Lampu Senter/Flashlight
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > Lampu Senter/Flashlight > 1001 Cerita Tentang Senter
Total Views: 9758 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 2 of 8 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›

afritz3050 - 23/06/2011 11:50 AM
#21

Quote:
Original Posted By whoiskliwon
weh emang senternya merek apa yang dipake sama om parto ?


senter non branded, tapi belinya di toko senapan angin, jadi ya gitu deh, harganya melambung jauh terbang tinggi bersama mimpi.... *nyanyi mode OFF*
fajrenk - 24/06/2011 07:53 AM
#22

wah, ane pake senter bermerk tiger dengan 3 led (kalo nggak salah).....nyala putih benderang, hemat sekali batteryna. Ganti battery 4 bulan sekali, itu pun kalo full pemakaian \)

pokoknya mantap deh senter, rasanya aman kalo udah ada senter. Ga takut mati listrik D
jchristie - 24/06/2011 09:18 AM
#23
selamat pagi
berbagi sedikit cerita yang dibikin dalam bentuk tanya-jawab. Saya YAKIN beberapa teman penikmat senter pasti sering mendapat beberapa pertanyaan berikut ini. Ingat, jawabannya adalah jawaban personal saya, tidak ada maksud menggurui sama sekali kecuali berbagi. Monggo...

T : Ngapain sih bawa senter kemana-mana?
J : buat jaga2 aja, lagian seneng sih sama senter.

T : Tapi ini kan siang hari, udah terang juga. Aneh deh....
J : eh, sapa tahu butuh benerin apa gitu di kolong meja atau kolong rumah

T : bener juga ya....emang berapaan sih harga senternya?
J : lumayan sih, sempet nabung 2-3 bulan lah (males nyebut harga, karena..)

T : BUSET, mahal bener cuman buat senter....(kan, udah dibilangin...)
J : ya, kan hobi lagian belinya gak maksain kok, banyak yang lebih mahal....

T : ah, tapi mahal2 gitu kok gak terang sih, rugi amat....
J : senter gak melulu terang, yang penting siap pakai kapan aja. Lagian kalau sering mati lampu atau gelap total, gak usah terang2 banget juga udah kelihatan. Yang penting bisa buat lihat jalan deh...

T : ah, masih lebih terang senter HP gw atau senter yang gw beli kemarin, 20rb doang, lampunya (maksudnya LED) banyak, kagak pake baterai lagi, tinggal pencet2 kalau dah redup kagak pake baterai....
J : yaaa, kebutuhan orang kan lain2....kalau ane sih HP ya buat nelpon/SMS. Ane juga kurang suka senter yang badan sama lensanya plastik, suka baret2 gitu. Ane kan orangnya gak suka mikir kalau bawa barang....tabrak terussss

T : terus, itu ngapain bawa senter sampe 2 biji, ada senter kepala juga?
J : buat cadangan aja, lagian senter kepala berguna kalau kita masih perlu 2 tangan yang lain. Misalnya nih, kalau lagi jalan bawa barang banyak, kadang dua tangan kepake semua, masih bisa pake senter kepala kan?

T : lah, kan bisa juga digigit?
J : waduh....senter saya lumayan pegel di rahang kalau diemut lebih dari semenit, lagian kan jorok....!

T : trus itu dua senter baterainya beda, kan repot bawa2 baterai....
J : ah, gak serepot dibanding cari2 barang atau kesandung-sandung pas mati lampu atau gelap total kok....

NB : tetap saja di tempat yang sering mati lampu, bahkan pada malam hari, orang yang bawa-bawa senter dipandang aneh. Senter yang bentuk atau sinarnya di atas rata2 senter biasa (walaupun cuma 18 lumens) dipandang luar biasa. Yang terakhir, orang kadang menilai senter dari harganya (jangan salah, senter di atas 100rb = mahal) bukan gunanya. Apalagi bicara kualitas rancang bangun, runtime, ketangguhan, dll....

sekali lagi, cerita ini merupakan pengalaman pribadi setelah 1 minggu berada di daerah dengan suplai listrik tidak menentu...
masaditia - 24/06/2011 10:46 AM
#24

senter dari Gigabyte ,,, ini pas banget buat teknisi komputer kayak ane,
di dalemnya bentuknya kayak pulpen,,, ada 4jenis Obeng + 1 LEDn batrai.


sama senter yg ada di raketnyamuk itu lho,, ngebantu banget pas emak ane ngurus sertifikasi ,,ckckck tapi udah rusak,


hhhee,,,bukan real senter sih,, p
madr - 24/06/2011 02:07 PM
#25

Ijin sharing ya kangmasbro...

Jujur gw belom lama alias baru saja tertarik dengan alat yg bernama senter, mulai tertarik kurang-lebih beberapa hari sebelum subforum senter launching.

Awalnya gw aktif posting di forum pisau, dan tgl.11 juni 2011 kmrn forum pisau mengadakan gathering di jakarta.
Beberapa teman yg hadir, selain membawa koleksi pisau mereka juga membawa koleksi senter.
Saat itu gw sama sekali tidak tertarik dengan senter.
Sepulang dari gathering, gw berpikir utk mengganti/menukar salah satu pisau koleksi gw yaitu custom leu tanto dengan alasan yaitu gw merasa pisau tersebut jarang sekali gw pakai utk kerja2 berat karena terlalu sayang & gw beli tidak murah o.
Rencana-nya gw akan mengganti dengan pisau yg lebih mudah dibawa sejenis folder knife.
Nah karena saat gathering gw lihat ada salah satu teman yg tertarik dgn tanto gw tersebut, gw coba menawarkannya... Dengan enteng gw sampaikan, barter aja deh sama salah satu koleksi senter loe tapi yg nilai (harganya) sebanding ya...
Nah dari situ-lah dia mulai menularkan racun senter ke gw... Dan ternyata senter pertama yg sengaja gw miliki ini adalah senter yg dia bawa saat gathering forum pisau... Kalo dipikir2 kenapa gak sekalian tukeran aja ya waktu itu... D
Dan ternyata senter adalah alat yg sebenernya sudah akrab di lingkungan rumah gw, mulai dari senter kecil (2AA) sampe senter led yg berbentuk lampu petromak selalu standby jika ada pemadaman listrik.
Dan sekarang sepertinya gw bukan cuma keracunan... Tapi sudah mulai ketagihan... Indikasinya gw skrg selalu menunggu-nunggu email subscribed di fjb forum senter hammer:

Hehehe... Sorry kalo kepanjangan Peace: beer:1001 Cerita Tentang Senter
chadoetzshop - 24/06/2011 02:50 PM
#26

klo ane, drmah, punya senter mcem2.. dr yg kecil ada, ampe yg agak gde ada.. tp biasanya klo pegi bawanya yg kecil yg model senter pompa (kalo mao bli ma ane, ane jg pnya stok lmyan bnyk, hrga djmin mu-mer daah.. D ), yg agak simple klo dbawanya...

tpi pengalaman ane wktu pegi outing ma tmen2.. ane plg suka klo ama senter merk Heles ane neh.. senter nya mantap gan.. uda cahayanya terang.. awet pula.. ini seh bkan ane promosi, tp emg kenyataaan gan.. D

neh utk detailnya bs dliat dsni neeh.. https://www.kaskus.co.id/showthread.php?t=8879909

ane rasa cukup skian pnglaman ane mengenai senter yg ane punyailovekaskus..
GOLDANGEL - 26/06/2011 03:12 PM
#27

Kalo dulu Gan,senter sering dipake buat orang ngeronda yah gan??

Kalo skarang ngga tau deh?? masih dipake ronda ngga yah??
KB3644HW - 27/06/2011 08:21 PM
#28

senter saya merek usa.. yg murmer tapi terang banget , kecil2 cabe rawit,,lumayan 1 +aa alkaline sanggup buat 1 bulan.. digunain tiap malem buat kasi makan ikan lele saya di luar rumah..
D
jchristie - 28/06/2011 02:29 PM
#29
selamat siang
lagi-lagi sekedar berbagi cerita seputar menikmati senter....

Saya senantiasa merasa beruntung karena bisa banyak menggunakan senter, baik dalam rangka kerja maupun di luar pekerjaan, sehari-hari. Maklum, bidang kerja saya mengharuskan saya keliling ke beberapa tempat yang tidak selalu dinaungi terangnya lampu2 PJU (penerangan jalan umum). Di beberapa tempat bahkan ada yang listrik menyala tidak sepanjang hari.

Selain itu, organisasi tempat saya bekerja juga banyak mencurahkan fokus ke usaha-usaha pengurangan resiko bencana/ kesiap-siagaan. Lagi-lagi saya beruntung karena (paling tidak menurut saya), senter adalah salah satu benda yang wajib dimiliki oleh penggiat kebencanaan. Saya sendiri juga termasuk Tim Respon Bencana dalam organisasi. Maka, senter dan pisau/ Multitools masuk daftar wajib bawaan saya.

Kembali ke senter, setelah lumayan aktif disini, banyak ngobrol dengan sesama penikmat (beberapa bahkan saya golongkan ke 'penggila' senter), makin banyak lagi ilmu yang saya dapat. Saya bisa memahami kenapa senter merk A lebih mahal padahal hanya memiliki lumens 15-120 saja. Saya juga sadar mengapa tidak selalu senter itu dihitung dari terangnya saja (istilah saya, balapan lumens.....)

Sadar ataupun tidak saya yakin teman2 disini sudah banyak berkenalan dengan senter, bahkan sejak saat kanak2. Mungkin berangkat dari senter 'cap macan' berlapis pernekel dengan 2-3 baterai besar khas orang2 yang berangkat ronda sampai ke senter plastik 'segede gaban' yang sering dipake walaupun nyalanya kadang 'romantis'

Itulah sedikit cerita saya sebagai seorang penikmat senter yang sederhana. Saat ini saya setia menggunakan 1 buah senter tangan format 2*CR123 dengan multimoda dari Quark. Cadangannya saya tambahkan 1 headlamp 3*AAA merk Energ***r untuk kemudahan mencari baterai. Di luar itu, 4 baterai CR tersimpan manis dengan Storacell sementara 3 pcs baterai AAA terserak di ransel.

Impian saya? senter tangan US brand (karena gak semua gak dibuat di U.S. lagi) yang terangnya gak seberapa itu tapi harganya bisa memaksa Anda bilang,"Apa-apaan ni, senter harga segini?!?"

STAY ENLIGHTENED!
Yahya2008 - 28/06/2011 02:32 PM
#30

sy mau sharing aja
pengalaman kemarin, pas jam 7 malem gitu, tetangga ane minjem kabel n senter utk pasang antena tv kabel
ane keluarin yang petama police 20w, lumayan terang lah, tetangga ane ampe nanya tuh sentr terang banget, berapaan yah ( dalam hati ane pikir ini belum seberpa, masih ada yang lebih dasyat )
trus tukang nya kebetulan sendiri, masang nya, karena atapnya cukup tinggi, police gw kewalahan juga utk pencahayaanya...and finally....
keluarlah jagoan ane yang baru OLIGHT i20..
eng ing eng
bujug, sinar itu terang banget, tetangga ane yang lain pada keluar buat nanya itu senter apa, terangnya kaya lampu sorot
trus ada juga tetangga yang baru pulang kantor, langsung ke tempat ane, nanyain merk dan mau ngetes tuh senter...
finally kerjaan pasang parabola selesai

seneng dah police n olight di pake, terutama buat olight i20, ane cukup terhibur n sangat puas..
mungkin kedepannya mau nambah lagi..ha33333333
anak_singkong - 29/06/2011 09:40 PM
#31

wah..kayanya menarik nih subfor mengenai benda yg sebenernya mo d bilang ga terlalu d perlukan tp sgt d perlukan bingung

ya..d saat misalnya mati lampu tengah malam. senter itu sangat2 diperlukan.

dlu jg wktu msh doyan camping. selalu bwa senter.

skrg jg tiap hari bwa senter d bagasi mtr ane selalu simpan 1 biji senter yg hrganya cma 2 ribuan..belinya d abang2 mainan..kecil bgt besarnya cma segede jempol pernah ane tes lumayan terang bohlam LEDnya.

ane taruh d motor buat kebutuhan darurat d jalanan malam2..misalnya pas lg mogok d jalanan yg gelap/sepi.
njet212 - 29/06/2011 11:11 PM
#32

@anak singkong:

Memang dikota kota besar senter gak terlalu diperlukan, listrik kan jarang mati. Tapi bener kata ente perlu gak perlu. Perlunya hanya keadaan tertentu aja, seperti misalnya mati lampu, ban meleduk atau mungkin telat masuk bioskop ( lampu di bioskop udah dimatiin ).

Tapi seperti kata pepatah " sedia payung sebelum hujab" memang ada benarnya.



Alway shining on the dark~
jchristie - 01/07/2011 09:20 AM
#33
selamat pagi
gara-gara pada ngobrolin soal sorot-menyorot senter ke pengemudi, saya langsung ingat pengalaman bersama senter di tahun 1999. Begini ceritanya. . .

Jadi waktu itu saya ikut bagian perlengkapan (biasa disingkat Perkap) untuk Orientasi mahasiswa baru di Bumi Perkemahan Pantai Glagah di daerah Wates. Karena harus menyiapkan kemah dan segala sesuatunya, Tim Perkap berangkat dulu sehari sebelumnya.

Setelah setengah hari menyiapkan kemah, saya dan seorang teman pergi kembali ke Yogya untuk mengambil makan malam untuk tim. Pergi dengan mobil Charade mungil, masalah muncul sesaat sebelum meninggalkan bumi perkemahan; LAMPU UTAMA mobil mati! Dicari-cari penyebabnya tidak ketemu juga dan karena misinya lumayan penting (ngambil makanan gitu lhoh...) akhirnya berbekal senter plastik merk Ever**dy isi 3 baterai besar, berangkatlah kami berdua.

Tentunya dengan sinar lampu romantis dari senter peronda itu, maksudnya hanya sekedar memberi tahu pengemudi dari arah berlawanan kalau ada mobil 'buta' di depan mereka. Untuk menggantikan penerangan mobil sudah jelas tidak mungkin.... nohope:

Lebih parah lagi karena kondisi saat itu bukan purnama dan sebagian besar jalan masih belum memiliki penerangan, jalan belum sepenuhnya diberi garis pemisah, dan....teman saya yang membawa mobil juga mengantuk karena banyak begadang untuk persiapan perkemahan ini. Jadilah saya sambil nyorot2 jalan nyanyi2 juga sambil gebrakin dasbor mobil supaya teman saya terjaga.

Untunglah mungkin karena kami menjalankan misi untuk banyak orang, meskipun hampir diserempet truk, dihujani sumpah serapah dari pengendara motor, dan dikasih lampu jauh yang beberapa kali hampir bikin kami keluar jalur dan masuk sawah, misi bisa dituntaskan dengan sukses. Kami sampai ke Yogya, mencari bengkel buka, perbaiki lampu dan langsung kembali ke bumi perkemahan. Toh, biar nyampe jam 11 malam teman2 masih menyambut dengan hangat (apalagi sebagian besar tidak sadar karena minum 'air api).

UNFORGETABLE MOMENT with a flashlight!!!
aha2070 - 01/07/2011 09:42 AM
#34

Quote:
Original Posted By njet212
@anak singkong:

Memang dikota kota besar senter gak terlalu diperlukan, listrik kan jarang mati. Tapi bener kata ente perlu gak perlu. Perlunya hanya keadaan tertentu aja, seperti misalnya mati lampu, ban meleduk atau mungkin telat masuk bioskop ( lampu di bioskop udah dimatiin ).

Tapi seperti kata pepatah " sedia payung sebelum hujab" memang ada benarnya.



Alway shining on the dark~


Wah......nggak juga bro Njet, kalo kota besar gak perlu senter, share pengalaman aja nih......

G kerja di kota besar (Jakarta).....kebanyakan di gedung2.....banyak persh menyewa ruangan......saat lembur....operator gedung ada aturan yang akan mematikan penerangan seminim mungkin sesuai anjuran pemerintah Hemat Energi

Jadi otomatis saat pulang lembur larut malam, beberapa tempat yang dilewati pasti gelap gulita hanya terlihat lampu diujung2 ruangan, disini perlunya bawa senter, meski di kota2 besar.

Disamping itu,G juga mengalami sendiri untung cuman 2 lantai, saat lembur tiba2 lampu mati.....genset tidak menyala....gak tau kenapa.....emergency light ada yang nyala ada yg jg tidak......apanya gak horror\)b

untung selalu ditas kerja G2 Nitrolon....plus 120s Novatac di saku celanaYb
fabienne - 01/07/2011 10:48 AM
#35

Wkwkwk. Hampir sama juga Juan, dulu waktu motret prewedding ke Bromo, mobil klienku Panther lampunya mati, untung bawa Olight M30, jadi masih agak lumayan lah dan lagian udah jam 4.00 pagi jadi jalannya nggak gelap-gelap banget.
Quote:
Original Posted By jchristie
gara-gara pada ngobrolin soal sorot-menyorot senter ke pengemudi, saya langsung ingat pengalaman bersama senter di tahun 1999. Begini ceritanya. . .

.........
mya412135 - 01/07/2011 11:55 AM
#36

Quote:
Original Posted By jchristie
gara-gara pada ngobrolin soal sorot-menyorot senter ke pengemudi, saya langsung ingat pengalaman bersama senter di tahun 1999. Begini ceritanya. . .

Jadi waktu itu saya ikut bagian perlengkapan (biasa disingkat Perkap) untuk Orientasi mahasiswa baru di Bumi Perkemahan Pantai Glagah di daerah Wates. Karena harus menyiapkan kemah dan segala sesuatunya, Tim Perkap berangkat dulu sehari sebelumnya.

Setelah setengah hari menyiapkan kemah, saya dan seorang teman pergi kembali ke Yogya untuk mengambil makan malam untuk tim. Pergi dengan mobil Charade mungil, masalah muncul sesaat sebelum meninggalkan bumi perkemahan; LAMPU UTAMA mobil mati! Dicari-cari penyebabnya tidak ketemu juga dan karena misinya lumayan penting (ngambil makanan gitu lhoh...) akhirnya berbekal senter plastik merk Ever**dy isi 3 baterai besar, berangkatlah kami berdua.

Tentunya dengan sinar lampu romantis dari senter peronda itu, maksudnya hanya sekedar memberi tahu pengemudi dari arah berlawanan kalau ada mobil 'buta' di depan mereka. Untuk menggantikan penerangan mobil sudah jelas tidak mungkin.... nohope:

Lebih parah lagi karena kondisi saat itu bukan purnama dan sebagian besar jalan masih belum memiliki penerangan, jalan belum sepenuhnya diberi garis pemisah, dan....teman saya yang membawa mobil juga mengantuk karena banyak begadang untuk persiapan perkemahan ini. Jadilah saya sambil nyorot2 jalan nyanyi2 juga sambil gebrakin dasbor mobil supaya teman saya terjaga.

Untunglah mungkin karena kami menjalankan misi untuk banyak orang, meskipun hampir diserempet truk, dihujani sumpah serapah dari pengendara motor, dan dikasih lampu jauh yang beberapa kali hampir bikin kami keluar jalur dan masuk sawah, misi bisa dituntaskan dengan sukses. Kami sampai ke Yogya, mencari bengkel buka, perbaiki lampu dan langsung kembali ke bumi perkemahan. Toh, biar nyampe jam 11 malam teman2 masih menyambut dengan hangat (apalagi sebagian besar tidak sadar karena minum 'air api).

UNFORGETABLE MOMENT with a flashlight!!!

pengalaman om juan horor takut tp konyol jg ngakaks Peace:




pengalaman ogut soal nyorot-menyorot yg agak unik pas ogut maen ke kantor temen ogut, gak lm ogut nyampe lampu mati barengan ujan gede+petir sahut2an (berasa d pelm2 laga) D
ogut selalu ngantongin mini MT yg ada senter kecilny, lg menikmati indahny kegelapan hammers tau2 ada bunyi gede "gubrak" satu ruangan panik!!
yg pegang hape buru2 nyalain senter hapeny, ogut reflek lgsg ngidupin senter mungil ogut, eng ing eng senter mungil ogut lbh terang d banding senter dr hape D
cari sumber bunyi ternyata plafon salah satu ruangan jatoh tertimpa genteng jadilah ogut + 5 karyawan termasuk bos temen ogut mandi sambil benerin genteng d temenin sm nyala senter ogut D
ichigoxxx - 01/07/2011 03:57 PM
#37

....... bingungs baru taw ad forum ginian........

Cerita staun lalu nih....
dasar ane ank kampyunk...bru prtama kali ane k mall. dijakarta...maw ke WCnya...eh trnyata wc otomatis gtuh yg pake sensor.....

trnyata klo pake wc bgituan msti bw tisu du lu y bwt ngelap ato ane sala lgi??????

so...waktu itu dgn kondisi bingung gmn maw "nyuci" si "adek" ...mule deh ane utak2utik2....eh ada yg calling ane...yawdh sambil trima tlpon...sklian nanya tmn2....

dsr sama2 prantauan daerah tmn ane jg gk ngerti tuh gmn?? bata

iseng2 ane nyalain dh tuh lampu sentr hp ane.....trus diarahin k sensornya.....n...hasilnya.....syurrrr...aernya kluar..... \)b

gtuh de kira2 gan...hihihi malu2in y gan malus
jem_tangan - 03/07/2011 01:18 AM
#38

Nubie numpang share gan,

ada 2 senter yang berkesan banget buat ane,

senter pertama th senter yang nempel di korek seribu perak, jadi ceritanya waktu itu gw dan temen jalan2 ke ujung genteng, kita trekking dari jam 11 siang, ga nyangka bakal ampe malem, kaga bawa senter, karena keasikan jalan, jam 6 sore kita baru balik, jadilah senter korek itu nemenin kita dari jam 6 sore sampe jam 1 pagi, ngelewatin trek sungai kering, rawa, pantai n hutan...

senter kedua mini maglite kesayangan, karena budget ane minim, makanya cuma mampu beli itu buat jadi senter andalan, kemana mana selalu bawa th senter, uda -+ 4 tahun, dari mancing, naik gunung, nembak tikus di pasar(tinggal dipasangin tali buat gantung d leher, terus pegang dibawah popor, cocok bgt buat nembak karena ga ada bunyi "ctek" pas dinyalain...), dll
Yahya2008 - 04/07/2011 03:45 PM
#39

nambahin lagi...
kebetulan baru punya anak laki2 umur 2 bulan lebih, kebetulan kamar ane terang banget, jadinya bayi ane kadang tidak bisa tidur, trus istri ane kasih saran, coba pinjem senternya ( ane kasih yang police n olight ), ternyata yang di pake buat lampu tuh yang olight, dalam hati ada perasaan seneng n sedih . senengnya anak ane merasa nyaman dengan cahaya senter.. sedihnya yang di pake olight ane yang batere cr123 ( mana belum beli serepnya lagi )...
sayang anak..sayang anak....
prenot - 13/07/2011 01:22 AM
#40

ijin nyimak gan
Page 2 of 8 |  < 1 2 3 4 5 6 7 >  Last ›
Home > LOEKELOE > ACTIVITY & HOBBY > Lampu Senter/Flashlight > 1001 Cerita Tentang Senter