EDUCATION
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Tanya Jawab Pajak Indonesia
Total Views: 89348 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 26 of 138 | ‹ First  < 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 >  Last ›

ReQ - 23/10/2008 05:10 PM
#501

pajak ya...nyimak dolo ah...D
karl - 23/10/2008 05:11 PM
#502

Quote:
Original Posted By kakashsensei
buat juragan semua...

sebenarnya klo hare gene masih ada korupsi di perpajakan,, pastinya ada 2 hal yg harus diakui :
1. wp yg suka "main mata" sama fiskus, atau
2. wp yg bodoh aja mau "dikerjain" fiskus.

yg kategori pertama, biasanya emang cuman pengen nikmatin hasil dari ind tapi balesannya cuma mo kasi tai:

yg kategori kedua, udah bayar pajak en ngisi spt dengan sebenar2nya tapi masih dibilang kurang bayar sama oknum/"keparat" pajak, jadi harus "bagi-bagi keuntungan" supaya gak kurang bayar...gila:

biasanya wp membela diri,, gak mau dibilang bodoh...

knapa dibilang bodoh?? lha wong...klo ada wp "dikerjain" fiskus yg ngarepin bisa dapet "sampingan",, knapa gak lapor kpk aja...
pake akal donk ngerjain fiskus...kek waktu si khairiansyah salman (anggota bpk) ngerjain mulyana w. kusumah (anggota kpu),,sapa tau bisa dapetin kepala kpp nya juga...hehehe beer:


ada bbrp teman saya wp, dia mau maen jujur buka2an. tapi yg ada dimarahin dan diancam sama tukang pajek. "kalau mau maen jujur2an nanti bagian sayanya kemana?", begitu kata tukang pajeknya.

seberapa aman dan terjamin kalau wp ngelaporin kasus tukang pajek nakal ke kpk ? kalau memang bener2 terjamin, gua juga mau ikutan ngelapor.
kakashsensei - 23/10/2008 05:35 PM
#503

Quote:
Original Posted By karl
ada bbrp teman saya wp, dia mau maen jujur buka2an. tapi yg ada dimarahin dan diancam sama tukang pajek. "kalau mau maen jujur2an nanti bagian sayanya kemana?", begitu kata tukang pajeknya.

seberapa aman dan terjamin kalau wp ngelaporin kasus tukang pajek nakal ke kpk ? kalau memang bener2 terjamin, gua juga mau ikutan ngelapor.

rasanya klo berteman sama kpk cukup aman...polisi aja takut di hammer:
ceritain aja masalahmu ke kpk (mereka terbuka kok) trus ajak aja waktu "keparat" pajak mao "maen hakim" ngemplang pajak kamu (biasanya klo mo ngajak "diskusi" berapa pajak yg harus kamu bayar)...selebihnya terserah kpk deh mo diapain...
klo udah dikasih 'shock terapi', biasanya "keparat-keparat" yg lain ga berani ngusik2...tapi inget kelemahannya cuma satu : kamu juga harus jujur bayar pajak dan ngelapor spt.
karl - 23/10/2008 06:24 PM
#504

wah thanks for the info...denger2 juga KPK sekarang udah dipersenjatai yah ? (kalau ga salah pernah baca di koran kompas bbrp waktu yl).
donidoni - 24/10/2008 08:36 AM
#505

Quote:
Original Posted By karl
jadi, konsultan pajak juga bisa dong untuk "maenin" angka2 dipembukuan ?


kalo mo main cantik jangan suruh konsultan ngakalin pajak di pembukuan, tapi pembukuannya yg diakalin pake akuntan. Tapi cari akuntan yg pinter pembukuan n tahu masalah pajak. Tapi ini cuma wacana jgn ditanggapin serius yah ...
donidoni - 24/10/2008 08:37 AM
#506

Quote:
Original Posted By karl
wah thanks for the info...denger2 juga KPK sekarang udah dipersenjatai yah ? (kalau ga salah pernah baca di koran kompas bbrp waktu yl).


berdasarkan pemeriksaan BPK ada 100 senjata KPK gak pake izin gila:
blindevil - 24/10/2008 09:45 AM
#507

mau nanya nih buat juragan2 semua..
ada pertanyaan tentang koreksi fiskal ga???

gw dikampus belum dapet nanya soale,,,biar dapet nilai aja gw juragan..plissp
ibnuwijaya - 24/10/2008 10:22 AM
#508

serius amat nih ngejar nilainya, udah sampe mana bahasannya.

coba deh tanyain koreksi fiskal kalau sebuah perusahaan melakukan revaluasi aktiva.
kata kuncinya:
1. penyusutannya gimana? kalau antara penyusutan komersial yang dilakukan perusahaan beda dengan penyusutan fiskal
2. Perlakuan pajak laba atas revaluasi fiskal
3. Kalau rugi, bisa nggak kerugian tsb. dikompensasikan

oh ya, ada ilmu tipu2-nya juga, revaluasi aktiva bisa juga jadi sarana untuk tax planning, diexplore aja lebih dalam.
kakashsensei - 24/10/2008 10:36 AM
#509

Quote:
Original Posted By blindevil
mau nanya nih buat juragan2 semua..
ada pertanyaan tentang koreksi fiskal ga???

gw dikampus belum dapet nanya soale,,,biar dapet nilai aja gw juragan..plissp

kyknya di tred ini ada deh,, tapi penjelasannya kurang
[CODE]http://119.110.77.3/showthread.php?t=904661&page=17[/CODE]
coba belajar dari sini deh :
[CODE]http://pajakindonesia.wordpress.com/2008/02/28/koreksi-fiskal/
http://www.ortax.org/ortax/?mod=forum&page=show&idtopik=187
http://209.85.175.104/search?q=cache:NNmCAlrJn0gJ:www.kopertis4.or.id/Pages/Data%25202005/kelem/poto% 2520pajak/Presentasi%2520PPh%2520Kopertis.PPT+%27koreksi+fiskal%22&hl=id&ct=clnk&cd=9&gl=id&client=fi refox-a
http://putra-finance-accounting-taxation.blogspot.com/2008/03/laba-rugi-komersial-dan-fiskal.html
http://209.85.175.104/search?q=cache:ZLgMnh7rQVEJ:images.taxlearning.multiply.com/attachment/0/SDDjAA oKCh8AAD6LjAo1/Ilustrasi%2520Koreksi%2520Fiskal.xls%3Fnmid%3D96713058+%27koreksi+fiskal%22&hl=id&ct=c lnk&cd=44&gl=id&client=firefox-a
[/CODE]
metal - 24/10/2008 02:08 PM
#510

nanya donk kalo cv yang bergerak di bidang jual beli komputer dan jasa service komputer,pajak terkaitnya apa aja yah?tlg jelasin beserta tarifnya
kalo misal beli barang second untuk dijual lagi, PPN nya bagaimana?

cendol menunggu D
karl - 24/10/2008 04:39 PM
#511

Quote:
Original Posted By donidoni
kalo mo main cantik jangan suruh konsultan ngakalin pajak di pembukuan, tapi pembukuannya yg diakalin pake akuntan. Tapi cari akuntan yg pinter pembukuan n tahu masalah pajak. Tapi ini cuma wacana jgn ditanggapin serius yah ...


yg saya butuhkan akuntan yg mengerti perpajakan untuk retail store.
kalau yg ngerti perpajakan pabrik sih banyak pak. soalnya beda lho nangani pembukuan untuk pajak dibidang retail.
thiec - 25/10/2008 02:36 PM
#512

Quote:
Original Posted By nganggurinhidup
TS,,,buat para pemula yg pengen mendalami pajak.,.,.

minta tipsnya dong.,,.min bisa tepake pas interview tar,.,.,


Hmm... Kalau saya biasa lebih menekankan pada pemahaman Pajak Penghasilan (PPh) seperti Tarif (Psl.17), Psl.21 dan Psl.23. Pelajari UU-nya dan Peraturan turunannya. Kemudian PTKP dan Pajak yang bersifat khusus seperti Psl.4 dan Psl.15.

Sedangkan PPN terutama pada pemahaman Faktur Pajak.

Sisanya learning by doing karena setiap perusahaan punya metode tax planning yang berbeda.
thiec - 25/10/2008 03:07 PM
#513

Quote:
Original Posted By metal
nanya donk kalo cv yang bergerak di bidang jual beli komputer dan jasa service komputer,pajak terkaitnya apa aja yah?tlg jelasin beserta tarifnya
kalo misal beli barang second untuk dijual lagi, PPN nya bagaimana?

cendol menunggu D


Tarif Pajak Penghasilan selama satu tahun :
Tarif bisa dilihat di UU No.17 Tahun 2000 Pasal 17 (Berlaku sd 31 Desember 2008) dan UU No.36 Tahun 2008 yang mulai berlaku 01 Januari 2008.

Transaksi Jual-Beli :
Dikenakan PPN sebesar 10% (Asumsi CV anda pasti udah dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak dan wajib menerbitkan Faktur Pajak)

Transaksi Jasa service :
Dikenakan PPh Pasal 23 sebesar 4,5% dari nilai Jasa (diluar pengantian material APABILA TAGIHAN DIPISAH)
Note : Yang memotong adalah Pihak pemakai jasa, jadi anda menerima nilai net dari jasa dan Bukti Potong PPh Psl.23
Bukti Potong ini bisa digunakan sebagai pengurang pajak tahunan.



Beli barang second atau baru, pada dasarnya sama saja. Karena pada saat dijual kembali wajib dikenakan PPN dari nilai jual.
donidoni - 27/10/2008 07:45 AM
#514

Quote:
Original Posted By karl
yg saya butuhkan akuntan yg mengerti perpajakan untuk retail store.
kalau yg ngerti perpajakan pabrik sih banyak pak. soalnya beda lho nangani pembukuan untuk pajak dibidang retail.


pembukuan retail/perdagangan jauh lebih mudah daripada pembukuan industri, apalagi kalo usahanya menggunakan NPWP orang pribadi malah bisa menggunakan norma.
karl - 27/10/2008 11:32 AM
#515

Quote:
Original Posted By donidoni
pembukuan retail/perdagangan jauh lebih mudah daripada pembukuan industri, apalagi kalo usahanya menggunakan NPWP orang pribadi malah bisa menggunakan norma.


bro, bukannya retail bisnis itu lebih rumit ngurusin pajaknya ? dikarenakan retail store kan banyak menggunakan mesin EDC (kartu credit), dimana dananya akan langsung dikreditkan ke rekening perusahaan retail tsb dan akan terlihat jelas bahwa ada masukan/income sebesar berapa dari hasil penjualan ?

lain halnya kalau penjualan tsb berbentuk cash/tunai, dimana angkanya bisa dimaenin.

yang anda maksud dengan penggunaan NPWP pribadi bisa lebih diperjelas ?

thanks.
kakashsensei - 27/10/2008 03:21 PM
#516

maaf ya gan... mo ikut kasi pendapat beer:
menurut juragan donidoni :
Quote:
Original Posted By donidoni
pembukuan retail/perdagangan jauh lebih mudah daripada pembukuan industri, apalagi kalo usahanya menggunakan NPWP orang pribadi malah bisa menggunakan norma.

menurut juragan karl :
Quote:
Original Posted By karl
bro, bukannya retail bisnis itu lebih rumit ngurusin pajaknya ? dikarenakan retail store kan banyak menggunakan mesin EDC (kartu credit), dimana dananya akan langsung dikreditkan ke rekening perusahaan retail tsb dan akan terlihat jelas bahwa ada masukan/income sebesar berapa dari hasil penjualan ?

lain halnya kalau penjualan tsb berbentuk cash/tunai, dimana angkanya bisa dimaenin.

yang anda maksud dengan penggunaan NPWP pribadi bisa lebih diperjelas ?

thanks.

betul yg dikatakan juragan donidoni,,karena sulit untuk membuat pembukuan industri (mgkn maksudnya dobel book)...D

dan menurutku klo bisnis retail sudah menggunakan EDC,,harusnya sih ngurus pajaknya lebih mudah karena penjualan mudah direkam dan ditelusuri...kecuali yang juragan karl maksudkan adalah mao menggunakan dobel book seperti pembukuan industri diatas..\) (klo ini aku baru setuju rumit)...beer:
gabot08 - 27/10/2008 06:41 PM
#517
Kalo nilai bukti potong pph 23 tidak sesuai dengan pph 23 yang sudah kita akui.....
Permisi, rekan-rekan kaskusers. ....

Saya mo tanya nih soal pencatatan bukti potong PPh 23.Mudah2xan bisa dibantu gila: gila: gila: gila: gila:

Saya bekerja di sebuah perusahaan konstruksi dimana untuk setiap pekerjaan yang kita lakukan pastinya akan dipotong PPh 23 oleh Owner Project. Sebelumnya kita sudah mengaccrued (mengakui) besarnya PPh 23 dari setiap pekerjaan yang kita lakukan. namun pada kenyataannya, pada saat kita menerima bukti potong dari Owner, nilainya tidak sebanding (biasanya selalu lebih kecil) dengan besarnya PPh 23 yang sudah kita accrued.\(

Please, dimohon pencerahannya soal bagaimana pencatatan akuntansinya..

beer:beer:beer:beer:beer:beer:beer:beer:
karl - 27/10/2008 07:01 PM
#518

Quote:
Original Posted By kakashsensei
maaf ya gan... mo ikut kasi pendapat beer:
menurut juragan donidoni :

menurut juragan karl :

betul yg dikatakan juragan donidoni,,karena sulit untuk membuat pembukuan industri (mgkn maksudnya dobel book)...D

dan menurutku klo bisnis retail sudah menggunakan EDC,,harusnya sih ngurus pajaknya lebih mudah karena penjualan mudah direkam dan ditelusuri...kecuali yang juragan karl maksudkan adalah mao menggunakan dobel book seperti pembukuan industri diatas..\) (klo ini aku baru setuju rumit)...beer:


nah itu dia rumit kan bro kalau mau double book di retail bisnis.
donidoni - 28/10/2008 07:33 AM
#519

Quote:
Original Posted By karl
bro, bukannya retail bisnis itu lebih rumit ngurusin pajaknya ? dikarenakan retail store kan banyak menggunakan mesin EDC (kartu credit), dimana dananya akan langsung dikreditkan ke rekening perusahaan retail tsb dan akan terlihat jelas bahwa ada masukan/income sebesar berapa dari hasil penjualan ?

lain halnya kalau penjualan tsb berbentuk cash/tunai, dimana angkanya bisa dimaenin.

yang anda maksud dengan penggunaan NPWP pribadi bisa lebih diperjelas ?

thanks.


- untuk ngakalin kartu kredit kan banyak caranya bos, bisa double rekening, etc. dan juga penjualan cash nya bisa diakalin (kalo mo gak jujur).

- Untuk orang pribadi dengan omzet s.d 1,8 M (berlaku s.d 31 des 2008) dan 4,8 M (berlaku 1 jan 2009) bisa menggunakan norma penghitungan penghasilan netto.

Contoh :
Tahun 2008 penjualan 1,5 M. Misalnya normanya 20 % maka penghasilan kena pajaknya adalah = 1,5 M * 20% = 300 juta. Baru dikurangkan dengan penghsilan tidak kena pajak (PTKP). dan dikalikan tarif pasal 17
donidoni - 28/10/2008 07:43 AM
#520

Quote:
Original Posted By gabot08
Permisi, rekan-rekan kaskusers. ....

Saya mo tanya nih soal pencatatan bukti potong PPh 23.Mudah2xan bisa dibantu gila: gila: gila: gila: gila:

Saya bekerja di sebuah perusahaan konstruksi dimana untuk setiap pekerjaan yang kita lakukan pastinya akan dipotong PPh 23 oleh Owner Project. Sebelumnya kita sudah mengaccrued (mengakui) besarnya PPh 23 dari setiap pekerjaan yang kita lakukan. namun pada kenyataannya, pada saat kita menerima bukti potong dari Owner, nilainya tidak sebanding (biasanya selalu lebih kecil) dengan besarnya PPh 23 yang sudah kita accrued.\(

Please, dimohon pencerahannya soal bagaimana pencatatan akuntansinya..

beer:beer:beer:beer:beer:beer:beer:beer:


pasal 23 cuma pajak dibayar di muka bos, khan bisa dikoreksi fiskal nantinya sejumlah pasal 23 yg riil (sebagai kredit pajak), yg jadi masalah adalah nilai proyek yg dikecilin oleh project owner sehingga pendapatan bos berkurang dan tidak sesuai dengan yg di accrued dan nilai proyek.

cat. :
sejak 1 jan 08, jasa konstruksi bersifat final (PP 51 th 2008)
Page 26 of 138 | ‹ First  < 21 22 23 24 25 26 27 28 29 30 31 >  Last ›
Home > CASCISCUS > EDUCATION > Tanya Jawab Pajak Indonesia