Martial Arts
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Merpati putih
Total Views: 119186 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 133 of 155 | ‹ First  < 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 >  Last ›

satriapinandita - 22/11/2011 10:23 PM
#2641

Quote:
Original Posted By kkag
saya tekan kan disini, pelempar Botol minuman adalah dari pihak Thailand yakni Atlet thailand yang kecewa karena Atlet yg bermain di arena mendapatkan teguran ke-2

jangan salah mengira yah teman2 yah,,
dan jangan terprovokasi

saya berani mengatakan demikian karena saya berada disitu, dan menyaksikan sendiri
terima kasih. \)

saya melihat di situs2 bahwa dengan adanya video2 tsb, orang2 yg tidak menyukai Indonesia sangat senang sekali dengan kejadian ini
semoga kita semua tidak terprovokasi

no Offense


memangnya postingan saya ada yang mempermasalahkan pelemparan botol mas.?
yaah, tapi memang kita harus mengucapkan selamat sih pada mas dian atas medali dan bonus yang diperolehnya. walaupun harus mengorbankan harga diri pecaksilat Indonesia.
masih sedih kalau mikirin komentar di youtube berdukas
fonsart - 22/11/2011 10:50 PM
#2642

gan mau nanya dong, kan di MP ada pernafasan tenaga dalam,
nah pas ikut kompetisi2 silat kayak sea games gitu dipake ga??
ngeri juga kalo dipake bisa mati anak orang,hehe
fonsart - 22/11/2011 11:14 PM
#2643

maap dopost, koneksi kacrut
acepilot - 23/11/2011 02:27 PM
#2644

saya bawa kesini deh..

Quote:

Nehemia Budi Setyawan
Ya memang rame dan komentarnya seluruhnya bisa dikatakan negatif.
memang namanya pertandingan ada kalah ada menang. Satu sisi mungkin kl kita sbg penonton akan timbul tanda tanya ada apa?... Sy memaklumi dari sisi atlit, wajar kl mas dian menghindar spt itu atau lari.... krn apa?... cidera kaki lama dgn pen yg ada dikakinya bergeser dan hampir keluar, dan apabila di paksakan utk beradu dgn kaki lawan yg kebetulan lawan mempunyai kaki yg kuat resiko yg hrs dihadapi mas dian adalah cacat seumur hidup. kesalahan ada di pihak official kl sy bilang mengapa kl memang melihat mas Dian (dan mas Dian adalah anggota kami dari Merpati Putih) dianggap tidak mampu, harusnya lgs berbicara dgn wasit atw melempar handuk putih. Tp itu tidak dilakukan, sy melihat dari kepatuhan mas dian kepada offical pelatih krn tdk ad perintah berhenti makanya dia bertahan. Sy menilai bukan dari hasil akhir apa yg dicapai olh mas Dian, tp loyalitas dan kepatuhan mas Dian kpd official atlit yg mengharuskan mas Dian memperoleh emas. Dan tidak ada atlit cadangan di kelas A sehingga mas Dian terpaksa harus diturunkan dengan adanya pen besi di kakinya. Kira2 pandangan sy itu mas mengenai pertandingan final mas Dian. Tidak ada aksi gigit sebenarnya...hanya dagu yg menekan ke bahu lawan... hiperbola berita terkadang membuat perjuangan akhirnya hanya menjadi buah bibir yg negatif.
itulah sedikit cerminan utk bangsa kita skrg.... ketika mas Dian menjadi juara dunia, dan byk memenangkan event pencak silat dunia secara sempurna tidak ada yg membahas... semua diam seribu kata. Tp krn terpaksa hanya menggunakan taktik utk mempertahankan nilai dari ronde 1 dan 2, dan ronde 3 pun mas Dian masih sempat menjatuhkan lawan... hujatan ke mas Dian sangat2 luar biasa. Padahal itupun dilakukan utk bangsa dan negaranya sendiri bukan utk negara org lain. Dan bagaimanapun hujatan banyak orang thdp mas Dian, sy tetap bangga mempunyai anggota seperti mas Dian...
29 minutes ago ·
kkag - 23/11/2011 03:01 PM
#2645

Quote:
Original Posted By acepilot
saya bawa kesini deh..


mantap mas,, lega, adem klo mas hem udah ngmg.. hhehe
gue-ranu - 23/11/2011 03:50 PM
#2646

Ikut komen boleh ya gan...
Bertanding diskala Internasional dengan kondisi gak "sehat" emang gak enk, tertatih nahan sakit blm klo kehajar sm lawan. ya tp itu resiko atlet.
Tp dalam hal ini siapa yg mau disalahin?? klo menurut gw semua salah, dr mulai atlet, official bahkan PB IPSI pun ikut salah.
Knp semua gw blg salah, dr sisi atletnya klo emang sudah merasa tidak sanggup lanjut, mending bilang ke official untuk lempar handuk, itu lebih terhormat dan lebih aman untuk dia kedepannya. Atau mungkin sang atlet sudah memberitahu Official, tp mungkin krn official-nya cuek aja (atau mngkin juga udh kebayang2 sm bonus yg bakal dia terima klo atletnya menang) makanya Dian dipaksa terus buat tanding.
trus knp PB IPSI jg salah? skrg gini, apa iya untuk dikelasnya itu gak ada atlet lapis 2? apa waktu seleksi nasional gk ada yg juara 2? jd Dian yg udh jelas2 gak sehat dipaksa tanding demi dpt medali emas. Setau gw Dian ini maen di kelas A (klo gak salah) dan gw yakin bejibun tuh atlet dikelas itu karena itu kelas ringan bukan kelas berat.
Jd kesimpulannya gak ada alasan untuk berdalih kaki sakit bla bla bla
Harap ini jd intropeksi utk semua atlet dr cabang olahraga manapun, untuk tau batasan diri dan bs lebih sportif lagi.
shoux - 23/11/2011 03:59 PM
#2647

^^^
jadi semua demi yg namanya Mendali Emas Yb
ryucell - 23/11/2011 05:04 PM
#2648

Quote:
Original Posted By gue-ranu
Ikut komen boleh ya gan...
Bertanding diskala Internasional dengan kondisi gak "sehat" emang gak enk, tertatih nahan sakit blm klo kehajar sm lawan. ya tp itu resiko atlet.
Tp dalam hal ini siapa yg mau disalahin?? klo menurut gw semua salah, dr mulai atlet, official bahkan PB IPSI pun ikut salah.
Knp semua gw blg salah, dr sisi atletnya klo emang sudah merasa tidak sanggup lanjut, mending bilang ke official untuk lempar handuk, itu lebih terhormat dan lebih aman untuk dia kedepannya. Atau mungkin sang atlet sudah memberitahu Official, tp mungkin krn official-nya cuek aja (atau mngkin juga udh kebayang2 sm bonus yg bakal dia terima klo atletnya menang) makanya Dian dipaksa terus buat tanding.
trus knp PB IPSI jg salah? skrg gini, apa iya untuk dikelasnya itu gak ada atlet lapis 2? apa waktu seleksi nasional gk ada yg juara 2? jd Dian yg udh jelas2 gak sehat dipaksa tanding demi dpt medali emas. Setau gw Dian ini maen di kelas A (klo gak salah) dan gw yakin bejibun tuh atlet dikelas itu karena itu kelas ringan bukan kelas berat.
Jd kesimpulannya gak ada alasan untuk berdalih kaki sakit bla bla bla
Harap ini jd intropeksi utk semua atlet dr cabang olahraga manapun, untuk tau batasan diri dan bs lebih sportif lagi.




yang pasti jangan sampe teknik menghindar gaya atletik di pake di arena silat ato beladiri.
dedeer - 23/11/2011 05:33 PM
#2649

Quote:
Original Posted By satriapinandita
ini ada video baru lagi mas...
[youtube]JKAoyfUe4ZM[/youtube]
yang saya tanyain:
kok gak lihat sapuannya...
itu bantingan buat SM gak cuma 1 lho mas...
Yang kelihatan kecewa gak cuma Thailand mas, tapi juga dari negara lainnya.
dari video tsb kok gak kelihatan dominasi SB...
Dan yang salut pada mas dian ternyata cuma Indonesia, yang lainnya malah foto-foto sama pesilat thailand, artinya mereka tahu siapa juara yang sebenarnya.
sebagai pesilat kita tentunya tahu, yang disebut juara tidak cuma dilihat dari medali dan bonus yang didapat. Tapi ada yang lebih dari itu yaitu kehormatan

tapi mungkin itu vedeo sudah editan, makanya saya pangen lihat versi fullnya


apakah tendangan di 0:20 dianggap sbg point tuk SB, saat SM memegang mata dan membelakangi lawanberdukas
cakotasu - 23/11/2011 09:09 PM
#2650

Quote:
Original Posted By dedeer
apakah tendangan di 0:20 dianggap sbg point tuk SB, saat SM memegang mata dan membelakangi lawanberdukas


sepertinya selama wasit belum memberhentikan masih boleh diserang..
KsatriaPelangi - 24/11/2011 07:45 AM
#2651

Quote:
Original Posted By shoux
^^^
jadi semua demi yg namanya Mendali Emas Yb


dan tentunya 200 juta, apapun sah dilakukanYb
hebiryu - 24/11/2011 08:03 AM
#2652

Quote:
Original Posted By KsatriaPelangi
dan tentunya 200 juta, apapun sah dilakukanYb


jangan gitu lah bro. nanti kalo saya korupsi atau ngerampok, itu juga sah ?


mungkin jawabanya kebanyakan orang. sah2 aja asal jangan duitku yg dirampok.


kalo misalnya posisinya dibalik gimana ?
Hohohow - 24/11/2011 09:42 AM
#2653

Quote:
Original Posted By kkag
sekedar informasi saja

bahwa mas dian dalam pertandingan tersebut kaki kanan dalam kondisi sedang di "PEN" (dlm kaki nya ada penyangga tulang)

saat mengambil kuda2 terjatuh
dan saat lari menghindar serangan kaki kanan jadi lemas kemudian terjatuh juga

dalam hal ini saya berfikir bahwa mas dian berusaha semampu nya agar indonesia menjadi juara, sehingga tidak mengecewakan para pendukung nya

tp disisi pendukung, pendukung menjadi kecewa atas kemenangan yang sedikit "aneh" tersebut

seandai nya kita tau kondisi beliau seperti itu, tentu kita harus tetap memberikan penghormatan kepada beliau

bayangkan saja, 3 ronde 2 menit bersih, bertanding dengan kaki terdapat "pen"

mari kita ambil sisi positif nya \)

no offense


saya baru tau bro, kalo yg namanya bela diri ada jurus yg dinamakan bersembunyi di ketiak orang
dedeer - 24/11/2011 10:15 AM
#2654

Quote:
Original Posted By cakotasu
sepertinya selama wasit belum memberhentikan masih boleh diserang..


bener setuju, korupsi selama nggak ketaun n ketangkap ok2 aja, nyolong kalo nggak kepergok sah dstnys. kalo emang itu prinsip yg dipake yah sah aja medali emas yg menjadi lelucon se-ASEANberdukas

btw, sesepuh pendekar di tmpt gw untung punya pandangan berbeda.
kunderemp - 24/11/2011 11:29 AM
#2655

Quote:
Original Posted By fonsart
gan mau nanya dong, kan di MP ada pernafasan tenaga dalam,
nah pas ikut kompetisi2 silat kayak sea games gitu dipake ga??
ngeri juga kalo dipake bisa mati anak orang,hehe


Silakan tanyakan pada Marsyel Ririhena. \)
Jangan tanyakan pada Dian K.


(bukan anak MP, tapi salut aja ama Marsyel).
sangpelindung - 24/11/2011 12:01 PM
#2656
Teknik silat yang aplikatif, bukan bualan kosong.
Quote:
Original Posted By kunderemp
Silakan tanyakan pada Marsyel Ririhena. \)
Jangan tanyakan pada Dian K.


(bukan anak MP, tapi salut aja ama Marsyel).


Lho, DK 'kan anak MP...tentunya udah dapat pernapasan.
Kenapa nggak digunakan dalam pertandingan?

-harusnya aplikatif-
acepilot - 24/11/2011 01:58 PM
#2657

Quote:
Original Posted By sangpelindung
Lho, DK 'kan anak MP...tentunya udah dapat pernapasan.
Kenapa nggak digunakan dalam pertandingan?

-harusnya aplikatif-


sekali lagi kembali ke praktisinya..
apapun beladirinya semua tergantung praktisinya..
mungkin aja si mas dian itu bukan ngejar nafas melainkan ngejar prestasi (fight)..
only him and god know why..
sangpelindung - 24/11/2011 02:03 PM
#2658

Quote:
Original Posted By acepilot
sekali lagi kembali ke praktisinya..
apapun beladirinya semua tergantung praktisinya..
mungkin aja si mas dian itu bukan ngejar nafas melainkan ngejar prestasi (fight)..
only him and god know why..


O, gituh....

Bukannya nafas itu bisa dijadikan penunjang untuk bertarung di arena prestasi?
kunderemp - 24/11/2011 02:45 PM
#2659

Quote:
Original Posted By sangpelindung
O, gituh....

Bukannya nafas itu bisa dijadikan penunjang untuk bertarung di arena prestasi?


Justru itu,
kenapa harus mas Dian? Kenapa harus SEA Games?

Kalau mau bicara tentang nafas MP dan pertarungan, maka sebagai non-MP saya menyarankan bertanya pada Mas Marsyel Ririhena.

Kalau ada anak MP yang kenal beliau, coba tanyakan padanya. Kurasa beliau bisa cerita suka duka mengaplikasikan nafas MP di pertarungan. Sempatkah dia atau tidak sempat.
hebiryu - 24/11/2011 02:54 PM
#2660

pasti sempat lah. kalo sudah jadi kan nafasnya pasti sudah selaras gerak. jadi tiap gerak ada isinya. kenapa masih jatuh ? ya nafas kan juga ada batasnya.

udah kerja, kenapa kehabisan duit ? gaji juta ada batasnya bro.
Page 133 of 155 | ‹ First  < 128 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Merpati putih