WEDDING & FAMILY
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI
Total Views: 35549 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 4 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›

bumibulatbundar - 05/08/2008 03:19 PM
#61

Quote:
Original Posted By lexa lawliet
kalo gw merit tgl 08-08-08 ini Peace:


waahhhhh ......... selamet bro ... beer:
gw do ' ain ...
cerita2 ntar ya ama potonya ..... D

to all

God Bless You guys ...

nice to hear that ... \)
5CM5MNT - 05/08/2008 03:58 PM
#62

Quote:
Original Posted By ajitae
^
bener luthor....rejeki ga selamanya diitung dalam bentuk materi malu:

kan rejeki ntu banyak modelna....malu: sehatnya lahir batin keluarga juga termasuk anugrah yang tingi \) sekarang kalo patokannya materitapi banyak bocor dibeberapa lini kan berabe juga malu:


eniwey....GBU buat TS beer:


anak adalah harta terbesar yang diberikan TUHAN...apalagi kalo anak punya budi pekerti yang baik...waaah senangnya...materi?...perlu tapi kalo jadi pemicu or godaan...untuk apa?...yg penting ya menikmati dan mensyukuri hidup...\)
Carrefour - 05/08/2008 04:31 PM
#63

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Ingin menanggapi bahwa ada bujangan yang tentunya kaya dan masih dibawah umur 40 tahun.

Tanggapan ini ditujukan untuk menghindari pengertian mempunyai anak adalah selalu merupakan berkah atau rezeki agar tidak terjadi hal-hal diluar keinginan.

Berikut adalah beberapa contoh bujangan tapi kaya dan tentunya tanpa faktor anak sebagai sumber rezeki atau penyebab datangnya rezeki:

http://www.forbes.com/2005/03/07/cx_mn_0307aolslide_bill05.html


Oprah Winfrey umur 51 tahun juga salah satu orang terkaya di dunia dan tidak mau menikah juga tidak menjadi kaya karena anak namun masih tetap terus melajang.

Bagaimana tuanya nanti? Gua rasa mirip seperti Bill Gates yg hanya mewariskan sedikit hartanya kepada anak2nya dan bukan memberikan semuanya karena pengumpulan rezeki atau harta merupakan prestasinya sendiri dan jika anak2nya ingin meneruskan atau mengembangkan harta dengan modal atau warisan yang diberikan oleh Bill tentu mereka dapagt pula menciptakan rezekinya sendiri dengan atau tanpa anak sebagai patokan rezeki.

Oprah sebagai perempuan kulit hitam terkaya dunia dengan hidup melajang dan tanpa anak tentunya bukan merupakan musibah tapi merupakan pilihan hidup.

Semoga pengertian anak sebagai sumber rezeki tidak dimengerti sebagai sebuah syarat menjadi kaya atau makmur namun dijadikan sebuah pilihan hidup dan bertanggung jawab.

Selalu makan sesuai ukuran mulut atau lakukan semuanya sesuai kemampuan dan kebutuhan.

Tidak punya anak juga gak apa apa kok dan begitu pula jika tidak nikah juga gak apa apa sekarang bukan jaman dulu lagi dan sudah masuk globalisasi.

Lakukan semua sesuai kemampuan sendiri bukan karena masyarakat yg perintah.

beer:


Jumlah lelaki di dunia ini ada milyaran, dalama sekian milyar tsb, pasti lah ada sekian % yg kaya, tapi belum/nggak merrit.

Gw gak menyangkal kok, kl memang gak mau merrit/ merrit tapi gak mau punya anak adalah suatu pilihan hidup.

cuman yg perlu gw garis bawahin disini, kita bicara normalnya, ato secara mayoritas.
merrit gak punya anak, apa bedanya ama pacaran ?

justru yg gw tau org merrit krn tujuannya pengen punya anak, biar sah, biar bisa bikin akte lahir, dsb..
Carrefour - 05/08/2008 04:49 PM
#64

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Betapa sedihnya hidup ini jika memang benar adanya laki dikodratkan sebagai mesin uang dan istri sebagai mesin anak?

Dunia macam apa itu?

Gua udah nikah tapi malah sengaja tidak mau punya anak malah sudah vasektomi untuk pencegahan kehamilan yang tidak diinginkan dan gak repot soal kontrasepsi.

Gua dan istri sama2 punya usaha masing2 dan tema anak gak ada di agenda kehidupan kami.

Uang yg dihasilkan ada yg diinvesatikanke usaha masing2 ada juga yang digunakan utk keperluan bersama. Secara keseluruhan mirip holding company beserta trust fund yg sudah dirancang sedemikian rupa.

Tidak ada istilah si laki adalah mesin pencari uang di kehidupan gua. Siapa perlu apa dibicarakan dan didiskusikan sumber dananya serta digunakan utk apa. Jika istri mau bangun mansion diatas tanah 2 hektar di puncak dengan tujuan ambisi pribadi tentu gua gak ikutan. Tapi dia mampu? Silakan menggunakan dana pribadi.

Sebaliknya gua suka mobil aneh2 tentu istri gak ikut campur selama dana diambil bukan dari dana bersama.

Jadi hidup ini tentu tidak sebatas kodrat laki sebagai kerbau pencetak uang dan si istri mesin pembuat anak......

beer:


Busyeet..

Kumpulin duit ampe berkarung2 buat apa broo.. ?

Duit sini mah gak laku di akherat..

Kl emang punya duit segunung punya anak, saat kita mati nanti duit bisa diturunin keanak, soal nanti duit kita difoya foyain ato di olah lg menjadi 2 gunung itumah kita udah gak tau apa apa.

kl model kyk situ yg kumpul duit banyak tapi gak punya anak, nanti saat u & istri uda out, yg nikmatin semua prestasi anda adalah ortu/sodara sekandung segaris 1 derajat lurus (sesuai hukum indo)


Beda yah sama gw, kl gw sih mending punya duit secukupnya aja, yg penting bisa liat anak ketawa, menyaksikan dia tumbuh, melihat semua kekonyolannya, wah banyak bgt deh, gw gak bisa tulis disini semua.

Seandainya malaikat dateng & memberi penawaran "semua perabotan rumah gw di rubah jd emas, tapi anak gw diambil"
GW akan berkata "NO THANKS.."

keluarga & materi adalah 2 hal penting dalam hidup gw.

Keluarga = anak + bini.

cuman punya materi doang, gw merasa belum sempurna menjadi seorg lelaki.
begitupun bini gw, kl belum melahirkan, belumlah sempurna menjadi seorg perempuan.

nggak ada suara yg lebih indah dr tangisan bayi anak sendiri.
dan nggak ada yg lebih membanggakan saat anak memanggil kita ayah/papa/papi/daddy.


Gw kerja banting tulang peres keringet, bahkan sesekali kena omel customer, demi mendapatkan uang, lalu uang tersebut gw beliin mainan, saat melihat anak gw tersenyum girang kesenengan menerima mainan pemberian gw..

OOhhh my god..

Lunas semua keringet capek & caci maki komplenan yg gw trima saat mencari uang.
Carrefour - 05/08/2008 04:52 PM
#65

Quote:
Original Posted By 5CM5MNT
anak adalah harta terbesar yang diberikan TUHAN...apalagi kalo anak punya budi pekerti yang baik...waaah senangnya...materi?...perlu tapi kalo jadi pemicu or godaan...untuk apa?...yg penting ya menikmati dan mensyukuri hidup...\)


Setujuu..

Akuur..
Carrefour - 05/08/2008 04:59 PM
#66

Quote:
Original Posted By Luthor.Corp
sebenarnya Rizki itu gak harus berupa barang dan sebagainya.

kalo menurut saya sih, udah bisa melihat si kecil tersenyum di samping mama-nya waktu daku pulang kerja, itu udah merupakan rizki yang perlu daku syukuri.

kalo pun diberi lebih...yah semoga bisa bermanfaat bagi kami sekeluarga..malu:


Setuju nih gw ama pernyataan u..

Walopun cuma di angkot.
Walopun cuma dirumah gubuk.
Walopun cuma diatas ranjang.

Asal bisa bersatu, dekat sama anak bini, gw udah berasa di sorga broo..

sebaliknya saat bini gw pulkam, anak gw dibawa, gw gak bisa ikut, krn ada kerjaan, yaa ampuuunn...

sepiiii... bangeeettt.....

Pengeenn deehhh nyusul utk bersatu lagi..

Percuma badan kita berdiri di menara eiffel kl hati dan pikiran kita ada dirumah.
anaksederhana - 05/08/2008 04:59 PM
#67
Beda dong...
Quote:
Original Posted By Carrefour
Jumlah lelaki di dunia ini ada milyaran, dalama sekian milyar tsb, pasti lah ada sekian % yg kaya, tapi belum/nggak merrit.

Gw gak menyangkal kok, kl memang gak mau merrit/ merrit tapi gak mau punya anak adalah suatu pilihan hidup.

cuman yg perlu gw garis bawahin disini, kita bicara normalnya, ato secara mayoritas.
merrit gak punya anak, apa bedanya ama pacaran ?

justru yg gw tau org merrit krn tujuannya pengen punya anak, biar sah, biar bisa bikin akte lahir, dsb..



Tahap pacaran dalah pengenalan dan bisa putus setiap saat tanpa sangsi.

Jika sudah nikah kan sah dan ada sangsi apalagi ada perjanjian pra nikah yg mangatur semuanya mengenai perceraian sehingga lebih serius lah ketimbang pacaran.

Tujuan nikah gak melulu selalu agar bisa punya anak. Siapa aja bisa punya anak tanpa menikah secara biologis cuma pilihan orang masing2 aja mau caranya gimana.

Si Dorce seorang waria yg katanya punya anak asuhan 1000 orang mungkin lebih bertanggung jawab dibanding org yg katanya nikah wajar dan punya anak.

Yg perlu digarisbawahi adalah temanya disini kan nikah dan datangkan rezeki agar tidak dijadikan sebuah katakanlah semacam syarat mendapatkan rezeki.

Nikah dan ingin punya anak adalah merupakan pilihan bukan seolah setelah nikah dan punya anak maka rezeki akan datang dengan sendirinya.

Padahal di Indonesia seharusnya lebih disarankan utk memikir ulang konsep pernikahan agar dapat tercipta kehidupan yg lebih makmur.

Emansipasi wanita, kesetaraan kesempatan jenjang karir puncak bagi wanita yang lebih harus disadarkan untuk wanita Indonesia agar tidak selalu berpikiran bahwa pilihan dalam hidup cuma menjadi mesin pencetak anak.

Pilihan mayoritas belum tentu mewakilkan kebutuhan atau keinginan individu.

Berapa banyak kalangan menengah ke bawah di Indonesia yg nikah dengan mudahnya bermodalkan emas kawin cuma 10 ribu perak, merantau ke jakarta, pulang kampung membawa hasil usaha kerja di sektor non formal,
melahirkan anak, kemabli lagi ke jakarta, bawa pulang hasil kerja, nikah lagi dengan wanita lain, anak sebelumnya ditelantarkan, kembali lagi ke jakarta, pulang bawa uang, nikah lagi dengan yang ketiga kalinya dst....?

Sampai detik ini masih tetap terjadi mayoritas kalangan ini.....

Tidak percaya? tanyakan coba ke supir, office boy, kuli bangunan, dan pekerja sektor non formal lainnya yg mendominiasi jumlah penduduk Indonesia sebanyak 230 juta orang.

Ada berapa banyak yg menjalankan pola hidup seperti ini?

Dimana letak konsep nikah dan anak yg dipilih oleh mayoritas?
Carrefour - 05/08/2008 05:01 PM
#68

Quote:
Original Posted By tuinktuink
anak istri sehat aja udah cukup buat gw,kl masalah materi gw dah biasa susah jadi no probs D D


Anak bini sehat itu berarti ente udah kaya.

gimana kl diputer balik.

digarasi ente mercy ada 7 unit, tapi anak kena narkoba, musti masuk rehab.

pasti gak mau kan.. ?
Carrefour - 05/08/2008 05:06 PM
#69

Quote:
Original Posted By nikinuki
Bener.....\)
Rezeki terbesar adalah :

> NIKAH ____ Diberi suami yang baik hati, penyanyang, sabar, tidak menuntut banyak, setia, takut akan Tuhan

> MELAHIRKAN _____ Diberi kesempatan untuk melihat bayi mungil nan tampan, menjaga, memelihara, mendidik, menyanyangi...

Materi ??? tanpa harus nikah dan melahirkan DIA selalu cukupi..siul:


Good Point.
anaksederhana - 05/08/2008 05:07 PM
#70
impian org berbeda-beda
Quote:
Original Posted By Carrefour
Busyeet..

Kumpulin duit ampe berkarung2 buat apa broo.. ?

Duit sini mah gak laku di akherat..

Kl emang punya duit segunung punya anak, saat kita mati nanti duit bisa diturunin keanak, soal nanti duit kita difoya foyain ato di olah lg menjadi 2 gunung itumah kita udah gak tau apa apa.

kl model kyk situ yg kumpul duit banyak tapi gak punya anak, nanti saat u & istri uda out, yg nikmatin semua prestasi anda adalah ortu/sodara sekandung segaris 1 derajat lurus (sesuai hukum indo)


Beda yah sama gw, kl gw sih mending punya duit secukupnya aja, yg penting bisa liat anak ketawa, menyaksikan dia tumbuh, melihat semua kekonyolannya, wah banyak bgt deh, gw gak bisa tulis disini semua.

Seandainya malaikat dateng & memberi penawaran "semua perabotan rumah gw di rubah jd emas, tapi anak gw diambil"
GW akan berkata "NO THANKS.."

keluarga & materi adalah 2 hal penting dalam hidup gw.

Keluarga = anak + bini.

cuman punya materi doang, gw merasa belum sempurna menjadi seorg lelaki.
begitupun bini gw, kl belum melahirkan, belumlah sempurna menjadi seorg perempuan.

nggak ada suara yg lebih indah dr tangisan bayi anak sendiri.
dan nggak ada yg lebih membanggakan saat anak memanggil kita ayah/papa/papi/daddy.


Gw kerja banting tulang peres keringet, bahkan sesekali kena omel customer, demi mendapatkan uang, lalu uang tersebut gw beliin mainan, saat melihat anak gw tersenyum girang kesenengan menerima mainan pemberian gw..

OOhhh my god..

Lunas semua keringet capek & caci maki komplenan yg gw trima saat mencari uang.



Konsep lu keluarga = anak + bini. Kalo di gua cuma ada bini.

Disini gak ada benar atau salah. Cuma pilihan.

Lu bisa bahagia dengan konsep lu tentu kita juga semua disini juga ikut bersuka cita.

namun sebagai pesan utk anak2 muda mungkin ada baiknya memberikan bekal mereka semua melihat masa depan dengan kritis dan bukan memberikan impian sebuah konsep keluarga tertentu.

Misalnya dulu jaman soeharto ada program KB gambar suami dan istri anak dua dengan tujuan jangan buat anak banyak2 karena ongkos juga besar. Yg dimana tentu ada baiknya juga.

Menurut gua pesan utk anak2 mudah di masa depan lebih menuntun mereka ke arah kehidupan yg lebih layak serta lebih berpikiran terbuka sehingga banyak pilihan.
Carrefour - 05/08/2008 05:14 PM
#71

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Tahap pacaran dalah pengenalan dan bisa putus setiap saat tanpa sangsi.

Jika sudah nikah kan sah dan ada sangsi apalagi ada perjanjian pra nikah yg mangatur semuanya mengenai perceraian sehingga lebih serius lah ketimbang pacaran.

Tujuan nikah gak melulu selalu agar bisa punya anak. Siapa aja bisa punya anak tanpa menikah secara biologis cuma pilihan orang masing2 aja mau caranya gimana.

Si Dorce seorang waria yg katanya punya anak asuhan 1000 orang mungkin lebih bertanggung jawab dibanding org yg katanya nikah wajar dan punya anak.

Yg perlu digarisbawahi adalah temanya disini kan nikah dan datangkan rezeki agar tidak dijadikan sebuah katakanlah semacam syarat mendapatkan rezeki.

Nikah dan ingin punya anak adalah merupakan pilihan bukan seolah setelah nikah dan punya anak maka rezeki akan datang dengan sendirinya.

Padahal di Indonesia seharusnya lebih disarankan utk memikir ulang konsep pernikahan agar dapat tercipta kehidupan yg lebih makmur.

Emansipasi wanita, kesetaraan kesempatan jenjang karir puncak bagi wanita yang lebih harus disadarkan untuk wanita Indonesia agar tidak selalu berpikiran bahwa pilihan dalam hidup cuma menjadi mesin pencetak anak.

Pilihan mayoritas belum tentu mewakilkan kebutuhan atau keinginan individu.

Berapa banyak kalangan menengah ke bawah di Indonesia yg nikah dengan mudahnya bermodalkan emas kimpoi cuma 10 ribu perak, merantau ke jakarta, pulang kampung membawa hasil usaha kerja di sektor non formal,
melahirkan anak, kemabli lagi ke jakarta, bawa pulang hasil kerja, nikah lagi dengan wanita lain, anak sebelumnya ditelantarkan, kembali lagi ke jakarta, pulang bawa uang, nikah lagi dengan yang ketiga kalinya dst....?

Sampai detik ini masih tetap terjadi mayoritas kalangan ini.....

Tidak percaya? tanyakan coba ke supir, office boy, kuli bangunan, dan pekerja sektor non formal lainnya yg mendominiasi jumlah penduduk Indonesia sebanyak 230 juta orang.

Ada berapa banyak yg menjalankan pola hidup seperti ini?

Dimana letak konsep nikah dan anak yg dipilih oleh mayoritas?


Gapapa broo, gw ngerti kok maksud u.

kl di terusin akhirannya malah jd delik aduan, gak ada yg kalah gak ada yg menang, gak ada yg bener & gak ada yg salah.

Cumaann pls.. anggeplah sebagai sesama kaskuser.. ijinkan gw utk mengingatkan.
bahwa :
Anak adalah masa depan, penerus generasi, dan sudah kodratnya mahluk hidup utk berkembang biak, baik itu binatang tumbuhan termasuk manusia.

kl memang u anggep dengan ato tanpa anak u tetep dapet rejeki, it's oke..

tapi gw, dan beberapa kaskuser lain termasuk TS pemilik thread, menyatakan benar bahwa ada perbedaan dlm soal income saat bujang vs merried.
KolorMerah - 05/08/2008 05:51 PM
#72

@ anaksederhana, typical pola pikir di jerman jaman dulu. tapi jaman dulu, sekarang udah berubah familienfreundlich.
Alasan sederhana kenapa familie perlu anak

[flash]http://www.youtube.com/v/fTh92FnV_i4&hl=en&fs=1[/flash]
anaksederhana - 05/08/2008 06:20 PM
#73
Jangan salah kaprah...
itu di Jerman karena sekarang kekurangan generasi penerus yg ada cuma scheiss auslaender yg hidupnya jadi parasit doang. Orang Jerman asli kebanyakan gak mau punya anak biarpun pemerintah malah dukung kasih uang anak! dikasih biaya. Pokoknya soal uang gak masalah aja.

Di Aussie bahakan punya anak pemerintah bisa kasih AUD 5,000 kalo punya anak.

Coba bayangin kebijakan ini diterapkan di Indo? Jadi salah kaprah kan?

Mungkin ada benernya juga gua termasuk generasi tua Jerman dulu dan gua dulu tinggal di Hamburg yg lebih individual masyarakatnya. Di Eropa semakin ke atas ke arah skandinavia, keluarga yg gak mau punya anak makin banyak. Semakin kebawah ke mediterania, nah itu udah mirip asia. Lebih kekeluargaan.

Tema disini kan membahas seolah setelah nikah dan punya anak si rezeki bakalan dateng sendiri apakah berupa uang atau bentuk lainnya.

Gua berusaha utk meluruskan supaya jangan salah kaprah ttg pengertian nikah.

Kalo jadinya begini gimana coba?

[FLASH]http://www.youtube.com/v/nojWJ6-XmeQ&hl=en&fs=1[/FLASH]
anaksederhana - 05/08/2008 06:27 PM
#74
Pendapatan bujangan lawan setelah nikah
Quote:
Original Posted By Carrefour
Gapapa broo, gw ngerti kok maksud u.

kl di terusin akhirannya malah jd delik aduan, gak ada yg kalah gak ada yg menang, gak ada yg bener & gak ada yg salah.

Cumaann pls.. anggeplah sebagai sesama kaskuser.. ijinkan gw utk mengingatkan.
bahwa :
Anak adalah masa depan, penerus generasi, dan sudah kodratnya mahluk hidup utk berkembang biak, baik itu binatang tumbuhan termasuk manusia.

kl memang u anggep dengan ato tanpa anak u tetep dapet rejeki, it's oke..

tapi gw, dan beberapa kaskuser lain termasuk TS pemilik thread, menyatakan benar bahwa ada perbedaan dlm soal income saat bujang vs merried.



Gua bisa kasih pandangan tentang kebijakan gua mengenai karyawan gua yg lajang dan sudah menikah serta punya anak.

Pada prinsipnya di perusahaan gua tidak memilih apakah lajang atau udah punya anak. Pokoknya dia yg berprestasi semua ada yg namanya KPI (Key Performance Indicator) atau semacam rapornya.

Dia udah punya anak tapi bisa atur sedemikian rupa dengan prestasi yg bisa diterima tentu dia dapetnya juga setimpal.

Tapi mereka yg dengan alasan karena sudah nikah maka gaji otomatis harus dinaikkan oleh perusahaan atas dasar logika, ini mendingan gak usah buang waktu silakan cari tempat kerja lain. Apalagi yg berpikir akan mendapatkan mobil pinjaman dari perusahaan agar dapat berlibur dengan keluarga sementara si lajang menjadi seoalh termaginalkan.

Mau mobil? kerjalah utk bisa mendapatkan mobil bukan karena status pernikahan.

Pendapatan bujangan tentu bisa jauh lebih besar dibanding yg sudah nikah. Semua tergantung sendiri mempunyai ambisi sebesar apa. Jika setelah nikah pendapatan naik, bisa dilihat ulang? Dari mana? apakah gabungan suami istri? apakah ada kenaikan gaji karena prestasi? Bukan karena sudah nikah makanya naik.
anaksederhana - 05/08/2008 07:03 PM
#75
Tetap hasilnya gak akan berubah...
Quote:
Original Posted By KolorMerah
@ anaksederhana, typical pola pikir di jerman jaman dulu. tapi jaman dulu, sekarang udah berubah familienfreundlich.
Alasan sederhana kenapa familie perlu anak

[flash]http://www.youtube.com/v/fTh92FnV_i4&hl=en&fs=1[/flash]



Yg buat film ini mencoba sehalus mungkin memberikan pesan kepada rakyat jerman untuk mempunyai anak tanpa ada kesan memerintah atau seolah memberikan sebuah pandangan hidup haruslah mempunyai anak.

Bisa dilihat dari penggunaan kalimat sarkasme, du machst uns wahnsinnig....kau merepotkan kami (ditujukan kepadan si anak) tapi itu semuanya utk sebuah kebahagiaan pada akhirnya.

Diteruskan dengan es gibt viele gute Gruende keine Kinder zu bekommen (terdapat banyak alasan untuk tidak mempunyai anak) ........und den Besten doch no zu tun.....dich.....namun pada akhirnya utk berbuat yg terbaik adalah mempunyai kamu!


Terus yg dahsyat nih:

Wir brauchen mehr von deiner Sorte weil ohne dich die Gegenwart keinen Spass bringt und die zukunft bereits vergangen ist. Du bist Deutschland. (Kami memerlukan lebih banyak "jenis" seperti kamu karena tanpamu saat ini tidaklah membahagiakan dan masa depan telah sirna. Kau adalah Jerman).


Ini udah jelas2 panggilan utk rakyat Jerman agar berkembang biak lebih banyak lagi demi menyeimbangkan jumlah penduduk warga asing di Jerman dengan penduduk inlaender alias asli. Tanpa ini Jerman akan berubah menjadi negara imigran dan tidak ada lagi orang asli Jerman.

Beda dengan Indonesia. Yg gak usah disuruh aja udah bikin anak sebanyak2nya tanpa insentif apapun.

Makanya penerapan kebijakan harus lihat negara mana dulu?
KolorMerah - 05/08/2008 10:01 PM
#76

kembali ke topic.
gue sendiri sebenernya iman pas pasan, jadi dasarnya gak percaya sama omongan ada anak bawa banyak rejeki. \)
tapi believe it or not, setelah bini gue hamil, dimana dia sebelomnya kerja freelance jadi dapet kontrak di kantornya sekarang.
believe it or not, emang rejeki jadi banyak dibanding belom punya anak.
setelah ada anak, yg emang menurut kita itu rejekinya dia, jadi gak pernah mikir
buat cuma diri kita sendiri lagi, dalem artian rejeki yg belebih itu emang punya dia, gak malu malu buat ngeluarin cost yg sebelom punya anak kesannya mahal/ gak perlu atau gak mungkin kebeli.
jadinya emang bener anak itu ada aja rejekinya \)
termasuk ortunya kecipratan hammer:
KolorMerah - 05/08/2008 10:23 PM
#77

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Yg buat film ini mencoba sehalus mungkin memberikan pesan kepada rakyat jerman untuk mempunyai anak tanpa ada kesan memerintah atau seolah memberikan sebuah pandangan hidup haruslah mempunyai anak.

Bisa dilihat dari penggunaan kalimat sarkasme, du machst uns wahnsinnig....kau merepotkan kami (ditujukan kepadan si anak) tapi itu semuanya utk sebuah kebahagiaan pada akhirnya.

Diteruskan dengan es gibt viele gute Gruende keine Kinder zu bekommen (terdapat banyak alasan untuk tidak mempunyai anak) ........und den Besten doch no zu tun.....dich.....namun pada akhirnya utk berbuat yg terbaik adalah mempunyai kamu!


Terus yg dahsyat nih:

Wir brauchen mehr von deiner Sorte weil ohne dich die Gegenwart keinen Spass bringt und die zukunft bereits vergangen ist. Du bist Deutschland. (Kami memerlukan lebih banyak "jenis" seperti kamu karena tanpamu saat ini tidaklah membahagiakan dan masa depan telah sirna. Kau adalah Jerman).


Ini udah jelas2 panggilan utk rakyat Jerman agar berkembang biak lebih banyak lagi demi menyeimbangkan jumlah penduduk warga asing di Jerman dengan penduduk inlaender alias asli. Tanpa ini Jerman akan berubah menjadi negara imigran dan tidak ada lagi orang asli Jerman.

Beda dengan Indonesia. Yg gak usah disuruh aja udah bikin anak sebanyak2nya tanpa insentif apapun.

Makanya penerapan kebijakan harus lihat negara mana dulu?


video diatas penjelasan kenapa seorang family perlu anak, nanti di bawah gue bahas. latar belakangnya emang bener buat ngehimbau orang di jerman buat gak takut punya anak.
makanya gue bilang pola pikir di jerman jaman dulu, karna gue tau elo besar atau mungkin juga lahir di jerman. gue gak nyuruh itu diterapin di indonesia broer, di indo situasi sosbud udah otomatis maunya merit punya anak.
tapi kita bicara di sini kebetulan di komunitas yg mayoritas kebanyakan tinggal di geografis kultur tadi, jadi gue mau kasi gambaran di jerman pun mind set gak perlu punya anak pun udah berubah karena emang udah disupport pemerintah buat deutschland kinderfreundlich (Germany children friendly)
Akhirnya, entah di indo, jerman, prancis ato singapur, keputusan/trend merit punya anak adalah tidak salah.
Masalah finansial atau kesiapannya baru beda2 tiap orang preferensinya.
btw bukan gue kritik pilihan lo ya broer, gue respek itu dan tentu banyak untungnya karena kolega gue juga beberapa decision gak punya anak.
tiap orang bisa milih jalannya sendiri, dan kita saling ngehormatin aja.

spt yg lo kutip di video tsb, bisa berkesan dahsyat atau sarkasme buat elo, tapi buat gue itu keindahan punya anak, spt msg yg mau disampein video itu. asli gue kalo denger pesen2nya bisa \(
ka_sandra_a - 05/08/2008 10:40 PM
#78

@anaksederhana
bro, dr jaman kapan kalo ada thread soal anak, pasti lo komentar ga jauh2x dr apa yg lo bilang sekarang ini.
sudahlah bro. masing2x keluarga punya tujuan hidup masing2x.
jadi ya hargailah...
ga usah komentar negative ke orang2x yg memutuskan punya anak entah itu cuman satu, ato bahkan sepuluh.
juga yg merasa begitu punya anak rejekinya makin nambah... hargailah...
\)
anaksederhana - 05/08/2008 10:50 PM
#79
Benang merahya
[quote=KolorMerah;39944960]video diatas penjelasan kenapa seorang family perlu anak, nanti di bawah gue bahas. latar belakangnya emang bener buat ngehimbau orang di jerman buat gak takut punya anak.
makanya gue bilang pola pikir di jerman jaman dulu, karna gue tau elo besar atau mungkin juga lahir di jerman. gue gak nyuruh itu diterapin di indonesia broer, di indo situasi sosbud udah otomatis maunya merit punya anak.
tapi kita bicara di sini kebetulan di komunitas yg mayoritas kebanyakan tinggal di geografis kultur tadi, jadi gue mau kasi gambaran di jerman pun mind set gak perlu punya anak pun udah berubah karena emang udah disupport pemerintah buat deutschland kinderfreundlich (Germany children friendly)
Akhirnya, entah di indo, jerman, prancis ato singapur, keputusan/trend merit punya anak adalah tidak salah.
Masalah finansial atau kesiapannya baru beda2 tiap orang preferensinya.
btw bukan gue kritik pilihan lo ya broer, gue respek itu dan tentu banyak untungnya karena kolega gue juga beberapa decision gak punya anak.
tiap orang bisa milih jalannya sendiri, dan kita saling ngehormatin aja.

spt yg lo kutip di video tsb, bisa berkesan dahsyat atau sarkasme buat elo, tapi buat gue itu keindahan punya anak, spt msg yg mau disampein video itu. asli gue kalo denger pesen2nya bisa \(
anaksederhana - 05/08/2008 11:00 PM
#80
Jangan salah paham...
Quote:
Original Posted By ka_sandra_a
@anaksederhana
bro, dr jaman kapan kalo ada thread soal anak, pasti lo komentar ga jauh2x dr apa yg lo bilang sekarang ini.
sudahlah bro. masing2x keluarga punya tujuan hidup masing2x.
jadi ya hargailah...
ga usah komentar negative ke orang2x yg memutuskan punya anak entah itu cuman satu, ato bahkan sepuluh.
juga yg merasa begitu punya anak rejekinya makin nambah... hargailah...
\)



janganlah salah paham....

kenapa gua respond karena terusik dengan pernyataan seolah mereka yg punya anak sepertinya enak banget dan emang harusnya demikian.

Gua udah bosen hadapin karyawan dengan alasan ini. Mirip yg pernah diutarakan sebelumnya yg katanya mobil dikasih pinjam ke merkea yg berkeluarga karena tenggang rasa daripada diberikan yg lajang yg mungkin malah bisa digadein?

Mau punya anak seratrus juga monggo...silakan selama gak ada unsur rugikan pihak lain. Minta naik gaji karena udah berkeluarga? yg bener aja? prestasi? yah gitu2 aja....

Ada yg nembak gua pake bahasa Inggris malah!......I have a family man....you have to understand I need more you can't do this to me.....alamak waduh.....gak ngerti gua bahasa lu kaya bahasa di pelem2.....(padahal cuma lulusan LIA kalo gak salah).....

Bapak sih gak ngerti karena gak punya anak......mati gua digituin....dia yg minta gaji naik malah ngomongnya gitu ke gua? Ini mau mohon apa meres jadinya?

Intinya, selama mereka2 ini sadar apa yg akan menunggu mereka dari segi biaya, waktu, perhatian dan dalam menjalankan itu tidak colek sana sini....

itu mah gua dukung abis deh..........
Page 4 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 >  Last ›
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI