal kita ini pun banyak sekali orang halus yang
tidak terlihat oleh mereka yang tidak dua lapis matanya, demikian
juga dengan keramat, sangat banyak juga, di setiap hutan ada satu
keramat penungggu, tapi mahluk halus jenis keramat ini tidak
menganggu sifatnya, tidak mau menganggu manusia, dia menolong
manusia, tapi jika orang-orang halus bisa saja membuat penyakit
bagi manusia dan mencelakakan kita.”)

Sri Alem melanjutkan, alam mengadakan hubungan dengan roh-roh orang yang telah meinggal, seorang guru dapat melakukannya dengan bantuan jenujung, khususnya mereka
yang dijulluki sebagai guru si baso melalui ritual perumah begu atau perumah
tendi. Guru mengatakan bahwa hubungan itu dapat dilakukan melalui perantaraan
angin si lumang-lumang (angin yang berhembus). Sehubungan dengan itu,
dikatakan juga bahwa arwah orang yang telah meninggal mempunyai kehidupan
yang berbanding terbalik dengan kehidupan manusia. Arwah itu tinggal di taneh
kesilahen dengan keadaan; berngi suarina, pagi berngina. Artinya, malam bagi
arwah adalah siang bagi kita manusia dan pagi bagi arwah adalah malam bagi kita
manusia. Itulah yang merupakan penyebab mengapa dikatakan begu banyak
berkeliaran di malam hari.

Alam gaib dikatakan juga sebagai alam jiwa. Keseluruhan alam gaib disebut
pertendiin (kejiwaan). Hal ini berkaitan dengan kepercayaan orang Karo yang sangat
erat dengan tendi (jiwa). Oleh karena itu hubungan manusia dengan alam gaib
hanya dapat dilakukan melalui jiwa yang dimiliki oleh manusia itu sendiri. Itulah
sebabnya dalam melakukan hubungan dengan orang-orang yang telah meninggal,
seorang guru (guru si baso) menggunakan tendinya dengan bantuan tendi-tendi lain
yang disebut jenujung (junjungan). Junjungan ini adalah sebagai kekuatan dari luar
diri seorang guru yang dapat membantunya sebagai roh gaib pelindung yang berasal
dari “makro-kosmos”.

Bagi orang Karo, guru adalah sebutan untuk orang-orang tertentu yang
dianggap memiliki keahlian melakukan berbagai praktek dan kepercayaan
tradisional, seperti: meramal, membuat upacara ritual, berhubungan dengan roh
atau mahluk gaib, perawatan serta penyembuhan kesehatan dan lain-lain. Guru
dianggap memiliki pengetahuan yang mendetail mengenai berbagai hal yang
berhubungan dengan kehidupan. Secara harfiah sama artinya dengan kata “guru”
Jenujung ini disebut juga sebagai roh pelindung (junjungan) diperlukan oleh seorang ‘shaman’ atau ‘spirit medium’sebagai pelindung dirinya dan sebagai sumber kekuatan untuk hidup ataupun untuk penyembuhan berbagai jenis penyakit. Guru adalah juga pemelihara ceritera-ceritera lama,
tradisi-tradisi dan mitos-mitos.
suhu_omtatok - 23/01/2009 05:05 AM
#277

Quote:
Original Posted By ipankz
Horas..!
wah..nmbah pengalaman nih..beer:
thx for TSnya..

Horas jg ipankz. Bagi dong wawasan kau

Quote:
Original Posted By nagabesi
permisi suhu omtatok
Si A cerita dgn bangganya dan dengan manisnya, bahwa dia habis sukses "manulangi" di kampungnya, bla bla bla.
Si B dgn ganas maki2, "kupikirnya mau cerita apa, taiklah samamu, gitu aja dibilang2, kupikirnya kau ngebangun sekolah dikampung"


walopun pahit medicine:, keknya omongan si B perlu jadi bahan renungan untuk kita semua...


yup
pahit medicine: memang.
Tp saya pun mulai merenung, gagasan & gawean apa yg harus kita buat ya......
suryacakra - 02/02/2009 06:09 PM
#278

hehehehhe sorry omz klo hrs nelan pil .... yg namanya pil mmg pahit kok omz ...ilovekaskus ttp kasiatnya yg kita terima ???
mengenai telur kulambu jati ? mnrt yg pernah dikaji oleh para pengkaji ..... saya prnah dgr kok omz ... dan prnah baca ... soal tu ... repost

telur kulambu jati .,... klo kita kaji satu persatu ..... kata dari kalimat tsb mungkin
sama dgn bulatan yg mengelilingi jati atau sebuah jaringan yg mengelambui jati .... nah jati apakah yg dikelambui ??? mungkin itu jati diri .omz tntu dah banyak pengalaman soal tu . sama kan omz dgn proses kelahiran manusia kedunia ini ...kita ibaratkan sebuah telur yg mengelambui jati = sukma / badan (jasmani & rohani) nah .... soal penjabaran itu kembali kepadaNYA siapa yg ada pada sa`at DIA menepanya .... dari sekian yg ada belum pernah ada yg melihat . saya ralat ya omz soal persentabin ... yg omz posting ....


“Enda ku sentabi kel aku o nini beraspati taneh kenjulu kenjahe
sibarr bertengna,
cibal beloku,
belo cawir,
pinang cawir,
kapur meciho,
pinang meciho maka meciholah penuri - nurin Dibata si lakuidah.
Maka ula kari abat ula kari salih,
enda persentabinku, o nini beraspati
rumah ujung kayu bena kayu . . .”. maho mungkin omz / bapak terburu ²

klo mnrt pustaka yg saya prnah baca

~Enda sentabi kel aku
man kam O nini beraspati taneh
kenjulu ras kenjahe
Sibar bertengna
Cibal beloku ,belo cawir
rikut ras lau meciho
maka cawir rikut meciho
penuri -niri DIBATA sila kuidah
maka ula sabat maka ula salih .
enda persentabinku , o nini beraspati taneh
rumah ujung kayu bena kayu .,....


mengenai : Di sisi lain, orang Karo membagi delapan penjuru mata
Angina, yaitu Purba (timur), Aguni (tenggara), Daksina (selatan), Nariti (barat daya), Pustima (barat), Mangabia (barat laut), Butara (utara) dan Irisen (timur laut). Kesemua ini disebut Desa Siwaluh.

Dari Desa Siwaluh ini, akan ditentukan Desa Ngeluh yaitu arah hidup dan Desa
Mate yaitu arah mati. Yang disebut Desa Ngeluh adalah timur, selatan, barat dan utara, dikuasai oleh roh penolong yang memberikan kebahagiaan kepada manusia. Sedang selebihnya disebut Desa Mate,dikuasai mahluk-mahluk gaib yang jahat dan bias membawa bala. Sehingga Desa Ngeluh menjadi pilihan untuk arah rumah dan tempat-tempat tertentu yang dianggap mulia, Cuma arah rumah masyarakat yang lebih lazim dipakai arah utara (butara) dan selatan (daksina), sedang arah timur (purba) dan barat (purtima) dipakai untuk rumah bangsawan dan balai kerapatan adat. Untuk Juma (perladangan) dipilih arah utara (butara), selatan (daksina dan barat (pustima).
karena disetiap arah angin ada yg menempati atau ada roh\spirit maka persentabin itu kurang lengkap .... maka dlm pustaka yg pernah saya baca dan dgr dari para orang² tua kata persentabin ditambah menjadi :

Sentabi aku bandu kam sini ngianken desa si 8
Purba, hagoni, daksana, narati, mangabia, pustia, butara, irisen.
Menembahken jari – jariku 10 ganjangen si kawes asang si kemuhun
Ngadap badan diriku maripat kakiku dua menguduk kepada sebuah nabolon
..... bla bla bla bla /./....peluk
suryacakra - 02/02/2009 07:28 PM
#279

Bagem kata persentabinku man bandu kerna mederaundang menderaudaubabu perbunga sabi .... .......cendolb
suhu_omtatok - 04/02/2009 12:39 AM
#280

Quote:
Original Posted By suryacakra
hehehehhe sorry omz klo hrs nelan pil .... yg namanya pil mmg pahit kok omz ...ilovekaskus ttp kasiatnya yg kita terima ???
mengenai telur kulambu jati ? mnrt yg pernah dikaji oleh para pengkaji ..... saya prnah dgr kok omz ... dan prnah baca ... soal tu ... repost

telur kulambu jati .,... klo kita kaji satu persatu ..... kata dari kalimat tsb mungkin
sama dgn bulatan yg mengelilingi jati atau sebuah jaringan yg mengelambui jati .... nah jati apakah yg dikelambui ??? mungkin itu jati diri .omz tntu dah banyak pengalaman soal tu . sama kan omz dgn proses kelahiran manusia kedunia ini ...kita ibaratkan sebuah telur yg mengelambui jati = sukma / badan (jasmani & rohani) nah .... soal penjabaran itu kembali kepadaNYA siapa yg ada pada sa`at DIA menepanya .... dari sekian yg ada belum pernah ada yg melihat . saya ralat ya omz soal persentabin ... yg omz posting ....


“Enda ku sentabi kel aku o nini beraspati taneh kenjulu kenjahe
sider bertengna,
cibal beloku,
belo cawir,
pinang cawir,
kapur meciho,
pinang meciho maka meciholah penuri - nurin Dibata si lakuidah.
Maka ula kari abat ula kari alih,
enda persentabinku, o nini beraspati
rumah ujung kayu bena kayu . . .”. mungkin omz / bapak terburu ²

klo mnrt pustaka yg saya prnah baca

~Enda sentabi kela aku man kam O nini beraspati taneh kenjulu ras kenjahe
Side bertengna
Cibal beloku , belo cawir rikut ras lau meciho maka cawir rikut meciho penuri -niri DIBATA sila kuidah maka ula abat maka ula salih . enda persentabinku , o nini beraspati taneh rumah ujung kayu bena kayu .,....


mengenai : Di sisi lain, orang Karo membagi delapan penjuru mata
Angina, yaitu Purba (timur), Aguni (tenggara), Daksina (selatan), Nariti (barat daya), Pustima (barat), Mangabia (barat laut), Butara (utara) dan Irisen (timur laut). Kesemua ini disebut Desa Siwaluh.

Dari Desa Siwaluh ini, akan ditentukan Desa Ngeluh yaitu arah hidup dan Desa
Mate yaitu arah mati. Yang disebut Desa Ngeluh adalah timur, selatan, barat dan utara, dikuasai oleh roh penolong yang memberikan kebahagiaan kepada manusia. Sedang selebihnya disebut Desa Mate,dikuasai mahluk-mahluk gaib yang jahat dan bias membawa bala. Sehingga Desa Ngeluh menjadi pilihan untuk arah rumah dan tempat-tempat tertentu yang dianggap mulia, Cuma arah rumah masyarakat yang lebih lazim dipakai arah utara (butara) dan selatan (daksina), sedang arah timur (purba) dan barat (purtima) dipakai untuk rumah bangsawan dan balai kerapatan adat. Untuk Juma (perladangan) dipilih arah utara (butara), selatan (daksina dan barat (pustima).


karena disetiap arah angin ada yg menempati atau ada roh\spirit maka persentabin itu kurang lengkap .... maka dlm pustaka yg pernah saya baca dan dgr dari para orang² tua kata persentabin ditambah menjadi :

Sentabi aku bandu kam sini ngianken desa si 8
Purba, hagoni, daksana, narati, mangabia, pustia, butara, irisen.
Menembahken jari – jariku 10 ganjangen si kawes asang si kemuhun
Ngadap badan diriku maripat kakiku dua menguduk kepada sebuah nabolon
..... bla bla bla bla /./....


Keren....
Bujur Ras Mejuah Juah suryacakra
Page 14 of 63 | ‹ First  < 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SUPRANATURAL > Budaya > ## [Budaya]:"Rumpun B A T A K"##