WEDDING & FAMILY
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI
Total Views: 35549 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 3 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›

dobelden - 04/08/2008 08:05 PM
#41

Setiap manusia terlahir kedunia sudah ada rezekinya, jangan khawatir, walau mungkin dengan porsi-porsi yg berbeda.

hidup itu khan yg penting cukup o
revox - 04/08/2008 10:50 PM
#42

gua sendiri pernah denger sendiri nih dari salah satu boss gua. Dia cerita dulu pas baru nikah tuh dia masih biasa biasa aja, cuma naek mobil apa gitu tapi setelah melahirkan anak pertama, rejekinya mulai datang. Kalo sekarang keadaaan nya jangan ditanya de~~~ udah mapan banget
Carrefour - 05/08/2008 05:55 AM
#43

Sebelom merit gw pun sama seperti lelaki pada umumnya, serba takut, pengennya punya duit banyaak dulu, tapi temen gw kasih tau, yg gw inget ampe sekarang,

KALO MAU BUKA USAHA KITA WAJIB MIKIR MATENG MATENG 2x - 10x.

tapii kalo merit,

GAK USAH PIKIR 2x, asal cukup duit utk pesta sederhana lsg jalanin ajah, jgn pernah takut gak ada beras, DIMANA ADA MATAHARI DISITU ADA BERAS..!

Tested..



Saat gw bujangan dulu, sebulan bisa dapet 3jt aja, girangnya udah gak ketulungan.

Now..

Uang sekolah anak gw aja uda 2jt perbulan belum lagi BSnya 1jt perbulan, belum lagi kl sakit (dokter+obat), bener2 jauuuh bgt kl bandingin rejeki saat gw bujang & saat married.


Temen gw seorg boss besar yg membawahi banyak karyawan, dia cerita ke gw.

Saat kenaikan gaji, karyawan yg udah berkeluarga akan di kasih % kenaikan gaji yg lebih besar dr bujang, dgn asumsi sama2 berprestasi.
gw tanya "kenapa begitu ?"
Karena lelaki yg udah berkeluarga memikul beban biaya lebih besar dr bujangan.

Saat liburan, misalkan lebaran, mobil perusahaan katakanlah cuman ada 1 unit, karyawan bujang & karyawan married sama2 mau pinjem, bos temen gw akan kasih pinjem ke karyawan yg udah married, asumsinya, biar dia bisa hepi2 ajak keluarganya jalan2 tamasya, kl yg bujang mah cenderung di teken abis2an, gaji secukupnya aja, fasilitas dipangkas sono sini, pokoknya ada differentsiasi deh banding karyawan married.

lelaki yg udah married dianggep udah dewasa, udah tau tanggung jawab, mau berbuat kriminal jg mikir 2x, beda ama yg bujang, dikasih pinjem mobil malah kebut2an, salah2 malah mobil digadein.
eurico - 05/08/2008 06:40 AM
#44

Yang penting selalu ingat dan bersyukur
Carrefour - 05/08/2008 08:29 AM
#45

Quote:
Original Posted By eurico
Yang penting selalu ingat dan bersyukur


Betulll...... setujuu.........
xburndt jamb28 - 05/08/2008 08:59 AM
#46

anak bawa rejeki?
tentu aja iya..
tp itu tergantung dari kita sbg orang tua gimana menyikapinya.
didaft06 - 05/08/2008 09:33 AM
#47

bermanfaat gan
apalagi gw yg masih mahasiswa
thx buat infonya
velocityOFlove - 05/08/2008 09:35 AM
#48

wah...wah....
postingnya semuanyah so NICE......\)
info yang bermanfaat..
bener yang eurico bilang :
Yang penting selalu ingat dan bersyukurthumbup:
averozem - 05/08/2008 09:54 AM
#49

Quote:
Original Posted By Carrefour
...
Temen gw seorg boss besar yg membawahi banyak karyawan, dia cerita ke gw.

Saat kenaikan gaji, karyawan yg udah berkeluarga akan di kasih % kenaikan gaji yg lebih besar dr bujang, dgn asumsi sama2 berprestasi.
gw tanya "kenapa begitu ?"
Karena lelaki yg udah berkeluarga memikul beban biaya lebih besar dr bujangan.

Saat liburan, misalkan lebaran, mobil perusahaan katakanlah cuman ada 1 unit, karyawan bujang & karyawan married sama2 mau pinjem, bos temen gw akan kasih pinjem ke karyawan yg udah married, asumsinya, biar dia bisa hepi2 ajak keluarganya jalan2 tamasya, kl yg bujang mah cenderung di teken abis2an, gaji secukupnya aja, fasilitas dipangkas sono sini, pokoknya ada differentsiasi deh banding karyawan married.

lelaki yg udah married dianggep udah dewasa, udah tau tanggung jawab, mau berbuat kriminal jg mikir 2x, beda ama yg bujang, dikasih pinjem mobil malah kebut2an, salah2 malah mobil digadein.


wah, sepakat banget ama bos situ gan!
ngacir:
mastah - 05/08/2008 09:56 AM
#50

klo denger2 cerita2 disini jd semangat nih buat merit...
tp kita liat dari sudut pandang org lain dulu...
misalnya pacar kita atau cw kita...
pandangan mereka tuh biasanya hanya mau merit dengan lelaki yg mapan
klo misalnya pendapatan kita biasa2 aja tuh cw biasanya ga mau klo diajak merit
ok mungkin kita bisa meyakinkan cw nya lewat cerita2 disiini...
seandainya cw nya tetep ga yakin jg (bisa aja karna cerita2 disini kebetulan menurut dia...) kudu bagaimana nih????

beer:
kenkenkaden - 05/08/2008 10:09 AM
#51

wah setelah merit
gue bersyukur banget keluarga gue ( mudah2an kedepannya ngga ) ngga pernah dapet sakit keras, paling paling cuman batuk pilek aja...... bagi gue itu rejeki loh, karena kita ngga keluar pikiran dan stress mikirin penyakit ( walaupun sakit di tanggung ma asuransi dari kantor )

trus sewaktu anak gue lahir, yaa walaupun kami pendapatannya pas pas an
tapi ngga pernah deh sampe berhutang buat keperluan si bayi ( sebulan rata rata ngabisin 1.5 jt hanya buat si baby ) ... ada aja selalu rejeki buat beli susu dan pampers

usaha gue dan karir bini , so far so good.... ngga ada kendala yang terlalu berarti
( dulu mungkin uang bonus waktu masih bujang habis buat dugem, sekarang ada bonus pasti masuk Reksadana ato beli emas batangan )

dan gue bersyukur bgt telah di berikan ini semua kepada keluarga gue...
Aleeya - 05/08/2008 10:27 AM
#52

Pagi Semua,

Baru ikut gabung ni, ehm... post yang menarik. memang anak2 pembawa rezeki kerna itu orang tua tidak seharusnya mengabaikan tanggung jawab kepada anak2, meraka ini adalah amanah yang telah dikurniakan kepada kita (ibu/bapa) dan harta yang paling berharga ketimbang harta material yang lain.
Carrefour - 05/08/2008 11:53 AM
#53

Quote:
Original Posted By mastah
klo denger2 cerita2 disini jd semangat nih buat merit...
tp kita liat dari sudut pandang org lain dulu...
misalnya pacar kita atau cw kita...
pandangan mereka tuh biasanya hanya mau merit dengan lelaki yg mapan
klo misalnya pendapatan kita biasa2 aja tuh cw biasanya ga mau klo diajak merit
ok mungkin kita bisa meyakinkan cw nya lewat cerita2 disiini...
seandainya cw nya tetep ga yakin jg (bisa aja karna cerita2 disini kebetulan menurut dia...) kudu bagaimana nih????

beer:


Kl boleh diijinkan gw berkomentar, jgn takut merit bro, merit tuh enak, kita sebagai lelaki memang udah kodratnya jadi mesin duit, bini emang udah kodratnya jd mesin anak.

Lelaki cenderung menciptakan, perempuan sebagai sosok yg merawat ciptaan kita.

Jd kl kita uda punya anak & rumah, yah kita serahin perawatannya kebini, masa kita yg ngerawat, yah abis lah waktu kita gak ada ngaso ngasonya.

Kl bicara soal mapan, pastilah cewek maunya ama cowok yg mapan, ini bukannya berarti doi matre loh yah..

doi cuman minta suatu jaminan aja, kl kedepannya dia beserta anak anaknya gak kelaparan & keujanan, anak2 bisa sekolah & berpakaian layak, gw rasa itu aja kok pertimabangan cewek..

sebenernya gak perlu kita mapan cewek baru mau diajak merit, asal doi liat kita rajin kerja, mau banting tulang cucuran keringet, cewek mau kok diajak merit.
Carrefour - 05/08/2008 11:59 AM
#54

Quote:
Original Posted By kenkenkaden
wah setelah merit
gue bersyukur banget keluarga gue ( mudah2an kedepannya ngga ) ngga pernah dapet sakit keras, paling paling cuman batuk pilek aja...... bagi gue itu rejeki loh, karena kita ngga keluar pikiran dan stress mikirin penyakit ( walaupun sakit di tanggung ma asuransi dari kantor )

trus sewaktu anak gue lahir, yaa walaupun kami pendapatannya pas pas an
tapi ngga pernah deh sampe berhutang buat keperluan si bayi ( sebulan rata rata ngabisin 1.5 jt hanya buat si baby ) ... ada aja selalu rejeki buat beli susu dan pampers

usaha gue dan karir bini , so far so good.... ngga ada kendala yang terlalu berarti
( dulu mungkin uang bonus waktu masih bujang habis buat dugem, sekarang ada bonus pasti masuk Reksadana ato beli emas batangan )

dan gue bersyukur bgt telah di berikan ini semua kepada keluarga gue...


Hehehee.. mantep kan broo setelah merit..

Gw jg sama tuh.. kl ada duit rejeki lebih beli $ & LM, buat persiapan anak sekolah 10 taun yang akan dateng.

Kl gak ngumpulin selembar demi selembar dr sekarang wew..

bisa gawat broo nanti nantinya.. bisa kedodoran gw bayar uang pangkal + spp nanti.
Carrefour - 05/08/2008 12:09 PM
#55

Quote:
Original Posted By Aleeya
Pagi Semua,

Baru ikut gabung ni, ehm... post yang menarik. memang anak2 pembawa rezeki kerna itu orang tua tidak seharusnya mengabaikan tanggung jawab kepada anak2, meraka ini adalah amanah yang telah dikurniakan kepada kita (ibu/bapa) dan harta yang paling berharga ketimbang harta material yang lain.


Seorag anak akan sangat berharga bila diinginkan ortunya, dan sebaliknya bila ortunya tidak menginginkannya, gak ada nilainya sama sekali.

Jangankan uang materi
Bila seorg anak yg dikasihi membutuhkan biji mata, org tua rela memberikan matanya utk sang anak, supaya sang anak bisa melihat indahnya dunia.

sebaliknya juga
bila seorg anak tak diinginkan ortunya, bisa aja di aborsi saat berumur beberapa bulan dlm kandungan.

mangkanya gw suka senewen kl baca thread yg nanya tempat aborsi, Rasanya pengen gw timpuk bata deh ortu yg pengen ngegugurin janin nya.

KL misalkan bayi dikandungan gak berkembang ato kena virus ato cacat, gak perlu kok ampe nyari nyari tempat aborsi, dokter jg pasti nyaranin utk aborsi.







KICK OUT ABORTION..!!!
mastah - 05/08/2008 12:53 PM
#56

ayo kerja keras banting tulang!
Carrefour - 05/08/2008 01:34 PM
#57

Quote:
Original Posted By mastah
ayo kerja keras banting tulang!


Tull..

Lelaki kan mesin duit tuh..

Mangkanya dalam beberapa hari sekali kudu di "service" plus "Ganti Olie" bahkan kl perlu sampe amplas busi segala.

Biar besoknya bisa ngaciir ngumpulin duit..

Criing.. Criingg.. Criiinngg... Kayak iklan panther.
Aleeya - 05/08/2008 02:13 PM
#58

@ carrefour,

Saya setuju kok, orang begini mau enaknya aja kali ya, tapi ngak mau bertanggung jawab.
anaksederhana - 05/08/2008 02:26 PM
#59
Ada, bujangan yang kaya!
Quote:
Original Posted By Carrefour
Wah gw cerita dikit nih yah..

Sebelom merit gw udah denger org pada bilang kl saat mau merit & saat mau lahiran anak rejeki lancar.

Akhirnya meritlah gw 5 taon yg lalu.

Saat merit gw gak berasa rejeki meningkat tuh, biasa2 aja lah.
saat merit gw cuman sanggup ngontrak rumah, malahan di suruh bayar ngontrak 2 taun, dgn iming2 lebih murahpun msh gak sanggup, cuman sanggup bayarnya setaun setaun, krn sisa tabungan pun nggak banyak, setelah dipotong biaya merit & isi rmh (ranjang, lemari, meja makan, sofa, dll)

Namun..

Saat anak gw di kandungan berusia 6 ato 7 bulanan, mulai deh rejeki datang.

entah dateng dari mana tuh duit, tau2 saldo gw bisa ampe ratusan juta, ampe secara otomatis dikasih kartu prioritas sama BCA.

dagang apapun laris manis laku keras.

itu terjadi -+ cuman rentang waktu 1/2 taun saja, berarti s/d anak gw kira2 berumur 4 bulanan.



yg gw inget, kira kira 3 bulan sebelom kontrakan abis gw udah mau beli rumah cash seharga 600jt an (Please jgn cap gw sombong, disini gw cuman cerita apa adanya, kejadian yg bener2 gw alamin sendiri, bukan cerita temen gw, sdr gw, tetangga gw dll, tp gw sendiri yg ngalamin).

singkat cerita saat kontrakan time out, gw bisa kumpul duit 800jt (diluar modal dagang tentunya), gw cari rmh dgn rentang harga 1m an.

eeh dptnya yg 950jt, jd 800jt utk DP, utang sama bank 150jt dgn cicilan 10 thn.

Alhamdulilah..

Pada bulan ke 15, gw bisa ngelunasin seluruh sisa hutang gw, saat bini balik dr bank bawa sertifikat utk ksh liat ke gw, gw sampe terharu bgt saat pegang sertifikat rmh, kl sendirian pasti gw udah nangis.

Krn disitulah semua jerih payah gw terfokus..

Fiuuh..

Kl dibanding saat bujangan cari duit ampe melintir hasil gak seberapa, kl udah merit kebutuhan RT bisa ketutup, gw sendiri jg heran kenapa bs begitu, padahal gw org dagang, tp kl ditanya Bujangan vs Married, rumus matematik aja gak bisa jawab.
sungguh suatu hal yg aneh bin ajaib.
padahal kita semua tau kan, matematika adalah ilmu universal, jd kl anda ketemu alien dr planet lain, lalu anda bertanya 100 apel dibagi rata utk 5 org, maka jawabannya adalah sama.. setiap org akan mendapatkan 20 apel.



Gw mau berbagi disini ttg 1 hal yg jg gw peroleh dr temen gw..

GAK ADA BUJANGAN YG KAYA..!!!



Ingin menanggapi bahwa ada bujangan yang tentunya kaya dan masih dibawah umur 40 tahun.

Tanggapan ini ditujukan untuk menghindari pengertian mempunyai anak adalah selalu merupakan berkah atau rezeki agar tidak terjadi hal-hal diluar keinginan.

Berikut adalah beberapa contoh bujangan tapi kaya dan tentunya tanpa faktor anak sebagai sumber rezeki atau penyebab datangnya rezeki:

http://www.forbes.com/2005/03/07/cx_mn_0307aolslide_bill05.html


Oprah Winfrey umur 51 tahun juga salah satu orang terkaya di dunia dan tidak mau menikah juga tidak menjadi kaya karena anak namun masih tetap terus melajang.

Bagaimana tuanya nanti? Gua rasa mirip seperti Bill Gates yg hanya mewariskan sedikit hartanya kepada anak2nya dan bukan memberikan semuanya karena pengumpulan rezeki atau harta merupakan prestasinya sendiri dan jika anak2nya ingin meneruskan atau mengembangkan harta dengan modal atau warisan yang diberikan oleh Bill tentu mereka dapagt pula menciptakan rezekinya sendiri dengan atau tanpa anak sebagai patokan rezeki.

Oprah sebagai perempuan kulit hitam terkaya dunia dengan hidup melajang dan tanpa anak tentunya bukan merupakan musibah tapi merupakan pilihan hidup.

Semoga pengertian anak sebagai sumber rezeki tidak dimengerti sebagai sebuah syarat menjadi kaya atau makmur namun dijadikan sebuah pilihan hidup dan bertanggung jawab.

Selalu makan sesuai ukuran mulut atau lakukan semuanya sesuai kemampuan dan kebutuhan.

Tidak punya anak juga gak apa apa kok dan begitu pula jika tidak nikah juga gak apa apa sekarang bukan jaman dulu lagi dan sudah masuk globalisasi.

Lakukan semua sesuai kemampuan sendiri bukan karena masyarakat yg perintah.

beer:
anaksederhana - 05/08/2008 02:39 PM
#60
alangkah sedihnya jika benar demikian
Quote:
Original Posted By Carrefour
Kl boleh diijinkan gw berkomentar, jgn takut merit bro, merit tuh enak, kita sebagai lelaki memang udah kodratnya jadi mesin duit, bini emang udah kodratnya jd mesin anak.

Lelaki cenderung menciptakan, perempuan sebagai sosok yg merawat ciptaan kita.

Jd kl kita uda punya anak & rumah, yah kita serahin perawatannya kebini, masa kita yg ngerawat, yah abis lah waktu kita gak ada ngaso ngasonya.

Kl bicara soal mapan, pastilah cewek maunya ama cowok yg mapan, ini bukannya berarti doi matre loh yah..

doi cuman minta suatu jaminan aja, kl kedepannya dia beserta anak anaknya gak kelaparan & keujanan, anak2 bisa sekolah & berpakaian layak, gw rasa itu aja kok pertimabangan cewek..

sebenernya gak perlu kita mapan cewek baru mau diajak merit, asal doi liat kita rajin kerja, mau banting tulang cucuran keringet, cewek mau kok diajak merit.


Betapa sedihnya hidup ini jika memang benar adanya laki dikodratkan sebagai mesin uang dan istri sebagai mesin anak?

Dunia macam apa itu?

Gua udah nikah tapi malah sengaja tidak mau punya anak malah sudah vasektomi untuk pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan dan gak repot soal kontrasepsi.

Gua dan istri sama2 punya usaha masing2 dan tema anak gak ada di agenda kehidupan kami.

Uang yg dihasilkan ada yg diinvesatikanke usaha masing2 ada juga yang digunakan utk keperluan bersama. Secara keseluruhan mirip holding company beserta trust fund yg sudah dirancang sedemikian rupa.

Tidak ada istilah si laki adalah mesin pencari uang di kehidupan gua. Siapa perlu apa dibicarakan dan didiskusikan sumber dananya serta digunakan utk apa. Jika istri mau bangun mansion diatas tanah 2 hektar di puncak dengan tujuan ambisi pribadi tentu gua gak ikutan. Tapi dia mampu? Silakan menggunakan dana pribadi.

Sebaliknya gua suka mobil aneh2 tentu istri gak ikut campur selama dana diambil bukan dari dana bersama.

Jadi hidup ini tentu tidak sebatas kodrat laki sebagai kerbau pencetak uang dan si istri mesin pembuat anak......

beer:
Page 3 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 >  Last ›
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI