WEDDING & FAMILY
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI
Total Views: 35549 Share : Facebook ShareFacebook Twitter ShareTwitter Google+ ShareGoogle+
Page 7 of 43 | ‹ First  < 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >  Last ›

ka_sandra_a - 07/08/2008 10:55 AM
#121

yg jelas sih, postingannya panjang2x. males bacanya D
asyafputra - 07/08/2008 11:02 AM
#122

yang penting bahagia
One07 - 07/08/2008 12:54 PM
#123

salam kenal neh
nice post .. makasih bgt bt share masing2 pengalamannya, sapa tau bs buat pelajaran bagi gue. maklum msh belajar jadi orang tua. nikahnya aja baru 1 bulanan
dinomflorist - 07/08/2008 12:55 PM
#124

setuju sekali

menikah itu akan dibuka semua pintu rejekinya
dan tetap bersyukur
Carrefour - 07/08/2008 04:29 PM
#125

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Karena gua tentang aborsi itu merupakan pembunuhan.

Mau punya anak artinya udah rencana. Tapi upaya yg sudah dilakukan vasektomi tapi masih bisa punya yah tentu kuasa Tuhan.

Aborsi gak mungkin dilakukan.


seep.. gw jg gak demen sama aborsi, pokoknya gw akan menentang aborsi abis2an,

kecualiiiiiiii..
udah gw tulis di reply sebelumnya.

shakehand
Carrefour - 07/08/2008 04:54 PM
#126

Gw baca, kayaknya ada beberapa kaskuser yg kurang setuju dgn kalimat gw

"Lelaki mesin Uang, Perempuan mesin anak" mungkin kalimat ini agak extrem kali yah utk diterima publik.

well..

Sadar gak sih kl kita sebagai lelaki, banting tulang dr pagi ampe sore setiap hari menghasilkan duit itu udah kayak mesin, perempuan mesin anak yup, soalnya lelaki kan gak bisa beranak.

suara lelaki cenderung lebih mendominasi dlm keputusan RT, jd kl suami mau 3 anak, istri tinggal menilai, sanggup gak si suami punya 3 anak (lagi2 dlm segi biaya/materi), kl idup aja udah senin-kemis, suami sok2an pesen anak mau 3 org, yah gw rasa istri akan berusaha gak ngabulin, tentunya dgn cara halus utk gak nyinggung harga diri suami.

kl duitnya bejibun ?
jangankan baru 3, 6 anak jg dikeluarin, setelah anak yg terakhir istri nanya "Udah cukup blm ? mau lagi ? hayooo..."

lelaki cari duit berdasarkan logika, perempuan merawat anak berdasarkan hati, posisi ini sulit utk bertukar tempat, gw katakan sulit, bukan berarti gak bisa.

dr jaman baheula, lelaki memang udah jd pekerja istri di rumah urus RT & anak.

mulai dr indo jaman kerajaan (mataram, kediri, sumba, dsb), jepang kekaisaran, italy dgn kekaisarannya, semua dipimpin lelaki yg mana sebagai penghasil uang.

seiring perkembangan jaman, cari duit makin susah, kl seorg suami sanggup memikul biaya RT, biasanya sang istri di suruh urus RT aja, disuruh didik anak2 ampe pinter & soleh.

gw jamin, biar gimanapun, hasil didikan ortu pasti lebih bagus dr BS.
karena ortu memiliki otoritas penuh thd anaknya, kl anak salah yg dimarahin kl kesalahannya parah, yah dipukul (Sayang Anak Sayang Rotan),
kl ama BS ?
mana berani BS omelin anak kita ? apalagi mukul.
Carrefour - 07/08/2008 05:15 PM
#127

Quote:
Original Posted By anaksederhana
Karena gua tentang aborsi itu merupakan pembunuhan.

Mau punya anak artinya udah rencana. Tapi upaya yg sudah dilakukan vasektomi tapi masih bisa punya yah tentu kuasa Tuhan.

Aborsi gak mungkin dilakukan.


Quote:
Original Posted By aicachan
bener \)

sblm nikah, swami blm pny pkrjaan, 4 bulan nikah (pas 4 bln jg hamil anak pertama), swami buka usaha (wiraswasta), anak pertama lahir, usahanya berkembang..\) alhamdulillah

anak kedua baru lahir & alhamdulillah kembali ada progress dlm bisnisnya \)

alhamdulillah meski kecil2an tp insyaAllah berkah

anak jg uda pny sepasang \)


Nhaa ini lg 1 pasangan yg ngakuin berkembang setelah merit/punya anak berkembang..
Kenapa gak berkembangnya dulu sebelum merit/punya anak ?
Padahal saat sendiri, beban biaya jauuuhh lebih ringan.
aneh kan ?

Sebelum gw masuk ini thread, gw malah ada pikiran "Aaah ini mah cuman kebeneran ajah, pas gw merit/punya anak pas rejeki dateng"

ternyata gw kagak sendirian, gw tanya ama temen RL (real life) sama ama gw, berhub. temen gw kan gak ampe ribuan, jd terlalu dini kl ampe gw jatuh yakin.

di sini gw baca ternyata demikian jg, apa iya kebeneran ? kebeneran kok bisa rame2 ?

wah gw jg gak tau deh musti bilang apa, yg pasti..
kl bisa waktu diputer kembali, ke dulu saat gw bujang..

ogah aaahhh... Nehi nehii..
mailbox - 07/08/2008 05:24 PM
#128

rejeki ga akan lari kemana kalo kita memang mo berusaha ....
apalagi kalo berkah yakbeer:
Carrefour - 07/08/2008 05:28 PM
#129

Quote:
Original Posted By sanghyangwenang
kata orang tua
klo blom nikah rezeki cukup bwt sendiri
dah nikah cukup bwt istri dan sendiri
dah punya anak cukup bwt anak,istri dan kita sendiri

yg pasti kebahagiaan ga selalu di ukur oleh materi
rezeki ga selalu di ukur make materi

yg penting
USAHA dan Berdoa

D = Doa
U = Usaha
I = Iman
T = Taqwa

jadi deh duit D


Iyaa sih tapi materi jg penting dalem berumah tangga, kl misalkan bokek anak kelaperan, apakah kita bahagia ?

Kl ada duit lebih, istri kan bisa ke salon, kulitnya di bikin aluuuss, rambutnya di modelin, ultah di beliin berlian, doi kan jadi happy.

kl udah berkeluarga, konsepnya uda beda sama sendiri, asal liat anak bini happy kita pun jd ikut2an happy, kl kita liat anak bini sedih sedih kita pun ikut sedih.

duit vs perhatian.

ngebagi porsinya biar pas, sungguh bukan pekerjaan yg mudah.

terlalu banyak fokus ke duit, keluarga bisa ancur, mulai dr masuk pihak ke 3 s/d anak ke jiret narkoba.

terlalu fokus ke keluarga, anak sih bini seneng, tapi neraca pembukuan ini lhoo.. bisa pincang sebelah boo..
Carrefour - 07/08/2008 05:38 PM
#130

Quote:
Original Posted By anaksederhana
kalo gua gak temen, karyawan dan tetangga juga kadang bisa sampai minjem.....uang pangkal sekolah gadein STNK mobil.....

Gua gak tau apa di jidat gua ada tulisan ATM berjalan atau penggadaian berjalan?


Jgn dibiasain sob..

kl 1 dikasih, ntu berita nyebar tuh dr mulut kemulut "anaksederhana baeeee minjem duit gampaaang, kl lu ada susah ato lg BU, pinjem aje ke anaksederhana, jamin dapet dee"
nhaa..... dr mulut B ke mulut C biasanya ada distorsi, biasanya ada bumbu.
B akan berkata ke C "Kl BU pinjem aje ke anaksederhana, si A udah berkali2 pinjem selalu dapet tuu"
Padahal belum tentu 10x A minta pinjem 10x u kasih kan ?


lama lama yah kita yg boncos..

musti sedikit tegas dlm soal pinjam meminjam duit.

Org mah saat pinjem bener2 setulus ati kl ada rejeki dia mau kembaliin.

Pas org tsb ada rejeki, malah belaga pilon, udah gak inget lg ama utangnya yg dulu. cd:
134yu - 07/08/2008 05:45 PM
#131

Stuj bgt sob,bru 4 bln merid rejeki gw kya ga ada abisnya.Thank GOD the Almighty for His blessing.Moga2 ga ada alangan buat si dedek kecil yg bakal ktemu papanya desember ini.
134yu - 07/08/2008 05:50 PM
#132

Anyway,mkn ente2 liat dari poit yg beda kale.Apa yakin pada nikah dengan "The Right Person", klo awalnya uda ga yakin ato kpaksa yah its your risk brohammer:hammer:hammer:
Es jasjus - 07/08/2008 08:52 PM
#133

Carrefour


Gw kerja banting tulang peres keringet, bahkan sesekali kena omel customer, demi mendapatkan uang, lalu uang tersebut gw beliin mainan, saat melihat anak gw tersenyum girang kesenengan menerima mainan pemberian gw..

OOhhh my god..

Lunas semua keringet capek & caci maki komplenan yg gw trima saat mencari uang.

nih yg bikin gw semangat tuk ngejalanin hidup sm kluarga gw( Bini, gwe dan anak gw). karana dan sebab mereka hari2 gw sangat berarti, apalagi gw usaha dagang, sebelum dagang (buka toko ) gw shalat dan berdoa sm Allah SWT, agar di berikan sehat untuk kami dan REZEKI YG HALAL. itu doa yg selalu gw minta sehabis shalat. Krn anak adalah anugrah yg tak ternilai di bandingkan bukit permata yg indah
hery85 - 07/08/2008 08:58 PM
#134

mudah2an..

gw juga pengen merid,, tapi takut sama duit,,

cus gaji sekarang masih kecil..

cukup g bisa buat berdua
white girl - 07/08/2008 09:08 PM
#135

ikutan nongkrong aja dech, makin seru aja
Raspatih - 07/08/2008 09:34 PM
#136

Ini khusus buat yang beragama.

1. Rezeki tidak harus berupa uang. Rahmat Allah itu maha luas. Rezeki yang sering kita lupakan adalah, kesehatan, kelapangan dalam berurusan, keselamatan, keluarga dan iman. Uang juga belum tentu rezeki, uang bisa berarti cobaan dan siksaan. Contohnya, uang kita banyak, tapi dipakai anak untuk beli narkoba, mabuk2an dan berzina (atau dipakai istri buat berselingkuh?). Contoh lain, uang kita banyak, tapi asalnya tidak baik, kemudian dipenjara karena korupsi.

2. Oke, anggaplah rezeki itu uang dalam perkara ini. Allah katakan, nikah itu ibadah. Karena apa? Karena menikah adalah kesempatan kita untuk berbuat baik lebih banyak, karena kita tidak hanya menanggung diri sendiri.
Sebagai manusia yang baik dan bertanggungjawab, maka dia paham, bahwa kala menikah itu dia tidak lagi hanya menanggung dirinya sendiri, tapi juga keluarganya. Karena itu, dia akan bekerja lebih giat, lebih baik dan lebih jujur. Bila kita bekerja dengan cara-cara seperti itu, Insya Allah perbuatan tersebut akan mendapatkan balasannya.

Rezeki itu kan harus dijemput, bukan datang dengan sendirinya. Rezeki seperti tumbuhan, kita menuai apa yang kita tanam (khusus yang halal saja). Kalau kita hidup dengan jujur, baik, sabar, ikhlas, bersahabat, giat, berdoa dan diiringi syukur, Insya Allah rezeki yang baik itu akan kita tuai.

Yang penting adalah esensi dari rezeki itu sendiri. Apa kita dengan punya rumah pribadi kemudian artinya kita bisa lebih bahagia ketimbang punya rumah di kontrakan? Apa iya orang yang tidur di ranjang empuk itu lebih nyenyak tidurnya ketimbang yang hanya beralaskan tikar? Apa benar bila tabungan kita Rp100 miliar otomatis masalah hidup kita tidak tambah banyak?

Bagi gw, rezeki itu adalah ketenangan dalam hati dan ketenangan yang bisa turut kita sebarkan untuk orang-orang yang ada di sekitar kita.

Ingat, Allah tidak serta-merta memberi kita rezeki seperti jatuh dari langit. Tapi Allah memberikan kita kesempatan untuk memperoleh rezeki.
diablos - 07/08/2008 09:38 PM
#137

Quote:
Original Posted By Raspatih
Ini khusus buat yang beragama.

1. Rezeki tidak harus berupa uang. Rahmat Allah itu maha luas. Rezeki yang sering kita lupakan adalah, kesehatan, kelapangan dalam berurusan, keselamatan, keluarga dan iman. Uang juga belum tentu rezeki, uang bisa berarti cobaan dan siksaan. Contohnya, uang kita banyak, tapi dipakai anak untuk beli narkoba, mabuk2an dan berzina (atau dipakai istri buat berselingkuh?). Contoh lain, uang kita banyak, tapi asalnya tidak baik, kemudian dipenjara karena korupsi.

2. Oke, anggaplah rezeki itu uang dalam perkara ini. Allah katakan, nikah itu ibadah. Karena apa? Karena menikah adalah kesempatan kita untuk berbuat baik lebih banyak, karena kita tidak hanya menanggung diri sendiri.
Sebagai manusia yang baik dan bertanggungjawab, maka dia paham, bahwa kala menikah itu dia tidak lagi hanya menanggung dirinya sendiri, tapi juga keluarganya. Karena itu, dia akan bekerja lebih giat, lebih baik dan lebih jujur. Bila kita bekerja dengan cara-cara seperti itu, Insya Allah perbuatan tersebut akan mendapatkan balasannya.

Rezeki itu kan harus dijemput, bukan datang dengan sendirinya. Rezeki seperti tumbuhan, kita menuai apa yang kita tanam (khusus yang halal saja). Kalau kita hidup dengan jujur, baik, sabar, ikhlas, bersahabat, giat, berdoa dan diiringi syukur, Insya Allah rezeki yang baik itu akan kita tuai.

Yang penting adalah esensi dari rezeki itu sendiri. Apa kita dengan punya rumah pribadi kemudian artinya kita bisa lebih bahagia ketimbang punya rumah di kontrakan? Apa iya orang yang tidur di ranjang empuk itu lebih nyenyak tidurnya ketimbang yang hanya beralaskan tikar? Apa benar bila tabungan kita Rp100 miliar otomatis masalah hidup kita tidak tambah banyak?

Bagi gw, rezeki itu adalah ketenangan dalam hati dan ketenangan yang bisa turut kita sebarkan untuk orang-orang yang ada di sekitar kita.

Ingat, Allah tidak serta-merta memberi kita rezeki seperti jatuh dari langit. Tapi Allah memberikan kita kesempatan untuk memperoleh rezeki.


master nya nih beer: salut buat bung raspatih beer:

dibalas 10 kali lipat .. bukankah sebuah janji yg menyenangkan ? sudah terbukti loh beer:
Raspatih - 07/08/2008 10:07 PM
#138

Quote:
Original Posted By anaksederhana
janganlah salah paham....

kenapa gua respond karena terusik dengan pernyataan seolah mereka yg punya anak sepertinya enak banget dan emang harusnya demikian.

Gua udah bosen hadapin karyawan dengan alasan ini. Mirip yg pernah diutarakan sebelumnya yg katanya mobil dikasih pinjam ke merkea yg berkeluarga karena tenggang rasa daripada diberikan yg lajang yg mungkin malah bisa digadein?

Mau punya anak seratrus juga monggo...silakan selama gak ada unsur rugikan pihak lain. Minta naik gaji karena udah berkeluarga? yg bener aja? prestasi? yah gitu2 aja....

Ada yg nembak gua pake bahasa Inggris malah!......I have a family man....you have to understand I need more you can't do this to me.....alamak waduh.....gak ngerti gua bahasa lu kaya bahasa di pelem2.....(padahal cuma lulusan LIA kalo gak salah).....

Bapak sih gak ngerti karena gak punya anak......mati gua digituin....dia yg minta gaji naik malah ngomongnya gitu ke gua? Ini mau mohon apa meres jadinya?

Intinya, selama mereka2 ini sadar apa yg akan menunggu mereka dari segi biaya, waktu, perhatian dan dalam menjalankan itu tidak colek sana sini....

itu mah gua dukung abis deh..........


Kebetulan pekerjaan gw adalah mengelola perusahaan termasuk ribuan karyawan di dalamnya.

Khusus di perusahaan tempat gw bekerja, memang betul, buat karyawan yang sudah berkeluarga, diberi kelebihan2 tertentu. Alasannya.

1. Perusahaan paham bahwa orang yang sudah berkeluarga tanggungjawab materinya MAYORITAS lebih banyak ketimbang yang belum berkeluarga. Mereka dan keluarganya butuh rasa aman dan kepastian. Mereka lebih butuh dukungan.
Dukungan itu kami berikan lewat cara: memberi tunjangan kesehatan untuk anak istrinya, memberikan tunjangan perumahan, memberikan tunjangan beasiswa untuk anak2 mereka yang berprestasi.

2. Dengan adanya tunjangan2 tersebut, karyawan akan merasa aman, terlindungi, diperhatikan dan berterima kasih karena perusahaan peduli kepada keluarga mereka. Bila perasaan ini muncul di hati dan benak karyawan, maka mereka akan bekerja lebih giat dan baik. Bila mereka bekerja lebih giat dan baik, maka hal ini membawa keuntungan bagi pertumbuhan perusahaan. Perusahaan akan mendapatkan keuntungan-keuntungan yang lebih dengan kinerja karyawan yang seperti itu.

3. Pembedaan ini hanya ada di pos tunjangan, bukan gaji. Karena kenaikan gaji dihitung berdasarkan faktor-faktor kinerja, bukan karena mereka sudah menikah atau belum. Tapi, seperti yang gw bilang di atas, karyawan yang sudah menikah dan diberi rasa aman dan dilindungi oleh perusahaan, maka kinerjanya akan semakin membaik. Kinerjanya membaik, maka membuahkan promosi. Dari promosi ini mereka mendapatkan kenaikan gaji.

4. Perusahaan (yang juga dikelola oleh manusia) percaya, bahwa menikah adalah ibadah. Membantu orang beribadah, besar kebaikannya. Bila kita berbuat banyak kebaikan, Insya Allah rahmat Allah juga turun kepada perusahaan ini.

5. Memang ada perlakuan2 istimewa lain. Contoh, kalau sudah dekat lebaran, mobil kantor habis dipinjam karyawan khususnya yang menikah. Gak ada lagi yang idle. Sesekali yang bujangan iri. Tapi gw selalu jelaskan kepada mereka:
"Kalau saya memberikan mobil buat si A, maka yang juga menikmati adalah istrinya A dan anaknya A. Jadi, 3 orang yang saya bantu. Kalau saya pinjamkan ke kamu, maka yang saya tolong hanya kamu seorang. Masa saya harus mengalahkan 3 orang demi 1 orang?"
"Tapi saya juga mau bawa keluarga saya pak," kata si karyawan.
"Lah, itu kata si A, dia malah mau bawa keluarga tetangganya sekalian, hehehe," kata gw.

6. Selama ini gw belum pernah alami yang tipikal memeras seperti itu.

Intinya, menikahlah \)
Carrefour - 08/08/2008 02:46 AM
#139

Quote:
Original Posted By Es jasjus
Carrefour


Gw kerja banting tulang peres keringet, bahkan sesekali kena omel customer, demi mendapatkan uang, lalu uang tersebut gw beliin mainan, saat melihat anak gw tersenyum girang kesenengan menerima mainan pemberian gw..

OOhhh my god..

Lunas semua keringet capek & caci maki komplenan yg gw trima saat mencari uang.

nih yg bikin gw semangat tuk ngejalanin hidup sm kluarga gw( Bini, gwe dan anak gw). karana dan sebab mereka hari2 gw sangat berarti, apalagi gw usaha dagang, sebelum dagang (buka toko ) gw shalat dan berdoa sm Allah SWT, agar di berikan sehat untuk kami dan REZEKI YG HALAL. itu doa yg selalu gw minta sehabis shalat. Krn anak adalah anugrah yg tak ternilai di bandingkan bukit permata yg indah


Tul.. di reply sebelumnya gw udah tulis, kl semua perabotan rmh gw disulap jd emas, tp anak gw diambil, gw gak mau, mending makan bubur, tapi bisa liat anak tumbuh & berkembang.

ditambah lagi, anak gw lengket bgt ama gw, kl mau tidur siang, minta nya gw temenin, kl tidur malem gw pun harus ada disampingnya, jd kl ada film bagus di TV, mau gak mau musti gw relain tuh kagak nonton, saat berlian gw uda tidur baru deh gw nyalain TV, yah pelemnya udah tinggal separoh, gw nonton pun udah gak ngarti jalan ceritanya D

saat ngeliat mukanya waktu tidur pules,
wuiiih..
serasa ngeliat sorga broo..
aysick666 - 08/08/2008 02:50 AM
#140

tapi inget ma yang DIATAS
Page 7 of 43 | ‹ First  < 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 >  Last ›
Home > LOEKELOE > WEDDING & FAMILY > Nikah & Anak datangkan REZEKI