WEDDING & FAMILY
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI
Total Views: 35549 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 5 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 >  Last ›

revox - 05/08/2008 11:46 PM
#81

wah sharing bentar lagi berubah jadi debate room D
Carrefour - 06/08/2008 05:08 AM
#82

Quote:
Original Posted By anaksederhana
janganlah salah paham....

kenapa gua respond karena terusik dengan pernyataan seolah mereka yg punya anak sepertinya enak banget dan emang harusnya demikian.

Gua udah bosen hadapin karyawan dengan alasan ini. Mirip yg pernah diutarakan sebelumnya yg katanya mobil dikasih pinjam ke merkea yg berkeluarga karena tenggang rasa daripada diberikan yg lajang yg mungkin malah bisa digadein?

Mau punya anak seratrus juga monggo...silakan selama gak ada unsur rugikan pihak lain. Minta naik gaji karena udah berkeluarga? yg bener aja? prestasi? yah gitu2 aja....

Ada yg nembak gua pake bahasa Inggris malah!......I have a family man....you have to understand I need more you can't do this to me.....alamak waduh.....gak ngerti gua bahasa lu kaya bahasa di pelem2.....(padahal cuma lulusan LIA kalo gak salah).....

Bapak sih gak ngerti karena gak punya anak......mati gua digituin....dia yg minta gaji naik malah ngomongnya gitu ke gua? Ini mau mohon apa meres jadinya?

Intinya, selama mereka2 ini sadar apa yg akan menunggu mereka dari segi biaya, waktu, perhatian dan dalam menjalankan itu tidak colek sana sini....

itu mah gua dukung abis deh..........


Kl gw gak salah nilai.. topik ini gak bakalan ada titik temunya.. soalnya membandingkannya Indo vs negara lain, ini sama aja membandingkan jeruk dgn apel, padahal kita bicara di kaskus "The Largest Indonesian Community "

Kl bicara negara lain, gak semua yg post disini pernah ngerasain tinggal di negara yg disebutkan (aussie, jerman, prancis ato singapur).

Kl beda karyawan bujang & merrit itu memang bener nyata, karyawan bujang utk berbuat kriminal lebih besar % dr pd yg merrit, soalnya kl ketauan, tinggal ngacir aja sendirian, kl ketangkep, tinggal masuk bui, beres kan ?
Bandingin ama karyawan yg udah merit, kl ketauan, lebih ribet, musti ungsiin dulu anak bini nya, kl ketangkep ?
Jangankan ketangkep, dipecat aje udah takut, apalagi ditangkep polisi ?

Dari cerita temen gw, gw sih gak denger pihak karyawan ngajuin suatu permintaan keatasan spt yg u tulis.

Tapi justru dr pihak boss (temen gw) yg cenderung lebih memprioritaskan karyawan merrit, misalkan :
istri temen gw ada baju bekas, sebelum dikasih kepanti asuhan, maka ditawarin dulu ke karyawan yg udah merit, soalnya karyawan bujang kan belom punya bini, ditawarin pun percuma, begitu juga mainan anak2 yg udah gak mau dimainin lagi, dan juga barang2 gak kepakai lagi lainnya.
disini aja uda keliatan kl karyawan merit lebih strategis posisinya dibanding yg belum merit.

1 hal lagi dlm kinerja :
karyawan merit lebih seneng dikasih lemburan, karena bisa dapet duit lebih utk anak bininya.

Ceritanya temen gw mau nginep ke puncak, sabtu berangkat, minggu turun, disuruhlah sopir bujang utk lembur, busseeettt... diperjalanan tuuu mukanyaa aseeem bgt, padahal didepan boss lhoo..

saat lain, dicoba sopir yg udah merit, waah seneengnyee minta ampun, dapet duit lemburan yg nilainya lebih gede dr gaji bulannan rata2 perhari.

Bujang mah cenderung mau nya hepi2 aja, gak usah mikirin anak bini, asal dapet duit cukup buat sendiri, selesailah masalah.
beda bgt sama merried, berusaha kerja mati mati an dan sebaik mungkin, utk mendapatkan hasil lebih, utk menyenangkan anak bini.
averozem - 06/08/2008 08:26 AM
#83

Quote:
Original Posted By Carrefour
Kl gw gak salah nilai.. topik ini gak bakalan ada titik temunya..


emang betul. ndak akan ada titik temunya. tapi bukankah yang paling penting kita masing-masing punya pendapat yang berbeda, dan harusnya kita juga saling menghargai pendapat orang lain.

tujuan forum ini adalah untuk mengetahui dan mengambil pelajaran dari pengalaman orang lain dan juga memperluas wawasan dari pandangan orang lain.
ngacir:
anaksederhana - 06/08/2008 09:28 AM
#84
Sepertinya bidang pekerjaan kita beda.
Quote:
Original Posted By Carrefour
Kl gw gak salah nilai.. topik ini gak bakalan ada titik temunya.. soalnya membandingkannya Indo vs negara lain, ini sama aja membandingkan jeruk dgn apel, padahal kita bicara di kaskus "The Largest Indonesian Community "

Kl bicara negara lain, gak semua yg post disini pernah ngerasain tinggal di negara yg disebutkan (aussie, jerman, prancis ato singapur).

Kl beda karyawan bujang & merrit itu memang bener nyata, karyawan bujang utk berbuat kriminal lebih besar % dr pd yg merrit, soalnya kl ketauan, tinggal ngacir aja sendirian, kl ketangkep, tinggal masuk bui, beres kan ?
Bandingin ama karyawan yg udah merit, kl ketauan, lebih ribet, musti ungsiin dulu anak bini nya, kl ketangkep ?
Jangankan ketangkep, dipecat aje udah takut, apalagi ditangkep polisi ?

Dari cerita temen gw, gw sih gak denger pihak karyawan ngajuin suatu permintaan keatasan spt yg u tulis.

Tapi justru dr pihak boss (temen gw) yg cenderung lebih memprioritaskan karyawan merrit, misalkan :
istri temen gw ada baju bekas, sebelum dikasih kepanti asuhan, maka ditawarin dulu ke karyawan yg udah merit, soalnya karyawan bujang kan belom punya bini, ditawarin pun percuma, begitu juga mainan anak2 yg udah gak mau dimainin lagi, dan juga barang2 gak kepakai lagi lainnya.
disini aja uda keliatan kl karyawan merit lebih strategis posisinya dibanding yg belum merit.

1 hal lagi dlm kinerja :
karyawan merit lebih seneng dikasih lemburan, karena bisa dapet duit lebih utk anak bininya.

Ceritanya temen gw mau nginep ke puncak, sabtu berangkat, minggu turun, disuruhlah sopir bujang utk lembur, busseeettt... diperjalanan tuuu mukanyaa aseeem bgt, padahal didepan boss lhoo..

saat lain, dicoba sopir yg udah merit, waah seneengnyee minta ampun, dapet duit lemburan yg nilainya lebih gede dr gaji bulannan rata2 perhari.

Bujang mah cenderung mau nya hepi2 aja, gak usah mikirin anak bini, asal dapet duit cukup buat sendiri, selesailah masalah.
beda bgt sama merried, berusaha kerja mati mati an dan sebaik mungkin, utk mendapatkan hasil lebih, utk menyenangkan anak bini.


Mungkin bener yg lu bilang berdasarkan pengalaman kerja di bidang usaha atau karir lu memang begitu adanya dimana boss malah milih yg sudah nikah atas dasar dianggap lebih bertanggung jawab karena ada tanggungan keluarga dan jarang utk bisa macem2.

Yah gimana yah.....gua juga baru bisa ngertiin situasi ini sekaligus juga prihatin dengerin ada baju bekas sebelum diberikan ke panti asuhan ditawarkan ke karyawan yg sudah nikah dan yg bujang ditawarin jg percuma lantaran mungkin berupa mainan anak atau baju anak kecil yg mungkin gak cocok.

Gua sendiri gak pernah kasih atau tawarin baju bekas ke karyawan gua sendiri. Karena gua anggap penghinaan untuk mereka. Mereka mampu mau beli baju macam apa atau semahal/semurah apa. Itu hak mereka dan gua gak ikut campur gaya hidup yg mereka pilih dengan baju2nya. Baju bekas gua kalo kaos bolong atau kusut jadi tatakan tidur anjing atau keset lantai. Kemeja yg masih layak pakai antara buang beneran atau kebetulan ada yg terima baju bekas misalnya ada korban kebakaran itu gua sumbang. Panti asuhan kasih mentahnya aja karena emang itu yg lebih diperlukan ketimbang baju yg juga jarang cocok.


Soal mobil baru2 ini salah satu pegawai istri gua yg udah kerja lama minta utk mobil bekas honda stream mertua gua utk dijual ke dia aja karena dia sekeluarga udah gak bisa pake sedan corrolla lama yg sekali masuk bannya aja bisa agak kempes. Harga honda stream itu udah ditawar bagus oleh pihak lain dan dicaloin oleh pegawai satunya lagi sambil mertua gua menunggu indent Nissan Livina.

Agar tidak menyinggung pegawai satunya lagi mengenai komisi yg bisa dia dapat dan menghindari ada kesan si pegawai yg mau beli ini seolah mau serobot dan soal komisi seharusnya gak jadi, maka istri gua bilang boleh aja tapi mobil itu tenaganya gak ada. Emang lumayan besar ruangnya tapi coba aja dulu jangan nanti kecewa. Sambil berharap dia mikir ulang.

Rencananya, jika dia jadi beli maka diberikan harga miring dan si pegawai satunya lagi gak jadi dapet komisi. Jika dia gak jadi beli maka tawaran harga tinggi diberikan ke pegawai satunya dengan komisi dia.

Gua yakin dia gak mempermasalahkan karena dia juga udah cukup dapet fasilitas dan ini hanya sebagai tambahan. Walaupun istri pisah di sukabumi ongkos bensin tiap minggu nengokin boleh minta ganti ke kantor. Cuma soal komisi gak dapet dari usaha jualin mobil org dia tentu ada gengsinya gak bakalan ngotot minta. Jika demikian gua tetep kasih abis itu yah tau sendiri hubungan bisa jadi renggang.

Gua gak tau lu di bidang pekerjaan apa dan gua hanya bisa bicara dari bidang pekerjaan gua sendiri bahwa kebijakan semacam pengertian atau belas kasihan kepada karyawan yg sudah meinkah lebih baik ketimbang lajang itu tidak berlaku di perusahaan gua. Semua kerja berdasarkan KPI.

Soal kebijakan lembur kami sudah menggunakan sistem target. Jika pekerjaan tidak selesai porsi lembur dibagi ke beberapa karyawan dan bukan didominasi ke mereka yg sudah nikah atau belum. Ini juga utk menghindari bahwa hampir setiap pekerjaan memerlukan kerja lembur yg tidak perlu yg dimana bayaran tentu harus lebih tinggi.
HoneyDew - 06/08/2008 11:35 AM
#85

@anaksederhana

Sorry OOT dikit. just wondering apa pendapat ortu n mertua lo dgn konsep keluarga yg elo dan bini anut? apa mrk ga komplain? biasanya kan ortu suka desak2 utk segera dikasih cucu \)
anaksederhana - 06/08/2008 12:20 PM
#86
Tentu pada awalnya mereka canggung...
Quote:
Original Posted By HoneyDew
@anaksederhana

Sorry OOT dikit. just wondering apa pendapat ortu n mertua lo dgn konsep keluarga yg elo dan bini anut? apa mrk ga komplain? biasanya kan ortu suka desak2 utk segera dikasih cucu \)



Dari mertua gua gak masalah karena mereka dulu angkatan 30an lahirnya dan pendidikan Belanda di Indonesia. Ipar gua di SF juga gak punya anak. Ipar yg adik bini gua ada anak satu dan satu2nya cucu utk mertua gua. Cucu emas lah walaupun udah cerai.

Ibu gua sering bilang, abang beca aja sanggup punya anak masa kau yg udah ada segalanya gak mau punya anak?

Jawaban utk ini pernah gua ajak ibu gua ke panti asuhan, ke rumah temannya yg ada cucu, ke kantor gua dan terakhir makan es krim.

Ngapain? di panti asuhan gua tanya ibu gua....apa yg dilihat? anak2 yg gak ada orang tuanya. Ada yg karena meninggal atau cerai gak tau kemana ortunya.

Waktu ke rumah temannya yg sedang anterin cucu ke sekolah mereka ngobrol dan senda gurau gosip sana sini bicarain sekolah cucunya spt apa dan semahir apa bahasa inggrisnya anak kecil sekarang.

Waktu di kantor dia liat kesibukan gua di depan komputer perhatikan grafik dan baca laporan serta hadepin karyawan lainnya.

Sorenya gua ajak makan es krim sambil ngobrol di mall.

Ibu gua nembak, tumben ngajak emak jalan2? sampe mampir lagi di rumah temen mama? ada apa nih?

Soal kenapa akhirnya kenapa milih gak punya anak. Mau jelasin pertanyaan ibu gua bahwa abang beca aja sanggup punya anak kok ini gua malah gak mau punya anak yg jauh lebih mapan kalo soal ekonomi masalahnya.

Dari pengalaman hari itu kami lihat dari anak yatim piatu sampai anak yg berkelebihan cucu temannya mama gua yg sekolah di salah satu sekolahan elit. Apa yg kita mau? Tentu milih mirip yg spt pola hidup teman mama gua itu. Jemput dan ajari cucunya.

Ini kemauan siapa? ibu gua atau gua sendiri? Katakanlah gua deh yg harus senangin hati orang tua. Banyak caranya utk senengin hati. Gak usah pake cucu kan? Kalo iseng dateng aja ke rumah temen itu sama2 anter atau nginap main disana. Sekarang makan es krim seneng gak? Dulu waktu kecil gua yg diajak ibu gua makan es krim. Sekarang terbalik gua yg ajak ibu gua makan es krim dan yg lebih comblang utk batasi yg boleh dimakan oleh ibu gua karena takut penyakitan.

Gimana caranya dengan usaha skrg yg super sibuk masih mau sibuk punya anak? Mama yg mau urus? Jadi hari tua mau urus cucu? Sampai umur berapa? Pilih deh, mau urus cucu atau mau jalan2 keluar negeri? Ibu gua senyum aja....dan akhirnya cuma bilang yah terserah lah......mama udah tua....kalo pikir ini terbaik yah udah....daripada maksa akhirnya gak seneng juga percuma bukan? Sementara kami makan es krim ada suster lari2 uber anak kecil suapin makanan dan ibu gua cuma senyum ke gua dan bilang...iya ya mama ngerti...itu salah orang tuanya...

Teman mama gua itu juga kasihan gak ada waktu utk sendiri. Kerja seumur hidup anak udah nikah masih mau urusin cucu. Kita selalu liat yg kita mau liat, di belakang mana kita tau? Asal kau bisa jaga diri mama udah puas dgn keadaan skrg. Dapet mantu yg sayang mama itu udah lbh dari cukup dan gak harep apa2 lagi.

Setelah itu isyu anak udah gak jadi masalah. Kerjaan ema gua cuma nanti melancong kesana kesini dan skrg lagi sibuk mau ikutan club orang tua katanya yg wisata kemana mana...

kenapa si abang beca bisa mau punya anak?

Gua cuma bisa jawab, padahal dia sendiri gak mau punya anak.....dan jika ada masalah..mereka gampang.......titipin aja di panti asuhan....nikah lagi aja kalo bini belagu dst.....

Dan gua gak mau ikutin pola pikir abang beca yg spt ini.
oktaviandika - 06/08/2008 12:56 PM
#87

Quote:
Original Posted By Carrefour
Wah gw cerita dikit nih yah..

Sebelom merit gw udah denger org pada bilang kl saat mau merit & saat mau lahiran anak rejeki lancar.

Akhirnya meritlah gw 5 taon yg lalu.

Saat merit gw gak berasa rejeki meningkat tuh, biasa2 aja lah.
saat merit gw cuman sanggup ngontrak rumah, malahan di suruh bayar ngontrak 2 taun, dgn iming2 lebih murahpun msh gak sanggup, cuman sanggup bayarnya setaun setaun, krn sisa tabungan pun nggak banyak, setelah dipotong biaya merit & isi rmh (ranjang, lemari, meja makan, sofa, dll)

Namun..

Saat anak gw di kandungan berusia 6 ato 7 bulanan, mulai deh rejeki datang.

entah dateng dari mana tuh duit, tau2 saldo gw bisa ampe ratusan juta, ampe secara otomatis dikasih kartu prioritas sama BCA.

dagang apapun laris manis laku keras.

itu terjadi -+ cuman rentang waktu 1/2 taun saja, berarti s/d anak gw kira2 berumur 4 bulanan.



yg gw inget, kira kira 3 bulan sebelom kontrakan abis gw udah mau beli rumah cash seharga 600jt an (Please jgn cap gw sombong, disini gw cuman cerita apa adanya, kejadian yg bener2 gw alamin sendiri, bukan cerita temen gw, sdr gw, tetangga gw dll, tp gw sendiri yg ngalamin).

singkat cerita saat kontrakan time out, gw bisa kumpul duit 800jt (diluar modal dagang tentunya), gw cari rmh dgn rentang harga 1m an.

eeh dptnya yg 950jt, jd 800jt utk DP, utang sama bank 150jt dgn cicilan 10 thn.

Alhamdulilah..

Pada bulan ke 15, gw bisa ngelunasin seluruh sisa hutang gw, saat bini balik dr bank bawa sertifikat utk ksh liat ke gw, gw sampe terharu bgt saat pegang sertifikat rmh, kl sendirian pasti gw udah nangis.

Krn disitulah semua jerih payah gw terfokus..

Fiuuh..

Kl dibanding saat bujangan cari duit ampe melintir hasil gak seberapa, kl udah merit kebutuhan RT bisa ketutup, gw sendiri jg heran kenapa bs begitu, padahal gw org dagang, tp kl ditanya Bujangan vs Married, rumus matematik aja gak bisa jawab.
sungguh suatu hal yg aneh bin ajaib.
padahal kita semua tau kan, matematika adalah ilmu universal, jd kl anda ketemu alien dr planet lain, lalu anda bertanya 100 apel dibagi rata utk 5 org, maka jawabannya adalah sama.. setiap org akan mendapatkan 20 apel.



Gw mau berbagi disini ttg 1 hal yg jg gw peroleh dr temen gw..

GAK ADA BUJANGAN YG KAYA..!!!


woi....itu "mantap" bgt gan!!!!

Gw baru aja bikah 010808 tadi...moga2 rejeki gw dibukain deh..sekarang gw tambah rajin kerjanya...biar bisa mensejahterakan keluarga gw...
Carrefour - 06/08/2008 01:37 PM
#88

Quote:
Original Posted By oktaviandika
woi....itu "mantap" bgt gan!!!!

Gw baru aja bikah 010808 tadi...moga2 rejeki gw dibukain deh..sekarang gw tambah rajin kerjanya...biar bisa mensejahterakan keluarga gw...


Seep gitu doong.. baru manthaapss..

Btw...

Congrats yah broo... semoga perkawinan anda tetap langgeng sampe kakek nenek hingga ajal memisahkan...

Mau punya anak berapa neh ?

Mau langsung produksi ato mo nikmatin masa2 ber dua dulu ?

salam kenal yah broo shakehand:
Carrefour - 06/08/2008 01:46 PM
#89

@anaksederhana

Gw mau tanya yah, ini sih seandainya loo...

Seandainya atas kehendak kuasa Allah SWT ternyata istri anda hamil (walopun di page seblmnya sdh ditulis anda sdh Vasektomi).

Apakah anda akan aborsi anak anda yg msh dalam kandungan ?

Mengingat anda sangat2 tidak beminat utk memiliki keturunan.




Thxs.
averozem - 06/08/2008 01:54 PM
#90

Quote:
Original Posted By oktaviandika
woi....itu "mantap" bgt gan!!!!

Gw baru aja bikah 010808 tadi...moga2 rejeki gw dibukain deh..sekarang gw tambah rajin kerjanya...biar bisa mensejahterakan keluarga gw...


selamat ya! semoga menjadi keluarga yang bahagia sampai akhir hayat.
ngacir:
velocityOFlove - 06/08/2008 02:01 PM
#91

nyimak dulu deh...
masih belom ngeh....
andisalim - 06/08/2008 02:11 PM
#92

betulllllllllllllll
anaksederhana - 06/08/2008 02:16 PM
#93
tidak akan aborsi
Quote:
Original Posted By Carrefour
@anaksederhana

Gw mau tanya yah, ini sih seandainya loo...

Seandainya atas kehendak kuasa Allah SWT ternyata istri anda hamil (walopun di page seblmnya sdh ditulis anda sdh Vasektomi).

Apakah anda akan aborsi anak anda yg msh dalam kandungan ?

Mengingat anda sangat2 tidak beminat utk memiliki keturunan.




Thxs.



Karena gua tentang aborsi itu merupakan pembunuhan.

Mau punya anak artinya udah rencana. Tapi upaya yg sudah dilakukan vasektomi tapi masih bisa punya yah tentu kuasa Tuhan.

Aborsi gak mungkin dilakukan.
diablos - 06/08/2008 03:50 PM
#94

setiap orang punya pemikiran masing2 yah \)

kalo gwa sih gampang nya .. istri dan anak gwa itu sendiri merupakan rejeki bagi gwa \)

mesing uang ? nope ... lebih tepat nya rasa tanggung jawab \)

gwa BERSYUKUR diberi kesempatan oleh TUHAN dengan mempercayakan ANAK ke gwa dan istri gwa ...

gimana cara gwa bersyukur nya ? ya gwa kerja keras membanting tulang demi bisa membiayai hidup anak gwa di dunia ini ... gak mau gwa mengecewakan TUHAN yg udah memberikan kepercayaan nya kepada gwa \)

soal masalah waktu ? hmmmm .... paling juga 5 taun pertama yg kita habis2an ngluangin waktu buat anak ato bahkan gak sama sekali ngluangin waktu buat anak ..

setelah itu ? tanya lsg ke anak nya ... " papa kerja .. kamu mau main kapan ? "

hell yeah .. anak gwa cuman bilang ... papa kerja gak papa .. tapi kalo yuki minta gendong ato sekedar keliling2 komplek perumahan .. bisa kan pa ?

YES! walo malem gwa pulang jam 9 .. anak gwa masi bangun .. lsg gwa gendong dan keluar rumah \) .. selesai sudah \) anak puas .. gwa puas lahir dan batin \)

so ... setiap orang punya pemikiran dan kepentingan masing2 .. jgn di banding2in beer:



btw .. ada yg tau ? si dorce menangis di kota suci mekkah meminta kepada Allah supaya bisa melahirkan anak ? hmmm .. 1000 anak yatim tidak bisa dibandingkan dengan 1 anak yg lahir dari rahim nya sendiri ... well .... itu dorce loh beer:
apa daya dia nyalahin kodrat D tapi sapa tau ? jikalau TUHAN berkenan ? \)
mastah - 06/08/2008 06:39 PM
#95

back to topic yah...
ok bicara udah married mendatangkan rejeki...
tp seandainya gini loh, mungkin ga semua org punya jiwa wirausaha...
jd org tsb lebih suka kerja di org/ di perusahaan...
nah perusahaan itu kan biasanya nyari pekerja yg single atau mereka tuh sebenernya pingin menggaji karyawannya semurah mungkin...
jd sebenernya ada kemungkinan malah jd sulit untuk dapet kerjaan bener nga apabila kita suatu saat setelah menikah keluar dari pekerjaan kita entah karena apa...

trus boleh sharing ngga nih?
kerjaan nya bos avero dan carrefour ato yg lainnya jg koq bisa dapet uang banyak...
usahanya seperti apa sih biar kita nggak ngayal ngebayangin bro bro ini punya duit banyak karna udah merit/punya anak?

klo saya sih skrg baru lulus kuliah n jadi freelance programmer... beer:
anaksederhana - 06/08/2008 06:50 PM
#96
Nah kebetulah nih
Quote:
Original Posted By mastah
back to topic yah...
ok bicara udah married mendatangkan rejeki...
tp seandainya gini loh, mungkin ga semua org punya jiwa wirausaha...
jd org tsb lebih suka kerja di org/ di perusahaan...
nah perusahaan itu kan biasanya nyari pekerja yg single atau mereka tuh sebenernya pingin menggaji karyawannya semurah mungkin...
jd sebenernya ada kemungkinan malah jd sulit untuk dapet kerjaan bener nga apabila kita suatu saat setelah menikah keluar dari pekerjaan kita entah karena apa...

trus boleh sharing ngga nih?
kerjaan nya bos avero dan carrefour ato yg lainnya jg koq bisa dapet uang banyak...
usahanya seperti apa sih biar kita nggak ngayal ngebayangin bro bro ini punya duit banyak karna udah merit/punya anak?

klo saya sih skrg baru lulus kuliah n jadi freelance programmer... beer:



Gua juga pengen tau neh tanggepan dari orang2 yg katanya dengan nikah atau punya anak rezeki dateng sendiri.

Sementara ini ada anak muda yg segar belum nikah dan masih baru terjun ke dunia kerja lepas lagi.

Betul gak, boleh saranin ke mastah utk cepetan nikah aja dan punya anak dan rezeki akan datang sendiri?

Apa yg harus dia lakukan?
diablos - 06/08/2008 06:55 PM
#97

no comment ...

daripada gwa sok2an bawa2 dalil dari agama .. mending dirasain aja sendiri D D D D

yg gak punya anak ya gak bisa ngrasain D

no offence beer:
aicachan - 06/08/2008 07:04 PM
#98

bener \)

sblm nikah, swami blm pny pkrjaan, 4 bulan nikah (pas 4 bln jg hamil anak pertama), swami buka usaha (wiraswasta), anak pertama lahir, usahanya berkembang..\) alhamdulillah

anak kedua baru lahir & alhamdulillah kembali ada progress dlm bisnisnya \)

alhamdulillah meski kecil2an tp insyaAllah berkah

anak jg uda pny sepasang \)
anaksederhana - 06/08/2008 07:14 PM
#99
canggih juga org ini
Rabu, 06/08/2008 17:44 WIB



Terjerat Utang, Endang Bobol Bank Ekonomi Rp 1 Miliar Lebih




Nikah & Anak datangkan REZEKI
detiksurabaya/Imam W


Surabaya - Gara-gara terjerat utang ratusan juta rupiah, Endang Setiowati (46) warga Pondok Tjandra, Waru, Sidoarjo bobol Bank Ekonomi tempatnya bekerja. Akibat pembobolan itu Bank Ekonomi Cabang Pembantu Nirwana Surabaya di Jalan Wonorejo Permai mengalami kerugian hingga Rp 1,765 miliar.

"Di tempat itu tersangka bekerja sebagai kepala operasional," ujar Kanit Idik II Satreskrim Polwiltabes Surabaya, AKP Soegeng Prajitno kepada wartawan di mapolwiltabes, Jalan Sikatan, Rabu (6/8/2008).

Karena jabatan itulah, kata Soegeng, Endang dengan mudahnya bisa mengambil uang di brankas dan mengubah data pembukuan. Modusnya, Endang yang dipercaya membawa kunci brankas selalu mengambil uang di brankas begitu pintu brankas dibuka pagi harinya. Setelah itu Endang selalu mengubah data pembukuan seakan-akan jumlah uang di brankas sama dengan uang di buku neraca.

Setiap minggunya, ibu satu anak itu bisa 2 hingga 3 kali mengambil uang brankas dengan nominal Rp 40 - Rp 50 juta. Perbuatan itu dilakukan Endang mulai Juli 2007 hingga Maret 2008. Perbuatan Endang masih aman hingga diadakan audit pada akhir Juli lalu.

Dalam audit yang dilakukan auditor Bank Ekonomi Pusat Jakarta, ditemukan fakta bahwa nilai fisik uang yang tersimpan di brankas tidak sesuai dengan nilai yang tercantum dalam neraca bank Ekonomi Capem Nirwana Surabaya yang termuat dalam mutasi harian kas utama. Padahal yang membuat mutasi tersebut adalah Endang.

Setelah diperiksa, uang di brankas hanya berjumlah Rp 628.430.100. Sedangkan yang tercantum dalam neraca berjumlah Rp 2.393.430.100. Bila dihitung terdapat selisih Rp 1,765 miliar yang ternyata diaku sendiri oleh Endang telah digelapkan.

Pada awalnya pihak bank masih memberi toleransi pada Endang untuk mencoba mengembalikan uang itu. Tetapi pihak bank yang diwakili oleh pimpinan cabangnya, Tjiong Soei Leng (44) akhirnya mempolisikan Endagg karena menilai pelaku tak sanggup mengembalikan uang perusahaan.

"Uang itu menurut pengakuan tersangka digunakan membayar utangnya sebesar Rp 850 juta," tambah Sugeng.

Uang sebanyak itu menurut Soegeng dipinjam Endang dari Andi, warga Perak Timur. Diduga uang tersebut menguap saat Endang mencoba bermain valas di bursa efek. Selain digunakan membayar hutang, uang tersebut juga dipergunakan untuk membeli barang keperluan pribadi seperti TV, kulkas, home theater, piano dan lain-lain.

"Saat kami tangkap, di rekening tersangka masih tersisa uang Rp 100 juta," tandas Soegeng.(iwd/fat)

http://surabaya.detik.com/read/2008/08/06/174409/984158/466/terjerat-utang-endang-bobol-bank-ekonomi- rp-1-miliar-lebih


Untuk bagian keuangan gua usahakan mempekerjakan karyawan yg masih lajang.
aicachan - 06/08/2008 07:17 PM
#100

@ada apa inikah? confused:

gag ngikutin dr awal hammer:
Page 5 of 43 |  < 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 >  Last ›
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI