Martial Arts
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Merpati putih
Total Views: 119186 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 134 of 155 | ‹ First  < 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 >  Last ›

nicator - 24/11/2011 03:43 PM
#2661

Sayang nasi sudah jadi bubur,, berdukas
Biar produktif, kira2 apa yg perlu kita lakukan biar insiden ini tidak melebar ke citra silat secara umum di masa depan ?
kunderemp - 24/11/2011 04:18 PM
#2662

Quote:
Original Posted By hebiryu
pasti sempat lah. kalo sudah jadi kan nafasnya pasti sudah selaras gerak. jadi tiap gerak ada isinya. kenapa masih jatuh ? ya nafas kan juga ada batasnya.

udah kerja, kenapa kehabisan duit ? gaji juta ada batasnya bro.


Pertanyaannya kan berkaitan ama 'nafas MP' dan 'pertarungan'.

Kenapa sebagai non-MP gue menyodorkan nama 'Marsyel Ririhena'?

1. ada video dia mematahkan ratusan kaset untuk pemecahan rekor MURI. Berarti dia termasuk bagus latihan nafas ala MP-nya;

2. ada video dia mengalahkan salah satu ahli beladiri lain dengan aturan yang cukup longgar.

Jadi,
buat gue, kalau mau nanya berkaitan dengan itu, mending gue ngajukan nama 'Marsyel Ririhena' daripada nama orang MP yang videonya saat berlaga di SEA Games yang lalu membuat orang-orang menepuk dahi.


Gue tahu, dengan kejadian di SEA Games kemarin, mau gak mau MP pasti kena semprotan dan ujung2nya pasti ada yang mempertanyakan efektivitas MP.

Nah, sebagai non-MP yang gak pernah satupun berlatih metode MP, gue mah ngajuin nama yang buat gue seharusnya lebih layak jadi icon MP daripada atlet SEA Games kemaren.

Setidaknya itu yang bisa gue lakukan buat usaha menghapus citra silat yang tercoreng kemarin.

- salam dari perguruan Youtube-fu -
Penepunya - 24/11/2011 04:37 PM
#2663

gan klo ane ikut, tp bukan dari awal penerimaan... udah prtengahan latihan gt boleh gk ya???
mohon pencerahan dari kisanak2 master pesilatanbingungsbingungs
cakotasu - 25/11/2011 08:24 AM
#2664

Quote:
Original Posted By kunderemp
Pertanyaannya kan berkaitan ama 'nafas MP' dan 'pertarungan'.

Kenapa sebagai non-MP gue menyodorkan nama 'Marsyel Ririhena'?

1. ada video dia mematahkan ratusan kaset untuk pemecahan rekor MURI. Berarti dia termasuk bagus latihan nafas ala MP-nya;

2. ada video dia mengalahkan salah satu ahli beladiri lain dengan aturan yang cukup longgar.

Jadi,
buat gue, kalau mau nanya berkaitan dengan itu, mending gue ngajukan nama 'Marsyel Ririhena' daripada nama orang MP yang videonya saat berlaga di SEA Games yang lalu membuat orang-orang menepuk dahi.


Gue tahu, dengan kejadian di SEA Games kemarin, mau gak mau MP pasti kena semprotan dan ujung2nya pasti ada yang mempertanyakan efektivitas MP.

Nah, sebagai non-MP yang gak pernah satupun berlatih metode MP, gue mah ngajuin nama yang buat gue seharusnya lebih layak jadi icon MP daripada atlet SEA Games kemaren.

Setidaknya itu yang bisa gue lakukan buat usaha menghapus citra silat yang tercoreng kemarin.

- salam dari perguruan Youtube-fu -


Mgk ada perbedaan aplikasinya utk masing-masing pertandingan, dikarenakan adanya peraturan.
Kalo MMA mgk bisa mukul kepala, tendang kepala, ground-fighting, kuncian, dsb. Tapi diarena tanding(dlm hal ini arena silat SEA GAMES) hal-hal tersebut tadi tidak bisa dilakukan, so aplikasinya bisa saja berbeda.. begitu juga kl tanding-jalanan... ya itu siyh menurut ane... Yb

Quote:
Original Posted By dedeer
bener setuju, korupsi selama nggak ketaun n ketangkap ok2 aja, nyolong kalo nggak kepergok sah dstnys. kalo emang itu prinsip yg dipake yah sah aja medali emas yg menjadi lelucon se-ASEANberdukas

btw, sesepuh pendekar di tmpt gw untung punya pandangan berbeda.


hehehhe... yah konsepnya sama, tp mgk bukan analogi yg tepat.
intinya kalo yg berwenang & melihat prosesnya diam saja(dlm hal ini wasit) bisa punya arti yang melakukan(atlet) dianggap benar/tidak salah/diperbolehkan.

kl di bola mgk ada aksi diving, kl ga di kasih peringatan mgk pemainnya akan diving lagi (walaupun kdg sudah diberi peringatan ttp melakukan diving jg hammer\).....

niyh ada berita dr pipanius : http://sport.vivanews.com/news/read/267158-tim-pencak-silat-ina-bantah-tuduhan-curang
dedeer - 25/11/2011 11:12 AM
#2665

ane setuju gan, pesilat Indonesia menang dg bersih, penuh kejujuran, kehormatan, harga diri dan sportivitas sehingga layak mendapat "Mas". kita matanya waktu liat youtube kelilipan, padahal aksi pesilat Indonesia itu sgt "entertaining," sgt menghibur, kocak abis. abis semua org yg ane share seneng ama aksi pesilat Indonesia itu. Hare gene susah dapat hiburan gratis.
sangpelindung - 25/11/2011 11:25 AM
#2666

Quote:
Original Posted By dedeer
ane setuju gan, pesilat Indonesia menang dg bersih, penuh kejujuran, kehormatan, harga diri dan sportivitas sehingga layak mendapat "Mas". kita matanya waktu liat youtube kelilipan, padahal aksi pesilat Indonesia itu sgt "entertaining," sgt menghibur, kocak abis. abis semua org yg ane share seneng ama aksi pesilat Indonesia itu. Hare gene susah dapat hiburan gratis.


Ah, kamfrett!!
Sampeyan malah makin memojokkan nih, Gan!.

....hi..hi..hi....
dedeer - 25/11/2011 11:34 AM
#2667

Aduuh Gan Freet, ane ma temen2 waktu pertama kali liat senengnya bukan maen n thought that itu partai hiburan (tambahan).
sangpelindung - 25/11/2011 12:34 PM
#2668
rgovisi guess
Tapi jujur ya, Gan....bahkan di pertandingan tingkat anak SD pun akoe belum pernah liat kejadian lari-lari ituh! Anak SD tuh kalo takut ya tetep maju dan tarung walopun akhirnya nangis lumayan keras pas dinyatakan kalah oleh wasit-juri.

Ato memang kalo udah level SEA Games ituh memang beda yah cara maennya?
acepilot - 25/11/2011 02:55 PM
#2669

Quote:
Original Posted By cakotasu
Mgk ada perbedaan aplikasinya utk masing-masing pertandingan, dikarenakan adanya peraturan.
Kalo MMA mgk bisa mukul kepala, tendang kepala, ground-fighting, kuncian, dsb. Tapi diarena tanding(dlm hal ini arena silat SEA GAMES) hal-hal tersebut tadi tidak bisa dilakukan, so aplikasinya bisa saja berbeda.. begitu juga kl tanding-jalanan... ya itu siyh menurut ane... Yb


sebetulnya kalau di MP itu yang sudah cukup berilmu akan tidak diperbolehkan ikut tarung atau kejuaraan, biasanya maksimal tingkat kombinasi-1 (tingkat 5), nah mas dian itu kabarnya udah kombinasi-2 (tingkat 6), tapi mungkin mas dian entah ilmunya kurang atau ada sesuatu hal yang lain jadi dia masih diperbolehkan ikut tarung (lagi-lagi semuanya kembali ke masing-masing praktisi apakah ilmunya sudah tinggi atau masih rendah)..

jadi ingat cerita para senior jaman dulu waktu ada anak MP yang ikut kejuaraan tapi si atlet tersebut sudah berilmu, waktu bertanding si lawan sampai terpontang-panting kesakitan gara-gara pukulannya si atlet..

singkat cerita pas body protector dan bajunya si lawan dibuka di dadanya ada bekas "cap" kepalan tangan yang artinya ilmunya tembus melewati body protector padahal di body protector tidak ada bekas apapun, nah kebetulan disitu juga ada salah satu sesepuh dari perguruan lain yang langsung "ngeh" kalau anak ini punya ilmu, lalu beliau itu protes ke wasit & ke panitia pertandingan, beliau juga marah-marah katanya "di pertandingan nggak boleh pake yang begituan" (ilmu)..

dari cerita tersebut saya mengambil kesimpulan kalau orang yang sudah berilmu disuruh turun dalam pertandingan bisa bahaya, bahayanya termasuk kalau akhirnya karena dendam dan ingin pamer ilmu semua perguruan menurunkan orang-orang yang berilmu di dalam pertandingan, bisa mati semua dong, tujuan bertanding kan untuk mendapatkan prestasi, dan bukan untuk membunuh lawan..
jadi kalau menurut saya kalau orang-orang yang ikut bertanding itu adalah praktisi yang ilmunya masih rendah..
salam..

CMIIW..
dedeer - 25/11/2011 03:23 PM
#2670

semoga atlit Thailand nggak ada cap kaki ketendang di bagian punggung pas megang mukanya yg kesakitan (kecolok nggak sengaja mkn).
sangpelindung - 25/11/2011 05:18 PM
#2671

Quote:
Original Posted By acepilot
sebetulnya kalau di MP itu yang sudah cukup berilmu akan tidak diperbolehkan ikut tarung atau kejuaraan, biasanya maksimal tingkat kombinasi-1 (tingkat 5), nah mas dian itu kabarnya udah kombinasi-2 (tingkat 6), tapi mungkin mas dian entah ilmunya kurang atau ada sesuatu hal yang lain jadi dia masih diperbolehkan ikut tarung (lagi-lagi semuanya kembali ke masing-masing praktisi apakah ilmunya sudah tinggi atau masih rendah)..

jadi ingat cerita para senior jaman dulu waktu ada anak MP yang ikut kejuaraan tapi si atlet tersebut sudah berilmu, waktu bertanding si lawan sampai terpontang-panting kesakitan gara-gara pukulannya si atlet..

singkat cerita pas body protector dan bajunya si lawan dibuka di dadanya ada bekas "cap" kepalan tangan yang artinya ilmunya tembus melewati body protector padahal di body protector tidak ada bekas apapun, nah kebetulan disitu juga ada salah satu sesepuh dari perguruan lain yang langsung "ngeh" kalau anak ini punya ilmu, lalu beliau itu protes ke wasit & ke panitia pertandingan, beliau juga marah-marah katanya "di pertandingan nggak boleh pake yang begituan" (ilmu)..

dari cerita tersebut saya mengambil kesimpulan kalau orang yang sudah berilmu disuruh turun dalam pertandingan bisa bahaya, bahayanya termasuk kalau akhirnya karena dendam dan ingin pamer ilmu semua perguruan menurunkan orang-orang yang berilmu di dalam pertandingan, bisa mati semua dong, tujuan bertanding kan untuk mendapatkan prestasi, dan bukan untuk membunuh lawan..
jadi kalau menurut saya kalau orang-orang yang ikut bertanding itu adalah praktisi yang ilmunya masih rendah..
salam..

CMIIW..



Tapi menurut peraturan IPSI sih ituh sah, Gan....kitah memang boleh memukul daerah yang dilindungi body protector, lha daripada Gigitan Maut?
Setaukoe, nggak ada tuh larangan memakai ilmu ato apalah namanya, kalo memang bisa ya silakan....selama dikenakan pada bagian yang diberi body protector, apalagi inih demi bangsa dan negara, Gan....harusnya malah yang ilmunya tinggi gitu ituh yang maju.

Tapi jika khawatir malu kalo kalah truz kehilangan murid ya ituh sih beda lagi, ya 'kan?

-kok kayaknya yang sering juara ituh malah atlet yang serius latihan gerak yah, bukan klenik, ilmu, ato sejenisnya yah....CMIIW-
sangpelindung - 25/11/2011 05:20 PM
#2672

Quote:
Original Posted By dedeer
semoga atlit Thailand nggak ada cap kaki ketendang di bagian punggung pas megang mukanya yg kesakitan (kecolok nggak sengaja mkn).


Kang, sampeyan inih ya aneh....masak punggung yang ketendang kok malah mukanya yang dipegangi kesakitan, payah! Nggak nyambung!

-harusnya 'kan dengkul yang dipegangi-
dedeer - 25/11/2011 05:51 PM
#2673

sori Gan, harusnya ditulis, pesilat Thailand yg kesakitan mukanya kecolok pesilat Indonesia yg dapat "emas," mengusap-usap mukanya sambil berjalan memunggungi pesilat Indonesia. Melihat pesilat Thailand kesakitan sambil mengusap muka dan berjalan ke luar garis sambil memunggungi, pesilat Indonesia langsung mengejar pesilat Thailand yang kesakitan dan menendang punggungnya, tanpa kesian, memanfaatkan wasit yang bengong krn membathin :'kok tega ya menendang lawan yg kesakitan mukanya kecolok dan tidak dalam posisi ready to fight'capedes
sangpelindung - 25/11/2011 06:04 PM
#2674

Quote:
Original Posted By dedeer
sori Gan, harusnya ditulis, pesilat Thailand yg kesakitan mukanya kecolok pesilat Indonesia yg dapat "emas," mengusap-usap mukanya sambil berjalan memunggungi pesilat Indonesia. Melihat pesilat Thailand kesakitan sambil mengusap muka dan berjalan ke luar garis sambil memunggungi, pesilat Indonesia langsung mengejar pesilat Thailand yang kesakitan dan menendang punggungnya, tanpa kesian, memanfaatkan wasit yang bengong krn membathin :'kok tega ya menendang lawan yg kesakitan mukanya kecolok dan tidak dalam posisi ready to fight'capedes


Wah, terlanjur salah ketik, Kang....ayo, push up dulu 5x, hup!
acepilot - 25/11/2011 07:27 PM
#2675

Quote:
Original Posted By sangpelindung
Tapi menurut peraturan IPSI sih ituh sah, Gan....kitah memang boleh memukul daerah yang dilindungi body protector, lha daripada Gigitan Maut?
Setaukoe, nggak ada tuh larangan memakai ilmu ato apalah namanya, kalo memang bisa ya silakan....selama dikenakan pada bagian yang diberi body protector, apalagi inih demi bangsa dan negara, Gan....harusnya malah yang ilmunya tinggi gitu ituh yang maju.

Tapi jika khawatir malu kalo kalah truz kehilangan murid ya ituh sih beda lagi, ya 'kan?

-kok kayaknya yang sering juara ituh malah atlet yang serius latihan gerak yah, bukan klenik, ilmu, ato sejenisnya yah....CMIIW-


hahaha..
entah apa alasan yang punya ilmu tidak pernah mau turun gunung, kalau begitu kan makin bikin yang skeptis makin gak percaya sama yang begitu-begituan..
jayahadi - 26/11/2011 01:12 AM
#2676

Quote:
Original Posted By acepilot
hahaha..
entah apa alasan yang punya ilmu tidak pernah mau turun gunung, kalau begitu kan makin bikin yang skeptis makin gak percaya sama yang begitu-begituan..


biasanya yang sudah punya ilmu begituan udah males berjurus dan lompat-lompatan (bergerak)...
mendingan jadi pelatih atau ada yang buka praktek pengobatan alternatif bahkan lari ke klenik (perdukunan) Gan
sangpelindung - 26/11/2011 10:53 AM
#2677

Quote:
Original Posted By jayahadi
biasanya yang sudah punya ilmu begituan udah males berjurus dan lompat-lompatan (bergerak)...
mendingan jadi pelatih atau ada yang buka praktek pengobatan alternatif bahkan lari ke klenik (perdukunan) Gan


Menjadi pelatih ituh ya justru menjadi contoh yang baik dong, Kang....ya justru gerakannya lebih bagus, latihannya lebih hebat lagi. Yeah, makin tua, makin tinggi ilmunya, ya makin "jadi" dong....kayak kisah para pendiri silat kita semoa, ya 'kan?

-kalo makin tua truz makin males, makin ndut....kayaknya nggak layak jadi pelatih deh, kayaknya kok jadi nggak bertanggungjawab terhadap ilmu yang diembannya-
herinanda76en - 26/11/2011 12:02 PM
#2678

JUJUR YA GAN,
pertama2 nonton video nya, malu nya minta ampun liat adegan lari2, gigit2an, sampe sembunyi2 gitu.
tp setelah dapat penjelasan dari orang yg liat langsung udah bisa buat hati lega..

INTINYA!!!
kita gag boleh suudzon dulu.
kita cari tau dulu itu berita bener apa kagak.
mana tau kan ada pihak2 yang pengen memprovokasi.
ingat motto ini "Mersudi Patitising Tindak Pusakane Titising Hening (Mencari sampai mendapat Kebenaran dengan Ketenangan)".

mudah2an ini cobaan buat MP.
mas hemi pernah bilang,
semakin tinggi pohon, akan semakin kencang angin yang menerpa.
mudah2an ini bisa ditanggapi dengan bijak agar MP bisa semakin maju kedepannya..

salam perguruan..
iloveindonesia
lefaxiong - 26/11/2011 01:35 PM
#2679

mungkin MP harus kasih hukuman keras neh buat atlitnya
tianfengzhou - 26/11/2011 08:01 PM
#2680

cabang pencak silat pas seagames ane bener2 ketinggalan berita malah bisa dibilang kagak nonton sama sekali,
ane sebagai warga MP Madiun sungguh kecewa kalau emang Mas Dian emang mendapat emas karena juri yang sedikit menutup mata.
Penilaian di sea games ane juga belum tau seperti apa, ttp salam Perguruan Lur. Intropeksi diri dan tanpa menyela org lain itu lebih bijak. Terima kritikan bukan olokan dan celaan. Kalau masih cinta Pencak Silat mari bersatu dulu. iloveindonesias
Page 134 of 155 | ‹ First  < 129 130 131 132 133 134 135 136 137 138 139 >  Last ›
Home > LOEKELOE > SPORTS > Martial Arts > Merpati putih